twitterku

One Side Of Our World

One Side Of Our World

Tuesday, November 30, 2010

~ turning Point~

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya~

Bismillah walhamdulillah..




Buat pengunjung setia dan pengunjung baru..kali ini ingin daku memuhasabah diri bersama kalian sesuatu:

Menuju Ketakwaan- Ustaz Abdullah Nasih Ulwan.(m/s 67-69)
Selepas daripada engkau telah mengetahui, wahai saudaraku bahawasanya jalan ke arah peningkatan kerohanian itu ialah ketakwaan kepada Allah s.w.t, sementara jalan kepada takwa itu sendiri pula ialah:



Mu’ahadah: dengan itu ianya akan menjadikan engkau seorang yang

benar-benar istiqamah di jalan Allah s.w.t.



Muraqabah: dengan itu engkau akan menjadi seorang yang sentiasa

dapat merenungi serta merasai kebesaran dan keagungan Allah s.w.t.



Muhasabah: dengan itu engkau akan menjadi bebas dan merdeka

daripada dorongan-dorongan nafsu dan syahwat.



Mu’aqabah: dengan itu engkau akan dapat menjaga diri engkau

daripada kesilapan dan penyelewengan.



Mujahadah: dengan itu engkau akan sentiasa dapat memperbaharui

kecergasan engkau dalam beribadat.



Selepas daripada itu engkau juga telah mengetahui makanan serta

dorongan kerohanian itu ialah:



1. Perasaan engkau yang sentiasa bermuraqabah kepada Allah s.w.t

mengingati kematian serta perkara-perkara yang berlaku selepasnya

juga merenungi tentang pembentangan hari akhirat serta suasanasuasana

yang berlaku semasanya.



2. Perjalanan dan tingkahlaku engkau secara amali yang diikatkan

dengan sentiasa membaca al-Qur’an dengan tadabbur dan khusyu’;

sentiasa bersama dengan sirah nabi yang murni dan harum itu, juga

bersama dengan perjalanan-perjalanan ahli makrifat dengan Allah

s.w.t, sentiasa berzikir ke hadrat Allah s.w.t dalam setiap waktu dan

keadaan, sentiasa menangis lantaran takutkan Allah s.w.t sama ada

semasa muhasabah atau berkhalwat serta dengan sentiasa

memperbanyakkan perbekalan-perbekalan daripada ibadat-ibadat dan

amalan sunat.



Kemudian daripada itu engkau juga telah mengetahui tentang kesan-kesan

kerohanian di dalam bidang-bidang pembinaan, pembaikian serta

perubahan dan juga dalam memahami ayat-ayat Qur’an supaya dapat

mengeluarkan takwilan dan pentafsiran terhadapnya.



Maka tidak ada pilihan lagi bagi engkau selepas daripada ini, kecuali hendaklah engkau melipatgandakan usaha dan kegiatan, memperteguhkan

semangat dan cita-cita dan menumpukan sepenuh usaha bagi menjadikan

engkau tergolong dalam bilangan mereka yang berjaya mencapai tingkatan

kerohanian yang tinggi sama ada dari segi perkataan dan juga amalan,



perilaku harian dan akhlak, muhasabah dan mujahadah, serta muraqabah dan mu’ahadah. Bahkan untuk menjadikan engkau sebagai orang-orang yang telah diredai oleh Allah s.w.t dan mereka pun reda terhadap Allah s.w.t, juga supaya tergolong dalam golongan yang mencintai Allah dan Allah pun mencintai mereka, seterusnya semoga engkau akan tergolong daripada

mereka yang akan menemui Tuhan mereka bersama kumpulan nabi-nabi, para sadiqin, para syuhada’ dan salihin, kerana mereka telah mendapat sebaikbaik balasan daripada Allah s.w.t.

Sesungguhnya wahai saudaraku para pendakwah, apabila sahaja engkau telah memanjat tangga ketakwaan, kerohanian serta jalan yang dijalani oleh orang-orang Rahhani yang baik itu insyaAllah engkau akan menjadi seorang manusia yang benar-benar beriman, ikhlas, bertakwa, serta mempunyai keseimbangan dan keteguhan dalam segenap aspek.



Maka wujud tawadu’ dalam perjalananmu, cahaya di wajahmu,kemuliaan di dalam tingkahlakumu, daya tarikan pada airmukamu, kesan tinggalan di dalam kata-kata nasihatmu, ikutan dalam perbuatanmu, keteguhan dalam pergaulanmu, kemuliaan pada pendirianmu, keseimbangan dalam pertuturanmu dan akhlak yang tinggi dalam geraklaku hidupmu.

Berhentilah wahai saudaraku para pendakwah — di perhentian rohsetiapkali engkau dihitamkan oleh percakapan, ditipu oleh perkara-perkarazahir, keindahan hidup dunia memperdayakanmu, syaitan mendekatimu dan jika engkau takut sekiranya terjatuh ke dalam nifaq dan riak supaya engkau dapat merasakan kelembutan iman, berbekalkan keyakinan dan takwa serta airmata kerohanian.



Untuk apakah itu, wahai saudaraku?

Supaya engkau dapat menguasai ammarahmu apabila dia mengarahmu ke arah kejahatan.



Supaya engkau dapat menundukkan tipudaya syaitan ketika ia menampakkan kemungkaran sebagai suatu yang baik.



Supaya engkau dapat membebaskan diri dari tergelincir ke dalam nifaq dan riak serta ujub.



Supaya engkau sentiasa mengingati maut dan apa yang selepasnya.



Supaya engkau dapat menjauhkan diri dari perkara haram atau syubhat (subahat).



Supaya engkau dapat beristiqamah di jalan Allah dalam keadaan rahsia dan sebaliknya.



Supaya orang ramai mempercayaimu dan menyahut seruanmu.



Supaya orang-orang yang engkau seru ke arah kebaikan mengikutmu.



Supaya orang ramai akan melihat tanda kesalihan dan kejernihan rabbani padamu.



Supaya engkau meninggalkan kesan di alam ini dan qudwah (ikutan)  pada generasi akan datang.



Secara umumnya — saudaraku para pendakwah — perhentian roh ini ialah satu tempat (pembangkit) kelebihanmu, punca pengetahuanmu yang mendalam dan satu muhasabah terhadap dirimu, bahkan ia adalah alat yang melahirkan kekuatan iman, rohiyyah, dan batin, muraqabahmu dengan Allah dan juga sumber kepada langkah-langkah dakwahmu.



Apabila engkau terpisah dari dunia rohaniah ini — wahai saudaraku — engkau sesungguhnya telah terpisah dari keupayaan yang memberikan bekal kepadamu, dari cahaya yang memberi petunjuk, dari keikhlasan yang meninggalkan kesan, dari muraqabah yang membentengimu dan dari takwa yang memperingatkanmu. Batinmu akan menjadi kosong dan zahirmu menjadi termangu-mangu, tidak terpancar darinya kilasan cahaya, pancaran kemuliaan.



Bahkan akan terpancar darinya perasaan keakuan. Engkau tidak mahu pada hakikatnya menyeru kepada Allah, tidak bermaksud untuk mengejar keredaan-Nya, tetapi engkau berkeinginan untuk menyeru ke arah dirimu sendiri, membina kemuliaan dalam dirimu. Inilah satu bahaya dan penyakit yang paling bahaya.



Maka — wahai saudaraku para pendakwah hendaklah engkau mencapai tahap rohaniah ini. Semoga engkau akan dapat menjalankan dakwahmu dengan sebaik-baiknya, manusia akan menerima manfaat dari kehadiranmu juga agar perubahan akan berlaku dalam masyarakat yang engkau berdakwah dan dalam ummah yang engkau hidup. Mudah-mudahan Allah akan mengangkat ketinggian Islam dan umatnya melalui usahamu.



“Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat peringatan bagi

orang-orang yang mempunyai akal atau yang menggunakan pendengarannya,

sedangkan dia menyaksikannya.” (Qaf: 37)



p/s: Kita hidup xlama sesungguhnya, ALLAH sudah tetapkan taklifat kita..Marilah kita pastikan akhlak kita yang paling baik, dan gerak geri kita tidak menimbulkan fitnah kepada ISLAM...bergetarnya jiwa mengucapkan kata-kata ini.. Moga kita saling menasihati jika ternampak kesalahan yang wajar diperbaiki..Dakwah kita bukan untuk diri kita, ia untuk ummah..dakwah bukan pilihan, tapi itulah tujuan kita hidup bermusafir di dunia..Maafkan jika ada teguran yang mengguris jiwa, biar pahit, kebenaran mesti ditegakkan..

Sunday, November 28, 2010

uslub vs tindakan

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya~

Bismillah waalhamdulillah..


Dengan hati yang rasa terhiris melihat keadaan laptop yang begitu ‘letih’ melayan penggunanya yang tidak beri peluang laptop ini menyejukkan diri. Main game memanjang..internet..jadi..sebelum nak tutup laptop ni..nak kongsi satu cerita..

Ceritanya begini..

Seorang ustaz bertanya, bagaimana untuk mengdekati para remaja yang kita Nampak dia mengalami satu kecelaruan identity? Maksud celaru identiti adalah , dia tidak mempunyai pendirian sendiri. Apa orang buat dia pun mahu buat.



Katanya, kita tidak boleh menegur kesalahan orang sebegini secara langsung. Natijahnya, dia akan mengelak diri dari kita. Katanya, jika kita nak dekati dia, kita kena ikut aktiviti dia…contoh kes..

-Seorang pemuda suka bermain gitar sehingga terluput masa solatnya. Maka kita yang perasan cuba untuk dekati dia, dan mula-mula kita pun ikut dia nyanyi lagu-lagu dia..apa saja lagu-lagu yang dia minat. Kemudian, kita bagi kenal pula lagu-lagu yang ‘kita minat’..hehe..Faham tak? Dengan harapan, lagu yang kita dendangkan itu ada nilai yang boleh menjentik hatinya..ke arah menjadi muslim yang lebih baik..

- seorang remaja perempuan yang memakai penutup kepala untuk menggantikan fungsi tudung seperti selendang yang nipis, tudung yang jarang, dan sebagainya. Kita lihat dia lama-lama..Kemudian kita senyum-senyum. Kalau dia bertanya kenapa kita senyum, bah..bolehlah masukkan ‘hint’. Bolehlah cakap pada insan bertuah itu,”Aduss, buss!..apalah fungsi tudung mu ni kalau lehermu Nampak jua??hehe..”. Percayalah, dia akan gelak juga..tapi dalam gelak tu dia ‘terasa’..Maka jangan bagitahu itu jak..Sambung ayatmu..”Kalau aurat perempuan, termasuk leher pula tu..” nanti dia akan buat apa jua reaksi, tapi..berdoalah dia terbuka hati menerima hakikat itu dan mula memperbaiki tahap status tudungnya.

Bercakap mudahlah..

Daie sekarang ni, malas mahu mendekati mad’u yang begini. Susah katanya. Banyak mulut. Kita baru cakap sikit, mad’u dah mengulas banyak. [termasuk penulis la ni, malas..astaghfirullah..]. Ingat semula ayat 2 dalam As-Saff..ALLAH benci perkara tu..

Kesimpulannya, dakwah kita kalau guna uslub yang sesuai, berkesan.

Jangan lupa untuk IKHLAS..huhu..sama-sama mujahadah kio..

P/s: Mendekati seorang adik yang sama-sama dalam satu program, dia berkata:

“ saya mau daa kalau ada program begini, baru satu program agama yang saya ikut yang jenis begini..”..lagi ayat yang keluar dari mulutnya, “Dulu ada ustaz mau buat usrah, tapi dia dah pindah..tidak di sempat..”…insan memang ada fitrah mahu di’isi’ ilmu yang akan mendekatkan diri pada ALLAH..apa yang kita boleh buat bus??

Tapi, apa pendapat antum kalau tengok golongan ustaz@daie yang ‘merokok’?? Di mana keizzahannya?

Thursday, November 25, 2010

Realiti yang berbeza di kampus dan di kampung~

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya~

Bismillah walhamdulillah...

Sudah 1 minggu lebih berlalu. Seminggu 4 hari.

Terasa masa begitu lambat berlalu. Namun, sepanjang masa dirasakan terlalu banyak dateline yang hampir tidak dicapai. Pelik.

Cuti kali ini begitulah.

Serius ana katakan, kampus begitu berbeza dengan di kampung. Di kampus, ramai insan yang mengajak ke arah kebaikan. Sesungguhnya pengaruh rakan sebaya begitu kuat. Di kampus juga taman syurga begitu banyak berlambak.Alhamdulillah. Seronok memasuki taman-taman syurga...cuma kadang-kadang bertembung dengan kuliah, maka pontenglah ke taman syurga. Tapi sahabat ada. Mereka akan kongsi ilmu yang mereka dapat..jazakallahumullah!

Di kampung..
Azan subuh jarang berkumandang.
Zuhur dan asar, setakat ini, tiada.

Insan yang mahu berjemaah di surau tidak 'meriah'. Azan yang wajib berkumandang pada waktu isyak saja..=(..tapi, ana yakin, insan-insan pilihan ALLAH ada yang datang berjemaah  di surau, walau hujan renyai-renyai dan hujan lebat! Walau tidak penuh satu sof. Suasana kampung jadi hambar...

Di Kampus, ana sebilik dengan insan-insan yang meletakkan pendirian, akan melibatkan diri dalam aktiviti dakwah selagi mampu, sedaya upaya..alhamdulillah..selalu termotivasi dengan mereka..(rindunya bergurau senda dengan mereka..asilah,fuzah, khairana..ana kangen banget sama antunna!), solat berjemaah sama-sama..makan sama-sama..berjalan sama-sama..belajar??kami selalu juga bincang setakat subjek yang sama..hm..apapun, sangat indah..

Di kampung..ana jadi seorang yang begitu hilang semangat sebentar.. Bukan apa, sepanjang hari menghadapi cabaran yang bisa menipiskan iman kalau dibiarkan. Banyaklah..mungkin ana juga yang salah. Mungkin ana yang tidak kuat. Dalam masa yang sama. Ana mahu usrah. Usrah yang bisa mengumpul semula tenaga iman. Tazkirah 'life'..Namun, di sini, itu semua tiada.

=,) ana yang salah rasanya..

Memang realiti berbeza pun. Di kampus untuk mengumpul ilmu & iman, Di Kampung untuk guna ilmu dan iman secara agresif. Masyarakat kampung adalah sebahagian daripada ummah. Ummah adalah tanggungjawab bersama.

Alhamdulillah . Allah lancarkan perjalanan ke pejabat JHEAINS SOOK semalam. Entah macam mana..yang penting, ALLAH telah aturkan perjalanan ana. pergi dengan siapa, dan naik kereta apa..Syukur sangat-sangat!

Jumpa BOS, ustaz Masnor..Yang melegakan , JHEAINS sudah merancang banyak program untuk hujung tahun ni. Tapi, hakikatnya..jika semua JHEAINS yang buat, dakwah masih lambat..Tidak tercapai tenaga untuk masuk ke semua tempat. Menurutnya, JHEAINS sebelum ni telah masuk ke LANAS, mendaftarkan saudara baru yang belum didaftarkan keislaman mereka, mengajar mereka cara solat..Yang pasti, dakwah di SOOK masih memerlukan ramai daie. Soal aktif tak aktif seorang muslim bukanlah satu yang luar biasa, yang perlu dipuji-puji, tapi itu satu keperluan.

Corak dakwah untuk mendekati para belia perlu bervariasi. Mereka pantang dengar ceramah yang memanjang. Ini cabaran daie masa kini. Walaupun begitu, belia di pedalaman ini belum begitu terdedah dengan dunia alam siber. FB bukan kegilaan mereka. Masih suci jiwa mereka, cuma..banyak membuang masa kerana tiada apa yang mendorong mereka berbuat sesuatu yang bermanfaat selain menolong ibu bapa di ladang!

Ana malas untuk membicarakan kudrat seorang adam dengan hawa. Bagi ana sama. Cuma hawa kena berhati dengan fitnah. Sekali hawa melangkah kaki keluar rumah, fitnah mengintai.

Kesimpulannya, kena wujudkan team yang akan mendokong , menyokong usaha dakwah ini. Dah wujudpun..Cuma perlu dilatih lagi..

p/s:

 Minggu pertama duduk diam di rumah, Minggu kedua all out, ketiga kampung outreach, duduk diam di rumah..Menanti masa untuk pulang kampus..

Graf Hidup secara kasar. Moga dipermudah.

Sunday, November 21, 2010

Get ready Woman!

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya~


"jalan yang terbaik mengungkai hati yang sudah terpikat
 dan mengharap terus diikat oleh jejaka pilihan,
perkemaskan munajat dgn ALLAH, perbanyakkan bangun malam
dan minta dberi petunjuk dlm urusan jodoh."-us. bahiyah

Satu ilham yang ALLAH berikan kepada insan yang bernama wanita.
Sesungguhnya, insan yang tidak mengembalikan urusan pada ALLAH adalah
orang yang angkuh.

Insan yang bernama wanita kadang tidak difahami oleh diri mereka sendiri.
Maka perana ilmulah yang membantu di sini.
Jika malas membaca..nah..akan terserlahlah kelemahan ini.

kehidupan dunia bagi wanita muslimah sebenar adalah lebih bermakna di rumahnya sendiri.
Di dalam usaha mentarbiyah anak-anak yang bakal
mewarisi perjuangan menegakkan kalimatullah..

Ditekankan kepentingan ILMU dalam semua bidang untuk
sang Muslimah kerana itulah modal untuk mengasuh anak-anaknya
kelak. Para suami juga bakal suami juga perlu
sama-sama membangunkan jiwa untuk persediaan
mentarbiyah sang anak. Barulah ada sinergi.

Jika ditanya, da sedia jadi isteri???

Nak jawab apa??
realitinya..menjadi isteri akan menambah satu tanggungjawab
lagi..jadi, mohonlah petunjuk dan bimbingan ALLAH supaya
dapat menjawab dengan tepat pertanyaan ini.

Hakikat yang kita wajib terima, ALLAH lebih tahu sama ada kita bersedia atau tidak.

Namun, proses persediaan itu jangan ditangguh-tangguh. Teruskan bersedia.
Penetapan jodoh sudah diatur. Mohonlah yang terbaik dsamping jadilah yang terbaik.

Wallahu'alam...

p/s: Tiba-tiba terasa untuk berkongsi pasal benda ni.
moga-moga jadi peringatan bersama!:)

Saturday, November 13, 2010

Bukan Kali Yang Terakhir...

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya~



Aku menarik nafas sedalamnya. Hari ini aku akan berangkat ke Sabah..

Pandangan terarah ke luar bangunan. Ada kapal terbang yang sedang mendarat dan sedang berlepas. Bunyi bising tidak berapa kedengaran. Dinding bangunan kalis bunyi katakan..

Wajah terasa sedang berkerut. Kepala sedang memikirkan sesuatu. ...

***

"Lepas ni tinggal subjek CT saja lagi. Dah sedia??" Jerit Umma meriuhkan suasana sebaik saja meninggalkan dewan peperiksaan. Hari ini ujian Fiqh. Bukan itu persoalannya. Aku merasakan setiap ujian dalam semester ini begitu kurang memuaskan hati. Bukan salah soalan. Bukan masalah pensyarah. Masalah diri sendiri.

"Aiza, kenapa murung semacam saja? Ada masalah?" Didi bertanya. Aku menggeleng. Tidak senyum. Mereka tidak bertanya lanjut. Aku senang difahami. Terima kasih sahabat.

Satu semester ada 4 bulan. Aku mencongak-congak.Tapi ke mana semua ilmu yang dikutip sepanjang tempoh itu?? Bukan satu perkara yang remeh. Satu kesilapan besar telah dilakukan. Kenapa baru aku terasa ini satu kesilapan??

Aku mengambil keputusan untuk pulang berehat saja petang itu. Cadangan untuk ke Giant tidak diteruskan. Badan lagi mahukan rehat. Sejak kebelakangan ini, badan selalu lesu. seolah-olah mengangkat beban setiap hari, menyerupai penat seorang buruh. Tapi, aku bukan buat apa-apa pun. Sekadar berjalan ke 'center', ke lokasi peperiksaan..ke mahalah. Pelik bin ajaib.

Sebaik sampai di bilik. Tiada perkara lain selain tidur, demi mengambil fadhilat qailullah. lagipun jam baru menunjukkan angka 11.59 pagi.

Malam itu, buku 'Critical Thinking & Problem Solving' seperti tidak mahu dibaca. Mata meliar mencari alternatif. Masa perlu dipenuhkan. Komputer riba berjaya menarik perhatian. Laju jemari menaip sesuatu. 'Fatigueness'.

"Hm..patutlah..semua ciri-ciri 'fatigueness' ada dalam diri sekarang.." jari menggerakkan tetikus supaya menurunkan paparan ke bahagian bawah artikel. Perkataan 'how to prevent' menjadi sasaran. Lega. Aku perlukan rehat dan tidur yang cukup. Mungkin juga sebab aku tak makan daging maka kekurangan zat besi dalam badan menyumbang kepada penyakit ini. Pesanan bapa termain umpama layar perak di fikiran.

"Bapa ndak kisah, kalau bab makan mesti cukup dan seimbang!" tegas. Bapa aku memang begitu. Tapi inilah padahnya kalau tidak memelihara kesihatan dengan baik. Sekarang diri yang merana...padan muka aku!

Belajar3x!
***

Peperiksaan sudah berlalu. Baru saja selesai pagi tadi.

Semua yang dibaca sepanjang peperiksaan ibarat mengaut air menggunakan timba yang bocor. Apabila hendak dicurahkan, hanya setitis air yang jatuh! Apa dosa yang menghijabku?? Sudah diriku memaksa diri solat taubat sebelum tidur, solat hajat setiap kali selesai solat maghrib. Hati memujuk supaya jangan menyalahkan takdir. ALLAH tahu hikmah disebalik itu semua.


Sehelai kertas putih dikeluarkan dari laci.

Tangan mula menulis:

Kesalahan Sepanjang Semester ini.

Masalah tidak Ingat Topik2 yang diajar.
Sombong dengan majlis ilmu.
Kurang menghargai masa
Tidak meletakkan matlamat untuk memahami topik yang diajar pada hari itu juga.
Tidak membaca topik yang bakal diajar sebelum masuk kelas.
Tidak buat latihan dan soalan sendiri berkaitan topik.
Tidak membaca dan membuat kajian terhadap bahan bacaan yang diberikan oleh pensyarah.
Tidak banyak bertanya.

MASALAH BERKAITAN TUGASAN
Tidak mahu berbincang dengan pensyarah atas tugasan yang diberi awal-awal.
Tidak menetapkan perancangan yang sistematik dalam kumpulan, begitu juga pembahagian tugasan yang tidak jelas.
Tidak sistematik dalam mengumpul bahan dan catatan sumber bahan.
Tidak berusaha jumpa pensyarah dengan kerap berhubung dengan tugasan.
Tidak mencari maklumat berkaitan dengan bahan pada awal semester.

MASALAH ULANGKAJI
Tiada masa dan jadual khusus untuk ulangkaji.
Tiada sistem nota yang baik. Nota begitu serabut.
Tidak membuat latihan soalan peperiksaan lalu.
Tidak membuat nota secara ringkas seperti peta minda atau peta konsep.
Tidak membuat kamus daftar kata untuk setiap subjek.
Tidak membuat senarai topik yang sudah mailto:difahami@%20belum difahami.

MASALAH INGATAN
Tidak menghafal ayat yang terlibat secara konsisten.
Tidak memulakan penghafalan pada awal sem.
Tidak memperuntukkan masa dalam sehari untuk menghafal.
Tidak ada masa diperuntukkan untuk mengulangkaji bacaan yang sudah dihafal.
Tidak mengamalkan cara menghafal yang betul.

MASALAH NOTA
Tidak dapat mencari nota yang sepatutnya dibaca pada hari peperiksaan.
Tidak berusaha membuat nota sendiri. Suka minta orang lain.
Nota tidak menarik. Tiada seni.

KESIHATAN
- Waktu makan tidak tetap - gastrik
- Tidak cukup tidur, kadang-kadang terlebih tidur.- migrain.
- Kurang minum air mineral.- dehidrasi
- Makan supplement food xtetap -
- Makan makanan tidak seimbang - kurang zat besi
- Selalu melanggar pantang makan-pedas.- masalah penghadaman
- Mengangkut barang-barang berat - masalah tulang belakang & sendi
- Tidak suka bersenam

Semua ini berkaitan dengan pelajaran. Hm..perkara semua ini adalah masalah yang amat-amat berat. ..
tiba-tiba kepala sakit berdenyut. Opss..ini satu lagi masalah. Sejak sebulan ini kesakitan ini kadang-kadang membawa kepada rasa 'blurr' tidak dapat berfikir. Hadiah ALLAH.

***

"Diminta penumpang AK 2560 agar berbaris di hadapan pintu 2.." pengumuman tadi diikuti oleh pengumuman bahasa asing. Aku tersedar dan berdiri. Langkah dihayun menuju ke pintu yang dimaksudkan. Cuti ini bukan sesuatu yang seerti dengan cuti. Banyak perkara yang harus diselesaikan. Perasaan sedih kerana rasa tidak membuat yang terbaik dalam peperiksaan dibiarkan tinggal di lapangan terbang ini. SEMESTER 2, Tunggu kedatanganku. Sungguhpun sekali kecewa, bukan untuk selamanya. Peperiksaan ini bukan kali yang terakhir!Biidzinillah..

Jika terasa musibah xdapat menjawab dengan baik dalam peperiksaan membuat diri kecewa..ALLAH sudah menjelaskan kepada orang yang beriman...

ALLAH berfirman:

"Tiada suatu bencanapun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Lauhul Mahfuzh) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah.



(Kami jelaskan yang demikian itu) supaya kamu jangan berduka cita terhadap apa yang luput dari kamu, dan supaya kamu jangan terlalu gembira[1459] terhadap apa yang diberikan-Nya kepadamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong lagi membanggakan diri,



[1459]. Yang dimaksud dengan terlalu gembira: ialah gembira yang melampaui batas yang menyebabkan kesombongan, ketakaburan dan lupa kepada Allah.


(yaitu) orang-orang yang kikir dan menyuruh manusia berbuat kikir. Dan barangsiapa yang berpaling (dari perintah-perintah Allah) maka sesungguhnya Allah Dia-lah Yang Maha Kaya lagi Maha Terpuji."

(Al-Hadid: 22-24)


Ku lihat kapal terbang bakal membawaku ke Sabah tersedia dengan deru enjin yang membingit, aku juga bakal memandu 'kapal terbangku' sendiri. maka cuti ini adalah masa untuk menyiapkan diri dengan 'latihan penerbangan'!
p/s: Cerpen Muhasabah sebenarnya..huhu..

Monday, November 8, 2010

Hakikat Belajar~ mengubat jiwa~

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya~

Assalamualaikum..ujian Dirasat Al-Quran baru berakhir..Maka, bermulalah perjuangan


untuk beramal dengan apa yang telah dibaca sebelum ni..Hairan dengan statement ni??

Alahai..tidak usah hairan.



Hakikatnya memang kita kena amalkan apa yang kita pelajari. bak kata ustazah, walau tiada dalam

peperiksaan sekalipun, kita kena ambil tahu dan amalkan. Kerana itu sumber ajaran Islam,

tiada istilah 'membaca kerana peperiksaan' dalam hidup daie. Semua yang ditanya dalam peperiksaan

adalah sebagai latihan untuk menggerakkan saraf otak agar mengeluarkan

semula idea yang diperoleh semasa dalam kelas.



Inilah hakikatnya wahai hamba ALLAH yang mengaku daie. Bukan kita dapat semua ini untuk dicurahkan di atas kertas peperiksaan semata-mata. Astaghfirullah..



Jika itu yang kita lakukan, maka Ilmu akan hilang dari dalam dada dan bertebaranlah fitnah dalam kalangan daie!

Jangan sampai berlaku seperti itu.



Tulisan ini untuk peringatan diri dan juga sesiapa yang sedang belajar dan bekerja sebagai jundullah..
 
 
Dalam hal lain, sebagaimana perumpamaan, hendak membina rumah perlu tebas semak samun pada tapak yang hendak dibina rumah tersebut, begitu juga hati manusia. Pastikan hati sihat dari sebarang noda dosa sebelum mengisinya dengan ilmu yakni cahaya yang akan menerangi diri si pemilik hati. Agar ilmu itu kekal lekat di jiwa. Sama-sama muhasabah diri dalam hal ini..Semoga kuat ya sahabat semua.
 
Satu lagi realiti, musim peperiksaan adalah musim mendekatkan diri pada ALLAh, sedang musim bukan peperiksaan maka bukan musim mendekatkan diri pada ALLAh. Beristighfarlah diri dan semua yang memahami...Allah Maha Melihat, Malaikat selalu mencatat tanpa lalai..Semua itu akan dipersoalkan nanti. Apakah jawapan untuk itu?
 
Terakhir kalinya..syaitan..ingatkah kita pada dia??
Ya, musuh kita yang bersama dengan kita 24 jam. Carilah ilmu untuk mematahkan serangan halusnya. Jangan ambil remeh akan hal ini. Kerana SYAITAN AKAN BERSAMA KITA DARI BUAIAN HINGGA KE LIANG LAHAD!
 
p/s: Setiap yang kita dapat sudah takdir ALLAH, kena redha, namun, selagi belum dapat usaha terbaik dari kita mampu mengubah dari kurang baik kepada lebih baik, bimasyiatillah!

Wednesday, November 3, 2010

Mungkinkah ia satu penyelesaian?

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya~

Program Transformasi Ekonomi yang dilancarkan kerajaan baru-baru ini bertujuan merancakkan lagi kegiatan ekonomi negara bagi mencapai matlamat mewujudkan negara berpendapatan tinggi, di samping menambahkan peluang pekerjaan bagi dinikmati oleh seluruh warga di bumi Malaysia.

Ini adalah inisiatif ekonomi yang baik, yang diharap dapat membantu setiap lapisan masyarakat, tidak kira di bandar ataupun luar bandar.
Namun demikian, terdapat beberapa perkara yang mungkin dapat dinilai semula bagi memastikan kerajaan tidak terperangkap dalam fenomena 'hukum akibat yang tidak disengajakan' ataupun law of unintended consequences.

Salah satu perkara yang mungkin dapat dinilai semula adalah langkah mewujudkan hab hiburan.

Objektif ETP adalah bagi meningkatkan pendapatan negara ke tahap yang lebih tinggi, dengan memanfaatkan sumber-sumber yang ada dan mewujudkan infrastruktur baru.
Bagaimanapun, adalah dikhuatiri pewujudan hab hiburan, walaupun menyediakan peluang pekerjaan yang lebih banyak dan pendapatan yang tinggi sebagai sasaran, akan menyebabkan negara terperangkap dalam 'hukum akibat yang tidak disengajakan'.
Akhirnya, objektif menjana pertumbuhan ekonomi mungkin tidak tercapai. Bahkan yang berlaku adalah sebaliknya, sesuai dengan fenomena itu.

Ini dapat berlaku disebabkan beberapa perkara. Contohnya, penekanan yang berlebihan pada hiburan dapat menyebabkan produktiviti menurun apabila para belia lebih mementingkan hiburan dan tidak memanfaatkan lebih banyak masa bagi menjana pemikiran bernas, selain tumpuan pada kerja yang menurun.
Seterusnya, produktiviti yang menurun menyumbang pada penguncupan dalam ekonomi.
Selain itu, percambahan hab hiburan dapat menyebabkan kadar jenayah meningkat. Ini kerana umum mengetahui bahawa pusat-pusat hiburan memang menjadi sarang pelacuran dan lain-lain kegiatan negatif seperti pengambilan dadah, di samping aktiviti lain yang merosakkan kesihatan dan minda, yakni pengambilan rokok dan alkohol.

Ketika kadar jenayah meningkat, para pelabur antarabangsa dan juga domestik akan mengalih modal mereka ke tempat yang mana ekosistem keselamatannya lebih terjamin. Seterusnya, pengaliran modal keluar menyumbang kepada penguncupan dalam ekonomi.

Di samping itu, kesan negatif yang timbul ekoran hab hiburan mengakibatkan kerajaan terpaksa mengeluarkan perbelanjaan yang tinggi bagi menanganinya. Ketagihan dadah, misalnya, menyaksikan kerajaan menanggung kos yang tinggi bagi aktiviti pemulihan penagih dadah.

Seterusnya, lonjakan ekonomi yang terhasil daripada hab hiburan pastinya tidak berbaloi apabila dibandingkan dengan kesan sosial dan ekonomi yang terpaksa ditanggung oleh kerajaan bagi menangani kesan langsung yang berlaku disebabkan hab hiburan. Kesan akhirnya atau 'resultant effect' akan menunjukkan defisit dan bukannya lebihan apabila jumlah yang tinggi terpaksa dibelanjakan bagi membanteras kesan negatif yang timbul.

Tidak lupa juga bahawa penekanan yang berlebihan kepada hiburan dapat menyebabkan hutang isi rumah meningkat berikutan para belia berbelanja secara berlebihan bagi mendapatkan hiburan di kelab malam yang diwujudkan. Peningkatan dalam hutang isi rumah pastinya tidak menyumbangkepada usaha merealisasikan ekonomi yang berdaya tahan.

Memang tidak dinafikan bahawa manusia memerlukan hiburan. Tetapi hiburan yang berlebihan dapat menyebabkan kesan buruk yang berpanjangan, iaitu meliputi kesan sosial dan juga ekonomi.

Penulis ingin mencadangkan supaya hab hiburan yang berpaksikan pelancongan hiburan itu digantikan dengan pelancongan ilmu atau knowledge tourism, iaitu antara lain melalui pembinaan kota buku dan hab ilmu, dengan matlamat menjadikan Malaysia sebagai hab ilmu dan buku yang tersohor di dunia.

Mungkin ada yang beranggapan bahawa cadangan ini agak naif. Walaupun demikian, ia tidaklah tanpa rasionalnya yang tersendiri, memandangkan pelaksanaan program Malaysia sebagai hab ilmu dan buku bukan hanya dapat menarik pelancong dari seluruh dunia (di bawah pelancongan ilmu), malah mampu melonjakkan lagi kualiti pemikiran masyarakat.
sumber:  www.malaysiakini.com

Monday, November 1, 2010

Kata orang..

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya~


Kata Orang…

Kata Orang puisi itu membuai perasaan,
Kata orang lagi puisi itu medan meluahkan  geram..
Benarkah kata-kata orang itu?

Menulis kata orang suatu yang begitu mengambil masa,
Tidakkah ia seerti dengan membuang masa?
Bagi jiwa penulis, menulis adalah saat-saat perasaannya dibelai-belai, dan itulah masa untuk meredakan perasaan yang mengalami ketidakseimbangan…

Kerana itu,
Aku si penulis, mahu terus menulis kerana..
Bagiku , menulis adalah wadah pergerakanku..
Lembutkah bahasaku, keraskah bahasaku, memujukkah bahasaku..
Bukan satu persoalan..pabila ia satu keperluan..
Tidak lupa, pada niat yang betul..
Dan..
Ketahuilah, jiwaku bahagia menulis..
Moga penulisanku sarat dengan info berguna
Bukan sekadar kata-kata berbunga akhirnya,
Layu ..
Hanya jiwa penulis memahami jiwa ini..

p/s: ketidakseimbangan berlaku selama mana tak menulis. Hendak menulis perlu ada isi, untuk berisi kena hadam info dalam pelbagai sumber..=). Bersyukur dengan nikmat yang diberikan, mata ini, mata hati , dan jemari ini..Benarlah nikmat allah tiada yang dapat mengiranya…