twitterku

One Side Of Our World

One Side Of Our World

Tuesday, September 29, 2009

Biar ku Tanya Pemilik Jiwaku…1

Petang itu, aku tengah menyiapkan juadah minum petang keluarga…ketika itulah datang dua buah kereta yang agak bergaya, mewah. BMW dan Honda..Kiranya orang berada yang pandu kot. Bagiku, itu fenomena biasa sebab…orang-orang besar begitu selalu saja bertandang untuk berurusan dengan ayah, seorang yang aktif dengan politik. Aku meneruskan kerja.

Tetiba, ibu datang dengan senyuman meleret. Aku naik pelik, turut meleretkan senyuman…bimbang dia terasa pula. Ibu bagi arahan yang sangat luar biasa.

“Mah, hm, dah2..ibu siapkan . Mah pegi salin baju , ada orang nak jumpa,” Senyuman ibu masih terukir. Hairan bin ajaib. Wajahku berkerut. Kakakku tiba-tiba datang sambil mengendong anaknya. Mencari dulang untuk menghidang. Juga kenyit-kenyit mata ke arahku.

“Apa semua ni?? Mah tak faham…, ” aku meminta penjelasan.

“Tak pe, kejap lagi fahamlah..pegi salin baju cepat. Tak baik buat orang tunggu lama,” aku melangkah perlahan-lahan, mujur bilikku di tingkat bawah. Tetamu semua berada di ruang tamu atas.

Aku tidak terfikir sampailah terlintas di hati satu perkara.

Dirisik!

Aku jadi panik!
Tapi kenapa masa ni? Ya Allah rimasnya saat ni, kuatkan pendirianku…

***


“Kak Mah, macam mana kita nak jadi seorang wanita yang bergelar muslimah sejati?”

Satu hari adik usrahku bertanya. Satu soalan yang aku jua sedang mencari jawapan. Dek kehabisan idea untuk menjawab, ku putarbelitkan keadaan. Walaupun agak nakal, tapi agar diriku bersedia memberikan jawapan yang lebih berfaedah daripada menggoreng.

“Oh, itu…Kejap..kenapa nak tahu?Selama ni tak sejati lagi kah?he he..” Ada perubahan di wajahnya. Dia tersipu malu. Merah merona jadinya.

“Bukanlah begitu kak Mah ..tapi, saya terfikir macam ni..kalaulah saya dirisik nanti, masa tu saya belum tahu apa maksud musliMah sejati tu..kesianlah suami saya.”

Tanpa kuduga, itulah jawapan adik usrahku…satu cetusan idea yang juga mengetuk naluriku sebagai seorang muslimah. Aku tidak terfikir sejauh itu. Adakah ini ilham yang Allah nak bagi pada hamba-Nya yang terpilih?

Akhirnya, aku meminta izin untuk mencari jawapan dalam sedikit tempoh lagi. Dia begitu gembira mendengarnya. Alahai adikku, betapa dirimu telah tebuka minda untuk itu…Walhal, sepatutnya semua musliMah perlu berfikir seperti itu, termasuk aku!

Dan perkataan risik mengejutkan aku dari lamunan…

***

Aku tidak percaya aku berada di dalam perhatian berpasang-pasang mata yang tidak kukenali pemiliknya.

Jiwaku bukan berada di alam nyata ketika itu. Saat inilah diriku menyebut Ya Syahid tanpa henti di dalam diam. Aku tidak berdaya nak menolak kalau ada keputusan dibuat tanpa relaku..

Keluarga ini setelah sedikit ta’aruf, memang dari keluarga berada. Orang besar Keningau. Orang dusun lagi. Tambah naik sahamlah. Tujuan datang= nak Tanya bunga di taman sudah berpunya atau belum. Mak oi..berkias pula.. Namun, jauh di sudut hatiku…biarlah ibu bapaku bertanya dulu persetujuanku. Akanku lakukan sesuatu untuk memastikan bakal teman hidupku seorang yang benar-benar menjadi teman sehidup dan di syurga kelak, insya ALLAh..

Kata-kata ini mungkin akan mengguris perasaan orang kesayanganku…tapi, hakikatnya..Aku anggap ini sebagai satu tanggungjawab yang mesti dipikul dan dilaksana.

“Hm..Idah, anak dara kau ni boleh tahan juga,” meleret menyuman ibu dipuji begitu oleh Datin Kasmah.

“Tak tahulah datin..dia ni kalau muka saja elok tapi perangai tak elok tak kemana…,” ibu menjeling diriku. Aku terasa kata-kata itu. Memangnya aku anak perempuan ibu yang agak terkenal ‘kenakalan’nya satu ketika dulu. Tapi sejak menyambung pelajaran ke UIAM diriku menjadi seorang yang lain dari yang lain.

Boleh dikatakan, pengalaman di UIAM menemukan aku dengan landasan hidup sebenar. Alhamdulillah..

“Amboi, panjang termenung…?” Datin Kasmah mengambil kesempatan menegurku. Aku seperti biasa , dengan muka selamba..melebarkan senyuman dan membalas kata-katanya.

“Ala mak cik, bukan termenung , tapi berfikir…dan memangnya kita ada akal kena guna untuk berfikir, baru dikatakan sebagai hamba ALLAH yang bersyukur.Er, apa bisnes mak cik sekarang?,” perkataan ALLAh kutekankan sebutannya dalam nada lembut. Aku cuba menukar topik.

“Ni yang kita mahu ni..dia tahu mana saya sedang buat bisnes?, Idah?,” Ibu pula menjadi sasaran . Tak sempat ibu menjawab dia sambung lagi..

“Hm, memang sesuai jadi menantu saya…beruntungnya kalau Farid dapat isteri macam Mah ni…” bahuku dicuit. Eh, Farid? Macam kenal..

“Tak pa, nanti kalau semua ok, kami akan datang bawa rombongan yang lebih besar ok..,” Datin Kasmah menunjukkan isyarat bagus menggunakan ibu jari tangannya. Ibuku dan ayahku mengangguk saja sambil mengiringi mereka ke laman rumah. Aku terus mengemas gelas-gelas dan membawanya ke dapur. Dalam diam aku masih berdebar, apa yang harus ku buat?

***

Malam itu, ayah memanggilku di ruang tamu. Sudah ku agak, topik yang bakal dibincangkan. Sebelum itu, segala dalil sudah ku hadam untuk dihujahkan atas apa jua yang akan ku perjuangkan.

“Mah, sebagai anak ketiga, dalam umur yang begini, sudah sampai rasanya untuk Ayah lepaskan kamu..untuk membina hidup sendiri..kakak kamu dua-dua dah berkeluarga. Petang tadi, kawan lama ayah dah meminta kamu jadi anak menantunya. Tapi, ayah tahu kamu ada pendirian kamu sendiri, jadi walaupun ayah dan ibu kamu bukan orang yang ada latar belakang agama macam kamu, tolong pertimbangkan dengan harapan kamu tidak menyebabkan hubungan dua keluarga ni tidak bermusuh atau berkelahi jika menolak sekalipun..”

Gulp! Biar benar ayahku ni..tinggi sangat pemikirannya. Ya Allah tetapkan pendirianku..

“Adik-adikmu masih ramai nak, kalau kamu berkahwin dengan keluarga begini mesti kamu akan hidup senang. Kalau selama ini kami bagi kamu tak mencukupi, mudah-mudahan keluarga ini boleh memenuhi segala yang kamu perlukankan selama ni..,” Ya Allah..kata-kata ni membuatkan air mataku mengalir laju. Bila pula aku rasa hidup selama ini tak cukup? Aku sangat-sangat bersyukur ada orang tua yang sanggup membesarkan ku, membelaku dan menghantarku belajar tinggi untuk menjadi orang yang berguna..Dan slogan yang mereka selalu pesan selama tempoh pengajian juga menggambarkan keinginan mereka untuk melihatku berjaya.. ‘jadilah insan cemerlang, gemilang dan terbilang” Macam slogan Pak Lah pula..

Cuma, apa yang terlepas pandang, naluri untuk mencari hakikat hidup sebenar untuk mencari maksud HAMBA ALLAh itu masih kuat dan belum terjawab dalam perjalanan hidupku selama ini. Aku masih Mahu meneroka satu peringkat untuk mengenali apa hikMah penciptaan manusia… Aku manusia, ada tuhan , Tapi, aku masih tak kenal Dia. Bukankah itu satu dosa?

Satu blog yang pernah aku terbaca dulu..

“..terngiang2 di telinga saya pesanan Tuan Guru Pondok,Ba sewaktu pengajian semalam.ketika itu tengah dibahaskan tentang permulaan barang yg wajib ats setiap mukallaf..syarah Ba,permulaan sekali bg org mukallaf ialah mengenal Allah..siapa Allah?itu persoalannya..macam mana nak kenal Allah?

aku kdg2 termangu sendirian,muhasabah diri.baru aku sedar bahawa aku tertipu,tertipu dgn permainan licik dunia yg umpama racun berbisa.jika terkena,racun itu boleh merubah aku menjadi seperti anjing-anjing gila di jalanan yg menggonggong tulang lama.air liur meleleh di bibir,dan mata sentiasa tajam meninjau mangsa..

aku yg selama ini didoktrinkan dgn sistem pengajian di sek biasa,rupanya tidak mengerti akan hakikat ini.aku menjadi bingung seolah2 diberi cuma 2 pilihan,nak terjun ke dalam sungai yg penuh dgn buaya ataupun lari jauh ke dlm hutan yg penuh dgn harimau buas.masakan tidak,aku keliru selama ini adakah betul ilmu pengajian aku semasa di sekolah?sistem pendidikan yg tidak mengajar penuntut mengenali agama,seterusnya mengenali siapa Pencipta kita yg sebenarnya???

bila bertemu ulama,aku merasakan dadaku terbuka luas.bersedia menerima kebenaran bila-bila masa sahaja.aku menantikan suntikan vaksin iman dan takwa ke dalam jiwa aku yg kering kontang ini.jiwa yg penuh dgn kurap dunia,bergelumang dgn maksiat dan terlalu mengikut nafsu org muda.benar kata org tua-tua,nafsu org muda cepat dibina dan cepat membinasakan.aku makin keliru.

Ba menyambung lagi,"jika kita tak mengenal Allah,maka tidak sah aqidah kita.bila aqidah tidak sah,ibadat pun tidak sah.solat kita,puasa kita,zakat kita,haji kita tidak sah.nak kahwin pun tak sah kerana syarat kahwin tu mesti Islam.nak sah islam perlu sah iman dan nak sah iman perlu mengenal Allah".

Allah,makin takut aku dibuatnya.segala ibadat kita tidak akan mendapat sijil pengiktirafan dari Allah mengatakan yg ibadat kita ni SAH.aku baru sahaja mula bertatih utk belajar aqidah,usahkan nak bercakap tentang aqidah,nak bagitau macam mana nak kenal Allah pun aku tak tahu.

hati aku diselubungi rasa bimbang yag amat.bila bersendirian,aku menangis kerana diri aku yg jahil serba-serbi ini.apatah lagi jahil tentang Allah Taala..

pada keheningan petang,ditambah dgn sayup-sayup matahari yg hampir tenggelam,aku bertemu Ba.ringkas bertanya soalan "Ba,kalau kita baru belajar utk kenal Allah,tapi kita masih tak tahu lagi dan tak dapat hurai tentang Allah,macam mana dgn aqidah kita?"

Jawabnya spontan "itu tak mengapa la,kerana kita masih dlm tempoh belajar.walaupun tak tahu lagi tentang Allah,Allah maafkan kesalahan org belajar,tapi mesti syaratnya dlm tempoh belajar".

oh begitu,berasa sedikit lega.aku menyambung lagi "kalu begitu,Allah terima la amalan ibadat kita,kerana walaupun kita tak mengenal lagi Allah,tapi kita dlm tempoh belajar kan?"

Ba mengangguk setuju,disusuli kata2 lembut beliau padaku "tapi kena ingat,tu baru sah ibadat sahaja,terima belum tentu kerana syarat terima ibadat kena ada takwa".

Sudah,aku yg ketika itu masih mentah dlm menuntut ilmu makin keliru..bukan keliru dgn jawapan dr tuan guru,tapi keliru dgn kejahilan diri sendiri..memndangkan hari ketika itu hampir senja,aku berangkat meninggalkan Ba selepas mengucapkan terima kasih sambil meleret manja ke bibir mulutnya yg menghabiskan kata2nya petang itu dgn satu ungkapan "manis " buat diriku.

"teruskan belajar sampai kita betul-betul mengenal Allah,bila kita dah kenal Allah,ajak orang lain juga utk mengenal siapa itu Allah"

aku perasan sesuatu.perasn seuatu pada mata tua itu.berkaca matanya utk menghabiskan lafaz yg terakhir itu.betapa utk melihat org lain juga dapat mengenal Allah.aku menyarung selipar burukku sambil hati kecil berbisik " bila aku faham satu hari nanti,aku pasti akan meMahamkan org lain jua…"

Post itu masih ku simpan di laptop kesayanganku. Pemilik blog ini adalah kenalan daripada kenalan yang ditakdirkan oleh ALLAh untukku kenal. Dia seorang murid pondok di Kelantan. Untuk mengenal ALLAh dia dengan sendiri datang ke pondok untuk menuntut ilmu. Cuma, dia seorang muslimin. Aku menganggapnya seorang murabbi dan memanggilnya ustaz.

Aku teringin sejak sekian kalinya untuk ke pondok juga, tapi belum dapat menjejakkan kaki juga. Pernah aku bertanya padanya, kalau kita Mahu menuntut ilmu di pondok tapi keluarga tak benarkan lagi macamnana? Dia kata, ilmu itu milik Allah, kita wajib menuntutnya(mencarinya). Jika orang tua kita tidak izinkan atas sebab kefahaman mereka tidak sampai ke tahap itu, tanggungjawab kita pula nak bagi kefahaman pada mereka. Sebab, anak yang soleh / solehah adalah mereka yang tidak sanggup melihat orang tuanya berada dalam kejahilan agama yang hanya akan bisa menyebabkan mereka masuk neraka. Aku tersentak..mampukah aku? La haula wa Quwwata Illa Billah..

Di Sabah pula…belum pernah aku dengar kewujudan pondok, sampai satu ketika ada yang bertanya seseorang mengenainya dan aku terdengar…Rupanya memang ada..Di Kota Belud..tapi sayangnya, untuk musliMah belum ditawarkan lagi. Azamku selepas itu…apa kata nak buat satu pondok sendiri?
Wah, jauhnya fikir. Tapi Bagaimana ya??

Ayah memecahkan khali..

“Ayah ahu Mah fikir betul-betul..sebab, selepas ni ayah kena tumpukan perhatian pada adik-adik kamu pula. Memang dah tiba saatnya kamu harus dilepaskan…”

Ayah bingkas bangun, mungkin jauh hati melihatku terdiam panjang. Dia berlalu ke bilik. Ibu masih melipat kain. Tanganku mencapai sehelai baju dan bertanya ibu, sambil melipat kain.

“Bu, ibu yakinkah dengan bakal menantu bu ni boleh bagi kebahagiaan pada anak ibu ini?”, sengaja aku bertanya sambil memandang ke bawah…cari kekuatan.

“Ibu mana saja, tapi tidak memaksa anak ibu ni. Antara anak ibu, Mah yang paling senang dengar cakap. Selalu ibu minta adik-adik Mah contohi Mah..kalau Mah dah jadi isteri orang , teruskan sikap ini. Ibu dah tak dapat tolong dah..,”

“Ibu, Mah terfikir, kalaulah suami Mah seorang yang cintakan dunia…habislah hidup Mah..ingat tak dulu, Mah nak cari seorang ustaz..Ingat tak? Masa tu darjah 5 tak silap..” Aku menduga jiwa seorang ibu.
Niatku agar dia terfikir masa depan dunia akhiratku. Dan aku ingin yang terbaik untuk Ibuku dan Ayahku..biar jadi ikutan pada adik-adikku kelak..insya ALLAh..

“kalau boleh, biarlah bahagia dunia akhirat, itulah doa ibu selalu untuk semua anak2 ibu..,”

“Jadi..kalau begitu, izinkan berfikir dalam satu tempoh dulu..baru Mah bagi jawapan boleh Bu?”

“Tapi jangan lama-lama tau…tempoh tu kamu nak buat apa, Mah?,”

“Nak tanya Pemilik jiwa Mah yang sebenar..,”

“Kamu dah berpunya ke??”

“Ibu…apa yang merepek ni… jiwa ni kan milik ALLAH..Mah nak istikharah dulu ya bu..kalau dia benarkan, Mah tak dapat kata apa dah…Dan izinkan Mah lebih berpegang pada keizinan-Nya..maksudnya , kalaupun Mah menolak nanti, yakinlah itulah yang terbaik untuk Mah. Kalau boleh Ibu tolong doakan sekali ek..ajaklah ayah tu..Doakan Mah dapatkan menantu untuk Ibu dan Ayah yang terbaik yang boleh bagi kebahagiaan dunia akhirat pada Mah dan generasi seterusnya..,” aku memandangnya dengan sejuta harapan. Akhirnya Ibu mengalah…

“Mana-mana sajalah Mah, asalkan baik untuk kamu…ikutlah..”






p/s: karya ni rekaan semata-mata. kalau ada kaitan pun, hanya penulis dan orang tertentu saja yang faham knp ana tulis. kalu dia tak fhm tak berkaitanlah tu..^_^


Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)

No comments: