twitterku

One Side Of Our World

One Side Of Our World

Tuesday, September 29, 2009

Biar ku Tanya Pemilik Jiwaku…1

Petang itu, aku tengah menyiapkan juadah minum petang keluarga…ketika itulah datang dua buah kereta yang agak bergaya, mewah. BMW dan Honda..Kiranya orang berada yang pandu kot. Bagiku, itu fenomena biasa sebab…orang-orang besar begitu selalu saja bertandang untuk berurusan dengan ayah, seorang yang aktif dengan politik. Aku meneruskan kerja.

Tetiba, ibu datang dengan senyuman meleret. Aku naik pelik, turut meleretkan senyuman…bimbang dia terasa pula. Ibu bagi arahan yang sangat luar biasa.

“Mah, hm, dah2..ibu siapkan . Mah pegi salin baju , ada orang nak jumpa,” Senyuman ibu masih terukir. Hairan bin ajaib. Wajahku berkerut. Kakakku tiba-tiba datang sambil mengendong anaknya. Mencari dulang untuk menghidang. Juga kenyit-kenyit mata ke arahku.

“Apa semua ni?? Mah tak faham…, ” aku meminta penjelasan.

“Tak pe, kejap lagi fahamlah..pegi salin baju cepat. Tak baik buat orang tunggu lama,” aku melangkah perlahan-lahan, mujur bilikku di tingkat bawah. Tetamu semua berada di ruang tamu atas.

Aku tidak terfikir sampailah terlintas di hati satu perkara.

Dirisik!

Aku jadi panik!
Tapi kenapa masa ni? Ya Allah rimasnya saat ni, kuatkan pendirianku…

***


“Kak Mah, macam mana kita nak jadi seorang wanita yang bergelar muslimah sejati?”

Satu hari adik usrahku bertanya. Satu soalan yang aku jua sedang mencari jawapan. Dek kehabisan idea untuk menjawab, ku putarbelitkan keadaan. Walaupun agak nakal, tapi agar diriku bersedia memberikan jawapan yang lebih berfaedah daripada menggoreng.

“Oh, itu…Kejap..kenapa nak tahu?Selama ni tak sejati lagi kah?he he..” Ada perubahan di wajahnya. Dia tersipu malu. Merah merona jadinya.

“Bukanlah begitu kak Mah ..tapi, saya terfikir macam ni..kalaulah saya dirisik nanti, masa tu saya belum tahu apa maksud musliMah sejati tu..kesianlah suami saya.”

Tanpa kuduga, itulah jawapan adik usrahku…satu cetusan idea yang juga mengetuk naluriku sebagai seorang muslimah. Aku tidak terfikir sejauh itu. Adakah ini ilham yang Allah nak bagi pada hamba-Nya yang terpilih?

Akhirnya, aku meminta izin untuk mencari jawapan dalam sedikit tempoh lagi. Dia begitu gembira mendengarnya. Alahai adikku, betapa dirimu telah tebuka minda untuk itu…Walhal, sepatutnya semua musliMah perlu berfikir seperti itu, termasuk aku!

Dan perkataan risik mengejutkan aku dari lamunan…

***

Aku tidak percaya aku berada di dalam perhatian berpasang-pasang mata yang tidak kukenali pemiliknya.

Jiwaku bukan berada di alam nyata ketika itu. Saat inilah diriku menyebut Ya Syahid tanpa henti di dalam diam. Aku tidak berdaya nak menolak kalau ada keputusan dibuat tanpa relaku..

Keluarga ini setelah sedikit ta’aruf, memang dari keluarga berada. Orang besar Keningau. Orang dusun lagi. Tambah naik sahamlah. Tujuan datang= nak Tanya bunga di taman sudah berpunya atau belum. Mak oi..berkias pula.. Namun, jauh di sudut hatiku…biarlah ibu bapaku bertanya dulu persetujuanku. Akanku lakukan sesuatu untuk memastikan bakal teman hidupku seorang yang benar-benar menjadi teman sehidup dan di syurga kelak, insya ALLAh..

Kata-kata ini mungkin akan mengguris perasaan orang kesayanganku…tapi, hakikatnya..Aku anggap ini sebagai satu tanggungjawab yang mesti dipikul dan dilaksana.

“Hm..Idah, anak dara kau ni boleh tahan juga,” meleret menyuman ibu dipuji begitu oleh Datin Kasmah.

“Tak tahulah datin..dia ni kalau muka saja elok tapi perangai tak elok tak kemana…,” ibu menjeling diriku. Aku terasa kata-kata itu. Memangnya aku anak perempuan ibu yang agak terkenal ‘kenakalan’nya satu ketika dulu. Tapi sejak menyambung pelajaran ke UIAM diriku menjadi seorang yang lain dari yang lain.

Boleh dikatakan, pengalaman di UIAM menemukan aku dengan landasan hidup sebenar. Alhamdulillah..

“Amboi, panjang termenung…?” Datin Kasmah mengambil kesempatan menegurku. Aku seperti biasa , dengan muka selamba..melebarkan senyuman dan membalas kata-katanya.

“Ala mak cik, bukan termenung , tapi berfikir…dan memangnya kita ada akal kena guna untuk berfikir, baru dikatakan sebagai hamba ALLAH yang bersyukur.Er, apa bisnes mak cik sekarang?,” perkataan ALLAh kutekankan sebutannya dalam nada lembut. Aku cuba menukar topik.

“Ni yang kita mahu ni..dia tahu mana saya sedang buat bisnes?, Idah?,” Ibu pula menjadi sasaran . Tak sempat ibu menjawab dia sambung lagi..

“Hm, memang sesuai jadi menantu saya…beruntungnya kalau Farid dapat isteri macam Mah ni…” bahuku dicuit. Eh, Farid? Macam kenal..

“Tak pa, nanti kalau semua ok, kami akan datang bawa rombongan yang lebih besar ok..,” Datin Kasmah menunjukkan isyarat bagus menggunakan ibu jari tangannya. Ibuku dan ayahku mengangguk saja sambil mengiringi mereka ke laman rumah. Aku terus mengemas gelas-gelas dan membawanya ke dapur. Dalam diam aku masih berdebar, apa yang harus ku buat?

***

Malam itu, ayah memanggilku di ruang tamu. Sudah ku agak, topik yang bakal dibincangkan. Sebelum itu, segala dalil sudah ku hadam untuk dihujahkan atas apa jua yang akan ku perjuangkan.

“Mah, sebagai anak ketiga, dalam umur yang begini, sudah sampai rasanya untuk Ayah lepaskan kamu..untuk membina hidup sendiri..kakak kamu dua-dua dah berkeluarga. Petang tadi, kawan lama ayah dah meminta kamu jadi anak menantunya. Tapi, ayah tahu kamu ada pendirian kamu sendiri, jadi walaupun ayah dan ibu kamu bukan orang yang ada latar belakang agama macam kamu, tolong pertimbangkan dengan harapan kamu tidak menyebabkan hubungan dua keluarga ni tidak bermusuh atau berkelahi jika menolak sekalipun..”

Gulp! Biar benar ayahku ni..tinggi sangat pemikirannya. Ya Allah tetapkan pendirianku..

“Adik-adikmu masih ramai nak, kalau kamu berkahwin dengan keluarga begini mesti kamu akan hidup senang. Kalau selama ini kami bagi kamu tak mencukupi, mudah-mudahan keluarga ini boleh memenuhi segala yang kamu perlukankan selama ni..,” Ya Allah..kata-kata ni membuatkan air mataku mengalir laju. Bila pula aku rasa hidup selama ini tak cukup? Aku sangat-sangat bersyukur ada orang tua yang sanggup membesarkan ku, membelaku dan menghantarku belajar tinggi untuk menjadi orang yang berguna..Dan slogan yang mereka selalu pesan selama tempoh pengajian juga menggambarkan keinginan mereka untuk melihatku berjaya.. ‘jadilah insan cemerlang, gemilang dan terbilang” Macam slogan Pak Lah pula..

Cuma, apa yang terlepas pandang, naluri untuk mencari hakikat hidup sebenar untuk mencari maksud HAMBA ALLAh itu masih kuat dan belum terjawab dalam perjalanan hidupku selama ini. Aku masih Mahu meneroka satu peringkat untuk mengenali apa hikMah penciptaan manusia… Aku manusia, ada tuhan , Tapi, aku masih tak kenal Dia. Bukankah itu satu dosa?

Satu blog yang pernah aku terbaca dulu..

“..terngiang2 di telinga saya pesanan Tuan Guru Pondok,Ba sewaktu pengajian semalam.ketika itu tengah dibahaskan tentang permulaan barang yg wajib ats setiap mukallaf..syarah Ba,permulaan sekali bg org mukallaf ialah mengenal Allah..siapa Allah?itu persoalannya..macam mana nak kenal Allah?

aku kdg2 termangu sendirian,muhasabah diri.baru aku sedar bahawa aku tertipu,tertipu dgn permainan licik dunia yg umpama racun berbisa.jika terkena,racun itu boleh merubah aku menjadi seperti anjing-anjing gila di jalanan yg menggonggong tulang lama.air liur meleleh di bibir,dan mata sentiasa tajam meninjau mangsa..

aku yg selama ini didoktrinkan dgn sistem pengajian di sek biasa,rupanya tidak mengerti akan hakikat ini.aku menjadi bingung seolah2 diberi cuma 2 pilihan,nak terjun ke dalam sungai yg penuh dgn buaya ataupun lari jauh ke dlm hutan yg penuh dgn harimau buas.masakan tidak,aku keliru selama ini adakah betul ilmu pengajian aku semasa di sekolah?sistem pendidikan yg tidak mengajar penuntut mengenali agama,seterusnya mengenali siapa Pencipta kita yg sebenarnya???

bila bertemu ulama,aku merasakan dadaku terbuka luas.bersedia menerima kebenaran bila-bila masa sahaja.aku menantikan suntikan vaksin iman dan takwa ke dalam jiwa aku yg kering kontang ini.jiwa yg penuh dgn kurap dunia,bergelumang dgn maksiat dan terlalu mengikut nafsu org muda.benar kata org tua-tua,nafsu org muda cepat dibina dan cepat membinasakan.aku makin keliru.

Ba menyambung lagi,"jika kita tak mengenal Allah,maka tidak sah aqidah kita.bila aqidah tidak sah,ibadat pun tidak sah.solat kita,puasa kita,zakat kita,haji kita tidak sah.nak kahwin pun tak sah kerana syarat kahwin tu mesti Islam.nak sah islam perlu sah iman dan nak sah iman perlu mengenal Allah".

Allah,makin takut aku dibuatnya.segala ibadat kita tidak akan mendapat sijil pengiktirafan dari Allah mengatakan yg ibadat kita ni SAH.aku baru sahaja mula bertatih utk belajar aqidah,usahkan nak bercakap tentang aqidah,nak bagitau macam mana nak kenal Allah pun aku tak tahu.

hati aku diselubungi rasa bimbang yag amat.bila bersendirian,aku menangis kerana diri aku yg jahil serba-serbi ini.apatah lagi jahil tentang Allah Taala..

pada keheningan petang,ditambah dgn sayup-sayup matahari yg hampir tenggelam,aku bertemu Ba.ringkas bertanya soalan "Ba,kalau kita baru belajar utk kenal Allah,tapi kita masih tak tahu lagi dan tak dapat hurai tentang Allah,macam mana dgn aqidah kita?"

Jawabnya spontan "itu tak mengapa la,kerana kita masih dlm tempoh belajar.walaupun tak tahu lagi tentang Allah,Allah maafkan kesalahan org belajar,tapi mesti syaratnya dlm tempoh belajar".

oh begitu,berasa sedikit lega.aku menyambung lagi "kalu begitu,Allah terima la amalan ibadat kita,kerana walaupun kita tak mengenal lagi Allah,tapi kita dlm tempoh belajar kan?"

Ba mengangguk setuju,disusuli kata2 lembut beliau padaku "tapi kena ingat,tu baru sah ibadat sahaja,terima belum tentu kerana syarat terima ibadat kena ada takwa".

Sudah,aku yg ketika itu masih mentah dlm menuntut ilmu makin keliru..bukan keliru dgn jawapan dr tuan guru,tapi keliru dgn kejahilan diri sendiri..memndangkan hari ketika itu hampir senja,aku berangkat meninggalkan Ba selepas mengucapkan terima kasih sambil meleret manja ke bibir mulutnya yg menghabiskan kata2nya petang itu dgn satu ungkapan "manis " buat diriku.

"teruskan belajar sampai kita betul-betul mengenal Allah,bila kita dah kenal Allah,ajak orang lain juga utk mengenal siapa itu Allah"

aku perasan sesuatu.perasn seuatu pada mata tua itu.berkaca matanya utk menghabiskan lafaz yg terakhir itu.betapa utk melihat org lain juga dapat mengenal Allah.aku menyarung selipar burukku sambil hati kecil berbisik " bila aku faham satu hari nanti,aku pasti akan meMahamkan org lain jua…"

Post itu masih ku simpan di laptop kesayanganku. Pemilik blog ini adalah kenalan daripada kenalan yang ditakdirkan oleh ALLAh untukku kenal. Dia seorang murid pondok di Kelantan. Untuk mengenal ALLAh dia dengan sendiri datang ke pondok untuk menuntut ilmu. Cuma, dia seorang muslimin. Aku menganggapnya seorang murabbi dan memanggilnya ustaz.

Aku teringin sejak sekian kalinya untuk ke pondok juga, tapi belum dapat menjejakkan kaki juga. Pernah aku bertanya padanya, kalau kita Mahu menuntut ilmu di pondok tapi keluarga tak benarkan lagi macamnana? Dia kata, ilmu itu milik Allah, kita wajib menuntutnya(mencarinya). Jika orang tua kita tidak izinkan atas sebab kefahaman mereka tidak sampai ke tahap itu, tanggungjawab kita pula nak bagi kefahaman pada mereka. Sebab, anak yang soleh / solehah adalah mereka yang tidak sanggup melihat orang tuanya berada dalam kejahilan agama yang hanya akan bisa menyebabkan mereka masuk neraka. Aku tersentak..mampukah aku? La haula wa Quwwata Illa Billah..

Di Sabah pula…belum pernah aku dengar kewujudan pondok, sampai satu ketika ada yang bertanya seseorang mengenainya dan aku terdengar…Rupanya memang ada..Di Kota Belud..tapi sayangnya, untuk musliMah belum ditawarkan lagi. Azamku selepas itu…apa kata nak buat satu pondok sendiri?
Wah, jauhnya fikir. Tapi Bagaimana ya??

Ayah memecahkan khali..

“Ayah ahu Mah fikir betul-betul..sebab, selepas ni ayah kena tumpukan perhatian pada adik-adik kamu pula. Memang dah tiba saatnya kamu harus dilepaskan…”

Ayah bingkas bangun, mungkin jauh hati melihatku terdiam panjang. Dia berlalu ke bilik. Ibu masih melipat kain. Tanganku mencapai sehelai baju dan bertanya ibu, sambil melipat kain.

“Bu, ibu yakinkah dengan bakal menantu bu ni boleh bagi kebahagiaan pada anak ibu ini?”, sengaja aku bertanya sambil memandang ke bawah…cari kekuatan.

“Ibu mana saja, tapi tidak memaksa anak ibu ni. Antara anak ibu, Mah yang paling senang dengar cakap. Selalu ibu minta adik-adik Mah contohi Mah..kalau Mah dah jadi isteri orang , teruskan sikap ini. Ibu dah tak dapat tolong dah..,”

“Ibu, Mah terfikir, kalaulah suami Mah seorang yang cintakan dunia…habislah hidup Mah..ingat tak dulu, Mah nak cari seorang ustaz..Ingat tak? Masa tu darjah 5 tak silap..” Aku menduga jiwa seorang ibu.
Niatku agar dia terfikir masa depan dunia akhiratku. Dan aku ingin yang terbaik untuk Ibuku dan Ayahku..biar jadi ikutan pada adik-adikku kelak..insya ALLAh..

“kalau boleh, biarlah bahagia dunia akhirat, itulah doa ibu selalu untuk semua anak2 ibu..,”

“Jadi..kalau begitu, izinkan berfikir dalam satu tempoh dulu..baru Mah bagi jawapan boleh Bu?”

“Tapi jangan lama-lama tau…tempoh tu kamu nak buat apa, Mah?,”

“Nak tanya Pemilik jiwa Mah yang sebenar..,”

“Kamu dah berpunya ke??”

“Ibu…apa yang merepek ni… jiwa ni kan milik ALLAH..Mah nak istikharah dulu ya bu..kalau dia benarkan, Mah tak dapat kata apa dah…Dan izinkan Mah lebih berpegang pada keizinan-Nya..maksudnya , kalaupun Mah menolak nanti, yakinlah itulah yang terbaik untuk Mah. Kalau boleh Ibu tolong doakan sekali ek..ajaklah ayah tu..Doakan Mah dapatkan menantu untuk Ibu dan Ayah yang terbaik yang boleh bagi kebahagiaan dunia akhirat pada Mah dan generasi seterusnya..,” aku memandangnya dengan sejuta harapan. Akhirnya Ibu mengalah…

“Mana-mana sajalah Mah, asalkan baik untuk kamu…ikutlah..”






p/s: karya ni rekaan semata-mata. kalau ada kaitan pun, hanya penulis dan orang tertentu saja yang faham knp ana tulis. kalu dia tak fhm tak berkaitanlah tu..^_^


Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)

Saturday, September 26, 2009

Musim Peperiksaan..


Sudahkah kita perbetulkan niat??

minggu ni, minggu depan kita hadapi peperiksaan. Perasaan kita semua sama...Berdebar..
Teringat kata-kata seorang sahabat ni, kita adala DATA ISLAM, kalau bukan kita siapa lagi?

Jangan kerana kegagalan kita menjadi fitnah pada ISLAM. Jika tujuan kita nak lulus semata bukan untuk Islam sama juga keadaannya untuk menjalani peperiksaan semata-mata tujuan dunia. na'udzubillah..

jom sama2 tajdidkan niat bersama!!

Jadikan kejayaan ini untuk Islam ..

Usaha+doa+tawakal..

Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)

Monday, September 21, 2009

Tazkirah Hari Raya...

Takbir kedengaran begitu syahdu di telinga ku..
Apalah yang sedang dibuat oleh ahli keluarga dan kerabatku di rumah...??
Alhamdulillah..pagi tadi..kredit telah digunakan untuk menghubungi mereka..dan sehingga kini tinggal dua adikku yang belum bercakap dengan ku..kamal , siti dan amanina..eh tiga orang..

Hem..tidak mengapa..diiriku tidak perlu bersusah payah dengan kesedihan begini..sahabat kita di Palestin lagi sengsara. Baru tadi diriku dikejutkan dengan bunyi mercun yang sangat kuat. Geram pula..yalah..kalaulah tengah solat, bukankah bunyi itu mengganggu??sangat mengganggu sebenarnya...

Sebenarnya adakah dengan membunyikan mercun kita tanda kita gembira??di aidilfitri..secara peribadi diri ini merasakan kalau kita jadi orang Palestin..sebenarnya kita mengalami situasi yang berbeza dengan mereka..kalau mereka mendengar bunyi dentuman mereka akn jadi cemas dan mencari tempat yang boleh menyelamatkan diri mereka..malah rumah mereka sebenarnya juga kurang selamat sebagai tempat berlindung. Rumah kalau terkena sasaran bom..HANCUR. Tapi kita..Bunyi itu membuatkan kita seronok..kenapa ya??Dapat bayangkan tak??Takut-takut kita bermain mercun ni mewakili warga yahudi yang mahu kita juga merasakan nikmat menghancurkan umat ISLAM..dengan bom-bom yang mereka ada.


Sejuta kemaafan , diri ku terlalu banyak berfikir sebab..tak berani nak berhenti dari berfikir...Nanti Allah MARAH..lepas tu..Mungkin nak lepas geram juga..sebab, selalu mengalami kejutan akibat bunyi itu. Sakit jantung ni tak lama..

Entah mesej hati ini sampai atau tidak dengan pembaca..jadi harap2..sama-samalah kita menasihati adik-adik kita, kawan-kawan kita dan sesiapa sahaja supaya tidak bermain mercun..selain ia membahayakan..ia simbolik pada bunyi bom di Palestin..terpulanglah pada kalian..menilainya..

K, SALAM LEBARAN BUAT SEMUA YANG ADA..Yang membuka Blog hijau ini^_^...Siapa pun kita sambutlah lebaran dengan hati yang merendah diri pada ALLAH tanda kita berkabung pada pemergian BULAN RAMADHAN dan...menyambut Raya dengan kesyukuran..bukan mencari keseronokan dengan bermewah-mewah dan memenuhkan perut semata-mata selepas berlapar dalam bulan RAMADHAN..

Ziarah menziarahi sudah pasti agenda utama mengeratkan silaturrahim..bila lagi nak jumpa sanak saudara...

Bermaafan..jadikan tradisi k..jangan raya jak lah..
Baiklah..

Sebelum habis nak ucapkan kata-kata dalam bahasa ibunda ..

"Isai2 nopo ketutun doho..mekimaap ako idsan haro kesala an mantad d keilo tokou di seira-seira nopo..om selamat hari raya ne kio..Logot-logoton mei walai tulun..kada ne ogumu teikanan hilo..."

salam perjuangan..wslm..
Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)

Friday, September 18, 2009

XPDC di Ambang Raya..

Pada hari sabtu bersamaan 11 september..penulis dan sahabat Sabahnya Afiza keluar dari perkarangan KAMPUS UIA NILAI.

Maka bermulalah Ekspedisi yang telah dirancang sejak awal-awal lagi.

Sebelum pergi, penulis baru siapkan satu assigment yang berharga 12 markah. Kami keluar ketika beburung terbang pulang ke sarang. Hampir senja. Kenapa lambat...entahlah kenapa.

Sempat melihat asrama di sembur racun nyamuk..Berkepul-kepul kabusnya.

Tapi, biarlahkan...

salah satu fakta yang penting petang tu kami berbuka di KTM..sedangkan tidak boleh bawa makanan kan?minum air sajalah..

Malam itu, kami tumpang tidur di bilik kak Umai. Syukran kak!^_^
akibat terlalu penat meredah hujan lagi tak sedar tertidur..

Keesokan harinya ada pertemuan ukhuwah dengan anak-anak Borneo. Kami bertolak ke Melaka petang tu jugak. sebelum tu, kami di ambil/ dijemput oleh Pak Cik Malik, dan Isterinya.



sempat singgah Tampin, berbuka di sana dan baru ke Bukit Beruang, rumah keluarga suami kakak Afiza. Agak penat jugak. sebaik saja sampai. Kami 'syahid' selepas membersihkan diri masing-masing.


tiada keja..len..
3 hari di sana, tambah sehari lagi jadi 4 hari. Pagi Rabu kami sudah dihantar ke Stesen Sentral Melaka. Ada satu emmori yang menggamit penulis melihat tempat itu.

Destinasi seterusnya ialah...Negeri Sembilan..sebenarnya, kami telah menerima satu jemputan ke rumah seorang sahabat. Sahabat itu tinggal di Bahau, Negeri Sembilan. Sungguh penulis merasakan jalan untuk ke tempat itu hampir sama dengan jalan Keningau - Kota Kinabalu, jalan Tambunan. Liku-liku yang banyak, pepohon hutan yang nan indah. Masya Allah, nasib baik penulis cepat-cepat menyedarkan diri bahawa itu bukan Sabah.

Setiba di Pekan Bahau...

Penulis terus mencari rest room. Jauh jugak perjalanan kali ini.

Sahabat penulis datang selepas beberapa ketika. Alhamdulillah...

sepanjang di rumah Sahabat ini, dia menunjukkan satu teladan dan memang itu yang penulis cari sebenarnya. Muamalat sebenar dengan orang tua dan kemahiran yang perlu ada dengan seorang muslimah sejati. Dalam diam, sahabat ini jadi salah satu model contoh untuk penulis.

Sehari begitu cepat berlalu. Kami meninggalkan bumi Bahau dengan iringan lambaian Ibu Sahabat tadi dan dirinya sendiri. Dalam hati kecil berbisik.."Mudah-mudahan ini bukan kali terakhir menjejakkan kaki ke sini.. amiin.."

Apa yang best..semua makanan di rumah mereka sedap...Syukran atas layanan..=)

Kembali ke Kuala Lumpur..Selepas menghadapi beberapa ujian dari stesen PUDU ke UM...Afiza di tinggalkan dengan Kak Syimah kerana penulis ada kerja di UIAM Gombak. Di sana , Rusni sedang menunggu dijemput..he3.

Bukan itu tujuan penulis sebenarnya, yang betul..nak ambil laptop. Rindu sangat padanya!

Maka..xpdc ni baru sekerat jalan..belum ke rumah anak-anak Borneo lagi...maka adalah lebih sesuai namanya XPDC di Ambang Raya.

Kepada insan-insan yang menbiayai perjalanan ini..syukran banyak-banyak..sayang kalian, walaupun kalian tiada di sisi semasa raya nanti, tapi penulis tetap merasakan Curahan Kasih Sayang kalian. Penulis tidak sampai hati untuk bersedih-sedihan, takut kalian lebih sedih dari penulis.

wajah yang mensponsor

Jadi penulis di akhir ini ingin mengucapkan Salam Cinta Sayang..untuk Semua anggota Keluarga Rupilen khasnya, dan semua warga Kampung JOhan Jaya..Dan tidak lupa buat warga Sabah amnya...Mohon Ampun segala Salah Anakanda, adik/kakak , anak mudi , anak jati ini..


'Cup2..
jangan sedih-sedih bah..pulang juga saya ni..5hb..kalau ada dalam perancangan Allah..saya sampai menjejakkan kaki ke bumi Sabah tanah Bawah Bayu ...jumpa juga kita tu K..'



Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)
salamun 'alaik..post ini di ambik dari seorang ukhti sealiran dengan ana..@ satu kos..dari DUNIA IRKSS..semoga dia , ana n semua pembaca dapat manfaat daripadanya...amiiin!



Assalamualaikum...
dalam post kali ni ana nak kongsi sedikit input berguna ngan antum smua pasal sifat peribadi muslim yg ditarbiyah dengan tarbiyah islam...sbenanya ana ambik ni dari buku nota usrah ana time skolah dulu,,agak lama la benda ni ana tau n rasa tringin nak share ngan antum smua...slamat membaca=)

Muslim yang ingin mempersiapkan diri dalam perjuangan Islam perlu memperbaiki dirinya spaya sentiasa terkehadapan daripada manusia lain. Risalah Islam yang syumul ini mestila difahami dengan membentuk diri yang syumul juga. Maka hendaklah diteliti tentang aspek-aspek seorang da’ie Muslim dalam rangkanya untuk menjadi seorang Muslim yang sempurna. Sifat-sifat yang perlu ada pada diri ni antaranya:

1) Kuat tubuh badan (Qawiyyal Jism)

Al-Quran Dakwah adalah berat pada tanggungjawab dan tugasnya, maka di sini perlunya seorang da’ie itu tubuh badan yang sihat dan kuat. Rasulullah saw menitikberatkan soal ini, sabdanya:
“Mukmin yang kuat itu lebih baik dan lebih dikasihi Allah dari mukmin yang lemah, tetapi pada keduanya ada kebaikan.”
Kita juga hendaklah sentiasa memeriksa kesihatan diri, mengamalkan riadah dan tidak memakan atau minum suatu yang boleh dan diketahui merosakkan badan.

2) Akhlak yang mantap (Matinul Khuluq)

Akhlak kita ialah Al-Quran dan ianya terserlah pada diri Nabi saw. Telah dijelaskan beberapa unsur oleh Imam Al-Banna dalam kewajipan seorang da’ie iaitu bersifat sensitif, tawadhu’, benar dalam perkataan dan perbuatannya, tegas, menunaikan janji, berani, serius, menjauhi teman buruk dan lain-lain.

3) Fikiran yang berpengetahuan (Mutsaqqafal Fikri)
Seorang da’ie perlu berpengetahuan tentang Islam dan maklumat am supaya mampu menceritakan kepada orang lain perihalnya di samping perlu bersumberkan kepada dan Hadis serta ulama’ yang thiqah. Pesan Imam Banna:
“Perlu boleh membaca dengan baik, mempunyai perpustakaan sendiri dan cuba menjadi pakar dalam bidang yang diceburi.”
Selain itu, seorang da’ie perlu mampu membaca Al-Quran dengan baik, tadabbur, sentiasa mempelajari sirah, kisah salaf dan kaedah serta rahsia hukum yang penting.

4) Mampu berusaha (Qadiran ala Kasbi)

Seorang da’ie walaupun kaya, perlu bekerja. Dia juga tidak boleh terlalu mengejar jawatan dalam kerajaan. Dalam keadaan tertentu, meletakkan jawatan dan meninggalkan tempat kerja mengikut keperluan dakwah lebih utama dari gaji dan pendapatan yang diterima. Selain itu, dia hendaklah sentiasa melakukan setiap kerja dengan betul dan sebaiknya (ihsan). Dalam soal kewangan, menjauhi riba dalam semua lapangan, menyimpan untuk waktu kesempitan, menjauhi segala bentuk kemewahan apatah lagi pembaziran dan memastikan setiap sen yang dibelanja tidak jatuh ke tangan bukan Islam adalah beberapa perkara penting yang perlu dititikberatkan dalam kehidupan.
5) Akidah yang sejahtera (Salimul Aqidah)
Seorang da’ie semestinya redha Allah sebagai Tuhan, Islam sebagai agama dan Muhammad saw sebagai Nabi dan Rasul yang terakhir. Sentiasalah muraqabah kepada Allah dan mengingati akhirat, memperbanyakkan nawafil dan zikir. Di samping itu, jangan dilupakan tugas menjaga kebersihan hati, bertaubat, istighfar, menjauhi dosa dan syubhat.

6) Ibadah yang betul (Sahihul Ibadah)

Seorang da’ie perlu melakukan ibadat yang meninggikan roh dan jiwanya, perlu belajar untuk membetulkan amalannya dan mengetahui halal dan haram dan tidak melampau atau berkurang (pertengahan) atau dengan kata lainnya bersederhana dalam setiap urusan dalam kehidupannya.

7) Mampu melawan nafsu (Mujahadah ala Nafsi)
Seorang da’ie perlu mempunyai azam yang kuat untuk melawan kehendak nafsunya dan mengikut kehendak Islam di samping tidak menghiraukan apa orang lain kata dalam mempraktikkan Islam yang sebenarnya. Perlulah diingatkan bahawa dai’e mungkin melalui suasana sukar yang tidak akan dapat dihadapi oleh orang yang tidak biasa dengan kesusahan.
Menjaga waktu (Haarithun ala Waqtihi)

Sentiasa beringat bahawa waktu, nilainya lebih mahal dari emas, waktu adalah kehidupan yang tidak akan kembali semula. Mengimbau kembali sejarah di zaman dahulu, para sahabat sentiasa berdoa agar diberkati waktu yang ada pada mereka.
9) Tersusun dalam urusan (Munazzamun fi syu’unihi)


Untuk manfaatkan waktu dengan baik, maka timbulnya keperluan kepada penyusunan dalam segala urusan. Gunakanlah segala masa dan tenaga tersusun untuk manfaat Islam dan dakwah.
10) Berguna untuk orang lain. (Nafi’un li ghairihi)

Da’ie umpama lilin yang membakar diri untuk menyuluh jalan orang lain. Da’ie adalah penggerak kepada dakwah dan Islam. Masa depan Islam, hidup dan terkuburnya Islam bergantung kepada da’ie. Amal Islam seorang da’ie ialah untuk menyelamatkan orang lain daripada kesesatan. Da’ie akan sentiasa merasa gembira bila dapat membantu orang lain. Paling indah dalam hidupnya ialah bila dapat mengajak seorang manusia ke jalan Allah.

hem,,smoga antum smua dapat manfaat dari post ni....n satu lagi doakan kejayaan ana dlm final exam lpas raya ni yer!....
wallahu’alam,assalamualaikum....




Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)

Friday, September 11, 2009

Salam Ramadhan FASA 3...


salam pulang kampung ...

Post ini saya tujukan khas buat sahabat-sahabat yang telah dan akan kembali ke pangkuan keluarga masing-masing..termasuk kakak saya yang di pahang kalau dia terbaca post ni. kalau nak kemas barang tu ingat-ingat wajah adikmu yang tidak pulang ini... juga untuk mereka yang tidak ke mana-mana seperti saya sendiri..

Walaupun kehangatan raya telah terasa, namun...tolong sedar kita berada di sepuluh malam terakhir...tetamu ALLAh ini sudah hampir ke penghujungnya. Jangan mereka berlalu dengan penuh barakah sedang kita hanyut di gedung-gedung membeli belah...Keletihan di sebalik membuat biskut-biskut raya..

Baru hari ini saya mempunyai kesempatan untuk berkongsi ilmu dengan para pembaca sekalian. Saya berasa rugi tidak menulis dalam hari-hari yang telah berlalu ini, padahal, saya ada banyak perkara untuk dikongsi bersama. dan blog ini adalah blog perkongsian pengalaman. Tidak hairanlah kalau hampir semua post mengenai penulis.

Berbalik kepada mesej utama saya menulis post ini, saya mahu menyentuh sedikit tentang peningkatan iman dalam diri kita masing-masing. Bagaimana IMAN kalian? ada perubahan tak? Bagi ana sendiri, ada. Cuma banyak sikit, istiqamah atau tidak penentu keadaan IMAN kita nanti.

Akhlak kita ada perubahan tak? semakin baik atau masih macam dulu? Susah juga nak berubah kan? Tak pa..bagi yang masih mencari titik perubahan yang tak jumpa-jumpa tu..teruskan mencari..tapi berrdoalah bersungguh-sungguh untuk berubah.

Sahabah muslimah saya terutamanya, saya sedih kalau kalian belum ada perasaan mahu berubah walau sudah banyak petunjuk yang ALLAh bagi. Kalian akan jadi insan-insan yang sangat-sangat rugi kalau tidak mahu melangkah ke arah perubahan sekarang. Saat ini tidak akan berulang. Saat inilah yang perlu diambil. Bukan menunggu kita sakit, tua baru mahu berubah. Allah tidak akan mengubah nasib seseorang hamba kecuali mereka sendiri berusaha untuk mengubahnya..Al quran telah terkandung bermacam-macam peringatan, kenapa kita masih tidak gerun dengan ANCAMAn-ANCAMAn ALLAH?

Saya yakin, ada dari kalangan pembaca yang tergolong dalam kalangan ini, kalau ada perasaan nak berubah, teruskan...dan cari hikmah kenapa perlu berubah. KEbahagiaan MILIK kita kalau kita berusaha mencarinya..DI SISI ALLAh-la yang paling diimpikan oleh setiap inSAN. Mengapa Tidak KITA?

Akhirul kalam, sama-samalah kita menggunakan peluang umur dan kudrat yang ALLAh bagi ini untuk mencari dan memburu LAILATUL QADAR..Post ini berhenti di sini dengan lontaran kalam, Andalah yang berjaya jika anda yang membuat tindakan segera!..


Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)

Thursday, September 3, 2009

Mukhayam GAPSS(bahagian Akhir)

Menu pagi itu adalah cekodok...yang dibuat sejak semalam...

Hasil gabunagn resepi anak2 dara TAWAU...sapa la tu...

Yang pastinya , hari ini adalah masa untuk mengeksplorasikan diri di dalam hutan dalam aktiviti JUNGLE TREKKING...dengan bantuan RANGER GUIDE tempat tu sendiri.

Seronoknya hanya ALLAH saja yang tahu...bukan apa ini kali pertama sejak sekolah menengah tak masuk sungai...menyelam!

Pagi tu, ada sessi taklimat. Diberitahu, memang akan mengambil masa sejam setengah. satu perkara yang merisaukan, semua komiti nak ikut. Termasuk katering...itu saja yang menyebabkan perasaan keibuan ini terasa cuak. Yalah kalau semua pegi sapa nak menyediakan makanan?? Perasaan pengarah pula mahu semua pergi, terpaksalah mengalah.

Hm...nak di jadikan cerita semua pegi jugak kecuali dua orang. Mujur ada Kak Tasya, dia sahabat PJ datang sebab terasa nak tengok wajah2 sabahan yang tak pulang kampung ni..
Syukran banyak...terharu dengan kesudian akak...tolong kami.

Seorang lagi, akh Firdaus. Dia Demam. stay dalam bilik komiti.

Dalam perjalanan , kami mengharungi lurah2 curam dan terpaksa melintasi anak2 sungai. Basah paras lutut. Bagi siapa yang guna sandal memang tak dapat bertahan, kena tanggal juga sandal tu sebelum seberang. Takut putus.

Satu kenangan, bila melihat satu perkara yang boleh kita elakkan menjadi satu fitnah, kita kena lakukan.

Penulis berasa bersalah bila melihat, salah seorang sahabat yang memakai sandal dan stokin yang agak cerah. Jadi jalan yang ada adalah, bagi kasut sendiri.

Semua selesai, sandal sahabat tadi tak putus, kaki pun tertutup sedikit dari terdedah...Dari pihak penulis, oleh kerana penulis memakai stokin tebal berwarna hitam, tiada kesan negatif yang dihadapi.

Masuk hutan adalah satu hobi penulis ketika kecil-kecil dulu. Jadi tidak hairanlah kalau penulis berjalan sangat pantas ketika pergi dan balik dari air terjun itu. Cuma, mungkin oleh kerana tenaga yang berbaki selepas pulang dari aktiviti itu digunakan untuk membersihkan ayam untuk makanan tengah hari, penulis tidak dapat menyumbang dalam aktiviti memasak untuk tengah hari. Apa yang penulis boleh buat adalah mengecas diri dengan berehat di bilik.

Di bilik baru penulis sedar yang seluruh badan jadi kebas. Dan, terutama bahagian tulang belakang ni terasa bagai hendak patah. Mungkin penulis terlebih "racing" ketika perjalan pulang. Walau pernah menjadi pelari jarak jauh, tapi untuk disamakan dengan keadaan sumur di hutan dan trek padang tak mungkin sama.

Akhirnya, terpaksa menyusahkan Akh Badran dan Akh Hadi untuk menghantar semua komiti nilai pulang dengan kereta masing-masing. Penulis betul-betul serba salah, tapi kemampuan ketika itu mengatasi segala. SYUKUR pada ALLAH yang melapangkan hati2 mereka dan jutaan terima KAsih kepada mereka ni. Tapi dapat rambutan kan??hehe

Sempat singgah di kampus uia pj, pegi pasar malam pj...sempat dengar celoteh suhaimi , ex-classmate dulu...syukran perkongsian cerita hari tu.

Sampai saja di nilai, jam sudah menunjukkan pukul 12 lebih...kalau tidak salah, sebab penulis mamai. Maka berakhirlah satu kenangan yang penuh warna-warni ukhuwah kalau dinilai semula. Sampaikan hari ini, kalau diberi peluang penulis masih mahu bersama semua yang jadi komiti, dan peserta buat mukhayam sekali lagi!







Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)