twitterku

One Side Of Our World

One Side Of Our World

Wednesday, December 30, 2009

Sharing IS Caring~(syaring is kering)~


Baru tadi saya menjalani kelas muzakarah bersama ustaz Majid. Dia adalah Mentor untuk Kami Para Fasilitator 2nd Year di CFS IIUM ni..

Tajuk yang kami perbincangkan adalah mengenai Rasulullah sebagai Role Model terbaik dan Tajuk kedua kelesuan UMMAH.

Sebentar saja saya duduk di dalam halaqah, telefon saya bergetar, tanda ada orang yang memanggil. Isyarat untuk keluar mengurus makanan.^_^

Selepas masuk semula saya cepat-cepat menangkap topik yang diperbincangkan. Iaitu mengenai surat beranak, ibu dan rasulullah.

Macam saya, saya ada dua tarikh lahir, 6 Mei dan 6 Jun 1990. Kalau ibu saya tidak bagitahu saya, saya sebenarnya lahir pada 6 Mei saya tidak akan tahu. Dan saya tidak akan yakin. Lagipun, dalam surat beranak saya 6 Jun.

Maka dengan adanya ibu saya barulah saya tahu saya lahir bulan Mei bukan Jun. Rupanya cerita disebaliknya, Bapa lambat mendaftarkan saya. Maka orang itu menulis tarikh dalam bulan itu. Ada khilaf juga sebenarnya, khilafnya ialah, masa membuat surat beranak tu, bapa tidak bawa duit banyak untuk bayar denda lewat daftar. Wallahu'alam. Tapi yang untungnya, saya ada dua tarikh hari jadi.hehe..

Bukan nak mengarut dengan cerita sendiri ye..sekadar selitan. K, Apa kaitannya dengan Rasulullah?Begini..kita lahir-lahir saja, kita tak kenal siapa ALLAH, betul tak??

Maka bila Rasulullah diutuskan barulah kita dapat mengenal ALLAH. Kalau tak sampai bila-bila pun kita tidak tahu siapa ALLAH! Besar tak jasa Rasulullah?
Tahu tak, Baginda tak pernah merasa dirinya mulia...malah dia tetap mengatakan dia hanya utusan Yang Maha Esa kepada manusia. Masya ALLAH..

Kalau ditanya soalan kepada kita, tahu tak kisah sirah rasulullah?? Mesti ada yang menggeleng bagi yang jujur, senyuman bagi yang ego, selamba bagi yang tak insaf. He..macam-macam ragam.

Nak tanya, uswah dangan Qudwah..apa beza antara dua ni?
Ustaz Majid kata..B. Arab ini indah dan dalam maksudnya. Uswah adalah teladan, manakala Qudwah adalah Ikutan.

Semasa hijrah ke Madinah, saidina Hamzah telah mengugut sesiapa yang cuba menghalangnya akan di bunuh. MAnakala Rasulullah sendiri Berhijrah dalam keadaan yang sembunyi-sembunyi dan tidak dapat dijejaki oleh puak quraisy yang hendak membunuhnya. Antara dua orang hebat ini, siapa yang lebih berani? Jawapannya..keberanian rasulullah adalah keberanian yang boleh dicontohi oleh semua orang. Iaitu, keberanian melaksanakan perintah ALLAH walau tahu ancaman kaum Quraisy sangat hebat, tapi penuh berstrategi. Manakala keberanian S. Hamzah adalah Qudwah kerana beliau adalah orang yang memang digeruni oleh kaum Quraisy sejak sebelum memeluk ISLAM lagi.

Kesimpulannya, ALLAH mengutus Rasul Junjungan kita ini adalah untuk menyampaikan risalah kenabian dulu-dulu yang mengajak kepada akidah yang satu dan menjadi contoh ikutan dalam semua aspek kehidupan. ALLAHUMMA SOLLI ALA MUHAMMAD!

Tajuk kedua: LEsunya Ummah

Bergantung pada akal sebenarnya.Biasanya kita akan melakukan perbandingan dengan haiwan. kenapa manusia ni lebih baik daripada spesis haiwan? sebab mereka boleh buat
apa yang haiwan-haiwan tak boleh buat.

"kITA TENGOK penyu..dia boleh menjelajah dunia tanpa halangan..tanpa risaukan pasport, duit,penginapan...",Saya dan sahabat lain tergelak bila ustaz Majid berkata begitu..yAlah haiwan hanya terbatas pada kegiatan harian dan tabii penciptaannya sahaja, dan semua itu adalah untuk manusia berfikir akan kebesaran ALLAH dan mengambil manfaat daripadanya.

Akal kita akan terus aktif kalau kita menggunakannya untuk berfikir akan penciptaan ALLAH dan hikmah-hikmahnya.

Akal kita mudah terjejas. Puncanya? dadah. setuju atau tidak? Sedangkan Musuh UTAMA kita adalah syaitan! Bukan dadah seperti yang diwar-warkan. Bila kita kempen katakan TAKNAK SYAITAN...semua kejahatan, kemaksiatan , kebobrokan akhlak tidak akan berlaku...dengan izin ALLAH. Maka tanamkan di dalam diri..katakan TIDAK PADA SYAITAN!

Tahu tak, Syaitan berdoa kepada ALLAH agar dia dipanjangkan umurnya dan tidak akan mati?ALLAH MAKBULKAN. Maka kita ni..walaupun terasa diri banyak buat dosa, jangan putus asa dari RAHMAT ALLAH. Syaitan yang jahat pun boleh dikabulkan doanya, apatah lagi kita yang berniat nak menjadi baik...dengan syarat betul-betul bertaubat.

MAka, sebagai menutup kisah penulisan kali ini...

Ada satu cerita..

Seorang lelaki nak menggunting rambutnya di sebuah kedai india. Semasa menggunting rambut lelaki ini, lelaki india si penggunting rambut ini bertanya soalan pada pelanggannya.

"Kamu percaya tak ada TUHAN?Sya tidak percaya sebab, kalau ada TUHAN kenapa masih ada lagi orang-orang miskin di dunia ini??", Si penggunting berkata dengan selamba. Dia bangga dapat mendakyah pelanggannya.

lelaki tadi terdiam, sehingga rambutnya telah siap dipotong mengikut kemahuannya. Dia terpandang seorang lelaki yang berambut panjang di luar kedai. Dia mendapat ilham.kemudian, dia bersuara,

"Wahai tauke, kalau di sini ada kedai gunting, kenapa masih ada mereka-mereka yang berambut panjang, sedangkan sepatutnya dengan adanya kedai gunting ini, semua yang berambut panjang akan berambut pendek"

"Ler..sebab..dorang yang tidak mahu masuk kedai..", tauke india tadi menjawab. Laju saja.

"Begitulah ALLAH, Dia tidak menolong kecuali mereka meminta pada-Nya dan berdoa dengan hati yang bersungguh-sungguh!"

Tauke tadi terdiam

'Bersungguh-sungguh'=melakukan sebarang usaha untuk membuktikan kesungguhan dan keazaman untuk mendapatkan sesuatu.

Sunday, December 27, 2009

Bila Kekuatan dah ada...


Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)

Assalamualaikum...Bukan kata merajuk di laman maya ni. Kadang-kadang kita perlu cari motivasi dengan beruzlah...menyendiri untuk mendekatkan diri pada Pencipta agar diberi satu kekuatan baru dan semangat baru.

Teringat dulu, tajuk blog ni adalah karya mujahidah..kemudian beralih kepada semangat al azimah, lepas tu ..berubah lagi kepada kerana-Mu al Azim..dan akhirnya seperti nama di atas. Memangnya ini menunjukkan kita akan mengalami perubahan. Malah sampai satu tahap, kita akan merasakan perubahan itu sangat-sangat perlu.

Jadinya, oleh kerana pernah terlintas di jiwa ini untuk futur dalam usaha dakwah melalui blog. ..akhirnya mendapat semangat baru berwajah segar dan keazaman yang luarbiasa. Keinginan untuk berkongsi segala ilmu yang ada masih meluap-luap. walau teda ilmu sebenarnya..adapun secebis cuma.

Namun, apalah kiranya kalau yang sedikit ini dapat memberi manfaat kepada semua daripada menunggu sempurna dulu padahal manusia ni takkan sempurna selagi namanya masih hambaALLAH.Sungguh, tidak terkira kelemahan yang ada di mata ALLAH. Jangan menilai sesuatu mengikut kaca mata manusiawi. Sia-sia saja. Bukankah kita bakal kembali ke negeri abadi. Ingat ye..kita hanya merantau di negeri dunia ni.

Baiklah..saya terpaksa berhenti disini.mamandangkan..kewajipan yang ada memang tidak kurang daripada masa yang ada. Saya perlu minta diri. Lain peluang, saya akan cuba masukkan satu cerita yang bermanfaat buat nurani dan rohani kita. Moga-moga para pembaca terus menembak doa kepada saya agar terus menulis..dan menjalankan kewajipan sebagai daie yang sejati.

Sunday, December 20, 2009

Serabutnya..


Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)

Tiada manusia yang sempurna.

Bila seorang yang sentiasa menampakkan wajah yang tenang, pasti akan ada waktu wajahnya mendung.

Itu adalah gejala didatangi atau dihujani masalah yang bertimbun. Terkadang ada juga yang mampu menyembunyikan masalahnya dengan melebar dan menebarkan senyuman. Maka akan terpamerlah satu istilah yang dipakai dari dulu, iaitu 'senyum kambing'!

Ucaplah, " Tiada daya Hamba-Mu ini atas segala yang Engkau adakan kecuali Engkau tiadakan..."

Disaat inilah, kita perlu kembalikan segalanya kepada Yang Mengadakannya masalah tadi. Siapa kita untuk mencari-cari kesalahan orang lain demi menyenangkan hati sendiri. Jika kita seorang yang EGO, masa inilah ALLAH nak tunjukkan kasih sayang-NYa. Dia mahu melatih kita untuk mengaku kesalahan di depan-Nya dan secara tidak langsung mengaku kesilapan di hadapan manusia biasa adalah bukan satu masalah lagi baginya.

Kita kadang-kadang bersikap pesimis , apabila sesuatu masalah yang berpunca dari tangan kita menyerabuti minda, maka minda akan bekerja keras untuk mencari jalan keluar atau dengan kata lain, mengelakkan diri. Di saat ini anggapan positif kita jarang datang untuk menenangkan kita. Sedangkan menurut Pakar Motivasi Tanah Air,Prof. Haji Fadhilah Kamsah sudah menyatakan , orang yang pandai mengurus stress adalah mereka yang menganggap masalah sebagai peluang!

KEnapa pula peluang? Sebab dengan adanya masalah, kita menjadi lebih kreatif dan kritis. Masalah ini dari sudut pandangan ISLAM adalah nikmat yang wajib disyukuri. Dan apa yang paling penting, ketika mendapat masalah kita mengucapkan Alhamdulillah 'ala kulli hal..di samping melapangkan dada atas segala musibah dan bersabar. Kemudian ,jika perlu diselesaikan, kita wujudkan usaha. Jika perlu diambil pelajaran, ingat sampai bila-bila, jadikan sempadan. Mudah bukan? Tapi semua ini hanya sekadar tulisan jika tida praktikal yang dilakukan sebagai aplikasi kefahaman terhadap mesej yang disampaikan.(p/s: kalau salah fakta bagitau ek..)

SEBELUM TERLUPA..

Taufiq adalah satu kurniaan yang tanpa sedar kita selalu memintanya daripada ALLAH. Sedangkan taufiq tidak akan datang sekiranya melakukan 6 perkara berikut..:

1. Kita tidak bersyukur ddengan nikmat yang diberi oleh ALLAH, sedangkan kita tahu kita guna Nikmat2 itu.
2. Kita mengejar dunia sedangkan dunia meninggalkan kita
3. Kita mengutamakan urusan kita daripada hak ALLAH


ana lupa tiga lagi..setakat ini yang ana ingat..

Akhirul kalam..

Mengadulah pada ALLAH. KEkuatan ada di sana. Allah taknak bagi begitu saja. Usahalah ambil sendiri kekuatan itu dengan kesungguhan. Kita insan Lemah. Ingat..Dia Maha Perkasa!^_^

Friday, December 18, 2009

Salam Muharam..


Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)

Dah tahun baru..dah tiba masanya untuk melakukan perubahan.
Berubahlah untuk jadi lebih baik dari semalam...

Tapi dalam ISLAM jangan tunggu tahun depan baru nak berubah, kena berubah hari ini juga..

Moga berada dalam Keberkatan-Nya!

Thursday, December 17, 2009

Kembara Ukhuwah Ke'sabah'an Ini..

Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)

Sebelum ana memulakan larian pena..nak ingatkan hari ini zikir yang digalakkan ialah subhanallah al azim wabihamdihi..

Assalamualaikum..jiwa baru kembali dari berlayar di alam maya para pendakwah...Subhanallah..Terasa satu perasaan baru meresap di dalam hati...Satu motivasi baru! Ahamdulillah..motivasi itu tidaklah susah kalau berusaha..

Sebenarnya dengan tajuk di atas nak kongsi satu peristiwa..Peristiwa yang ceria..^_^

Sehari selepas pulang daripada mukhayyam Nuqaba', ana melebarkan langkah ke Kuala Lumpur. Orang Kelantan kata,"Berdera'".

Alhamdulillah, dengan jasad yang agak letih...berusaha memenuhi ajakan sahabat tercinta dunia akhirat Cik Jijah ke Low Yat...Tujuan sebenar kami untuk menziarahi sahabat PJ dan Gombak...sahabat versi Sabah. Bukan Assobiah tapi...Untuk mengukuhkan ukhuwah yang lama tidak di'refresh' dengan pertemuan empat mata...Menyimpangnya kami ke Low Yat adalah untuk mencari barangan laptop yang murah-murah. Sahabat ana tu memegang amanah untuk membeli MP3 dua orang rakan sebiliknya. Semua tingkat kami panjat. Tak Letih..Letuh je..

Perjalanan ke Gombak diserikan dengan kehadiran Cik Rusni...Dikhabarkan Cik Irma dah ada di GOMBAK, dengan urusannya. Tak pe...yang penting jumpa juga di GOMBAK. Pada asalnya kami nak beli KFC di KL central....Tapi, ana yang masih ragu...berdoa.."jika keraguan ini satu alamat untuk tidak makan KFC...janganlah kami dapat beli ia.."..Tak jadi makan..Alhamdulillah...

Ada orang kata, KFC ni dah dibeli oleh orang ISLAM, hm...bukan nak pengaruhi, tapi..kalau ikut francais..nama 'KFC' ni pun boleh bagi saham pada pemilik asalnya...kalau di MALAYSIA memang dibeli oleh orang islam..yang Di luar malaysia adakah depa tukar nama? tidak bukan? Ana tak dapat meyakinkan diri beli KFC ni...

Di GOMBAK pula..kami makan sama-sama..cuma selepas makan, ana dan Cik Jijah ni meneruskan langkah ke Mahalah Sumayyah untuk melawat Cik Afizah...Sahabat kesayangan ana , juga sabahan..bakal pejuang..AMIN!

Eh..lupa pada watak ni..Kak Wani, ana dan 3 sahabat dunia akhirat ana sempat jumpa kak Wani sekali sebelum dia melangkah ke kelas dan kedua kali selepas kelasnya dibatalkan...Rezeki..rezeki..sempatlah kami berbincang pasal masalah ummat sekejap...umat NILAI dan PJ.

Ha..sambung semula pasal ke Mahallah Sumayyah ni..Ana dan Cik Jijah tercungap-cungap naik tangga 'BATU CAVES' yang curam itu.huhu..memang gayat la..Ini baru pertama kali naik. patutlah ..sampai ampuss..

Selamat sampai ke atas..kami melangkah dengan yakin untuk cari Blok D ..dalam mencari-cari..ternampak seorang muslimat tengan angkut baju..dari dobi kot.

"Er..tumpang tanya(tak bagi salam..lupe)..," perkataan ini dari mulut ana..

"Ya..?," dia menjawab, selamba. langkahnya terhenti.

"Blok D mana ek?," ana mengaju pertanyaan. Dia menunjukkan dengan muncungnya...ke satu arah..

"Yang tu blok F di belakangnya Blok D.."

Selepas mengucapkan terima kasih..kami meninggalkan dia..dia meneruskan perjalanan.

Cik Fizah kata, biliknya tingkat paling atas..kami pun panjatlah tangga...samapai tingkat teratas..

telefon Cik Fizah.

Dia kata biliknya d 4.8..wing B..kami tengok2 nombor bilik..semua kepala 5.opss salah tingkat..kami ketawakan diri sendiri. Bila dah turun tingkat 4. Kami cari bilik yang dimaksudkan..

Ha..bilik D 4.8. dengan konfidennya kami ketuk dan pintu dibuka. Seorang muslimah menjawab salam kami.

"Afizah ada tak?"

Dia mengerutkan dahi...

"Maaf tiada penghuni yang bernama Afizah di sini.."

HA??

Seramnya rasa..hehe..bukan apa..memang sah salah blok. Rupanya kami pergi blok Nusaibah. Ai..nasib dah begitu..maka terlafazlah..Alhamdulillah 'ala kulli hal...kalau tak ke sana sampai sem depan ana tak tahu mahalah Nusaibah kat mana...Tak Pelah Cik jijah kan? Kami pun berusaha lagi sampai dapat..

Sampai juga bilik cik Fizah ni..naik lagi..ke tingkat 4...Best betul..ikhlas ni..ada hikmahnya...

Lebih kurang 40 minit di sana.Selepas mendengar pengalaman-pengalaman Cik Fizah yang masuk GOMBAK awal satu sem,kami mohon pulang. Maka berangkatlah serikandi-serikandi CFS ni pulang..Cik Rusni n Cik Irma dah tunggu kat perhentian bas terakhir...

***

Dalam perjalanan pulang, kami ambil kesempatan bergambar bersama...rindu sebenarnya untuk bergurau senda dengan dorang-dorang ni. Seketika kenangan MUkhayam GAPSS menerjah. Sebak.

Tak apalah ya sahabat dunia akhirat ana...dikesempatan ini ana minta maaf jika tidak menunaikan hak-hak kalain sebagai sahabat sejati. Ana masih berusaha untuk sentiasa mengenangkan kalian dalam doa walau tidak berjumpa.

Buat Cik Jijah...ana minta maaf, walau kita berjiran , dah lama ana tak melawat membawa perut kosong. Kalau bawa perut kosong lawatan ana akan lebih lama lepak...MOTIF2..Nda bah...mau juga p bilikmu selalu, tapi takut nti boring tengok muka ana..hehe..Zur ghibban Tazdadu Hubban..kan?

sayang semua lillahi ta'ala.

Apa pun...Sempena sem terakhir kita..kita sama-sama Jangan layan perasaan nak memberontak, nak tido banyak, nak makan banyak,nak lepak banyak, nak menonton banyak, nak semua banyak2 hal dunia..sedangkan kita terlupa hak-hak janji kita pada-Nya dan nikmat yang lebih banyak di akhirat.

Ingatkan ana selalu pada pesanan ini...terutama nti, Cik Jijah..hehe

Ha..buat Cik Fizah..maaf tak pegi konsert semalam..dan lupa tanya..amacam dengan interview?Habaq mai k..

Tuesday, December 15, 2009

mukhayyam nuqaba'

Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)


Mukhayyam Nuqaba...
Cuti seminggu telah mejelang...Apa yang nak dibagitahu di sini..penulis telah hadiri satu program kepimpinan anjuran LTD, CFS IIUM..

Hee..Dalam kelapangan begini adalah tidak wajar kita menolak rezeki masa lapang. Namun, tidak semua yang baik itu kita dapat begitu sahaja. Musim peperiksaan Pertengahan Tahun menghalang daripada menumpukan pada persiapan program ini memandangkan penulis adalah ahli FRC..

Penulis terlupa untuk bagitahu, yang terlibat di dalam program ini adalah Para Fasilitator dan Mereka yang mendapat HIDAYAH Allah dan KESEMPATAN untuk pergi. Memandangkan program ini jatuh pada permulaan cuti..Macam manalah semua nak pergi..?Ramai yang sudah membeli tiket pulang ke negeri masing-masing.

12 haribulan adalah tarikh program bermula..Sepanjang perjalanan dengan bas ke sana, penulis duduk di sebelah Madam Asniza. Beliau adalah pegawai LTD, trainer untuk sessi pertama hari ini. Satu bengkel mengenai komunikasi. Amat menarik. Alhamdulillah..Dari mula berbual dengan Madam, penulis dapat kesan dia menggunakan beberapa skill komunikasi dengan baik. Apa tidaknya, penulis berasa tidak kekok pun berbual dengan beliau walaupun baru saja berkenalan.

Pengisian bengkel sangat padat dan sangat mengujakan. Penulis yang ke hulu ke hilir, alih-alih memegang pen juga di belakang dan mencatat apa yang disampaikan..sebab penulis tahu selepas ini penulis tidak akan bertemu lagi peluang seperti ini. Penulis lihat semua peserta dan komiti telah mendapat ilmu baru walaupun ada juga yang sudah mantop. Apalah yang ada pada mantop kalau kita lupa kita ini insan yang mudah alpa..Peringatkanlah yang sebaiknya..

Selepas solat Asar, kami menjalani aktiviti luar..iaitu mengisa. Bukan senang nak buat aktiviti ini. Hanya mereka yang biasa dengan laut sahaja yang akan pakar akan aktiviti ini.
Sedikit mengenai aktiviti ini, ada sejenis alat menangkap ikan..kalau di sabah alat ini mungkin digelar ‘PUKAT’ . ada pelampung , dan agak panjang..30 meter. Tinggi..argh, penulis tidak ingat. Tapi cara menggunakan benda ini, setiap penghujung alat ini ada kayu. Jadi apa yang perlu, kayu ini tidak boleh diangkat dari dasar laut. Ha..jangan dok fikir kami masuk laut dengan menyelam..tidak..aktiviti ini dijalankan ketika air laut ini sedang surut..oleh itu paras air agak cetek.



Sebenarnya ada satu rahsia, penulis baru pertama kali masuk air laut paras lutut. Sejak kecil hanya tengok laut dari jauh saja.Dan memandangkan penulis tinggal di kawasan pedalaman Sabah, laut ni jarang sangat dijejaki. Hanya saja semasa bersekolah di Kota Kinabalu, di SEMAI, baru ada peluang buat program di tepi LAUT. Alhamdulillah..walaupun tidak masuk laut, asal boleh lihat sudah kira mencukupi. Penulis sangat suka pada laut. Bila tengok laut, sebenarnya kita sedang puji ALLAH. Ciptaan ALLAH cantik sangat-sangat. Laut adalah buktinya. Unik.

Dalam satu tazkirah yang disampaikan oleh Ust. Ismail Chong, sebaik-baik zikir adalah tafakkur. Dan untuk bertafakkur ini, kita perlu melakukan 5 perkara. Pertama kita merenung ayat-ayatNya. Ayat ALLAH ada dua jenis; manzur dan mantuq. Manzur ini tergolong dalam pemandangan, Ciptaan ALLAH...Maksudnya, kita melihat kepada kesempurnaan pada ciptaan ALLAH di alam ini..Kita akan menemui satu rasa keinsafan yang semula jadi. Kerana Allah tidak menciptakan semua ini sia-sia. Ayat Mantuq adalah ayat-ayat Kalamullah, dari Al-Quran. Langkah untuk menghadirkan diri dalam tafakkur yang seterusnya ialah..Melihat pada nikmat yang telah ALLAH berikan. Adakah kita telah bersyukur atau belum..

Ketiga, berfikir mengenai Janji-janji Allah. Syurganya menanti bagi mereka yang mendapat rahmat ALLAH. Sahabat sekalian, untuk pengetahuan , kita tidak masuk kerana amalan kita..Tapi kita akan masuk syurga kerana Rahmat ALLAH!Bukan bermakna kita kalau sekerang ini sudah istiqamah dengan banyak beramal ibadah tahu perkara ini terus mengurangkan amalan..tidak sama sekali. Bukan itu ya..Tapi apa yang di maksudkan adalah, kita perlu mengikhlaskan diri dalam beribadah..Bukan beribadah untuk masuk syurga.
Selepas berfikir tentang JANJI Allah, kita berfikir pula mengenai ANCAMAN ALLAH kalau tidak menunaikan apa yang diperintah oleh Allah dan Dilarang oleh Allah.
Penulis terlupa satu isi penting..Maaf atas kedhaifan. Kalau sahabat yang pergi Kem ini juga bolehlah tambah..kalau ada yang penulis terlepas pandang di atas.

Dalam ceramah malam tadi, kunci untuk berdakwah adalah NuR dan YAKIN. NuR ini adalah ILMU Duniawi yang bermanfaat dan Ukhrawidan Yakin adalah Tidak ada padanya keraguan. Setiap yang disampaikan adalah sangat diyakini akan kesahihannya.

Tuesday, December 8, 2009

Ketika Hati Berkata tidak..

Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)

EPILOG


Kali ini Haikal ketandusan IDEA...nampaknya gadis itu tidak boleh dihindari. Dia sudah habis ikhtiar untuk menjauhi gadis itu namun tidak berhasil. ke mana sahaja dia pergi gadis itu mesti wujud di sekitarnya. ARGH..Rimas!!

'YA ALLAH..aku tidak membencinya namun, aku lemas bila melihat dia. Maafkan daku YA ALLAH'. Entah apa salah gadis itu sehingga membuatkan Haikal dilanda kerimasan yang melampau-lampau..

Gadis itu bersahaja dan tidak menunjukkan ancaman sedikit pun. Apakah ini satu ujian hati??

Ayu wajah gadis itu menjadikan jiwanya sentiasa berdebar. Sukar untuk bernafas, pandangan yang menjadi berat. Hebat sungguh aura gadis itu.

***

"KAl, jom kita join program hujung minggu ni..naqib aku kata best!" bersemangat Ajai mengajakku ke program usrahnya. Dan yang HAikal terfikir di benaknya ialah satu program yang penuh dengan perbincangan yang membosankan.KAku. Dia sendiri pernah menyertai usrah satu ketika dahulu di sekolah. Tapi semuanya hampeh! Dia serik berada dalam keadaan terkongkong minda dan yang banyak bicara hanya naqib. Tidak berpeluang langsung memberikan buah fikiran sendiri. Untung nasib badannya mendapat naqib yang egois, tidak mahu menerima buah fikiran orang lain.

"Apa je aktiviti dalam program tu?" HAikal bersahaja bertanya...acuh tak acuh. Bukan tidak berminat, cuma bimbang terbuang masa mengikut program yang memaksanya menjadi penadah telinga.


"Err..untuk jawapan itu, naqib aku kata, ikut dulu baru tahu.."Ajai menggaru kepalanya yang tak gatal. Haikal rasa tercabar. Dia tiba-tiba mendapat satu ilham untuk menyertai program itu.

***

Seminggu berlalu begitu cepat. HAikal kini bukan lagi haikal yang dulu. Matanya sentiasa berjaga-jaga daripada memandang sesuatu yang tidak wajar dipandang. HAtinya terkesan dengan pengisian program yang disertainya bersama Ajai tempoh hari. Alhamdulillah..dia selalu mengucapkan lafaz ini setiap kali terkenang keadaan dirinya dulu dan sekarang. Bagai langit dan bumi.

Seorang abang merangkap AJK program bernama Abang Zaidi berjaya merapati Haikal dan mengikat hatinya kepada ISLAM. Haikal yang dulunya berasa kekosongan hidup yang menghimpit kini semakin boleh menilai yang hakiki dan yang palsu.

Setiap soalan mengenai kemusykilannya boleh ditanya secara terus kepada Abang Zaidi kerana dibantu oleh kecanggihan dan kemajuan teknologi massa kini, YM, Facebook, 3G,...Walhal bilik mereka hanya bersebelahan!

Satu hari HAikal mengambil suatu masa yang sangat ideal untuk merenung dirinya. Dia terpegun dengan dosa yang pernah dibuat sebelum ini..

Tika itu semua insan sebiliknya sudah berdengkur di atas katil masing-masing. Dia memilih masa itu keran itulah dia boleh berbicara dengan Penciptanya. Dia terus menerus mengakui dosa-dosanya yang pernah dilakukannya di depan Penciptanya tanpa segan silu. Tahajjud pertamanya sudah menyebabkan sejadahnya hampir basah semuanya, dek air mata keinsafan.

Dia pernah menjadi ahli kumpulan samseng dan menjadi kutu rayau sebelum memasuki kampus Islamik ini. Semuanya kerana terleka dengan masa menunggu keputusan SPM yang terlalu lama!

Entah sudah berapa anak gadis yang dibawanya ke hulu ke hilir sepanjang tempoh itu. Dirinya sangat bersyukur tidak terlalu jauh terbabas..Dia serta merta merasakan dirinya begitu jijik dan keji. Namun, bila mendengar nasihat Abang Zaidi, bahawa Sifat ALLAH itu MAHA PENGAMPUN, PENYAYANG...MAHA BELAS KASIHAN..masya ALLAh...terasa panas air mata yang menitis lagi. Jika sesama manusia pasti mereka tidak mungkin menerima insan yang pernah membelasah insan lain yang tidak bersalah , pasti tidak bisa menerima diri yang pernah menyentuh kulit wanita yang tidak halal disentuh. Pasti benci, meluat dengan dirinya yang pernah menabur kata-kata kesat untuk orang tuanya yang setiap hari meninggalkan rumah seawal pukul 5 pagi untuk menoreh, semata-mata mencari duit untuk menampung belanjanya sejak dulu sehingga sekarang..,Oh ibu..Oh ayah...betapa derhakanya anak kalian ini!

Teringat ketika ibunya mengadu sakit lenguh badan akibat mengangkat susu getah untuk dijual, dia meminta lembut untuk diurut tangannya. Dengan wajah yang bersih penuh mengharap, tangannya menghulurkan sebotol minyak angin. Tangan yang lemah itu tidak di sambut dan tidak dipedulikan. Televisyen lebih menarik perhatiannya. Sudahlah ketika itu ayahnya memberi amaran supaya tidak keluar malam. Tengah mood KO, tergamak dirinya membiarkan Ibunya meletakkan semula minyak urut itu di atas lantai selepas kelenguhan itu berganda akibat huluran yang tidak disambut oleh sang anak. Dengan penuh kepayahan Ibunya melangkah ke bilik perlahan-lahan, mengesat air mata. Kini barulah dirinya sedar nilai dan akibat air mata itu.

Sungguh kini dirinya bertekad untuk berubah. Abang Zaidi kata ALLAh tak tengok luaran kita, dia melihat hati kita, sejauh mana takwa dan ikhlas kita untuk mencari redha ALLAH. Jika hati yang kotor tidak dapat diselamatkan lagi...Bolehlah memohon hati yang baru. MAka malam ini, itulah permintaan Haikal kepada Penciptanya. Hati yang baru.

Selepas menyudahkan witirnya, dia tertidur di atas sejadah...

BerSAMA HATI BARU

Hati yang baru ini masih belum tercalar dek maksiat seperti dulu. PEsanan Abang Zaidi terngiang-ngiang di cuping telinganya.

"Walau kita sudah berazam untuk berubah, nafsu kita masih terdapat didalam diri kita, Kita membesar dengannya. Jangan lupa untuk memohon perlindungan dari-Nya supaya kita boleh mengalahkan kehendak NAFSU kita. Begitu juga syaitan, Dia semakin geram pada insan-insan yang berubah menjadi ikhlas kepada Tuhannya!, kepada-Nya lah kita memohon perlindungan..."

Petang itu seperti yang dirancang, dia akan menghabiskan masa petangnya dengan Ajai di perpustakaan. Dalam perjalanan, matanya terpandang akan satu wajah yang sangat-sangat menyentakkan hati. Sehingga dirinya terawang-awangan sebentar. 'Itu manusia atau bidadari?!' getus hati kecilnya, kini nafsu mengambil kesempatan untuk membisikkan kemanisan-kemanisan sementara yang bakal dikecapinya sekiranya dia berkenalan dengan gadis itu...

Perkara itu seharusnya dikongsi bersama Abang Zaidi. Temujanji dibuat dan malam itu juga Haikal menceritakan perihal gadis ayu petang tadi.Termasuk perihal hatinya yang tersangkut, dan pengakuan bahawa dia telah jatuh hati. Abang Zaidi terdiam. Dalam diam dia memikir sesuatu, ayat bakal dikeluarkan itu mungkin akan menjatuhkan semangat Haikal sebagai seorang lelaki.

"KAl, nampaknya hati Kal telah terkeliru.." lembut nada Abang Zaidi memulakan bicaranya.

"Hah? maksudnya?", Haikal cepat-cepat menutup mulutnya. Dia tersengih, segan rasanya pada Abang Zaidi.

"Bila kita berbicara pasal hati...ayat 'famous' yang orang guna ialah..JATUH CINTA itu TIDAK SALAH..." Dia menyambung lagi..."CUma yang bahaya sekarang ini, tumpuan Haikal dalam mencari Cinta Utama itu akan terganggu jika terus melayannya. Muslimat yang kal lihat sampai tembus ke hati itu adalah muslimah yang menjaga dirinya. Jika Kal cuba mengganggu bunga yang berduri akan melukakan diri sendiri. Bukan bermaksud kena cari bunga yang tidak berduri...Jauh sekali alternatif itu. Abang cuma nak bagi tahu yang HATI KAl ketika ini masih lemah dan perlukan istiqamah untuk meraih cinta-Nya. Lepaskan dulu usaha mengejar muslimah ini, Serahkan pada ALLAH..Dia Maha Mengetahui siapa yang lebih baik untuk Kal."

"Ingat tak cerita Nabi Yusuf dan Zulaikha?"

haikal menggeleng.

"Walaupun Zulaikha menggodanya Nabi Yusuf akhirnya memilih penjara untuk menyelamatkan dirinya dari terus digoda , tapi selepas itu, oleh kerana mereka memang ada jodoh, mereka sekali lagi dipertemukan dan Zulaikha di mudakan semula lalu mereka berkahwin. Walaupun begitu, Zulaikha menjadi hamba yang kuat beribadat kepada ALLAH!"

"Apa kaitan dengan saya? Saya bukan setanding Nabi Yusuf..." Kini Haikal tidak dapat mengaitkan cerita itu dengan dirinya.

"Sekurang-kurangnya Kal, kita dapat menahan diri dari mengikut hawa nafsu. Jangan mudah menyerah pada hawa nafsu! Oleh itu, jagalah pandangan. Abang berharap Haikal terus berdoa agar dapat pendamping yang solehah dunia akhirat dan bukan hanya kerana pandangan yang menipu..."

Haikal terpinga-pinga...Pandangan mata yang menipu?Kalau begitu, alangkah dahsyatnya kalau tertipu dek pendangan yang tidak dijaga...Ah..hati ini masih lemah..

***
Kini Akan Bertahan

Satu hari dirinya mengasingkan diri daripada sahabat-sahabatnya, dia mahukan penyelesaian, wajah itu masih mengekori dirinya. Malam itu dia bermunajat.

Keesokan harinya dia memaksa dirinya berpuasa dan lidahnya tidak sunyi daripada alunan zikir. Tidak cukup dengan itu dia tidak mahu mengangkat pandangannya kecuali jika bercakap dengan seseorang. Dia perlu melatih hati dan jati dirinya. Dia menjauhi rakan-rakan yang lalai dan mereka yang suka berbicara mengenai makwe masing-masing.

Solat berjemaah dan munaqasyah ilmiah menjadi penyeri hidupnya. Usahanya itu sedikit demi sedikit mengikis sindrom 'jatuh hati' yang salah tadi..maka terubatlah sang hati yang masih baru itu. Haikal bersyukur menerima hidayah ini. Bukanlah dia menolak fitrah manusiawi, namun...hatinya belum bisa menerima seseorang selagi hatinya belum menemui CINTA ILAHI. Maka, harapan itu disandarkan pada kalamullah di dalam kitabNya..

"... Barangsiapa mengharap perjumpaan dengan Tuhannya, maka hendaklah ia mengerjakan amal yang saleh dan janganlah ia mempersekutukan seorangpun dalam beribadat kepada Tuhannya."Al Kahfi :110..

Wednesday, December 2, 2009

Luahan..Seorang Perantau

Alhamdulillah..bagi pihak saya sendiri, semuanya dalam keadaan baik, kesihatan, pemikiran, harta benda..biasa saja.

Bukan nak buat cerita atau tazkirah, tapi kali ini saya teringin untuk melepaskan kata-kata rindu buat semua ahli keluarga di sabah...Entah kenapa tahap rindu ini agak ekstrem sejak kebelakangan ini.

Sampai terbawa-bawa dalam mimpi. Apakah maksud disebalik semua ini?

Baru tadi saya hubungi bapa tercinta yang sudah dua hari tidak ditanya khabar. Mereka sentiasa sibuk. Tidak mengapa...

Semua adik beradik masih berkumpul di rumah. Terasa nak pulang..=(

Hari itu kakak ada minta gambar yang terbaru, bayangkan..dia pun tak sabar nak jumpa adik dia ni..huhu

YA ALLAH sengsaranya menanggung rindu ini...Betul kata pepatah arab, jarang jumpa bertambah cinta dan kasih sayang...MAk..

Perjuangan yang tinggal sedikit masa lagi di matriks ini menyebabkan saya semakin tidak sabar-sabar..melambai kepada CFS ini..Sekejap je rasanya..

Tidak pula saya sedari selepas ini ada empat tahun(insyaALLAH)..di GOMBAK..HA..=O..lama tu..

Lepas ni nak tinggal terus di SABAH..Tunggulah dulu ye Negeriku..Saat ini belum lagi mengizinkan saya pulang dan berkhidmat di sana...Nak dijadikan cerita, masa ke kelantan hari tu, lebih seorang yang mengatakan, 'MAna tahu dapat orang sini...'..^_^..
bukan tok seh..kalau boleh nak orang SABAH juga..Tapi kalau JODOH bukan orang SABAH..apa boleh buat..redha je..Sementara ada masa nak berdoa ni..itulah doa saya..

Buat semua adik beradik kat umah...doakan orang di sini..yalah..orang tahulah masing-masing ada henpon..kalau bleh sms lah ..sekali seminggu pun tak pa..

Oklah..kang lama-lama lagi kang nangis kang..minggu depan exam..Mungkin slow jap hal2 update blog..kalau ada sesiapa yang rindu, sori ek..(kalau ada..^_^)

Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)

Friday, November 27, 2009

Nukilan Aidiladha..


Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)

setinggi-tinggi kesyukuran kehadrat Illahi kerana masih mengurniakan diri ini kesempatan untuk melihat dunia. Walaupun kita tahu, dunia ini adalah penjara bagi orang beriman..walaupun diri masih berasa banyak kelemahan, tapi mencari iman yang sahih adalah perkara yang wajib diperjuangkan...

Tatkala ini, diri ini berada jauh dari keluarga...kesedihan itu telah lama lali di dalam kalbu. Kalau pun ada adalah baik dipendam. Diri ini suka menyahut seruan ALLAH untuk berjalan melihat alam ciptaanNya..Bukan untuk berseronok tapi bagi menambah nilai iman dan taqwa kepada-Nya.

Kini, kaki ini telah memijak dunia nyata bumi Kelantan. Serambi Mekah selain di Acheh...betapa terharunya...rezeki ALlah yang tidak terhingga..Alhamdulillah..
Ingin diri ini berkongsi apa perasaan mendapat restu ke negeri ini..bermula dengan restu ayahanda..keluarga dan sahabat2 lain..yang mengajak ke rumah mereka pada mulanya.

Diri ini begitu terasa disayangi oleh semua. Syukran..banyak2..Setiap khabarku di tanya...nikmat ukhuwah fillah yang tidak ternilai..

Ada sesuatu yang diriku tercari-cari dibumi Kelantan ini...namun jika dikira agak banyak..dan besar-besar belaka. Cuma sebagai insan biasa. angan-angan itu dipendam dan diadukan pada ALLAH. Biarkan masa jadi penentu.

Aduhai diri ini, kenapa kau lupa ALLAH lebih memahami dirimu?

Adapun larangan untuk memijakkan kaki ke negeri ini satu gurauan...dan amaran..Namun, ALLAH lebih tahu tujuan hambaNya. Segala puji hanya bagiNya!

Segala gurauan itu menjadi pemanis ukhuwah, segala ancaman itu penambah keimanan..tawakal pada ALLAH..bukan mudah2 mendapat nikmat..
Semoga diri ini tergolong dalam kalangan mereka yang bersyukur..

Ya ALLAH..ada sesuatu yang menguji diriku sejak kebelakangan ini..Hamba-Mu yang hina dan lemah ini memohon petunjuk dariMu...selamatkanlah hambaMu ini dari kembali kepada kekufuran. Sesungguhnya, itulah seburuk-buruk tempat kembali di dunia..HambaMu ini memohon agar setiap langkah ini mendapat redhaMu...hambaMu ini serba jahil..kecuali yang Engkau kurniakan sebagai pengetahuan..

Terkenang saat bermula penghijraan ini..
HambaMu ini tiada berharap selain bantuanMu...janganlah Engkau tarik semula nikmat itu..

Panjang harapan diri ini agar menjadi HambaMu yang mengharap CINTA-Mu dan Mendapatnya..di dunia dan Akhirat..Hanya Engkaulah yang benar-benar memahami diriku.

Banyak kewajipan di depan mata. Allahlah yang tahu berapa banyaknya. As Syahid Hasan Al- Banna pernah menukilkan...'Tanggungjawab itu melebihi masa yang ada..'..terbukti bukan diri ini seorang yang merasainya.

Bila tersedar kembali, banyaknya masa digunakan untuk dipenuhi, bukan melaksanakan amanah..betapa pedihnya perasaan ini. Nurani memberontak..Ya ALLAH..terimalah taubatku..Kekalkanlah diriku dalam keadaan yang sedar..Dunia ini adalah penjara..bagi mereka yang menginginkan keredhaan Mu..bagi mereka yang mengharapkan Kasih sayangMu..dan segala yang Baik datang dari Mu jua..

Tercetus di hati ini mengenang saat Nabi bersusah payah mengembangkan ajaran ISLAM..kini, Ummat yang mengaku ummat baginda bersusah payah menjatuhkannya! Apakah itu balasan kita pada Kekasih ALLAH ini?
Yang pasti...kesedaran dari setiap hati yang membaca adalah bukti ketidakrelaan ISLAM dipijak2. Tindakan jualah puncak kesungguhan kita.
Apalah nilai kehidupan ini jika hanya memenuhi keinginan hati yang bertuhankan nafsu dan iblis laknatullah..?

Nukilan ini merupakan permulaan sesuatu yang telah lama bermula dalam episod kehidupan diri ini..

Inilah jalanku..
Al Quran dan As Sunnah dusturaini..
Ar Rasul Qudwati
Al Jihad Sabili
AsSyahid mauti..

Redha ALLAH melebihi segalanya.
Moga ALLAH memberi TAUFIQ dan HIDAYAH-Nya pada Kita SEMUA!
ALLAHU AKHBAR!

walaupun erti pengorbanan itu begitu mendalam...diri ini memilih untuk berkorban..Jika itu sahaja pilihan yang ADA..

Thursday, November 26, 2009

Rest!


Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)






Dua malam yang lepas ,ada satu ceramah mengenai pengurusan masa oleh Amin Idris. Alhamdulillah...ceramah tu menepuk diri saya supaya sedar..masa itu tidak ternilai. Memanglah kalau dengar tajuk ni agak bosan, tapi...sebagai manusia yang kurang serba- serbi...tambahan pula seorang pelupa..adalah sangat baik kalau kita mengulang kaji ataupun mendengar semula ceramah ini.

Sampai satu tahap..mula-mula nak dengar ceramah, jadi pula niat nak jadi macam penceramah, seorang motivator.

Ceramah itu anjuran MRC(Mahallah Reprresentative Committee), iaitu sahabat-sahabat saya semuanya. Mereka yang berharap saya hadir. Kesian pula kalau tidak menyahut jemputan. Setiap hari sebelum ceramah itu berlansung, sahabat saya berulang alik ke RMDD, jumpa orang itu, jumpa orang ini. Sibuk sangat-sangat dan semua itu menyebabkan dia penat.MOga dapat ganjaran di sisi-Nya!^_^



Selepas mendengar ceramah, selepas mendengar leteran, selepas mendengar suruhan...Jadi, giliran kita untuk menyahut cabaran itu...iaitu berubah. Tindakan ataupun respon itu sepatutnya positif bukan negatif dan pasif! Bukan semua orang mampu memotivasikan dirinya. Tapi perlu difikirkan bahawa setiap yang kita lakukan natijahnya kembali kepada diri kita sendiri bukan orang lain. Jadi berubah sebab nak jadi lebih baik itu pilihan anda...

Renunglah maksud dalam Surah Al - Asr..(1-3)

1. Demi masa.
2. Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian,
3. kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasehat menasehati supaya mentaati kebenaran dan nasehat menasehati supaya menetapi kesabaran.

Tuesday, November 24, 2009

Termakbul...

Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)



Berat fikiranku memikirkan akan hal ini... Pertunanganku akan berlangsung minggu depan.
Aku masih di awangan..betulkah keputusan yang telah ku buat ini?
Aku berasa lapang namun berdebar..tiada hujah yang membuatkan aku mennolak pinangan keluarga itu. Aku diberitahu anaknya itu sekepala denganku..aku tak berapa faham sangat. NAmun, bila diselidiki, dia agak kolot..kata mamanya..terlalu memilih..dia mahu mamanya mencari seseorang yang menitikberatkan akan hal-hal islamik.

Aku ni begitu ke?
Wallahu a'lam..tapi, aku sendiri mahukan pasangan yang ada agama. Bukan paras muka. Berkata mengenai paras muka, aku sendiri masih belum melihat gambar bakal tunanganku. Biarlah...dan Aku memang dahagakan tarbiyah. Moga-moga dia dapat menghilangkan kehausan ini...

Kata orang..tunang ni medium untuk kita mengenali pasangan kita lebih dekat. NAmun, aku tidak menyokong sangat perkara ini..malah sebenarnya, aku lebih suka mempercepatkan pernikahan..Tapi, takut juga dilabel gatal..dan tak sabar..susah-susah..

***

Hari pertunangan

"Wah..bakal menantu mak ni ayu berpakaian begini..," usik bakal mertuaku sambil menyarungkan cincin. Cincin itu tersarung jua..hampir menitis air mataku..kini aku menjadi tunangan orang..

Fasa pertunangan berlaku dengan pantas..

Aku langsung tidak mengangkat wajah. Malu, segan..semua ada. Inilah yang akan dilalui oleh semua orang.

***

Istikharah tidak putus-putus walaupun sudah menjadi tunangan orang. aku tahu bertunang bukan sesuatu yang pasti.

Malam itu juga aku bermimpi..seorang lelaki bertemu denganku dan menyerahkan sebuah al Quran. Dia mengucapkan terima kasih kerana menerimanya..tapi wajahnya tidak begitu jelas..aku terjaga..

Aku beristighfar..mainan tidur ni bukan bleh dipercaya sangat.

***

Tetiba satu hari tu..aku teringin nak berjalan-jalan ke taman permainan. teringat pada sahabat-sahabatku..

Mereka boleh dikatakan tergolong dalam kumpulan manusia yang komited dengan dakwah..Aku juga dalam kalangan mereka, walaupun kini aku di sini..ruh dakwah masih melingkar dalam qalbuku.

Nak kata ukhuwah antara kami sangat erat, tiada masalah antara kami yang antara kami tak tahu..sampai sekarang pun, berita pertunanganku telah tersebar, dan semua menanti kad kawin dariku...malah ada yang mendoakan aku mendapat sahabat seperjuangan..dah lama aku aminkan..cuma, ALLAH maha Berkehendak..
Ana tak tahu sangat pasal tunangku ini...
Tapi bila dengar kata-kata ibuku, dia adalah ustaz ..No komen..patutlah di label kolot..Hm..kesian dia..

***

"Ingat senang ke buat kerja dakwah ni sampai enti boleh datang lewat?," Satu mesyuarat tergempar membuatkan aku kecut dimarahi didepan semua exco.

"Maaf, saya ada masyaqqah..tapi demi tidak mengulangi kesilapan, saya rela dihukum selagi hukuman itu tidak menyalahi syarak!," tegas kata kata itu keluar dari mulutku.

"OWh, baiklah..selepas ini, enti dihukum untuk beristighfar 10 000 kali. Sanggup buat?," Ketua itu keluarkan arahan.

"Baik."

"Duduk. ok semua, ini bukan dikhususkan kepada ukhti yang terlambat ni, tapi untuk peringatan bersama. Kita mengerjakan dakwah bukan suka-suka. Sekali lagi , kita yang melakukan kerja dakwah ini perlu serius dalam setiap tindakan kita. Biarpun kita tahu dakwah ini tidak akan terhenti sehingga kiamat, tapi kita perlu lakukan yang terbaik selagi kita hidup.Inilah jihad kita.

Semua ini adalah pengorbanan..Berkorban menyumbang jiwa dan harta, masa dan nyawa serta segala-galanya demi mencapai matlamat. Di dunia ini tiada jihad yang tidak menuntut pengorbanan. Segala pengorbanan yang disumbangkan demi gagasan ini tidak akan disia-siakan sebaliknya akan dibalas dengan ganjaran yang lebih besar dan pahala yang lebih baik. Sesiapa yang tidak mahu berkorban bersama kita dia akan menanggung dosa.

Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang yang beriman akan jiwa mereka dan harta benda mereka. (Al-Taubah: 111)

Katakanlah (wahai Muhammad): Jika bapa-bapa kamu, dan anak-anak kamu… (Al-Taubah: 24)

Yang demikian kerana sesungguhnya (tiap-tiap kali) mereka merasai dahaga, dan merasai penat lelah.. (Al-Taubah: 120)

Jika kamu taat (menjalankan perintah Allah ini), Allah akan mengurniakan kamu dengan balasan yang baik. (Al-Fath: 16)

Dengan ini kalian memahami apakah yang dimaksudkan setiap kali kita melaungkan:

“Mati di jalan Allah adalah cita-cita utama kami.”


"Satu lagi..bila menjadi orang yang membawa seruan kepada ISLAM, kita perlu terkehadapan didalam semua aspek..paling penting hubungan kita pada ALLAH, manusia dan alam ini amnya..


Ibadah kita sebegai penggerak bukan seperti insan biasa...Kita kena bermujahadah. Jangan ikut telunjuk nafsu. Akhlak kita juga perlu menghampiri tahap paling baik walau tidak sempurna..Rasulullah telah menjadi qudwah kita..hanya ikut apa yang digariskan oelh Baginda..."

"Oleh kerana selepas ini, kita semua akan terpisah, maka ana harap semua dapat meneruskan dakwah islamiah di tempat masing-masing..."

Itulah kata-kata terakhir Ketua Dakwah itu sebelum membincangkan hal yang sepatutnya.
Aku termotivasi..namun, entah adakah itu akan kekal dijadikan pengajaran.

Selepas 3 minggu berada di rumah..barulah aku rasakan, yang berdakwah ni bukan mudah jika dilakukan secara seorang-seorang. Bila ada orang masuk meminang,aku mendapat idea, asal dia boleh terima diriku, melihat islam itu tinggi dan mendalaminya dan mengamalkannya..cukup bagiku..dan dialah mangsaku untuk dijadikan perisai..semasa berdakwah dalam masyarakatku..

Dan berjihadlah kamu pada jalan Allah dengan jihad yang sebenar-benarnya. (Al-Haj: 78)

Allah dah suruh dalam surah ini...tidak boleh tidak perlu menyahutnya..barulah dikatakan bersyukur..


***

"Abang tak tahu pulak yang sayang ni aktif di kampus...yang abang tahu sayang ni pelajar UIA saja. Yang sangat sibuk dengan pelajaran..," buah hatiku memandang wajahku dengan pandangan lembut. Kini, dihadapan ku ini bukan lagi orang luar..dia sah menjadi pelindungku dua hari lepas..

"Tak pelah bang...sekarang dah tahu..oklah tu..," Aku membalas pandangannya.Tangan ku ligat menaip sesuatu...kekok sebenarnya..

"Dakwah di sini memerlukan kita, abang bersyukur mendapat sayang. ALLAH makbulkan doa abang selama ini. Abang perlukan seorang serikandi yang boleh menemani abang di setiap langkah penuh berduri dalam menuju redha ALLAh..dan semua ciri-ciri sayang ada dalam doa itu. Abang terus sujud syukur selepas sayang menerima cincin pertunangan dulu. Dan abang kagumi kesabaran sayang semasa tempoh pertunangan.

Walaupun abang tak cari, sayang juga tak tercari-cari..abang sengaja uji sebenarnya. Abang nak tengok, sama ada sayang ni jenis yang menjaga ikhtilat atau tidak."

"Tapikan..sayang tak nak tahu ke, abang kenal sayang dari siapa?," tetiba persoalan itu disebutnya. Dia menarikku supaya merapati dirinya. Aku meleretkan senyuman. "Nak2.."

"Abang terbaca blog sayang sebenarnya...abang tak tahu kenapa abang tertarik sangat dengan pemilik blog itu. Abang tengok kat profil, orang negeri jugak..Oklah..terus buat siasatan..dan sampai satu ketika, sayang dok cerita pasal keluarga dalam blog..abang ambik setiap maklumat yang ada...tu yang bleh sampai maksud tu..Dalam masa yang sama..abang tidak pernah putus-putus berdoa supaya ALLAH tunjukkan jalan..Akhirnya..muncul jua serikandi Mujahidah muslehah di depan mata abang. Alhamdulillah.."

Aku bersyukur sebenarnya. Yalah...selepas ini, aku berteman untuk meneruskan perjuangan di tempat sendiri. Dia sangat-sangat bersemangat selepas aku menyatakan impianku, mengislahkan masyarakat. Dia memang sudah terlibat dalam medan dakwah...

MEngikut persepakatan bersama..kami akan ke pondok untuk sama-sama mengaji menambah ilmu untuk bekalan dakwah..sekali setiap bulan di KElantan. Aku beruntung mendapat suami sepertinya. Doakan ikatan ini kekal hingga ke syurga.



Buat para pejuang ALLAH..berdoalah dari sekarang, moga dapat seorang yang mencintai ALLAH dan komited& faham pada ilmu dan dakwah..Cuma, sebelum itu, teruslah mengejar cinta ALLAH..yang hakiki..semoga kita semua mendapat keredhaan ALLAH!

Tuesday, November 17, 2009

Ayah, kau memahamiku jua ..

Selepas penat melayan kerenah adik-adik junior tadi, sahabatku melintasi kami dan menyerahkan HP kepadaku.

"tadi bapa Gmah kol.."

'Ha...baru ayah nak kol..hehe', cetus ku dalam hati...

selepas itu aku bergegas membeli makanan dan kembali ke bilik..sejurus masuk ke dalam bilik, aku baru teringat yang aku belum menghubungi sahabat seorang tu..jadi aku terus mesej dia ...sampai lupa, nak kol ayah semula.

hm..nak dijadikan cerita..aku anak yang agak nakal. Ayah kata semacam ni, aku buat semacam yang lain...tapi ku yakini, apa yang ku buat telah mengikut takdir dan perancangan ALLAH. Ayah dah pesan begitu, aku buat begini..macam mana ayah tak risau.

Cuma, bila ayah mengatakan yang dia tak kisah aku nak buat apa asalkan masa depan tak terjejas dan tidak terganggu...dia serahkan kepada ku untuk membuat keputusan. Ini adalah kata-katanya yang paling membahagiakan jiwa remaja seperti aku. Hm...

"pa', ponsikou ne ki..insya ALLAH , anakmu ini tidak akan menghampakan harapanmu..!"

Dan kesihatanku juga merisaukan beliau. Beberapa hari lepas, aku banyak mengadu pada mak..sakit sana, sakit sini..tapi..mama tetap menjalankan tanggungjawabnya sebagai ibu...berjela-jela pesanannya...antaranya, jangan lewat tido, jangan mandi lewat malam, makan kena 'on time'...dsbg.

tengah dok termenung..HP ku di kol lagi oleh ayah.

"Assalamualaikum pa..hehe.."

"Wa'alaikumussalam..dah dapat kredit?"

alamak..rupanya permintaanku dua hari lepas hari ni baru beliau tunaikan..rasa bersalah dah..

"tangan kiriku pantas melihat HP yang satu lagi..num khas untuk famili kol, maxis. Ada mesej dan dalam mesej ada num topup..alhamdulillah..

"Dah2..tenkiu pa.."

"tu 5 ringgit jak tu..teda yang sepuluh ringgit..kedai tu habis stok"

"ok..."hm..aku da topup semalam..tak pelah, buat bekalan..aku minta sebab..duit saku di bank da samakin kritikal sebab aku 'upgrade' degree spek..sori banyak pa..


Cuma, aku bangga dapat bapa macam ni..antara pesanan dia..

"Dah sembuh dari demam ka?tulah minum air banyak. Tidur kena jaga..makan biar cukup..tak kisahlah kalau duit tak da untuk makanan bagitahu jak, nanti bapa usahakan. .."

"ok PA..macam mana famili sana..ok?si NAna pulang bila tu?" aku hilang idea, tukar tajuk plak..

"19 hb kunun dia bilang tu...,bah ada lagi ka yang ko mau cakap ni?"

"teda lagi mungkin ni..bah kirim salam jak semua..ha pasal spek sya suda buat PA..hilang juga seratus..nda pa kan??"

"Nda pa..apa boleh buat keperluan ..bah, nanti ada rrezeki bapa kirim lagi duit.Tunggu jak. Balik mana nanti raya ni?"

" ntah pa..nanti saya fikir..balik johor macam malas..stay sinii mama angkat pok pulang rumah dorang..aisy segan2.."

"bah utamakan kesihatan..dan keselamatan.k, bah ada lagi?"

"k, teda..kasi doa jak saya di sini ar..bye pa..assalamualaikum,,poinsikou ne..kawagu."

"bah.."

Akhir kalam antara kami dihabiskan dengan ucapan salam..
tulah ayah ..dia ssangat concern..alhamdulillah..pernah dia kata..kalau nak cari menantu bapa pilih yang macam bapa ni..penyayang..time tu kami semua buat aksi menyampah..tapi dalam hati betullah..pada anak dia yang satu ni..dia jarang marah..sebab kat umah budak baik.Yang lain pun dia takkan marah..kalau marah pun time ada buat salah dan berbentuk kata2 bukan tengkingan..n kejap lagi dia pujuk semula.hm..bila jauh2 ni jak jadi berdikari sendiri..kadang2 buat keputusan tanpa keluarga..LAtihan kehidupan ..bagiku itu normal.

SAmpai satu masa..aku akan memiliki keluarga sendiri..takkan setiap keputusan perlu ditanya pada orang tua..dan



Apapun...ayah aku adalah yang terbaik..lama dah nak ucap benda ni..tak terucap..



Tiit..!

Bunyi mesej masuk. Aku melihat sekilas.

1 message received.

Aku menekan butang ' show'


Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)

Thursday, November 12, 2009

Apa yang kita cari sebenarnya ada di sini...

Salam ukhwah,

Sebuah renungan...

Sekiranya mereka tahu mencari yang halal itu akan
membentuk hati-hati mereka, nescaya mereka
akan menghargai HPA.

Sekiranya mereka tahu perangai anak-anak mereka
terbentuk dari makanan yang dimakan, tentu mereka
akan memperjuangkan produk HPA.

Sekiranya mereka tahu kesihatan yang baik itu lebih
berharga dari emas dan batu permata, nescaya mereka
akan mencari herba dan penawar.

HPA menawarkan herba terbaiknya untuk kesihatan anda.
HPA juga menawarkan makanan harian yang halal dan
toyibba untuk suapan anda.

HPA meneroka produk yang dahulunya kita tak ada alternatif,
sekarang dah ada Radix Fried Chicken. Ia bukan sekadar cerita
ayam goreng. Ia adalah kisah dan simbolik perjuangan.

Sebelum ini kita disajikan ayam goreng amerika, gaya hidup
amerika. Orang kita meniru hampir ke semua budaya uncle sam
ini. HPA datang membawa perubahan. Tinggalkan budaya orang
lain, mari berbangga dengan hidangan kita. Ia bukan sekadar
cerita halal saja. Lebih dari itu, ia lebih baik, lebih berkhasiat
dan lebih mengingatkan insan pada Tuhan yang mencipta manusia
dan Tuhan yang juga mencipta ayam.

Orang berniaga, HPA juga berniaga tanpa riba. Bukankah Allah
mengisytihar perang pada pengamal riba. Tidakkah anda rasa nak
tolong syarikat yang menjalankan perniagaan. Tak terpanggilkah
kita untuk berperang dengan sistem riba, kerana sistem ribalah
ekonomi dunia hari ini bertukar menjadi kacau bilau.

Di HPA, perniagaan dikembangkan dengan keuntungan dari pembelian
ahli-ahli HPA. Tidak ada pinjaman bank riba untuk berjaya. HPA
mengekalkannya sehingga ke hari ini, tanpa riba, tanpa berperang
dengan Allah, insan akan lebih berjaya dan berjaya.

Sekiranya kita tidak menyambut tangan HPA ini, fikir-fikirkan lah. Apa
sumbangan kita pada ekonomi umat islam.

Kongsikan artikel ini dengan rakan-rakan kita yang masih belum mengenali
HPA. Boleh copy dan paste ke blog atau emel.


Kumpulan Raihan juga telah turut serta bersama HPA, bagaimana
dengan rakan, sahabat dan teman kita yang lain?

==> http://jamalmajlis.blogspot.com/2009/11/persembahan-raihan-dalam-kpj-di-hotel.html

"Wahai orang orang yang beriman! Mahukah kamu Aku
tunjukkan suatu perniagaan yang dapat menyelamatkan
kamu daripada azab yang pedih?
Kamu beriman kepada ALLAH dan Rasulnya dan berjihad
dijalan Allah dengan harta dan jiwamu. Itulah lebih baik bagi
kamu jika kamu mengetahui.
Nescaya Allah mengampuni dosa dosamu dan memasukkan
kamu ke dalam syurga yang mengalir dibawahnya sungai-sungai
dan ke tempat-tempat tinggal yang baik di dalam Syurga 'Adn.
Itulah kemenangan yang agung"
-Surah As-saff (61:10-12)

--
Sumber daripada/Emel daripada:

Muhamad Redza bin Ahmad Rodzi
WP Putrajaya, Malaysia
Email: muhamadredza@gmail.com
Hphone: 019-3093956
YM: rayz_2006


Berfikir dan bertindak itu tugas anda!^_^
http://www.duniaherba.net

Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)

Monday, November 9, 2009

SMAC

Musim SMAC datang lagi..

Kesibukan rakan-rakan sekampus yang mengambil bahagian sama ada menjadi peserta atau urusetia sangat kelihatan. Bagi mereka yang bermain, bermain setiap petang, berlatih lah katakan. Nak buat yang terbaik. Bagi yang mengurus...pening kepala nak pastikan ia berlangsung dengan baik.

Bersukan bukanlah satu yang dilarang dalamm Islam. Malah ia sangat baik untuk memantapkan kesihatan(jika dilakukan dengan betul), dan mampu mengeratkan hubungan persaudaraan sesama seislam.

Bila berkata tentang perlawanan...sering kali ditafsirkan sebagai persaingan. Dan acap kali juga diertikan sebagai 'lawan dengan musuh'. Adoi...inilah yang akhirnya menjadi pertikaian dan seterusnya bertukar kepada pergaduhan.

Isu lain ketika SMAC...bila dikatakan kita bersukan untuk mengeratkan hubungan silaturrahim..bukan membawa makna membolehkan antara lelaki dan perempuan bergaul secara bebas. Contoh, dua orang ni adalah atlit untuk persatuan !@#$. Seorang lelaki dan perempuan. Di gelanggan mereka sewenang-wenangnya saja berkepit di mana-mana kerana mereka adalah satu persatuan.

Begitu juga, kalau dalam hal penyokong. Bukankah penyokong ini mesti terdiri daripada lelaki dan perempuan? dalam satu-satu perlawanan, mesti ada terdapat penyokong yang berkumpul atas nama satu persatuan, mulalah duduk rapat antara lelaki dan perempuan , berbual-bual sesama sendiri antara lelaki dan perempuan seolah mereka dibenarkan buat sedemikian.

Saya tidak alami sendiri macam mana SMAC ini, dan saya optimis perkara ini adalah amat diambil serius oleh urusetia. Mereka sedaya upaya membendung pergaulan bebas ini mencemarkan suasana sukan yang dilaksanakan dalam bentuk yang Islami. Tahniah buat mereka.

Begitu juga , isu berkaitan dengan aurat. Tidak kira lelaki atau perempuan, kita boleh mengenakan pakaian yang selesa untuk bersukan asalkan menepati ciri-ciri yang dikehendaki oleh syarak...Jangan anggap ISLAM ini leceh. Segelintir masyarakat berfikiran begitu, malah, dalam kalangan pelajar sendiri pun ada yang berfikiran sedemikian. Islam tak salah apa-apa..memandangkan ia agama yang bersifat Rabbaniah..agama dari ALLAH..cuma kita sebagai penganutnya, tugas kita meningkatkan kefahaman mengenai ILMU AGAMA barulah kita faham kenapa Islam menetapkan had-had pemakaian seperti itu.

Akhirnya mengenai, kalah dan menang. Konsep pertandingan ini sama sahaja dalam peperiksaan. Bila kita cukup persediaan kita mudah mendekati kemenagan, namun jika sebaliknya kita mudah untuk jadi kalah.

Di sebalik persediaan itu, haruslah ada pergantunagan dengan ALLAH..bukan dalam hal-hal solat , belajar saja kita perlu meletakkan pergantunagn harap pada ALLAH, dalam sukan juga begitu. Islam kan agama yang SYUMUL, tidak ada istilah pemisahan agama dan kehidupan. sukan adalah kehidupan. DAn menghadapai kemenangan dan kekalahan tadi adalah latihan untuk mengaplikasikan rukun iman yang terakhir..'Beriman pada Qadha' dan Qadr'..bila kita kalah selepas kita dah berusha, maka kita menjadi sedar..yang berkuasa menentukan kemenangan dan kekalahan hanya ALLAH, menjadikan kita insan yang redha.

Kita beralih sedikit kepada isu bola sepak antara kelantan dan N. Sembilan baru-baru ini. Apa yang berlaku sebenarnya kita serahkan pada ALLAH, tapi, kalau nak tengok dari sudut moralnya, tidak sewajarnya kita berlebih-lebihan dalam hal seperti ini. Bila mengalami kekalahan kita bertindak menunjukkan yang kita terlalu kecewa atau tidak puas hati. Sedangkan kita perlu ingat, apa yang berlaku telah ditetapkan oleh ALLAh. Moga ada hikmah disebalik insiden ini. Ambil mana yang baik dan tinggalkan yang buruk. Jangan terpengaruh dengan budaya orang PUTIH!

Kesimpulannya, mesej yang ingin disampaikan adalah...dalam menjalani kehidupan, biarlah ia dilakukan dengan penuh rasa kehambaan dan membawa kepada peningkatan Iman kepada-Nya.Saya pasti semuanya mengharapkan redha ALLAH, oleh itu buktikan kemahuan anda itu dengan menjaga batasan syariat yang telah ditetapkan!



Cetusan hati:
Teringat ketika menyertai pertandingan 800m dulu..nikmat menjadi johan menjadi kenangan terindah dalam bidang ini.




Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)

Saturday, October 31, 2009

Wasiat RASULULLAH S.A.W

Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)

Khutbah ini disampaikan pada 9hb. Zulhijjah Tahun 10 Hijriyah di Lembah Uranah, Gunung Arafah.
Wahai manusia, dengarlah baik-baik apa yang hendak kukatakan, Aku tidak mengetahui apakah aku dapat bertemu lagi dengan kamu semua selepas tahun ini. Oleh itu dengarlah dengan teliti kata-kataku ini dan sampaikanlah ia kepada orang-orang yang tidak dapat hadir di sini pada hari ini.


Wahai manusia, sepertimana kamu menganggap bulan ini dan kota ini sebagai suci, maka anggaplah jiwa dan harta setiap orang Muslim sebagai amanah suci. Kembalikan harta yang diamanahkan kepada kamu kepada pemiliknya yang berhak. Janganlah kamu sakiti sesiapapun agar orang lain tidak menyakiti kamu lagi. Ingatlah bahawa sesungguhnya kamu akan menemui Tuhan kamu dan Dia pasti membuat perhitungan di atas segala amalan kamu. Allah telah mengharamkan riba, oleh itu segala urusan yang melibatkan riba dibatalkan mulai sekarang.
Berwaspadalah terhadap syaitan demi keselamatan agama kamu. Dia telah berputus asa untuk menyesatkan kamu dalam perkara-perkara besar, maka berjaga-jagalah supaya kamu tidak mengikutinya dalam perkara-perkara kecil. Wahai manusia sebagaimana kamu mempunyai hak atas isteri kamu mereka juga mempunyai hak di atas kamu. Sekiranya mereka menyempurnakan hak mereka ke atas kamu maka mereka juga berhak untuk diberi makan dan pakaian dalam suasana kasih sayang.

Layanilah wanita-wanita kamu dengan baik dan berlemah-lembutlah terhadap mereka kerana sesungguhnya mereka adalah teman dan pembantu kamu yang setia. Dan hak kamu atas mereka ialah mereka sama sekali tidak boleh memasukkan orang yang kamu tidak sukai ke dalam rumah kamu dan dilarang melakukan zina.


Wahai manusia, dengarlah bersunggah-sungguh kata-kataku ini, sembahlah Allah, dirikanlah sembahyang lima kali sehari, berpuasalah di bulan Ramadhan, dan tunaikanlah zakat dari harta kekayaan kamu. Kerjakanlah 'Ibadah Haji' sekiranya kamu mampu. Ketahuilah bahawa setiap Muslim adalah saudara kepada Muslim yang lain. Kamu semua adalah sama, tidak seorang pun yang lebih mulia dari yang lainnya kecuali dalam Taqwa dan beramal soleh.


Ingatlah, bahawa kamu akan menghadap Allah pada suatu hari untuk dipertanggungjawabkan di atas segala apa yang telah kamu kerjakan. Oleh itu awasilah agar jangan sekali-kali kamu terkeluar dari landasan kebenaran selepas ketiadaanku. Wahai manusia, tidak ada lagi Nabi atau Rasul yang akan datang selepasku dan tidak akan lahir agama baru.


Oleh itu wahai manusia, nilailah dengan betul dan fahamilah kata-kataku yang telah aku sampaikan kepada kamu. Sesungguhnya aku tinggalkan kepada kamu dua perkara, yang sekiranya kamu berpegang teguh dan mengikuti kedua-duanya, nescaya kamu tidak akan tersesat selama-lamanya. Itulah AI-Quran dan Sunnahku.


Hendaklah orang-orang yang mendengar ucapanku, menyampaikan pula kepada orang lain. Semoga yang terakhir lebih memahami kata-kataku dari mereka yang terus mendengar dariku. Saksikanlah Ya Allah, bahawasanya telah aku sampaikan risalah-Mu kepada hamba-hamba-Mu...

Tuesday, October 27, 2009

Bermasalah sangat?

Hakikat Masalah.

masalah itu nikmat
setiap nikmat wajib disyukuri
bersyukur mesti pada Illahi..
Janganlah anggap diri telah beriman jika tiada cabaran..

Setiap masalah..
disebaliknya hikmah
tersembunyi menanti masa
untuk memeluk hamba yang masih
rendah diri ..merasa hina di sisi-Nya
agar mereka berasa aman dan tenang..seketika..

Masalah juga perencah hidup..
andai tiada masalah..hidup kan hambar
diri alpa..
cumanya...kebolehan kita mengembalikan diri kepada fitrah..
boleh mengawal rasa perencah itu

Masalah itu akhirnya..
meninggalkan kita sebaik sahaja kita berserah segala-galanya pada ALLAH..
sehingga satu tahap..kita mahukan masalah..
supaya kita merasai nikmat iman sebenar..

sekian dan terima kasih,

Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)

Saturday, October 24, 2009

Surat Cinta SUCI??


Satu perkongsian yang mungkin boleh diterima dan mungkin tidak. Tapi saya rasa tiada masalah kalau saya cetuskan di sini.

Mengenai perkembangan mad'u saya. Saya benar-benar kagum dengan apa yang saya lihat. Dan saya berharap ia menjadi satu bentuk seni yang akan diguna pakai untuk berdakwah..

Saya mempunyai ramai mad'u..setiap insan di sekeliling saya adalah mad'u saya. Cuma sama ada saya utamakan attau tidak. Dan orang yang saya tidak ambil cakna adalah sebab, kedangkalan tenaga dan komitmen yang sememangnya tidak pernah mencukupi dari diri saya sendiri akibat hakikat insan memang tidak sempurna.

Kejadian ini berlaku di rumah saya sendiri. Er..Bagi sesiapa yang selalu membuka kitab suci Al - Quran...boleh tidak saya bertanya sedikit? Apa perasaan kalian semasa membuka naskah ini?? Ada tak perasaan tenang?suka? gembira?
Jawapan kalian?

Bagi kamu jawapan kamu. Bagi saya jawapan saya iaitu...ya. Semua itu ada.

Justeru , apa yang saya ingin bagitahu, dalam memikir dan merancang bagaimana untuk membuat atau mencipta satu formula untuk memikat hati mad'u..Saya telah terfikir untuk memberikan surat cinta SUCI kepada mereka. Mudah-mudahan dengan izin ALLAH...kekerasan hati mereka dapat di atasi. InsyaAllah..

Sebalum itu...harap2 tiada salah faham berlaku pada pembacaan ini. Surat cinta SUCI ini adalah sebenarnya pernah dibaca oleh semua orang muslim. Masya ALLAH, susunan ayatnya sangatlah indah. Di sinilah saatnya saya jatuh cinta dengan Pengarangnya. Tidak dapat digambarkan dengan kata-kata. Kalau kalian perasan. Oleh kerana perbezaan bahasanya begitu menyukarkan kita untuk memahaminya dengan lebih baik, saya terdorong untuk mempelajari bahasa indah ini sejak dari menyedari ia sangat harmoni di pendengaran. Tambahan alunan lenggok intonasinya sangat memikat.
Surat Cinta SUCI ini adalah AL -QURAN.

Maaf, saya terleka dalam membayangkan keindahan surat cinta luar biasa ini.

Diteruskan cerita. Saya meramal dengan menggunakan teori-teori yang pernah saya buat sebelum ini, kesannya belum memuaskan hati, tapi cukup untuk disyukuri. Guna teori 'Bil Haal', guna teori 'Bil walidaini' guna teori 'Nasyid'...hm..sekejap cuma kesannya. Saya kembali ke tempat saya, mad'u-mad'u ini juga balik ke prestasi mereka sebelum ini. Geram ada, tapi...dakwah tidak memerlukan perasaan ini. Oleh itu, saya tidak mengambilnya sebagai satu benda yang perlu.

Dan paling akhir setakat ini, usaha saya adalah, memberikan surat cinta ini, tapi sebelum ini, saya telah bekalkan mereka teori 'ceramah direct' yang menggunakan konsep dua hala...bila ditanya, mereka hanya akan jawab 'ya' atau 'tidak' sahaja. Mereka terperangkap..tapi perangkap ini memanggil kesedaran mereka. Sebab, mereka dapat ruang berfikir.

Usaha terakhir tadi...berkesan kepada bukan setakat yang mendapat surat cinta SUCI, bahkan yang tidak dapat surat cinta SUCI pun, memberontak mahu surat cinta ini..hatta tidak boleh membacanya. Allahu akhbar.. saya kagum kesannya sampai begitu sekali.

Sesungguhnya pada kisah-kisah mereka itu terdapat pengajaran bagi orang-orang yang mempunyai akal. Al Quran itu bukanlah cerita yang dibuat-buat, akan tetapi membenarkan (kitab-kitab) yang sebelumnya dan menjelaskan segala sesuatu, dan sebagai petunjuk dan rahmat bagi kaum yang beriman. (yusuf:111)



Tiba-tiba pintu hati mereka terbuka untuk solat dengan seronok. Yalah selepas solat boleh baca surat cinta..^_^. Itu syarat penerimaan mereka semasa sessi menyerahkan surat cinta itu.

Ah..alangkah...besarnya rahmat bagi mereka yang mahukan surat cinta itu. Cuma mungkin mereka perlukan surat cinta yang ada terjemahan, untuk memudahkan mereka menghayati dan beramal apa isi kendungannya. Siapa nak beri???

Hehe...siapa lagi...kita minta dana Al Walidain..kerana hak mereka ada di sini.

Lagu Cinta

Itu cerita surat cinta..belum lagu cinta SUCI. Semasa timbul idea agak lawak dalam minda ciptaan ALLAH ni..saya sebenarnya ingin mencuba sesuatu yang baru. Set karaoke di rumah sangat lengkap. Apa kata saya memanipulasikan keggunaannya?

Pada pagi yang indah, selepas menunaikan jemputan muazin di kampung lain, untuk bertemu hati dengan Yang Maha Penyayang..saya bergerak ke set karaoke. membayangkan , kalau saya mendendangkan lagu cinta SUCI menggunakan ini apa yang akan berlaku. Saya ingin bereksperimen. Membaca ayat-ayat cinta yang terdapat di dalam surat cinta SUCI ini dan membaca maksudnya sekali...ini pemboleh ubah saya.

Hasil eksperimen??

Mengkagumkan. Subahnallah...
Semua bangkit untuk menunaikan solat. Selepas itu, individu-individu yang kadang2 meninggalkan satu dua waktu, jadi konsisten. Masya ALLAH..setiap waktu solat. Ini tidak termasuk yang berumur 5 tahun ke bawah..itu tidak mengapa. Belum mumaiyiz.

Kesimpulannya, sentuhan ayat-ayat cinta SUCI ini sangat halus dan mendamaikan jiwa. Boleh memberikan ketenangan yang didamba, dengan izin ALLAH. Tapi..ingt..ini adalah perkongsian. HIDAYAH semua dari ALLAH..apa yang penting selain kerjasama ialah..usaha..^_^h..semoga pos ini bagi semangat pada semua untuk terus berdakwah...=)

Dan Kami turunkan dari Al Quran suatu yang menjadi penawar dan rahmat bagi orang-orang yang beriman dan Al Quran itu tidaklah menambah kepada orang-orang yang zalim selain kerugian. (Al-Israa:82)


Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)

Sunday, October 18, 2009

Akademi Khalifah Muda

Selepas remaja dihidangkan dengan AF entah sudah kali yang ke berapa..kini sekali lagi mereka dikejutkan oleh satu program yang lebih mendidik jiwa rohani mereka..Iaitu..(baca tajuk di atas..hehe)

Jangan hairan..akademi ini baru mula terkenal di keningau..di SM. Teknik Keningau(TEKNIKEN). Penulis yang bukan bekas pelajar sekolah itu pun rasa bangga sekolah ni masuk blog hijau ni..(alhamdulillah..)

Hm..Apa yang telah berlaku??Kami pahlawan bertiga Dua orang Serikanda, dan seorang serikandi telah mengurusnya dalam pelbagai cabaran.Akhirnya..Azimah, Masdeh dan Syahril dapat menghela nafas kesyukuran.. (mereka saja kah yang berjasa??Tidak.. ramai lagi..cuma..ni watak utama..((konon))..)

Kami yang ketandusan dana, telah dapat durian runtuh dari langit..Terima Kasih Ya ALLAH, Maka, dapatlah tempat dan dana sekali yang telah disediakan di sm . teknik.Kami cakap saja mahu buat, tapi mungkin disebabkan baru kali pertama idea, semangat dan tenaga milik pelajar Politeknik Kota kinabalu, Pusat asasi UIAM Petaling Jaya, Pusat Asasi UIAM Nilai..masih baru..jadi, kami rela menjadi tenaga pelaksana untuk program sekolah di atas. Terima kasih kepad Ustaz helmi dan, Ustazah-ustazah yang memantau program dan banyak menyelesaikan masalah dalaman yang berkaitan dengan pentadbiran sekolah..kami dapat pengalaman yang banyak. Alhamdulilllah..

BANTUAN DARI KOTA KINABALU

Selepas berbincang bertiga..banyak cadangan yang dibuat..namun akhirnya..kami sepakat untuk mendapatkan bekalan tenaga tambahan iaitu fasilitator dari Politeknik Kota Kinabalu(PKK).=)..Alhamdulillah...sekali lagi ALLAH mudahkan..Dapatlah tenaga seramai 10 muslimat..dan muslimin ...juga 10 orang..(ramai saja bekas pelajar teknik..^_^)

Semua ini yang berpengalaman dan tidak memerlukan temuduga..aiseh..(istigfar bagi yang berkenaan..=))Hebat..itulah satu kebesaran ALLAh, apabila hambaNya yang bersyukur dan sentiasa mahu menambah ilmu, Dia campakkan kemahiran yang tiada pada orang yang malas nak menuntut ilmu..Tahniah semua Fasilitator..Ada rezeki jumpa..bersua lagi ya..maaf atas kesalahan yang tersengaja atau tidak..Ukhuwah Fillah itu sememangnya manis...yang sukar diungkap ddengan kata-kata.

Kedatangan mereka dinanti dengan penuh debar, mestilah...ni bagi penulis, bukan pada Masdeh dan Syahril.....Dan, bila kumpulan pertama dah sampai awal maghrb tu, penulis dan seorang adik comel menebalkan muka untuk makan malam. Tapi dek tebal sangat rasa tak dapat makan awal...sengaja melewat-lewatkan masa makan malam...macam bersahur pulak..Nasib baik perut tak jadi meragam malam tu..(kalau meragam , padan muka..)

Tunggu punya tunggu, Ustazah Nik serta dua orang kawan lagi, terpaksa membri taklimat kepada kami yang ada saja dulu..Kumpulan fasilitator seterusnya datang pada pukul sepuluh lebih..risau jugak sebab agak lewat. Dalam jadual ALLAH dah tetap begitu, nak kata apalagi..redah sajalah..^_^..

RESPON PESERTA.

Oleh kerana penulis yang datang paling awal..Ditinggalkan seorang oleh serikanda berdua tu..di SM. Teknik..penulis perlu selesaikan perkara yang berkaitan dengan barang seperti risalah, dan memindahkan barang ke satu tempat yang mudah untuk kami kumpulkan nanti.

Beberapa peserta yang kelihatan berwajah ceria datang membantu penulis mengepilkan risalah bersama rakan-takannya. Bagus pelajar-pelajar ni..(dik, istighfar ye..^_^)..Alhamdulillah..


Mereka begitu tidak sabar untuk mendaftar..yalah mungkin nama program ini ada AKADEMI..Macam AF..hee..tak adalah..hanya sebagai cicipan iklan..

Semua yang datang adalah sampai .00..

Untuk muslimat penulis sangat bersyukur kerana penerimaan mereka sangat menggembirakan. Walaupun isnin ini pelajar Tingkata 4 akan menghadapi peperikssaan..Untuk muslimat juga penulis berada di samping mereka ketika kuliah dasar 1 & 2, oleh kerana penulis urusetia muslimat yang tunggal,penulis perlu meninggalkan mereka pada ketika lainnya.

Kerja penulis adalah sebagai pengacau. Tapi tidaklah sesadis Mat Kacau. Kacau-kacau sayang...(penulis pun tidak tahu dari mana Perkataan ni...Itu tandanya nak bagi keluar gambar-gampar program..)

ler..gambar pulak masalah..tension..

nanti penulis masukkan esok ek..

Hm..Ko-Fasi..bermama Muh..Muslimat..Kak Disah ...

Ceria bebudak ni..suka tengok.
Satu lagi, hati mereka semua memang dahagakan ilmu Islam. Moga Allah bukakan hati mereka seluasnya ketika program.

Explorace agak advance..tahniah barisan Fasi..Sampai tak habis bebudak ni main, masa terlalu mencemburui...

Malam MKI...hanya muslimin sahaja yang membuat persembahan..Hehe..
Muslimat, bukan tak ok..cuma..faktor masa..

Lepas tu, Muhasabah..Lepas tu, tido..
Esoknya..Senaman, oleh kerana lambat datang..lambat la mula..Ni ada nasihat, adik-adik, lepas ni, tanggungjawab masa adalah atas bahu kalian, anggap begitu..sedikit lewat kalian telah membazirkan masa orang lain..Fasilitator bukan faktor/lesen untuk lambat..jika melihat mereka lambat...Untuk Fasi pula,mungkin benda ni pun perlu dibaiki juga ek..^_^..
(macam ana ni tepati masa sangat..kui3)

Paling seronok dalam riadah kali ini adalah senam siput-siput..rancak, semua bagi kerja sama..=)

Hm...suasana diselubung syahdu sepanjang majlis penutupan..terutama ketika Fasilitator semua mahu melangkah ke bahagian belakang..mereka diserbu peserta dengan air mata yang mengalir..Ai..tak tahu la bahagian muslimin..ni muslimat lahh..

Amat syukur..itu yang penulis nak bagi tahu sebenarnya..tapi tanpa gambar2..seronok tu tak dapat di kongsi..tunggu sajalah ya..



Hm..ceramah 3, LDK 3 dan Majlis penutupan adalah aktiviti hari terakhir selain
senaman siput2..

konklusi, oleh kerana ini kali pertama, akademi khalifah muda..kami mengakui banyak kesilapan yang berlaku, tapi kami telah sedia maklum, banyak masalah akan dihadapi..
Bagi penerus genarasi Rabbani di Keningau, teruslah berdakwah..hatta dengan nafas sekalipun..

Maaf atas kekurangan yang berlaku..JUtaan terima kasih semua yang terlibat!








Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)

Friday, October 16, 2009

Kau pergi jua

Pendarahan masih berlaku..

Sumayya terpejam mata menahan sakit. Ya ALLAH...adakah aku akan mati??

...
Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)

Thursday, October 15, 2009

Tuesday, October 13, 2009

Beritakan Beritaku di Berita…

Sudah lebih kurang seminggu penulis berada di kampong halaman..Banyak pengalaman yang dilalui. Untuk diceritakan di dalam blog adalah memenatkan. Hehe..

Namun, penulis berminat untuk berkongsi sedikit pengalaman yang penulis lalui.

Untuk pengetahuan , kampung penulis dilanda kemarau sudah berbulan-bulan lamanya. Penulis masih hairan kenapa tiada inisiatif untuk menyambungkan air dari jabatan air daerah. Kesannya, sungai-sungai yang berdekatan dan kolam-kolam yang berdekatan telah mula mendapat kunjungan sejak berbulan-bulan yang dulu.

Hm…geram jugak ni.

Penulis cuba berfikiran jauh.

Mungkin, ada sesuatu yang berlaku di kampung ini tetapi, tidak tersingkapkan. Mendalam maksud penulis ni.

Jadi, perkara yang penulis ingin kongsi ialah..antaranya, oleh keran kemarau…sudah pasti, air paip, air tangki, air perigi..semakin kurang. Jadi, penulis ikut ibu penulis ke sebatang sungai yang agak jauh dari rumah untuk membasuh kain.

Walaupun dalam kegeraman sebab tiadapun bantuan yang sepatutnya dari mereka yang sepatutnya…penulis mampu senyum juga sebab…sudah lama tidak mengembara ke dalam hutan ni,Bukanlah hutan sangat tapi ladang getah. Sebelum sampai ke kawasan lading getah, kami perlu melalui kawasan penanaman kelapa sawit.

Ibu penulis masih gagah menggalas ‘wakid’ sejenis beg berdiameter 15 cm++..bukan beg kain..ia digunakan oleh masyarakat dusun dan masyarakat murut..Cuma, binaannya berlainan..Selalu dibawa ke sawah untuk menggalas padi yang telah dituai.

Penulis menyorong kereta sorong berisi kain baju adik-beradik yang 9 orang di rumah ni..

Betapa terkejutnya penulis melihat air sungai yang sudah tidak mengalir. Betapa menunjukkan kemarau yang melanda telah berlaku begitu lama. Ai..ujian..ujian…

Tapi…penulis tetiba teringat sesuatu ..

“Dan tidak ada sesuatupun yang menghalangi manusia dari beriman, ketika petunjuk telah datang kepada mereka, dan dari memohon ampun kepada Tuhannya, kecuali (keinginan menanti) datangnya hukum (Allah yang telah berlalu pada) umat-umat yang dahulu atau datangnya azab atas mereka dengan nyata.” (Al kahfi)

Bergetar hati penulis sekejap.



KARENAH MEREKA

Untuk tajuk ni penulis ingin berkongsi dengan semua mengenai ragam adik beradik dan anak buah penulis yang penulis sendiri tidak terjangkakan.

Ada hari tu..adik penulis yang ke-8, dia begitu pantang melihat HP kakaknya…mesti nak pinjam..untuk main game. Untuk meminjam dia sanggup melakukan apa saja. Sebenarnya peluang ini boleh di ambil untuk minta dia buat sesuatu yang baik.he he

Adik yang ke-9, dia ikut penulis dan ibu penulis ke sungai. Dia bukan menolong cuci kain, tapi menolong mengeruhkan air. Mulutnya tak henti-henti berceloteh. Penat penulis mendengarnya.

Adik yang ke-10, Dia ni aktif sikit. Pantang nak buat semua kerja. Ada satu hari tu, ibu meminta penulis membasuh pinggan mangkuk..Bila adik penulis dengar arahan tu, dia menawarkan diri. Tapi, Ibu tidak membenarkan dengan alasan dia akan membazirkan air. Jadi, bila penulis melihat banyakknya jumlah pinggan mangkuk tadi, penulis meminta bantuan datri adik ni..dia kata.. “ Kan mama cakap nanti saya akan membazir air, jadi tidak boleh lah..”(sebenarnya dalam bahasa ibunda tapi..diterjemahkan).
Penulis menepuk dahi…

Adik yang ke-11, Dia ni sentimental sikit. Paling banyak menangis. Kesian juga. Tapi penulis pun tidak dapat mengesan apa sebab tangisan dia ni. Kawan karib dia ni , c denden..Anak buah penulis

Yang terakhir..adik yang ke 12..
Dia ni agak lasak juga. Biasalah pantang budak kecil ni tak boleh di halang. Kalau di halang nangis lah..meragam lah..Tapi hari tu, dia ni menangis. Penulis cuba pujuk. Tidak berjaya. Sampai kakak sulung suruh bagi makan, baru penulis tahu dia lapar.(huhu..belum mantap ilmu melayan budak kecik)
Bila penulis bagi makanan dalam pinggan, dia mahu makan sendiri. Bestnya budak begini. Belum sampai beberapa minit, dia telah menaburkan semua makanan ke lantai(T_T)…ai..budak kecil ni..

Belum masuk ragam anak buah penulis.
Kakak sulung penulis bergurau dengan dia..

“Denden budak ba…,”

Anak buah saya sambung..

“…wang!”

Penulis tergelak. Adakah patut dia sebut bawang?

Kakak sulung cuba lagi..

“Denden budak penya…”

“…pu!”

Adoi..sakit perut penulis. Budak penyapu..

Anak buah penulis ketawa terkekeh-kekeh…Rupanya dia begurau sebab, dia malu dengan mak Ciknya..kui3.
Ada pula rusa di rumah penulis. Rusa jantan yang baru mencapai tahap matang. Dia ni pantang nampak penulis atau adik-beradik penulis turun ke halaman , dia mesti datang menanduk. Aish..Bapa penulis cakap..dia tu sedang dicarikan pasangan. Satu fakta, haiwan ini sangat kuat tahap cemburunya. Jadi bapa penulis bercadang untuk membuat satu kandang khas untuknya kelak. Khas untuk dia dan bakal pasangannya.

Dia tu suka masuk rumah. Makan apa saja yang dia nampak. Maju rusa kami ni.he he.

Hem…banyak lagi sebenarnya yang berlaku…tapi, penulis tak ingat dah..harap-harap perkongsian ni dapat dilihat sebagai pengalaman yang mungkin tiada pada orang lain selain penulis. Ceh..mengayat..
Apa pun..syukran terus bersama penulis..nantikan karya yang seterusnya..dalam pembikinan..

K, pesanan terakhir penulis..walau kita mahu jadi hebat…jangan sampai terlupa ada lagi yang lebih hebat , malah MAHA HEBAT..MAHA AGUNG..subhanallah..


Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)

Wednesday, October 7, 2009

Menjadi Solehah...Muslehah


Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)

saya suka baca soalan di atas ni...anda?

Semua orang ada cita-cita tersendiri. Boleh tak kalau ada orang tanya saya nak jadi apa nanti...saya jawab nak jadi muslimah solehah..?

pasti orang yang tanya itu gelak.

Tapi, kalau kita rasa belum solehah lagi..apa salahnya kita terus berusaha untuk solehah? Senang saja nak sebut perkataan ni..tapi nak jadi wanita@muslimah yang benar-benar solehah alangkah susahnya...bagi mereka yang nampak dunia ni kekal abadi.

wujudkah pembahagian , pengelasan wanita di dunia?

Wanita yang baik, wanita yang jahat...
jawapan dia ada..dalam al quran ada menyebutnya..

Tapi..kita nak jadi yang jahatkah..

Dan sesiapa yang mengerjakan amal soleh, dari lelaki atau perempuan, sedang dia beriman, maka mereka itu akan masuk Syurga dan mereka pula tidak akan dianiaya (atau dikurangkan balasannya) sedikitpun.(an Nisaa' : 124)


Selepas ALLAH dah janji ..

Dan orang-orang yang beriman serta beramal soleh, Kami akan masukkan mereka ke dalam Syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, mereka kekal di dalamnya selama-lamanya, sebagai janji Allah yang benar dan siapakah yang lebih benar perkataannya daripada Allah? (An-Nisaa' : 122)


Betapa kita sangat sombong , ego , hati batu ...
Allah tak suruh kita buat jahat...Dia sangat sayang diri kita..cuma kita yang tak sayang diri kita sendiri. Kita lebih sayang pada makhluk..kita harap kita dapat diterima mereka..walaupun kita tahu..semua yang mereka lakukan adalah untuk mengetepikan hukum islam..termasuk aurat, perangai, ...=(

Saya bukan nak sindir muslimah semua..tapi, hanya sebagai peringatan..untuk diri. Kalau kita para wanita tertindas kita sanggup bangkit menentang..tapi..kini kita merelakan diri kita tertindas!

Kita bakal menjadi ibu-ibu generasi akan datang...saya tahu dalam hati-hati kecil semua,mahukan keluarga yang bahagia, dapat anak yang mendengar kata..soleh..solehah..
Tak tahulah kalau matlamat hidup dia...enjoy selagi hidup.

Saya suka ayat-ayat dalam Surah An Nisaa'..

N kalau berminat nak jadi wanita solehah..jangan kuburkan kemahuan nurani itu..
Saya teringat pesan ustaz saya..

"manusia ni tidak semestinya dia baik sekarang , maka akan baik selama-lamanya..begitu juga orang yang jahat..tak semestinya jahat selama-lamanya..mungkin yang jahat itu akan jadi lebih baik dari yang baik tadi kalau dia bertaubat dan bertukar jadi baik..begitu juga..mungkin, yang baik akan jadi jahat lebih dari yang jahat tadi..semuanya bergantung pada amalan terakhir kita..sebelum kita mati.."

subhanallah..

saya sentiasa berdoa, dan juga memohon doa dari semua..agar kita sama-sama tergolong dalam kalangan mereka yang sentiasa mendapat taufiq dan hidayah-Nya..

sekali lagi..bilakah nak tambah cinta pada ALLAH??(^_^)

Monday, October 5, 2009

Peringatan Buat Semua..



Hari semalam dan hari ini ada satu mesej yang ana dapat dari sahabat-sahabat ana..

Mengenai satu perkara yang penuh berhikmah dan sangat-sangat perlu diambil pengajaran.
oleh kerana perkara ini semua wajib tahu...ana post dalam blog ini..moga dapat manfaat darinya..

SMS itu berbunyi..
"gempa bumi di Padang terjadi pada pukul 17:16 & 17:58, Jambi dan pd 08:52 hari berikutnya..Cuba perhatikan terjemahan quran ayat surah 17:16,17:58& 8:52..
ALLAHU AKBAR!..sahabat2 cuba perhatikan surah di atas..segala-galanya telah diaturkan.."

Dan apabila sampai tempoh Kami hendak membinasakan penduduk sesebuah negeri, Kami perintahkan (lebih dahulu) orang-orang yang melampau dengan kemewahan di antara mereka (supaya taat), lalu mereka menderhaka dan melakukan maksiat padanya; maka berhaklah negeri itu dibinasakan, lalu kami menghancurkannya sehancur-hancurnya.(17:16)

Dan tiada sesebuah negeri pun melainkan Kami akan membinasakannya sebelum hari kiamat atau Kami menyeksa penduduknya dengan azab seksa yang berat; yang demikian itu adalah tertulis di dalam Kitab (Luh Mahfuz).(17:56)

(Keadaan orang-orang kafir itu) samalah seperti keadaan Firaun dan kaumnya serta orang-orang yang terdahulu dari mereka. Mereka kufur ingkar akan ayat-ayat Allah, lalu Allah menyeksa mereka dengan sebab dosa-dosa mereka. Sesungguhnya Allah Maha Kuat, lagi Maha berat seksaNya.(Al-Anfal ,ayat 8:52)

Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)

Friday, October 2, 2009

ceritera Kehidupan

Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)

Dalam kegembiraan terselit kesedihan
Dalam kesenangan terselit duka
Dalam kepuasan tercalit rasa kekurangan
DAlam semua hal ada yang tak cukup

Dalam tak sedar
Kita begelumang gelak tawa
Ada yang tangis hiba
Dalam tak sedar
kita dihujani kebahagiaan
Ada yang basah dek keperitan
Dalam tak sedar
Kita lupakan semua
Ada yang mengingatkan

Dalam dunia banyak peristiwa
Dalam peristiwa banyak perasaan
Dalam perasaan banyak kenangan
Dalam kenangan banyak pengalaman

Kerana itu,
Dalam hidup perlu banyak
Bersabar
untuk hadapi MEHNAHnya
Dalam hati perlu banyak
Berfikir
untuk mencari HIKMAHnya
Dalam jiwa perlu banyak
tadabbur
Ayat peringatan NYA
Dalam diam perlu banyak
ilmu..
untuk kenal Siapa TUHAN kita
Dalam diri perlu ada
pelengkap..
untuk Menemani hidup sampai ke syurga

Sebab..dalam semua-semua tu..
Ada yang menilai kita,
akan bagi ganjaran,
akan panggil kita PULANG..
bila tiba masanya.

Tuesday, September 29, 2009

Biar ku Tanya Pemilik Jiwaku…1

Petang itu, aku tengah menyiapkan juadah minum petang keluarga…ketika itulah datang dua buah kereta yang agak bergaya, mewah. BMW dan Honda..Kiranya orang berada yang pandu kot. Bagiku, itu fenomena biasa sebab…orang-orang besar begitu selalu saja bertandang untuk berurusan dengan ayah, seorang yang aktif dengan politik. Aku meneruskan kerja.

Tetiba, ibu datang dengan senyuman meleret. Aku naik pelik, turut meleretkan senyuman…bimbang dia terasa pula. Ibu bagi arahan yang sangat luar biasa.

“Mah, hm, dah2..ibu siapkan . Mah pegi salin baju , ada orang nak jumpa,” Senyuman ibu masih terukir. Hairan bin ajaib. Wajahku berkerut. Kakakku tiba-tiba datang sambil mengendong anaknya. Mencari dulang untuk menghidang. Juga kenyit-kenyit mata ke arahku.

“Apa semua ni?? Mah tak faham…, ” aku meminta penjelasan.

“Tak pe, kejap lagi fahamlah..pegi salin baju cepat. Tak baik buat orang tunggu lama,” aku melangkah perlahan-lahan, mujur bilikku di tingkat bawah. Tetamu semua berada di ruang tamu atas.

Aku tidak terfikir sampailah terlintas di hati satu perkara.

Dirisik!

Aku jadi panik!
Tapi kenapa masa ni? Ya Allah rimasnya saat ni, kuatkan pendirianku…

***


“Kak Mah, macam mana kita nak jadi seorang wanita yang bergelar muslimah sejati?”

Satu hari adik usrahku bertanya. Satu soalan yang aku jua sedang mencari jawapan. Dek kehabisan idea untuk menjawab, ku putarbelitkan keadaan. Walaupun agak nakal, tapi agar diriku bersedia memberikan jawapan yang lebih berfaedah daripada menggoreng.

“Oh, itu…Kejap..kenapa nak tahu?Selama ni tak sejati lagi kah?he he..” Ada perubahan di wajahnya. Dia tersipu malu. Merah merona jadinya.

“Bukanlah begitu kak Mah ..tapi, saya terfikir macam ni..kalaulah saya dirisik nanti, masa tu saya belum tahu apa maksud musliMah sejati tu..kesianlah suami saya.”

Tanpa kuduga, itulah jawapan adik usrahku…satu cetusan idea yang juga mengetuk naluriku sebagai seorang muslimah. Aku tidak terfikir sejauh itu. Adakah ini ilham yang Allah nak bagi pada hamba-Nya yang terpilih?

Akhirnya, aku meminta izin untuk mencari jawapan dalam sedikit tempoh lagi. Dia begitu gembira mendengarnya. Alahai adikku, betapa dirimu telah tebuka minda untuk itu…Walhal, sepatutnya semua musliMah perlu berfikir seperti itu, termasuk aku!

Dan perkataan risik mengejutkan aku dari lamunan…

***

Aku tidak percaya aku berada di dalam perhatian berpasang-pasang mata yang tidak kukenali pemiliknya.

Jiwaku bukan berada di alam nyata ketika itu. Saat inilah diriku menyebut Ya Syahid tanpa henti di dalam diam. Aku tidak berdaya nak menolak kalau ada keputusan dibuat tanpa relaku..

Keluarga ini setelah sedikit ta’aruf, memang dari keluarga berada. Orang besar Keningau. Orang dusun lagi. Tambah naik sahamlah. Tujuan datang= nak Tanya bunga di taman sudah berpunya atau belum. Mak oi..berkias pula.. Namun, jauh di sudut hatiku…biarlah ibu bapaku bertanya dulu persetujuanku. Akanku lakukan sesuatu untuk memastikan bakal teman hidupku seorang yang benar-benar menjadi teman sehidup dan di syurga kelak, insya ALLAh..

Kata-kata ini mungkin akan mengguris perasaan orang kesayanganku…tapi, hakikatnya..Aku anggap ini sebagai satu tanggungjawab yang mesti dipikul dan dilaksana.

“Hm..Idah, anak dara kau ni boleh tahan juga,” meleret menyuman ibu dipuji begitu oleh Datin Kasmah.

“Tak tahulah datin..dia ni kalau muka saja elok tapi perangai tak elok tak kemana…,” ibu menjeling diriku. Aku terasa kata-kata itu. Memangnya aku anak perempuan ibu yang agak terkenal ‘kenakalan’nya satu ketika dulu. Tapi sejak menyambung pelajaran ke UIAM diriku menjadi seorang yang lain dari yang lain.

Boleh dikatakan, pengalaman di UIAM menemukan aku dengan landasan hidup sebenar. Alhamdulillah..

“Amboi, panjang termenung…?” Datin Kasmah mengambil kesempatan menegurku. Aku seperti biasa , dengan muka selamba..melebarkan senyuman dan membalas kata-katanya.

“Ala mak cik, bukan termenung , tapi berfikir…dan memangnya kita ada akal kena guna untuk berfikir, baru dikatakan sebagai hamba ALLAH yang bersyukur.Er, apa bisnes mak cik sekarang?,” perkataan ALLAh kutekankan sebutannya dalam nada lembut. Aku cuba menukar topik.

“Ni yang kita mahu ni..dia tahu mana saya sedang buat bisnes?, Idah?,” Ibu pula menjadi sasaran . Tak sempat ibu menjawab dia sambung lagi..

“Hm, memang sesuai jadi menantu saya…beruntungnya kalau Farid dapat isteri macam Mah ni…” bahuku dicuit. Eh, Farid? Macam kenal..

“Tak pa, nanti kalau semua ok, kami akan datang bawa rombongan yang lebih besar ok..,” Datin Kasmah menunjukkan isyarat bagus menggunakan ibu jari tangannya. Ibuku dan ayahku mengangguk saja sambil mengiringi mereka ke laman rumah. Aku terus mengemas gelas-gelas dan membawanya ke dapur. Dalam diam aku masih berdebar, apa yang harus ku buat?

***

Malam itu, ayah memanggilku di ruang tamu. Sudah ku agak, topik yang bakal dibincangkan. Sebelum itu, segala dalil sudah ku hadam untuk dihujahkan atas apa jua yang akan ku perjuangkan.

“Mah, sebagai anak ketiga, dalam umur yang begini, sudah sampai rasanya untuk Ayah lepaskan kamu..untuk membina hidup sendiri..kakak kamu dua-dua dah berkeluarga. Petang tadi, kawan lama ayah dah meminta kamu jadi anak menantunya. Tapi, ayah tahu kamu ada pendirian kamu sendiri, jadi walaupun ayah dan ibu kamu bukan orang yang ada latar belakang agama macam kamu, tolong pertimbangkan dengan harapan kamu tidak menyebabkan hubungan dua keluarga ni tidak bermusuh atau berkelahi jika menolak sekalipun..”

Gulp! Biar benar ayahku ni..tinggi sangat pemikirannya. Ya Allah tetapkan pendirianku..

“Adik-adikmu masih ramai nak, kalau kamu berkahwin dengan keluarga begini mesti kamu akan hidup senang. Kalau selama ini kami bagi kamu tak mencukupi, mudah-mudahan keluarga ini boleh memenuhi segala yang kamu perlukankan selama ni..,” Ya Allah..kata-kata ni membuatkan air mataku mengalir laju. Bila pula aku rasa hidup selama ini tak cukup? Aku sangat-sangat bersyukur ada orang tua yang sanggup membesarkan ku, membelaku dan menghantarku belajar tinggi untuk menjadi orang yang berguna..Dan slogan yang mereka selalu pesan selama tempoh pengajian juga menggambarkan keinginan mereka untuk melihatku berjaya.. ‘jadilah insan cemerlang, gemilang dan terbilang” Macam slogan Pak Lah pula..

Cuma, apa yang terlepas pandang, naluri untuk mencari hakikat hidup sebenar untuk mencari maksud HAMBA ALLAh itu masih kuat dan belum terjawab dalam perjalanan hidupku selama ini. Aku masih Mahu meneroka satu peringkat untuk mengenali apa hikMah penciptaan manusia… Aku manusia, ada tuhan , Tapi, aku masih tak kenal Dia. Bukankah itu satu dosa?

Satu blog yang pernah aku terbaca dulu..

“..terngiang2 di telinga saya pesanan Tuan Guru Pondok,Ba sewaktu pengajian semalam.ketika itu tengah dibahaskan tentang permulaan barang yg wajib ats setiap mukallaf..syarah Ba,permulaan sekali bg org mukallaf ialah mengenal Allah..siapa Allah?itu persoalannya..macam mana nak kenal Allah?

aku kdg2 termangu sendirian,muhasabah diri.baru aku sedar bahawa aku tertipu,tertipu dgn permainan licik dunia yg umpama racun berbisa.jika terkena,racun itu boleh merubah aku menjadi seperti anjing-anjing gila di jalanan yg menggonggong tulang lama.air liur meleleh di bibir,dan mata sentiasa tajam meninjau mangsa..

aku yg selama ini didoktrinkan dgn sistem pengajian di sek biasa,rupanya tidak mengerti akan hakikat ini.aku menjadi bingung seolah2 diberi cuma 2 pilihan,nak terjun ke dalam sungai yg penuh dgn buaya ataupun lari jauh ke dlm hutan yg penuh dgn harimau buas.masakan tidak,aku keliru selama ini adakah betul ilmu pengajian aku semasa di sekolah?sistem pendidikan yg tidak mengajar penuntut mengenali agama,seterusnya mengenali siapa Pencipta kita yg sebenarnya???

bila bertemu ulama,aku merasakan dadaku terbuka luas.bersedia menerima kebenaran bila-bila masa sahaja.aku menantikan suntikan vaksin iman dan takwa ke dalam jiwa aku yg kering kontang ini.jiwa yg penuh dgn kurap dunia,bergelumang dgn maksiat dan terlalu mengikut nafsu org muda.benar kata org tua-tua,nafsu org muda cepat dibina dan cepat membinasakan.aku makin keliru.

Ba menyambung lagi,"jika kita tak mengenal Allah,maka tidak sah aqidah kita.bila aqidah tidak sah,ibadat pun tidak sah.solat kita,puasa kita,zakat kita,haji kita tidak sah.nak kahwin pun tak sah kerana syarat kahwin tu mesti Islam.nak sah islam perlu sah iman dan nak sah iman perlu mengenal Allah".

Allah,makin takut aku dibuatnya.segala ibadat kita tidak akan mendapat sijil pengiktirafan dari Allah mengatakan yg ibadat kita ni SAH.aku baru sahaja mula bertatih utk belajar aqidah,usahkan nak bercakap tentang aqidah,nak bagitau macam mana nak kenal Allah pun aku tak tahu.

hati aku diselubungi rasa bimbang yag amat.bila bersendirian,aku menangis kerana diri aku yg jahil serba-serbi ini.apatah lagi jahil tentang Allah Taala..

pada keheningan petang,ditambah dgn sayup-sayup matahari yg hampir tenggelam,aku bertemu Ba.ringkas bertanya soalan "Ba,kalau kita baru belajar utk kenal Allah,tapi kita masih tak tahu lagi dan tak dapat hurai tentang Allah,macam mana dgn aqidah kita?"

Jawabnya spontan "itu tak mengapa la,kerana kita masih dlm tempoh belajar.walaupun tak tahu lagi tentang Allah,Allah maafkan kesalahan org belajar,tapi mesti syaratnya dlm tempoh belajar".

oh begitu,berasa sedikit lega.aku menyambung lagi "kalu begitu,Allah terima la amalan ibadat kita,kerana walaupun kita tak mengenal lagi Allah,tapi kita dlm tempoh belajar kan?"

Ba mengangguk setuju,disusuli kata2 lembut beliau padaku "tapi kena ingat,tu baru sah ibadat sahaja,terima belum tentu kerana syarat terima ibadat kena ada takwa".

Sudah,aku yg ketika itu masih mentah dlm menuntut ilmu makin keliru..bukan keliru dgn jawapan dr tuan guru,tapi keliru dgn kejahilan diri sendiri..memndangkan hari ketika itu hampir senja,aku berangkat meninggalkan Ba selepas mengucapkan terima kasih sambil meleret manja ke bibir mulutnya yg menghabiskan kata2nya petang itu dgn satu ungkapan "manis " buat diriku.

"teruskan belajar sampai kita betul-betul mengenal Allah,bila kita dah kenal Allah,ajak orang lain juga utk mengenal siapa itu Allah"

aku perasan sesuatu.perasn seuatu pada mata tua itu.berkaca matanya utk menghabiskan lafaz yg terakhir itu.betapa utk melihat org lain juga dapat mengenal Allah.aku menyarung selipar burukku sambil hati kecil berbisik " bila aku faham satu hari nanti,aku pasti akan meMahamkan org lain jua…"

Post itu masih ku simpan di laptop kesayanganku. Pemilik blog ini adalah kenalan daripada kenalan yang ditakdirkan oleh ALLAh untukku kenal. Dia seorang murid pondok di Kelantan. Untuk mengenal ALLAh dia dengan sendiri datang ke pondok untuk menuntut ilmu. Cuma, dia seorang muslimin. Aku menganggapnya seorang murabbi dan memanggilnya ustaz.

Aku teringin sejak sekian kalinya untuk ke pondok juga, tapi belum dapat menjejakkan kaki juga. Pernah aku bertanya padanya, kalau kita Mahu menuntut ilmu di pondok tapi keluarga tak benarkan lagi macamnana? Dia kata, ilmu itu milik Allah, kita wajib menuntutnya(mencarinya). Jika orang tua kita tidak izinkan atas sebab kefahaman mereka tidak sampai ke tahap itu, tanggungjawab kita pula nak bagi kefahaman pada mereka. Sebab, anak yang soleh / solehah adalah mereka yang tidak sanggup melihat orang tuanya berada dalam kejahilan agama yang hanya akan bisa menyebabkan mereka masuk neraka. Aku tersentak..mampukah aku? La haula wa Quwwata Illa Billah..

Di Sabah pula…belum pernah aku dengar kewujudan pondok, sampai satu ketika ada yang bertanya seseorang mengenainya dan aku terdengar…Rupanya memang ada..Di Kota Belud..tapi sayangnya, untuk musliMah belum ditawarkan lagi. Azamku selepas itu…apa kata nak buat satu pondok sendiri?
Wah, jauhnya fikir. Tapi Bagaimana ya??

Ayah memecahkan khali..

“Ayah ahu Mah fikir betul-betul..sebab, selepas ni ayah kena tumpukan perhatian pada adik-adik kamu pula. Memang dah tiba saatnya kamu harus dilepaskan…”

Ayah bingkas bangun, mungkin jauh hati melihatku terdiam panjang. Dia berlalu ke bilik. Ibu masih melipat kain. Tanganku mencapai sehelai baju dan bertanya ibu, sambil melipat kain.

“Bu, ibu yakinkah dengan bakal menantu bu ni boleh bagi kebahagiaan pada anak ibu ini?”, sengaja aku bertanya sambil memandang ke bawah…cari kekuatan.

“Ibu mana saja, tapi tidak memaksa anak ibu ni. Antara anak ibu, Mah yang paling senang dengar cakap. Selalu ibu minta adik-adik Mah contohi Mah..kalau Mah dah jadi isteri orang , teruskan sikap ini. Ibu dah tak dapat tolong dah..,”

“Ibu, Mah terfikir, kalaulah suami Mah seorang yang cintakan dunia…habislah hidup Mah..ingat tak dulu, Mah nak cari seorang ustaz..Ingat tak? Masa tu darjah 5 tak silap..” Aku menduga jiwa seorang ibu.
Niatku agar dia terfikir masa depan dunia akhiratku. Dan aku ingin yang terbaik untuk Ibuku dan Ayahku..biar jadi ikutan pada adik-adikku kelak..insya ALLAh..

“kalau boleh, biarlah bahagia dunia akhirat, itulah doa ibu selalu untuk semua anak2 ibu..,”

“Jadi..kalau begitu, izinkan berfikir dalam satu tempoh dulu..baru Mah bagi jawapan boleh Bu?”

“Tapi jangan lama-lama tau…tempoh tu kamu nak buat apa, Mah?,”

“Nak tanya Pemilik jiwa Mah yang sebenar..,”

“Kamu dah berpunya ke??”

“Ibu…apa yang merepek ni… jiwa ni kan milik ALLAH..Mah nak istikharah dulu ya bu..kalau dia benarkan, Mah tak dapat kata apa dah…Dan izinkan Mah lebih berpegang pada keizinan-Nya..maksudnya , kalaupun Mah menolak nanti, yakinlah itulah yang terbaik untuk Mah. Kalau boleh Ibu tolong doakan sekali ek..ajaklah ayah tu..Doakan Mah dapatkan menantu untuk Ibu dan Ayah yang terbaik yang boleh bagi kebahagiaan dunia akhirat pada Mah dan generasi seterusnya..,” aku memandangnya dengan sejuta harapan. Akhirnya Ibu mengalah…

“Mana-mana sajalah Mah, asalkan baik untuk kamu…ikutlah..”






p/s: karya ni rekaan semata-mata. kalau ada kaitan pun, hanya penulis dan orang tertentu saja yang faham knp ana tulis. kalu dia tak fhm tak berkaitanlah tu..^_^


Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)