twitterku

One Side Of Our World

One Side Of Our World

Monday, December 26, 2011

Sokong Kenyataan SIGMA

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya & Redha -Nya ~

copy pasted from:  hafizfillah
SIGMA Mengecam Tindakan Biadap Tentera Mesir Terhadap Wanita
By hafizfillah on 12/25/2011 04:27:00 PM
Filed Under: ,
Assalamualaikum & salam ceria...

Jika awal tahun dahulu, medan tahrir menjadi saksi berlakunya revolusi menjatuhkan pemerintahan Hosni Mubarak, akhir tahun ini pula MedanTahrir menjadi saksi rakyat diperlakukan dengan kejam dan keterlaluan oleh tentera mesir lebih-lebih lagi ianya berlaku kepada wanita. Tentera Mesir telah mengambil alih kerajaan selepas bekas Presiden Hosni Mubarak digulingkan pada 11 Februari lalu.

Pada awalnya, kehadiran tentera Mesir diterima rakyat, tetapi kini rakyat Mesir bangkit menuntut agar kepimpinan kerajaan kembali ditadbir oleh orang awam dan menuntut Dewan Tertinggi Angkatan Bersenjata (SCAF) segera melepaskan pentadbiran negara.
Tindakan biadap tentera mesir menperlihatkan kepada dunia bahawa mereka ini kejam. Apatah lagi minggu lalu, tiga orang tentera memukul seorang wanita yang tidak bersenjata, menarik pakaian wanita itu, dan menyeret dia ke bawah jalan Kaherah.

Penghinaan buat wanita

Sinergi Gabungan Mahasiswi (SIGMA) dengan tegasnya menyatakan kecaman dan menyifatkan tindakan tentera tersebut adalah tindakan yang tidak berperikemanusiaan dan biadap. Ianya memperlihatkan bahawa bukan sahaja wanita itu dibelasah, malah lebih teruk lagi bilamana mengaibkan dan mencabul kehormatannya sebagai seorang wanita. Ini merupakan penghinaan terhadap seorang wanita yang jelas bukan sahaja melukai fizikal wanita itu, malah emosi seluruh wanita di dunia. Kaum wanita sepatutnya dilindungi dan dihormati kaum lelaki apatah lagi tentera yang sepatutnya menjaga keselamatan dan bukan bertindak zalim kepada orang awam.

Tindakan tentera ‘melukai’ revolusi

Insiden yang berlaku ini menempelak dunia arab yang hebat melaungkan larangan keganasan terhadap wanita yang tidak bersenjata kerana yang berlaku adalah sebaliknya. Pihak tentera pada mulanya melindungi para aktivis revolusi pada bulan Februari dahulu kini secara terbuka menyerang dan menzalimi orang awam,malah tidak akan mengubah polisi perang mereka terhadap aktivisme demokrasi. Tindakan demi tindakan yang dilakukan pihak tentera ini tanpa disedari ‘melukai’ revolusi rakyat mesir.

Laungan dunia : Selamatkan wanita

Wanita mampu bangkit berani jika emosinya tercalar. Tarikh 24 disember ini membuktikan tidak mudah bagi wanita untuk kalah dengan keadaan. Sebanyak 10 000 orang wanita Mesir telah turun ke jalanan, dengan lantangnya melaungkan “Anak-anak perempuan Mesir adalah satu barisan merah!”, mereka bangun membantah tindakan zalim dan kejam tentera terhadap aktivis wanita itu.

SIGMA menyeru seluruh badan kerajaan mahupun bukan kerajaan, organisasi hal ehwal wanita dan mahasiswi samaada dalam negara dan luar negara untuk bersuara menyatakan bantahan dan kecaman terhadap kezaliman yang berlaku. Jika 10 000 wanita Mesir menggerakkan jasad mereka turun ke jalanan, marilah kita anak muda dan wanita di Malaysia mengerakkan jiwa menyatakan kebenciaan kita terhadap pencabulan kehormatan wanita.

Jika 1 orang wanita dianiayai, biar seluruh wanita di dunia bangkit dengan sedar mempertahankannya.

Selamatkan wanita!!

Rohayu Rusli
Pengerusi,
Sinergi Gerakan Mahasiswi (SIGMA)
----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Selaku wanita saya juga mengecam tindakan kejam dan zalim tentera Mesir yang tidak berperikemanusiaan!

Cerpen - Macam Fantasi Macam Bukan..=) #2

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya & Redha -Nya ~

Hari ketiga:

Kami bertolak dari Kg. Debut ke destinasi 'unknown'. Kata Uda surprise. Dia merancang nak ajak kitorang menjelajah ke Banjaran Kroker. Wah..selama ini pernah dengar nama tu dalam Kajian Tempatan Tingkatan 1 je..yeke?..hm..tak ingat..
Biola..



Driver Cikgu Sabariah mengambil dan membawa kami ke Pekan Ranau. Naik Van. Aku masih terfikir Cikgu ni tak kahwin lagi..daripada aku sibuk-sibuk hal beliau, baik aku doakan..'Ya Allah, murahkanlah rezekinya...'.Amin~...

Jalan raya yang 'grouble' ni buat aku sakit badan. Terhentak-hentak..Huhu..takkanlah nak salahkan jalan raya kan? Sabar jela..

***

Tiba di Tambunan, kami singgah makan sebentar. Eno yang menjadi pemandu sukarela kami berasal dari Kundasang galak menceritakan kepada Izat mengenai Sejarah Tambunan. Dia seumur denganku, namun sudah berkerja sendiri. Entah bagaimana boleh menjadi driver peribadi kami, aku yakin Uda yang memintanya. Uda dan Eno ni ada pertalian saudara katanya. Mujur. Van yang kami naiki perlu diisi minyak, Eno meminta diri ke stesen minyak berdekatan.

Kami makan tengah hari di sebuah restoran berhampiran stetsn bas. Aku rasa pekan Ranau lebih besar dari Pekan ini. Kami berbual sesama muslimat, meja muslimin selang beberapa meja dari tempat kami. Mereka juga bercerita sesama mereka.

Tinggal 3 orang muslimin. dan muslimat kami-kami sajalah ..UIAM student, UMSian dah balik ke Kota Kinabalu dan Sandakan. Mereka ada program lain.

Makanan sampai. Tiba-tiba Uda membuka satu antara bekas kecik-kecik di tengah-tengah meja. satu bauan yang pelik dikesan oleh sang hidung. Aku berkerut.

"Uda, apa benda tu??"
"Oh..inilah Tuhau namanya.." dengan bangganya Uda meng'eksplain'. Tuhau adalah makanan tradisi orang dusun dan paling penting dalam mana-mana kenduri kendara. Boleh dimasak dalam bentuk sambal mahupun dicampur dengan Ikan Masin dan Lada Putih...
Lada Putih? apalah rasanya ye..?

"Tapi ucu, lada putih tu bukan lada putih serbuk tau..lada putih yang hidup..haa.."Aku berkerut lagi..biar betui ada lada putih hidup..hm..mungkin namapak depan mata baru boleh tahu bentuknya.

Hampir sejam seetengah menghabiskan masa di sana, kami berangkat lagi..Uda kata dia orang Tambunan, ingatkan dia nak bawak kami masuk Tambunan dia kata kami kena gerak ke bandar seterusnya..Entah apalah nama bandar tu..

***

Selepas lebih kurang sejam perjalanan, kami sampai ke pintu gerbang bertulis, "Selamat Datang Ke Keningau"...Pelik nama bandar ni..Apalah aku ni, semuanya pelik..

Tapi cepat-cepat aku buat tak tahu..sebab, pesan Uda, jangan buat muka pelik di kasawan perkampungan nanti orang-orang kampung jadi meluat dengan kita...Adei..terpaksa akur..mungkin inilah hikmah mengembara..dapat jumpa benda pelik-pelik..semua tu makhluk ALLAH jugak..=)..
kami tidak menyinggah di keningau. Kami teruskan perjalanan...Aik..tak palah, baik aku tido..

***


"Ucu, bangun...dah sampai.."
Hua..aku terpisat-pisat menggosok mata. Segannya tido lama sangat. Semua tersenyum-senyum memandangku..Gelapnya alam, kami berada di hadapan rumah satu tingkat. Ada beberapa orang kanak-kanak berdiri di anjung rumah memerhati kami. Aku jadi kekok. Mak aih..meriahnya mereka ni..

Uda berpelukan dan bersalaman dengan seorang wanita separuh umur.

"Perkenalkan ini mak Uda." senyuman begitu bahagia dari Uda terpancar.

"Apa khabar mak cik?" Angah mendahului kami semua, menyalami mak cik..Muslimin bersalaman dengan seorang lelaki separuh umur juga mungkin Ayah Uda. Wah..ini rumah Uda ke??
Konfius..

"Mari masuk rumah, kita makan malam, sejuk sudah barangkali makanan kita tu.." Lelaki separuh umur tu mengajak rombongan kami masuk ke dalam rumah. Kami masuk ke ruang tamu bawah bercat biru muda. Langsir pun biru gelap, padan dengan warna dinding. lantai mozek..adui, sejuk juga kaki memijaknya.
Ruang tamu berkembar. hanya dipisahkan dinding yang bertingkap dua tanpa langsir mahupun cermin.

Tikar dibentang, muslimin di ruang pertama kami dibawa oleh Uda ke ruang kedua, lebih selesa. Kami makan dengan ceria, dihiburkan oleh adik- beradik Uda yang ramai..dulu hanya tau dari cerita Uda yang dia ada ramai adik, sekarang dah nampak depan mata.

Paling kecik 'Oncong' namanya, unik dan sesuai dengan pemilik nama itu..comei sangat-sangat..petah berkata-kata..nak cubit-cubit pun ada..

Uda pun bentanglah pada kami yang Pak ciknya meminta kami bantu beliau dalam program di SMK Sook ,esok. Keperluan pelajarnya untuk mendapat sentuhan rohani amat-amat dharuri. Maka kebetulan Uda pulang ke kampung, Pakciknya sudah memberitahu bahawa ada program Kem Ibadah untuk pelajar sekolahnya. Silapnya, Uda buat surprise..kami jadi blurr..nasib baik kat UIAM selalu jadi sub com MARUF. Tak la kebaruan sangat..

Lagipun jadi fasi saja pon..Insya ALLAh tak da apa..

Malam tu, kmi tido di bilik Uda. Muslimin tido di tingkat bawah..Perlu simpan tenaga untuk program seterusnya. Lepas solat Jamak Takhir kami semua terlena..

***

SMK SOOK

"Sekarang Ustaz mahu kamu semua buat kumpulan..Ikut nombor yang ada dalam fail masing-masing. Dalam kiraan 3. satu.."
Ustaz mazlan , merangkap pak cik Uda menjadi Program Coordinator. tidak sampai kiraan ketiga semua peserta suda berada dalam kumpulan masing-masing. Kali ini hanya 50 pelajar yang terpilih untuk mengikuti Kem Ibadah ini. Kami semua bersedia untuk menjadi pemudah cara.

"Para Fasilitator boleh mengambil tempat masing-masing.."

Aku melangkah ke salah satu kumpulan yang bernama kumpulan "Solehah".

Macam Ustazah pilihan pulak..

"Assalamualaikum adik-adik..," senyumanku ku lebarkan ..agar nampak lebih mesra..kebas pipiku jadinya..
Belum sempat aku meneruskan bait kata-kata mereka dah gelak kat aku!..aku terkebil-kebil..

"Kakak, kami jarang nampak ninja perempuan di sini. Siapa tu kak??" Uda juga menarik perhatian mereka.
 Aku senyum.

"Adik-adik, nak dengar cerita tak?,"

 "Kaka, buli ka cakap macam kami? biasa-biasa jak..kami nda faham baha cakap kakak..lain-lain ni.."
Terkesimanya aku..beraninya budak-budak ni...

"Okey..okey..mari kita taaruf, ehh.."
"kakak apaitu taaruf??"

"maksud akak berkenalan" sepantas masa aku betulkan.Ai..aktif benar mereka ni..

" Akak mulakan dulu ya, nama akak Khairani Roslan, Belajar di UIAM, sekarang tahun 2, mengambil jurusan Arkitek ."

"Wahhhh....sia fikir akak ni ustajah..hehe.." seorang yang agak pemdiam bersuara. Teruja. Aku tersenyum saja.

"Bah kak, ada boyfriend?kalau tengok TV, biasanya orang U ni ada boyfriend suda ..hehe.." Isk3..budak-budak ni...

"Belum dik, tak da orang mau akak.." Aku sengaja jawab begini. Mereka menggeleng-geleng,
"takkan tak da kak..??"
"lawanya kakak ni....ish, sia nda percaya la kalo begini.."

"Hehe..adik, sekarang kita dalam program apa?"

"Kem Ibadah!!" mereka berlima  menjawab serentak.

"Baik, akak mau kenal setiap orang. Bagitau nama, asal sekali nama kampung, anak ke berapa, tingkatan berapa dan bagi no. telefon." aku membuat muka serius.

"Bah..yala..tapi kak, janganlah buat muka garang..huhu..nama saya Norsiah ,just call me Nor.., anak ke 6 dari 12 orang adik beradik. Asal kampung Delayan Baru. Tingkatan 2. mau num nanti kami tulis jak la kak..hehe.."

"ok, next!"Aku mencatat sambil menanti pelajar seterusnya bersuara.
"Saya noponga, si Azilah binti Mohamad. Dari sini jak kampung Sook. anak pertama dari dua orang adik beradik, Tingkatan 2 juga.."

satu persatu memperkenalkan nama. Akhirnya berjaya juga agenda pertama.
Agenda kedua, bincang dan tanya perihal ibadah mereka, bagi nasihat. mula-mula dapat tugasan ini seolah, mereka yang ada dalam Kem ini adalah orang-orang yang bermasalah.

"Baik, akak nak bercerita dengan kamu..mau ndak?" aku try ubah slang mengikut slang mereka.

"haha, kakak , lucu la kakak becakap begitu..macam pa jak.."

"Bah, begini adik-adik..kita borak-borak. Fahamkan bahasa 'borak-borak' ni?

"faham juga kak..bah ceritalah kak..ceritalah.."

"Duulu dulu, kita ada Nabi. kamu tahu sapa nama Nabi kita ni?"

"Bukan banyakkah kak nabi orang ISLAM?" pintar adik bernama Nor ni.

"Ramai dik, tapi akak mo cerita seorang saja. Nabi Terakhir , Rasulullah Sallallahu'alaihiwassallam..."..aku diam, menunggu mereka mengucap semula selawat. Tapi mereka pun diam juga. Nampaknya, mereka belum tahu.

"Adik-adik sapa mau jadi Haji bakhil sini??" Aku separuh menjerit , sambil tersenyum. Mereka menggeleng. Faham pun..

"Ok, sapa yang tak mahu jadi Haji Bakhil, lepas akak sebut 'Sallallahu'alaihiwassallam'..terus sebut semula selawat tu. bole?"

"OK!" mereka menyahut serentak.

Bersambung..


Saturday, December 24, 2011

~Selamat Menduduki Peperiksaan~

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya & Redha -Nya ~

Petua Menjadi Pelajar Cemerlang Menurut Al-Quran

Anda inginkan petua-petua untuk menjadi pelajar cemerlang walau di mana sahaja anda berada?
Apa kata kita renungkan kembali beberapa petua atau tips kejayaan yang telah Allah SWT titipkan di permulaan surah Al-Mu'minun, surah yang ke-23 di dalam lembaran Al-Quran.

01.Keyakinan, kepercayaan and keimanan kepada Allah SWT

"Sesungguhnya berjayalah orang-orang yang beriman." [23:1]

Iman dan kejayaan disebut oleh Allah SWT dalam ayat yang sama. Maka imanlah faktor utama kejayaan. Dan keyakinan yang tinggi inilah yang akan melahirkan sikap positif yang bakal disebutkan dibawah.

02.Fokus, bersungguh-sungguh, sepenuh hati

"iaitu orang-orang yang khusyuk dalam solatnya." [23:2]

Lakukan satu-satu perkara dalam satu-satu masa. Jangan mencapah dan melayang fikiran ke sana ke mari. Lakukan dengan sepenuh hati, bukan sambil lewa.

03.Prioriti. Mengutamakan apa yang utama.

"dan orang-orang yang menjauhkan diri dari lagha (perbuatan dan perkataan yang tidak berguna)." [23:3]

Kebiasaannya dalam menghadapi musim peperiksaan yang penuh tekanan, kita cenderung untuk berehat dan menenangkan minda dengan hiburan, menonton drama, bersembang di Facebook dan seumpanya sehinggakan selalu sahaja melebihi daripada masa rehat yang telah kita peruntukkan.

Sebaik-baiknya kita mengoptimumkan penggunaan masa untuk belajar, dan mengisi masa rehat kita dengan perkara-perkara yang berfaedah seperti membasuh, melipat atau menggosok baju, bersenam untuk melancarkan perjalanan darah di dalam badan dan bermacam-macam lagi yang anda sendiri lebih sedia maklum.

Namun, sebaik-baiknya kita gunakan masa rehat itu untuk mengambil wudu', melakukan solat sunat dan membaca Al-Quran. InsyaAllah apabila kita lebih rapat dengan Allah SWT, jiwa kita akan lebih tenang dan ia akan banyak membantu dalam usaha kita mengulangkaji pelajaran.

Kita dikehendaki menghindarkan diri dari perbuatan mengumpat pensyarah/guru dan lain-lain kerana perkara-perkara sebegini tidak mendatangkan faedah kepada masa depan anda, tidak menambahkan markah untuk kertas peperiksaan yang bakal/telah diduduki, malah boleh mendatangkan dosa dan kemurkaan Allah SWT.

04.Prihatin sesama kita

"dan orang-orang yang menunaikan zakat." [23:4]

Walaupun sedang berada di saat-saat genting, janganlah kita bersikap terlalu mementingkan diri, dan mengabaikan kawan-kawan yang lebih susah di sekeliling kita. Kongsilah apa yang termampu, samada ilmu, kertas-kertas soalan tahun lepas dan lain-lain. Sharing is caring.

05.Jaga hubungan antara lelaki dan perempuan

"dan orang-orang yang menjaga kehormatannya. kecuali terhadap isteri-isteri mereka, atau hamba yang mereka miliki, maka mereka (isteri dan hamba) dalam hal ini tiada tercela. Sesiapa yang mencari dibalik itu, mereka itulah orang-orang yang melampaui batas." [23:5,6,7]

Janganlah kita menggunakan alasan belajar untuk melanggari batas-batas pergaulan antara lelaki dan perempuan ajnabi, misalnya dengan studi berdua-duan, kemudian pulang ke rumah berpimpin tangan, atau asal tertekan je mesti nak bergayut atau berchatting dengan kawan lelaki/perempuan anda.

Padahal Allah SWT kan sentiasa ada, sentiasa melindungi dan sentiasa menolong jika kita mencari dan meminta pada-Nya.

06.Jujur, amanah

" dan orang-orang yang memelihara amanah-amanah dan janjinya."[23:8]

Bukankah kita telah berjanji dengan ibu bapa kita, pihak penaja dan juga kepada semua untuk belajar bersungguh-sungguh? Lebih penting lagi, bukankah kita telah berjanji dengan Allah SWT untuk memanfaatkan peluang kehidupan sebagai seorang pelajar yang telah dipinjamkan-Nya kepada kita sebagai medan untuk kita mengutip ilmu, pengalaman dan pahala buat bekalan di akhirat sana?

Elakkan menipu ketika peperiksaan. Andai penjaga peperiksaan meminta kita berhenti menulis kerana masa sudah tamat, jangan pula kita terus menulis. Sebaliknya sebutlah "Bismillahi tawakkaltu 'ala Allahi wala haula wala quwwata illa billahil 'azim."

07.Tepati waktu

"dan orang-orang yang memelihara solatnya." [23:9]

Konsep yang boleh diambil dalam konteks kehidupan seorang pelajar Muslim ialah supaya sentiasa belajar dengan berdisiplin, menepati masa, tidak berlengah-lengah, menjaga kualiti dan produktiviti harian kita. Jika sebelum ini kita diingatkan supaya berhenti menulis apabila tamat masa peperiksaan, kita juga perlu memulakan perjuanganan kita dalam pelajaran dan peperiksaan seawal yang mungkin. Memelihara solat lima kali sehari setiap hari juga mengajar kita untuk tidak berputus asa atau berpatang arang di pertengahan jalan.

Namun janganlah kita hanya mengaplikasikan konsep-konsep ini untuk akademik semata-mata. Penekanan utama dalam ayat tersebut supaya kita menjaga hubungan kita dengan Allah SWT kerana kita akan kembali mengadap-Nya dengan amal-amal kita, bukan dengan berapa gulung ijazah yang berjaya kita perolehi. Belajar dan ijazah hanyalah alat untuk kita mencapai keredhaan Allah SWT dan merebut peluang mewarisi syurga-Nya.

" Mereka itulah orang-orang yang akan mewarisi. Iaitu yang akan mewarisi Syurga Firdaus. Mereka kekal didalamnya." [23:10,11]

" ....Maka di antara manusia ada yang berdoa: 'Ya Tuhan kami, berilah kami (kebaikan) di dunia.' Dan tiadalah baginya bahagian di akhirat."[2:200]

"Dan di antara mereka ada orang yang berdoa: Ya Tuhan kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat dan peliharalah kami dari seksa neraka." [2:201]

"Mereka itulah orang-orang yang mendapat bahagian dari apa yang mereka usahakan dan Allah sangat cepat perhitungannya." [2:202]

p/s: artikel ditujukan khas bt adik-adik, anak-anak yg akan menempuh peperiksaan..Bersihkan Hati, Luruskan Niat..Insya'ALLAH akan peroleh kejayaan kelak...

sumber: Iloveislam
post by: Dr Munirah
 

Friday, December 23, 2011

Cerpen - Macam Fantasi Macam Bukan..=)

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya & Redha -Nya ~

"Cu, Tempah tiket cepat!!"

"Yelah2.." Klik!

Angah aku ni begitu excited nak ajak ke Sabah. Best ke Sabah? Taulah Angah tu pernah Join Pesatuan Amar Maruf Nahi Mungkar Semalaysia(MARUF). Persatuan itu bawa Angah ke Sabah, Program Baksis katanya. Apa-apalah..
Kampung yang mereka masuk tu pelik namanya D.E.B.U.T..nama seterusnya aku paham, L.A.N.G.S.A.T...ahaks, buah langsat..kecur air liur..feveret kot!

Maunya aku suh angah bawak langsat banyak2 dari kampung tu dulu, tapi lupa nak pesan..hehe..Kali ini, Angah nak ajak p Sabah untuk program susulan pula. Cuak tu ada la juga, sebab, takut mak aku tak benarkan..tau la aku ni anak pempuan mak yang suka merayap di luar rumah, tapi pegi mana??Tulun geng2 U. Hendri yang nak suh jadi Fesi sokmo..Fesi budak skola. Biasalah..Best gak, kalau dulu..stay di UIA je la aku..memerap..paling-paling jumpa adik beradik Usrah..sembang2..bukan sembang rakyat..tajamkan skill berdebat dan menggoreng je..untuk maslahah ummah kata Along kami.


Angah kata dulu Baksis best, depa p masa Raya korban..Tempat tu bwah kaki Gunung Kinabalu, caya la lu..dapat pula family angkat yang best..dapat pula kenal budaya masyarakat orang D.U.S.u.N..klu yang aku pahamnya, itu nama lain bagi kebun. Tak pe la..unik2..

Peramahlah orang-orang kampung tu, kata angah, dia pun dah jatuh kasih nak datang lagi..Alkisahnya..Aku pun diajaknya..aku ni pantang menolak jalan-jalan punya program. bereh angah..ucu nak tahu juga betapa syoknya yg angah rasa tu.

Aku asal sabah juga, tapi tak pernah pulang Sabah. Sebab mak aku dulu mualaf dan anak Yatim Piatu, Tunggal. Keluaran Rumah anak Yatim Ranau, Puteri Harapan. Kahwin ayah. Terus hijrah ke sini , Dia tak ada siapa-siapa. Aku pula anak tunggal juga. Sekarang mak kat rumah je, ayah ustaz di sekolah Tahfiz..syukurlah..

***
Cepatnya masa berlalu. Aku dah sampai Sabah!

Kecil je airport Sabah ni..@.@
Kali ini, uda jd guide kitorang. Dia orang Tambunan. Padanlah..dia pun semangatlah dengan angah merancang banyak2..

Kami datang berlapan, Muslimat: aku, Uda, Angah, kak Angah, Along dan Muslimin: adik lelaki Angah, Izat dan Najmi. kebanyakan mereka graduan BAKSIS dulu. Aku je keasingan..tak pa..Along ada, Angah ada..Uda..enjoy la..

Katanya ada misi dari Persatuan nak serahkan pada Kampung tu, jadi kena jugalah turun Muslimin dan Muslimat. Nampak meriah dan rasmi sikit. Uda da rancang sekali dengan Exco-exco lain  segala aktiviti yang akan dibuat. Da deal dengan orang kampung. Caya la..Uda ini kan orang sini. Dia mampu berurusan dengan baik. Kalau dia tau kembang ni Ucu nya memuji. Tak pe, dia tak tahu punya..Semoga dia ikhlas la..hik3.

Menanti beg-beg diturunkan amat membosankan!..aku sempat landing di bahu angah. Pening...agak lama gak..Muslimin, standby dengan troli kosong. Bagusnya...Selepas itu, aku hilang dalam mimpi jap..

"Ucu, bangun. Semua beg da dapat." Angah kejutkan aku. Terkebil-kebil..terus bangun dengan muka mamai. Ikut langkah Angah dan yang lain. Semua wajah mereka ceria. banyak cerita. Cuma , aku no mood.

Ketika keluar dari pintu ketibaan dan masuk ke ruang menanti, kelihatan seorang lelaki stylo memegang kertas A4.."Selamat Datang Ke Sabah, Wakil MARUF, UIA" Wah..Aku pula yang teruja..Dia lantas melambai kumpulan kami dan Izat mendapatkannya,  bersalaman dengannya.Mereka berpelukan. Ceria. Mungkin geng UMS ni, angah ada cerita gak dulu.

Namanya Khairuddin. Dia kata, kami akan dibawa ke UMS dulu hari ini. Esok, akan bertolak ke Ranau. Baru rasa Excited!..

***



Pemandangan sepanjang ke Ranau, semakin indah. Walau berulang kali melihat signboard 'Church ..'..banyak sungguh jenis Churchnya..Tapi, itu tidak mematahkan semangat untuk membuka mata terus memandang hutan dan bukit bukau terutama selepas kami sampai ke kawasan Tamparuli. Nama pun lain-lain..

Sampai satu tempat namanya Kundasang. Angah yang dari tadi tertidur dan rancak bercerita. Aku dan Along kan tak pernah datang lagi. Tapi memang best la..Kundasang. Kami berhenti sekejap ambik beberapa 'snap' gambar. Sejuk hawa anginnya..walau sang matahari ada, tapi tak berjaya memancarkan teriknya..sesungguhnya inilah bayu gunung yang asli!

Barang untuk disumbangkan kepada orang kampung sudah dibeli dipekan Ranau. Makan tengah hari juga sudah. Jadi sekarang ke Kg. Debut langsat la kami.

***

Sepanjang Perjalanan, aku membelek tentatif program yang diberi semalam. Bestnya, tak sabar nak sampai kampung itu..

Ketibaan kami disambut Paluan bunyi gong. Punyalah meremang bulu roma. Unik pula bunyinya. Ada seorang pak cik berkaca mata menyambut kami sebaik saja turun dari kereta. Aku membuang pandangan meriah juga orang-orang kampung ni ya. Surau Jannatul Firdaus tempat kami dibawa. Ada ramai kanak-kanak dan ibu-ibu, apa lagi pemuda-pemuda. Naik segan aku. Mana pemudinya??ciput je..

Semangatnya Pak Cik berkaca mata tadi berucap mengalu-alukan kedatangan kami. Dia berucap satu kampung dengar. Mak aihh..Sengaja ke ape..
Nadanya penuh semangat dan dia persilakan Izat wakil rombongan berucap. Izat berucap dengan baik dan jelas.
Tepukan gemuruh menyambut salam akhirnya. Menandakan tamatnya program perasmian..
Telekung dan kopiah diagihkan. Alhamdulillah..ada insan baik hati bagi sumbangan.
Moga pemberian ini menambah semangat penduduk kampung dalam menunaikan tanggungjawab sebagai seorang muslim dan muslimah..

Aku tak mimpikan aku kat Sabah skrg?
^^p

***

Hari Kedua.

Masya ALLAh..bukan main sejuk lagi air kat kampung ini. Tak sanggup nak mandi pagi. Dah la kat luar berkabus. Mak angkat angah sudah menyinsing lengan menyediakan sarapan. Jam baru pukul 6.00am. Semenanjung, baru je masuk waktu solat subuh. Kat sini, da terang benderang da..Wah..nasib baik aku ni jenis awal bangun..alhamdulillah..

Hari ini aktiviti kami adalah mengajar mak cik-mak cik dan pak cik-pak cik solat cara yang betul dan kelas fardhu ain.

Aku siap bawa buku panduan solat lagi. manala tau makcik-makcik tanya soklan yang aku tak tahu..kantoi nanti..haha..aku bersedia dengan segala kemungkinan.. Sambutan penduduk kampung terhadap program ini amat mengujakan. Kami bersetuju mengadakan program pukul 10.00am sebab mereka nak menoreh getah selepas subuh tadi. Rajinnya mereka ini..Pemuda-pemuda pula turut mengambil bahagian. Menjadikan golongan adam lebih banyak dari kami. Mujur Sahabat UMS seramai 5 orang menambah bilangan kami. sekarang kekuatan kami ada 15 orang. UMS menghantar 7 orang peserta.

Sekalinya, ada seorang mak cik tu bertanya, 'adik, mak cik ada soalan bah ni..macam ni, kalau macam mak cik ni bah, mak cik pernah dengar kalau kita tidak pakai tudung ndak apa, sebabnya suda tua..betul ka tu aa?'

'Ops..mak cik tanya aku soklan yang for sure tak dak dalam buku panduan solat ni..macam mana ni..??'..aku senyum-senyum..muka da panas ni..silap aku juga, bapa suh ambik kos agama, aku berkeras nak masuk kos KAED. padan muka..sekarang macam mana ni??..sambil-sambil monolog, mak cik-makcik lain juga menanti jawapan dari mulutku. semua bagi perhatian. mereka ni pakai anak tudung tapi pakai tudung simpul ke bawah dagu. Adus..macam mana nak cakap ni..kang salah kang..naya aku..

"Mak cik, sy ini murid yang belajar juga..nanti saya tanya orang-orang yang tahu baru saya bagitahu makcik semula ya..boleh begitu bah?" aku ni kekoknya nak cakap 'bah'..entah kalau mak aku dengar digelaknya aku nanti..

"bah yalah..kami mau belajar ni.." akhirnya mereka mengalah dan kami meneruskan pembelajaran dalam gerakan solat..

Petang , selepas asar. Kami dibawa ke Poring. Kolam air panas. alamak, ramainya pelancong asing yang membawa gaya asing mereka. Hanya saja mereka bukan makhluk asing..huhu..Tak dapat mandi, tapi cukuplah berjalan-jalan di sekelilingnya, snap gambar. Adik angah macam biasa, dengan kameranya, dgn geng muslimin lain. Kami singgah ke Rumah Anak Yatim Puteri Harapan. Aku segera teringat mak aku. Sekarang mak buat apa?..Dulu dia dibesarkan di sini..

Pengetuanya, Cikgu Sabariah , begitu nampak ketabahannya mempertahankan Rumah Istimewa ini , bila tau dia belum lagi berkahwin dek kesibukkannya dalam menguruskan pentadbiran anak-anak yatim yang sememangnya tidak dinafikan kemuliaannya..

Dia begitu mesra dan mudah berkongsi perasaan kerana banyak pengalamannya yang boleh dijadikan teladan. Tidak cukup dengan itu, dia juga aktif dalam berdakwah kepada masyarakat. Aku pun tersuntik semangat nak jadi macam dia pula. Haha..Di sini, kami bermain dan makan bersama-sama mereka. Makan malam. Uda dan angah jadi tukang masak. Aku dan along melayan karenah mereka sementara menanti makanan siap di masak.

Alhamdulillah makanan siap dimasak sebelum azan Maghrib berkumandang. Aik lupa..Izat dan muslimin yang lain pergi ke destinasi lain. Sahabat UMS yang ajak. Entah ke mana..Janjinya, selepas Isyak kami akan dijemput dan dibawa pulang ke kg. Debut Langsat..

to be continued..

Friday, December 9, 2011

~Behind The scene~

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya & Redha -Nya ~

Pukul 9 malam.

Aku masih berkira-kira, nak buat apa hari ini..Asaimen sudah berlambak. Alamak..

Sesungguhnya, masa yang ada begitu singkat. Baru je sebentar tadi berpeluang berjumpa Lecturer. Alhamdulillah..bimbingan yang diberikan amat memberi semangat..HAkikatnya ALLAH da rancang begitu..
MUSIM ASAIMEN yang MElAMBAK...

IDEA xdatang..
Roger! Agar Semua kan baik2 aja..

Nak ingatkan diri..Kembalikan Semua kepada ALLAH, kita ada hak marah, kecewa dan geram..Namun, jika ada pilihan untuk sentiasa positif dan berfikiran rasional, lebih baik ambil yang positif ini, agar hidup bahagia sentosa, hidup berkat..itu lebih menyamai sifat Nabi s.a.w..

P/S: paling RIMAS dijerit dan dimarahi..on the spot dengan suara yang tinggi...anda bagaimana?

Monday, November 28, 2011

Masa Lapang vs Masa Kosong

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya & Redha -Nya ~

Kalau kita sedar, masa lapang kita adalah masa untuk syaitan cari helah untuk menarik kita ke lembah dosa. Bila kita rasa kita tak tahu nak buat apa, masa itulah syaitan bisikkan cadangan-cadangan mengarutnya. Namun, yang pelik bin ajaib, kita merasa itulah cadangan yang paling bernas...hati-hatilah..

Sebagai contoh, kita melayari alam maya, semestinya membuka facebook 'teman setia anda' menggantikan RTM, . Bermula dari mata memandang senarai 'friend' sapa yang online. Setiap satu nama di kaji dan di 'review'. Ada tidak soalan untuk orang ini?, orang ini?..berlainan jantina pula tu..kita kadang terperangkap dengan situasi yang kurang mendesak pun kita nak berhubung.

Apa yang harus kita buat, istighfar banyak2..berfikir panjang-panjang sikit...

My mesej here is..make our self in busy conditions.So, u will never get the chance to get into any unuse deed.Trust me. The 'busiest' person is better then very leisure one...Think it !

Nah Buah tangan:


Sumber Bahan
  • Dipetik daripada sumber: Pendidikan Anak-anak Dalam Islam oleh Dr. Abdullah Nasih Ulwan
Masa Lapang yang Mempengaruhi Anak-anak dan Anak Belasan Tahun
Di antara gejala-gejala asasi yang biasanya membawa kepada penyelewengan anak-anak, ialah tidak mendapat faedah dari masa lapang yang mempengaruhi anak-anak dan yang berbelas tahun (baru cukup umur). Sebagaimana yang sudah termaklum, bahawa anak-anak itu memang gemar bermain dari sejak masa kecil lagi, cenderung kepada pengembaraan, sukakan masa lapang, dan bersenang-lenang dengan pemandangan yang tabi’i. Kita senantiasa mendapati mereka amat cergas bermain dengan anak-anak yang sama umur dengannya, berkejar-kejaran di sana-sini, memanjat pokok, berolahraga dan bermain dengan berbagai-bagai permainan, termasuk bermain bola dan sebagainya.


Adalah wajar sekali atas para pendidik untuk menggunakan peluang ini sepenuhnya bagi anak-anak, supaya mereka dapat memenuhi masa-masa lapang mereka itu dengan gerakan-gerakan yang boleh menjadikan badan mereka sihat, dan segala anggota-anggota mereka menjadi kuat, agar badan mereka menjadi cergas.
Jika mereka tidak mendapat tempat-tempat untuk bermain dan berolahraga yang bersih, ataupun tidak ada kelab-kelab yang sesuai untuk beriyadhah dan membentuk kekuatan, ataupun kolam-kolam air untuk belajar berenang, ataupun padang-padang untuk kecergasan badan dan gerakan-gerakan yang lain, kelak tentulah mereka akan bercampur gaul dengan teman-teman jahat, dan kawan-kawan yang rosak dan merbahaya, dan demikian ini tentu sekali akan membawa mereka kepada kecelakaan dan penyelewengan.
       
           Islam dengan petunjuk-petunjukny a yang tinggi, sebenarnya telah memulihi masa lapang bagi anak-anak dan yang sudah dewasa dengan cara-cara yang praktikal untuk menyihatkan badan-badan mereka dan menguatkan anggota-anggota mereka, supaya mereka memperoleh kesihatan yang cukup, kecergasan dan semangat.

              Antara cara-caranya yang terutama sekali, ialah membiasakan mereka mengerjakan berbagai ibadat, dan yang terkhusus sekali ialah solat yang dikira oleh Islam sebagai tiang agama, dan tapak bangunannya, serta rukunnya yang asasi, disebabkan ia mengandungi faedah-faedah rohani, kemanfaatan badan, serta kesan-kesan moral dan jiwa.
Di sini kita akan menghitung secara ringkas faedah-faedah solat kepada badan, supaya diketahui oleh siapa yang mahu tahu keutamaannya, dan sebab pensyariatannya.
  • Solat itu merupakan suatu riyadhah (gerak badan) yang mesti, di mana setiap Muslim menggerakkan semua anggotanya dan tulang-tulang pangkalnya, dan tiada sepi lagi bahawa dalam pergerakan ini terdapat kecergasan bagi semua anggota-anggota badan, urat-urat sendi dan pusingan darah.
  • Solat merupakan satu kebersihan yang dipaksakan, kerana sebelum solat itu dimestikan berwudhu’, padahal wudhu’ itu tiada lain melainkan untuk membersihkan segala anggota yang zahir, dan membersihkan juga rambut, mulut, hidung dan gigi. Ini selain daripada mandi wajib dan mandi yang sunat, dan selain juga kebersihan badan, pakaian dan tempat. Semua ini adalah menjadi syarat untuk sahnya solat.
  • Solat merupakan kebiasaan berjalan; iaitu apabila seseorang itu berjalan ke masjid lima kali sehari, siang dan malam, dan tiada sepi lagi bahawa dalam pergerakan berjalan itu, pergi dan balik, memberikan kecergasan kepada badan serta menghilangkan letih dan malas.
Bukankah sering kita mendengar dari para doktor yang mengatakan, bahawa pergerakan badan dengan berjalan dan beriyadhah sesudah makan, akan menjauhkan penyakit perut dan susah hazam, dan juga lelain penyakit dan bahaya.



Kalau begitu, tiadalah hairan lagi, jika kita telah mendengar dari siapa yang tiada mengucapkan dari hawa nafsunya (yakni Nabi Muhammad SAW) yang telah menganjurkan para ayah dan para pendidik untuk menyuruh anak-anak mereka bersembahyang pada usia tujuh tahun, supaya mereka terbiasa dengannya, serta menghabiskan masa lapang mereka untuk mempelajari sembahyang dan mempraktikkannya.


Kini marilah dengar apa yang disabdakan oleh Rasulullah SAW yang berkaitan dengan maksud ini, sebagaimana yang diriwayatkan oleh Al-Hakim dan Abu Daud, yang bermaksud,

“Suruhlah anak-anak kamu bersembahyang pada usia tujuh tahun, dan pukullah mereka untuk bersembahyang pada usia 10 tahun, dan pisahkan antara mereka pada tempat tidur.”

Ini selain masa yang dihabiskan oleh anak itu di waktu lapangnya untuk mempelajari cara-cara bersembahyang, gerak-gerinya, bacaannya, bilangan rakaatnya, yang mana fardhu, dan yang mana sunat, dan tata tertibnya, sama ada di rumah diajarkan oleh pendidiknya, ataupun di masjid diajarkan oleh gurunya.

Di antara cara-cara yang praktikal yang dianjurkan oleh Islam untuk memenuhi masa lapang anak-anak, ialah menyuruhnya belajar cara-cara berperang, menunggang kuda, berenang, melompat, bergusti, dan seumpamanya.


Islam juga menganjurkan anak-anak untuk memenuhi masa lapang dengan bermutalaah (membaca) buku-buku yang baik, berkelah yang bersih dari dosa, dan beriyadhah yang berbagai-bagai. Ini semua tentu tidak mungkin, kecuali jika disediakan tempat permainan yang besar, kelab-kelab yang luas, perpustakaan yang termasyhur, organisasi untuk umum, dan kolam-kolam air yang bersih, dengan syarat semua ini tunduk di bawah pengarahan hukum-hukum Islam, dan adab-adabnya yang mulia.

Berikut perhatikanlah petunjuk-petunjuk Islam dalam menyediakan cara-cara yang membolehkan cadangan-cadangan ini:
Allah SWT telah berfirman, yang bermaksud;
Dan sediakanlah untuk menentang mereka (musuh yang menceroboh) segala jenis kekuatan yang dapat kamu sediakan dan dari pasukan-pasukan berkuda yang lengkap sedia, untuk menggerunkan dengan persediaan itu musuh Allah dan musuh kamu… (Al-Anfal: 60)
Allah SWT telah berfirman lagi, maksudnya;
Katakanlah lagi (kepadanya): Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui? (Az-Zumar:9)
Berkata Umar bin Al-Khattab r.a:
Ajarkanlah anak-anak kamu bermain panah, berenang, dan suruh mereka berlatih lompat ke atas kuda.
Al-Hakim dan Al-Baihaqi telah meriwayatkan daripada Rasulullah SAW sabdanya, yang bermaksud,
Rebutlah lima sebelum lima: Masa hidupmu sebelum mati, masa sihatmu sebelum sakit, masa lapangmu sebelum sibuk, masa mudamu sebelum tua, dan masa kayamu sebelum miskin.
An-Nasa’i dan At-Termidzi telah meriwayatkan, bahawasanya Nabi SAW telah bersabda, yang bermaksud,
Berlatih memanah dan menunggang, dan jika kamu pandai memanah lebih aku sukai daripada kamu menunggang.
Ath-Thabarani dan Al-Hakim telah meriwayatkan daripada Rasulullah SAW bahawasanya baginda telah bersabda, yang bermaksud,
Segala sesuatu yang tiada berkaitan dengan mengingati Allah adalah sia-sia, ataupun permainan, ataupun kelalaian, melainkan empat perkara, iaitu: Berlatih memanah antara dua benda, melatih kudanya, bergurau dengan isterinya dan belajar berenang.
Muslim telah meriwayatkan bahawasanya Rasulullah SAW telah bersabda, maksudnya,
Orang Mu’min yang kuat lebih utama dan lebih dikasihi Allah daripada Mu’min yang lemah, dan semua itu ada baiknya. Jagalah baik-baik apa yang boleh memberikan manfaat kepada anda, dan sentiasalah memohon bantuan daripada Allah, dan janganlah bersifat malas! Andaikata anda ditimpa sesuatu, janganlah katakan ‘Kalaulah aku buat begini tentulah tidak berlaku,” tetapi katakanlah: Allah yang telah mentakdirkan, dan apa yang dikehendaki Allah dilakukanNya, kerana ‘Kalaulah’ itu membuka pintu untuk campurtangan syaitan.
Dan lain-lain lagi dari petunjuk-petunjuk agama yang bernilai dan berguna sekali. Andaikata para pendidik mengambil berat terhadap petunjuk-petunjuk Islam ini, nescaya yang demikian itu akan menguntungkan anak-anak mereka dari segi kesihatan, ilmu pengetahuan dan kekuatan, dan tentulah yang demikian itu akan menghalang mereka dari petualangan, keciciran dan penyelewengan, dan nescaya mereka dapat mengisi masa lapang mereka dengan kerja-kerja yang mendatangkan manfaat kepada diri mereka, kepada agama mereka, dan kepada dunia dan akhirat mereka. Dan nescaya mereka akan menjadi generasi-generasi Islam yang berguna, menjadi tentera-tenteranya yang gagah berani, menjadi da’i-da’inya yang lupus serta anak-anak mudanya yang bekerja untuk kebaikan.

___________________________________________________________________________the end!

So, macam biasa, ambik yang bermanfaat..jazakallah pada penulis artikel panjang di atas..ana tolong promote saja, sebarang khilaf bleh tegur ya..wabillahi taufiq wal hidayah..wassalam..

Friday, November 18, 2011

Menajamkan minda dengan membaca!

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya & Redha -Nya ~

Semenjak berada di sekolah berumur 6 tahun, kita begitu bersungguh menguasai abjad A-Z. Bila da hafal, kita cuba pula menguasai suku kata..I-ni ru-mah sa-ya...masih terbayang wajah-wajah para cikgu yang mengajar ketika itu, moga panjang umur murah rezeki..

Sehingga bangga boleh mengeja dan membaca buku-buku nipis di perpustakaan, buku yang bertulisan besar dan bulat, seperti buku cerita kura-kura dan arnab yang sombong. Seusai UPSR..sudah melebarlah senyuman BM dapat 'A'!

Sekolah menengah berlalu begitu saja, dengan zaman permulaan dan percubaan Sains dan Matematik dalam bahasa Inggeris. Para pelajar ikut saja apa yang diajar. Bermula tahun 2003-2007, kami batch pertama menggunakan bahasa Inggeris dalam pembelajaran dua subjek tadi.Tidak cukup dengan itu, berkenalan pula dengan Subjek bahasa Arab...Bahasa Syurga!

Alhamdulillah.berjaya menjejakkan kaki ke UNIVERSITI...UIAM

[panjangnya mukadimah...]
Mesej yang nak disampaikan sebenarnya...adakah kita memaknakan kemahiran dan kepandaian kita dalam mengenal abjad, belajar dua tiga bahasa asing..ketika berada pada zaman gemilang ini? Orang kata zaman berada di UNIVERSITI adalah zaman paling gemilang, namanya disebut-sebut oleh orang kampung..guru-guru kepada para junior di sekolah..Tiba-tiba kita hanya membaca subjek yang kita perlu untuk dapat A dalam setiap peperiksaan saja!

Alangkah ruginya, neoron penyimpan maklumat dalam minda , dalam otak kita dibiarkan berehat sepanjang masa..tiada percambahan maklumat, maka tidak hairanlah, bila hadapi masalah-masalah konflik, kita terlalu banyak melatah kerana kita seolah-olah tidak pernah tahu akan permasalahan sebegitu boleh menimpa diri kita.

Maklumat yang terpampang di dada-dada akhbar, hanya dilihat sekilas, hanya di pandang sebelah mata. Baca hanya tajuk yang dibesarkan tulisannya, bukan seluruh cerita yang ada. Maka, dengan itu, jadilah mahasiswa hari ini, celik MUKABUKU saja, bukan sahaja buku celik muka akhbar juga..

Dalam MUKA BUKU, kita rajin membaca status orang, namun, apalah sangat isu yang kita dapat berbanding kita membuat pembacaan yang serius pada surat-surat khabar dan buku-buku ilmiah yang lain, maklumat yang perlu kita hadam sebenar nya terlalu banyak dan berlambak yang menunggu giliran. Terpulang pada kita mengambil maklumat itu atau tidak.

Apa yang saya mahu tekankan, sikap sebagai seorang mahasiswa sepatutnya sukakan membaca. Juga harus ingat apa yang dibaca itu mesti bermanfaat pada diri dan masyarakat. Mahasiswa adalah insan intelek yang apabila berfikir dengan kritis dan menjadi pemikir umat, pandangannya amat mempengaruhi..Oleh itu, memastikan diri setiap mahasiswa menyumbang sesuatu yang bermakna dalam masyarakat, pupuklah minat membaca walau hanya dengan menbaca separuh lembar buku setiap hari.

Mahasiswa pemimpin masa hadapan. Kenyataan ini memang benar. Cuma, pembinaan jati diri seorang pemimpin mesti tidak dilupakan aspek pengetahuan yang luas, selain pengalaman yang amat membantu adalah pembacaan yang lumayan banyakknya! Wawasan seorang mahasiswa adalah untuk memastikan masyarakat pada masa depan lebih terjamin kehiupannya dan sejahtera. Siapa lagi yang dia harapkan? Maka, untuk menjadikan diri sebagai kuli rakyat semestinya menanamkan rasa pentingnya menjaga kualiti kepemimpinan sedari sekarang dengan membaca!

Akhir kalam, membaca pada peringkat ini perlu disertai dengan kemahiran menganalisis dan mentafsir maklumat yang betul agar kefahaman kita terhadap sesuatu isu berpijak pada bumi nyata dan kita tahu apa yang harus dilakukan sebagai respon dan tidakan yang mesti dibuat bagi menterjemah kefahaman dan keintelektualan yang dimiliki.Sekian.

Wednesday, November 9, 2011

Refleksi @ Ibrah?

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya & Redha -Nya ~


Angin gunung yang membelai hangat mengiringi kepulangan kami …

Habis sudah program yang dirancang sejak bulan MAC lalu. Kami Berjaya atas izinNya!
Baktisiswa Misi Aidiladha – Kg. Debut Langsat, Ranau.

Bagi saya, ini program yang bagi banyak pengalaman dalam pengurusan. Tapi tak tahulah kalau lepas ini bole aplikasi atau tidak. Bak kata Pak Cik Mazlan, salah seorang peserta BAKSIS ini, 4 hari sebenarnya kita masih belum dapat mengukir apa-apa dalam jiwa sesiapa. Terlalu singkat, begitulah biasanya..Cuma kita positifkan minda, ini adalah permulaan..

Moga ukhuwah yang terbina, anatara sesama peserta, sesame penduduk kampng, terukir terus kekal dan berpanjangan..

***
Peristiwa yang kurang manis tu biasalah, itulah ujian bagi makhluk bernama manusia. Bak kata senior MARSIS saya, jika tiada masalah , tidak bermaknalah kehidupan..Sebab masalah adalah warna-warni kehidupan. 

Semua telah membuat kerja  dan memberi tenaga komitmen yang terbaik, Allah akan ganjari setiap perbuatan yang dibuat kerana ALLAH.

***
IC n Kad Bank saya hilang semasa program. ^^..
Ini tanda ALLAH nak bagi saya pengalaman baru, iaitu berurusan dengan polis..He~..Atau itu satu asbab saya akan berjumpa dengan sesiapa ? ALLAH saja yang tahu…
Yang penting, jangan lagi cuai .Itu ibrah nya..

***
Dapat kenal sahabat baru, Sahabat UIAM n UMS..Subhanallah..Moga kita dapat mendoakan sesama kita walau tak bersua muka.

***
Pulang ke rumah mengharap sinaran semangat dari ibu ayah. Walau pada hakikatnya itu semua dari ALLAH, kita kena usahakan. MOga selepas ini , kehidupan lebih diberkati! AMIN~

Thursday, November 3, 2011

Hidup seabad lagi mungkin, tiang bahtera harapkan kukuh..

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya & Redha -Nya ~


Ciri-ciri suami pilihan

KASIH manusia sering bermusim,
sayang manusia tiada abadi.
Kasih Tuhan tiada bertepi, sayang Tuhan janji-Nya pasti.
suamisoleh.jpgITULAH sedikit dari bait-bait lagu Raihan. Lantaran kasih manusia yang sering bermusim dan sayangnya yang tidak kekal lama, kita perlu sentiasa berwaspada terutamanya dalam memilih pasangan. Andainya sedikit daripada cinta itu hendak diberi pada seseorang yang boleh digelar suami, secara ringkas pilihlah seorang lelaki yang…
  • Kuat agamanya
    Biar sibuk sekalipun, solat fardu tetap terpelihara. Utamakanlah pemuda yang taat pengamalan agamanya. Lihat saja Rasulullah menerima pinangan Saidina Ali buat puterinya Fatimah. Lantaran ketaqwaannya yang tinggi biarpun dia pemuda paling miskin. Utamakanlah pemuda yang jujur membimbing dan memelihara iman anda.
  • Baik akhlaknya
    Ketegasannya nyata tetapi dia lembut dan bertolak-ansur hakikatnya. Sopan tutur kata gambaran peribadi dan hati yang mulia. Rasa hormatnya pada warga tua ketara. Mudah di bawa berbincang. Tidak terlalu berahsia.
  • Tegas mempertahankan maruah
    Pernahkah dia menjengah ke tempat-tempat yang menjatuhkan kredibiliti dan maruahnya sebagai seorang Islam? Adakah dia jujur sebagai pelindung maruah seorang perempuan?
  • Amanah
    Jika dia pernah mengabaikan tugas yang diberi dengan sengaja ditambah pula salah guna kuasa, lupakan saja si dia.
  • Pemurah tetapi tidak boros
    Dia bukanlah kedekut tapi tahu membelanjakan wang dan harta dengan bijaksana. Setiap nikmat yang ada dikongsi bersama mereka yang berhak.
  • Tidak liar matanya
    Perhatikan apakah matanya kerap meliar ke arah perempuan lain yang lalu-lalang ketika berbicara. Jika ya jawabnya, dia bukanlah calon yang sesuai buat kamu.
  • Terbatas pergaulan
    Sebagai lelaki dia tahu dia tidak mudah jadi fitnah orang, tetapi dia tidak mengamalkan cara hidup bebas.
  • Rakan pergaulannya
    Rakan2 pergaulannya adalah mereka yang sepertinya. Sebaik-baik teman adalah teman yang soleh.
  • Bertanggungjawab
    Rasa tanggungjawabnya dapat diukur kepada sejauh mana dia memperuntukkan dirinya untuk ibu bapa dan ahli keluarganya. Jika ibubapanya hidup melarat sedang dia hidup hebat, nyata dia tidak bertanggungjawab.
  • Tenang wajah
    Apa yang tersimpan dalam sanubari kadang2 terpancar pada air muka. Wajahnya tenang, setenang sewaktu dia bercakap dan bertindak.
Berbahagialah kamu jika diintai calon yang demikian sifatnya.

--------------------------------------------------------------------------------------------------------------
ArTiKel 2#

Ciri-Ciri Suami Pilihan

Ditulis oleh Kapten Hafiz Firdaus Abdullah
Sumber: http://hafizfirdaus.com/content/view/492/1/

Apakah ciri-ciri yang patut dicari dan dipertimbangkan oleh seorang wanita apabila dia ingin memilih calon suami? Berikut disenaraikan ciri-ciri yang penting, berdasarkan turutan kepentingannya.

Pertama: Agama.

Ciri pertama yang mesti diperhatikan ialah agama calon suami. Pastikan suami seorang muslim. Jika dia seorang bukan muslim, jemputlah dia ke arah agama Islam. Pastikan sebab utama dia memeluk Islam ialah kerana sayangkan Allah dan Rasulullah, bukan kerana sayangkan anda.

Jika calon memang beragama Islam, maka langkah seterusnya ialah memerhatikan tahap keislamannya. Kita tidak mahu Islam yang biasa-biasa, tetapi muslim yang berilmu, beriman dan beramal shalih.

Di sini calon suami bukanlah semestinya seorang ustaz berkelulusan jurusan agama. Akan tetapi dia hendaklah orang yang menaruh minat kepada Islam, berusaha untuk mendalami ilmu-ilmunya, rajin mengerjakan amal shalih dan menjauhi perkara mungkar. Ini penting kerana suami dipertanggungjawabkan untuk memelihara dirinya dan rumahtangganya dari api neraka. Allah berfirman: “Wahai orang-orang yang beriman! Peliharalah diri kamu dan keluarga kamu dari neraka.” [al-Tahrim 66:06]

Perkara penting untuk turut diperhatikan, jangan hanya harap suami memiliki nilai agama yang bagus. Anda juga sebagai isteri mesti memiliki nilai agama yang baik agar dapat memainkan peranan sebagai isteri yang berilmu, beriman dan beramal shalih. Tidak dilupakan, sebagai isteri yang dapat menasihati dan membetulkan suami. Ini kerana kaum muslimin (lelaki) dan muslimat (perempuan) sebenarnya saling membantu antara satu sama lain:

Dan orang-orang lelaki yang beriman dan orang-orang perempuan yang beriman, sebahagiannya menjadi penolong bagi sebahagian yang lain; mereka menyuruh berbuat kebaikan dan melarang daripada berbuat kejahatan dan mereka mendirikan sembahyang dan memberi zakat, serta taat kepada Allah dan Rasul-Nya. Mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah; sesungguhnya Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana. [al-Taubah 9:71]

Kedua: Keluarga.

Ciri kedua yang perlu diperhatikan ialah sikap calon suami kepada keluarganya, khasnya ibubapanya. Ini kerana Islam amat menekankan seorang anak untuk berbuat baik kepada ibubapanya. Rasulullah bersabda: “Keredhaan Allah terletak pada keredhaan ibubapa manakala kemurkaan Allah terletak pada kemurkaan ibubapa.” [Shahih Sunan al-Tirmizi, no: 1899]

Maka calon suami itu jika dia memiliki kefahaman agama yang baik akan memastikan ibubapanya redha dan senang menerima anda sebagai bakal menantu. Jika tidak, dia akan bercakap dengan penuh hikmah dan hormat bagi menyakinkan ibubapanya menerima anda sebagai bakal menantu. Dia tidak akan membelakangkan ibubapanya kerana anda, dia tidak akan menderhakai ibubapanya kepada anda. Calon suami hendaklah pandai memainkan peranannya di jalan pertengahan di antara ibubapanya dan anda sebagai bakal isterinya.

Di antara ayah dan ibu, seorang anak hendaklah mengutamakan ibunya berdasarkan sabda Rasulullah: “Sesungguhnya syurga terletak di bawah tapak kakinya (ibu).” [Shahih Sunan al-Nasa’e, no: 3104] Justeru perhatikan bagaimana layanan calon suami terhadap ibunya kerana ia memiliki kaitan yang amat kuat dengan bagaimana dia bakal melayan anda sebagai isteri. Seorang anak lelaki yang melayan ibunya dengan penuh keprihatinan besar kemungkinan akan melayan bakal isterinya dengan penuh keprihatinan juga. Seorang anak lelaki yang mengabaikan ibunya besar kemungkinan akan mengabaikan isterinya juga.

Ketiga: Ciri Kepimpinan.

Lelaki – yakni suami – ialah pemimpin dalam sebuah institusi keluarga. Allah menyatakan tanggungjawab ini: “Kaum lelaki itu adalah pemimpin dan pengawal yang bertanggungjawab terhadap kaum perempuan.” [al-Nisa’ 4:36]

Maka hendaklah anda memerhatikan ciri-ciri kepimpinan calon suami anda. Berikan dia satu senario dan perhatikan bagaimana dia membuat keputusan. Berikan dia satu permasalahan dan perhatikan bagaimana dia menyelesaikannya. Berikan dia satu perancangan dan perhatikan bagaimana dia mengaturnya. Berikan dia satu amanah dan perhatikan bagaimana dia bertanggungjawab ke atasnya.

Berkenaan ciri kepimpnan ini, hendalah diketahui bahawa kebanyakan lelaki masa kini ketandusan ciri kepimpinan. Ini kerana kebanyakan ibubapa mendidik anak lelaki dengan cara membiarkan mereka bermain di luar rumah sesuka hati manakala anak perempuan dididik sikap tanggungjawab menguruskan adik-adik dan pelbagai urusan lain. Hasilnya, kebanyakan wanita bersikap dewasa dan bertanggungjawab manakala kebanyakan lelaki bersikap “sesuka hati” dan tidak memiliki hala tuju yang tertentu.

Berpijak atas sejarah pendidikan ini, maka janganlah mengharapkan calon suami memiliki ciri kepimpinan yang baik. Boleh dijangkakan dia lemah dalam bab ini, maka anda boleh memainkan peranan menyedarkannya dari tidur yang lena. Berikan dia masa dan ruang untuk meningkatkan ciri kepimpinannya.

Keempat: Kewangan.

Suami bertanggungjawab ke atas kewangan (nafkah) isterinya. Rasulullah mengingatkan para suami: “Bertaqwalah kepada Allah berkenaan isteri-isteri kalian….mereka memiliki hak di atas kamu, iaitu nafkah dan pakaian pada kadar yang berpatutan.” [Shahih Muslim, no: 2137]

Perlu dibezakan, tanggungjawab kewangan suami ke atas isteri bukanlah bererti suami mesti kaya. Tidak ada manfaat memiliki suami yang kaya tetapi kedekut, suami yang berharta tetapi tidak memberi nafkah, suami yang berstatus tinggi tetapi masih meminta duit isteri. Akan tetapi yang penting lagi bermanfaat ialah suami yang sedar tanggungjawabnya untuk memberi nafkah kepada isteri pada kadar yang dia mampu.

Perlu juga ditekankan, suami tetap wajib memberi nafkah kepada isteri sekalipun isteri memiliki harta atau pendapatan sendiri. Suami tidak boleh mengabaikan tanggungjawabnya memberi nafkah kepada isteri yang kaya atau berpendapatan, juga tidak boleh memaksa isteri mengeluarkan belanja untuk menampung kewangan keluarga. Isteri dibolehkan mengeluarkan belanja atas pilihan dirinya secara rela, bukan paksaan.

Kelima: Akhlaknya.

Ciri kelima yang tidak kurang penting ialah akhlak calon suami. Rasulullah menekankan: “Sesungguhnya tidaklah sikap santun terdapat pada sesuatu melainkan ia menghiasinya dan tidaklah ia (sikap santun) tercabut dari sesuatu melainkan ia memburukkannya.” [Shahih Muslim, no: 2594]

Cara penampilan, kekemasan pakaian, arah pandangan, bahasa percakapan, kesungguhan mendengar, kejujuran mengaku salah, rendah diri menerima teguran, sabar terhadap apa yang tidak diingini, tenang dalam suasana marah, senyum dalam suasana tenang dan tegas dalam suasana dizalimi, semuanya adalah akhlak mulia yang perlu diperhatikan.

Jangan sekadar memerhatikan akhlak calon suami kepada anda kerana lazimnya ia mestilah baik. Akan tetapi perhatikan akhlak dia kepada orang lain seperti ahli keluarga, rakan kerja, peniaga buah dan pelayan restoran. Dengan cara ini anda dapat bezakan sama ada akhlak baik yang ditunjukkan calon suami kepada anda adalah tulen atau pura-pura.
------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Sumber

Bismillahirrahmanirrahim .. sya tertarik dgn salah satu petikan words dalam Al Mukminah As Solehah dari Zainab Al Ghazali ( pernah menjadi Ketua Muslimat Ikhwanul Muslimin dan meninggal dunia pd  3 Ogos 2005  lalu )
Harapan Seorang Isteri


Petikan dr Al Mukminah As Solehah:

Harapan dan kata-kata Zainab Al Ghazali:

Semasa perkahwinan akan dijalankan di antaranya dengan suaminya, Zainab Ghazali telah mengenakan syarat supaya suaminya membenarkannya untuk bergiat di dalam harakah Islamnya.

Katanya, "Hak saya untuk membuat syarat kepada engkau supaya tidak menghalang saya untuk berjihad di jalan Allah S.W.T, di mana saya telah diletakkan tugas-tugas dan tanggungjawab sebagai mujahidah di dalam harakah ini. Janganlah engkau bertanya apa yang akan saya buat, tetapi hendaklah engkau yakin dan percaya sepenuhnya akan tindakan saya."

Beliau memperingatkan suaminya lagi, "Sekiranya berlaku pertembungan di antara perkahwinan dengan dakwah, akan berakhir perkahwinan dan kekal dakwah kepada Allah S.W.T. Saya minta kepada engkau supaya menunaikan janji engkau. Janganlah engkau tanya siapakah saya akan berjumpa. Saya berdoa kepada Allah S.W.T supaya Allah jadikan balasan jihad yang saya lakukan ini sebahagiannya untuk engkau, sekiranya amal saya ini diterima oleh Allah S.W.T."



Maka, Syaheerah meletakkan harapan yang sama...
ALLAH KNOWS BEST  wassalam"


 ***
Feb 20, '06 8:11 PM
for everyone
Bismillahirrahmanirrahim.. Susunan kata2 indah buat seorang calon zauj..

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Mengasihani.


Assolatuwassalam, selawat dan Assalamu'alaikum buat junjungan mulia, Muhammad saw Kekasih Istimewa.

Assalamu'alaikum Sejahtera buat calon suamiku, moga Allah sentiasa merahmati dan memberkati dirimu yang tidak pernah kutemui, namun doaku tidak pernah putus mengiringi setiap langkahmu demi meraih keredhaanNya..
“Seindah perhiasan dunia adalah wanita yang solehah,”
Kumulakan warkah ini dengan bait indah yang ditinggalkan Rasulullah saw kepada seisi alam. Wanita solehah! Idaman semua muslimin di alam maya ini..Alhamdulillah, itulah anjuran Islam yang kita cintai, pilihlah wanita yang mampu menyejukkan pandanganmu dan juga baitul muslim yang bakal dibina tika sampai saat itu, insyaAllah. Dan aku harapkan engkau membuat pilihan yang tepat untuk bersamaku..
Calon zaujku,
”Dinikahi seorang wanita itu kerana empat perkara hartanya, keturunannya, kecantikannya dan agamanya. Maka pilihlah hal keagamaannya, maka beruntunglah kedua-dua tanganmu..”
Telah dinukilkan panduan sepanjang zaman, itulah lirikan utama buatmu memilih calon isteri. Tiap baris itu telah menjadi hafalanku sejak aku mengenali dunia baligh ini.
Jika harta yang kau idamkan, ketahuilah diriku bukanlah seorang yang berada. Tiada harta untuk kupersembahkan dalam taklik ijab kita nanti. Tiada harta sebagai jaminan bahawa kau akan menikmati sedikit kesenangan apabila ijab bersaksi telah dilafazkan. Hanya ketenangan yang mampu aku usahakan untuk ku sediakan buatmu kerana aku pernah terbaca kata-kata ...
"Dan di antara tanda-tanda kekuasaan Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikannya di antaramu rasa kasih dan sayang.(AR-Rum: 21)
Jika keturunan yang mulia itu yang kau dambakan, ketahuilah jua aku hanyalah insan biasa dari keluarga yang tak punya darjat dan nama.Namun apa yang pasti aku juga adalah keturunan mulia, ayahanda Nabi Adam as dan bonda Hawa as, sama seperti mu. Ingin aku berkongsi lafaz sahih ini denganmu ...
”... maka bertawakkallah kepada Allah, sesungguhnya Allah mengasihi orang yang bertawakal kepadaNya. Jika Allah menolong kamu maka, tiada seseorangpun yang boleh menghalang kamu, dan jika ia mengecewakan kamu, maka siapakah yang dapat menolong kamu sesudah Allah (menetapkan demikian) ? dan ingatlah kepada Allah jualah hendaknya orang yang beriman itu berserah diri...” (Ali Imran : 159-160)
Kecantikan, itulah pandangan pertama setiap insan. Malah aku meyakini bahawa kau juga tidak terlepas seperti insan yang lain. Ketahuilah, jika kecantikan itu yang kau inginkan daripada diriku, kau telah tersalah langkah. Tiada kecantikan yang tidak terbanding untuk kupertontonkan padamu. Diri ini tidak dilahirkan indah rupanya tetapi mudahan cintaku pada agama ini akan menjadi asbab terserlah nye kecantikan itu.. Telah aku hijabkan kecantikan diriku ini dengan amalan ketaatan kepada tuntutan agama yang kucintai. Kau hanya membuang masa jika kau menginginkan kecantikan lahiriah semata-mata. Aku yakin juga engkau tidak mengharapkan semua itu.. Jika begitu tenanglah menantikan kehadiranku..
Calon suamiku ..
Aku tidak menjanjikan aku mampu membahagiakan rumahtangga kita nanti, kerana aku memerlukan engkau untuk bersama-samaku menegakkan dakwah islamiyyah ini, dan aku merelakan diri ini menjadi penolongmu untuk membangunkan sebuah markas dakwah dan tarbiyyah ke arah jihad hambaNya kepada Penciptanya yang agung. Melalui pencarian ilmu agama bersama, marilah kita jadikan pernikahan ini sebagai risalah demi meneruskan perjuangan Islam. Aku masih kekurangan ilmu agama, tetapi berbekalkan ilmu agama yang ada ini. Aku ingin menjadi isteri yang sentiasa mendapat keredhaan Allah dan suamiku untuk memudahkan aku membentuk usrah muslim antara aku, kau dan anak-anak kita untuk dibaiahkan dengan ketaatan kepada Allah Yang Maha Esa. Aku bercita-cita bergelar pendamping solehah, seperti mana yang dijanjikan Rasul,
" Semoga Allah memberi rahmat kurnia kepada lelaki yang bangun di tengah malam lalu dia sembahyang dan membangunkan isterinya, maka sekiranya enggan juga bangun untuk bersembahyang, dia merenjiskan air ke mukanya. Semuga Allah memberi rahmat kurnia kepada wanita yang bangun di tengah malam lalu bersembahyang dan membangunkan suaminya. Maka jika dia enggan, dia merenjiskan air kemukanya." (Riwayat Abu Daud dengan Isnad yang sahih)
Renungilah FirmanNya ini, lalu kau akan tahu hakikat diriku dan dirimu dipertemukan oleh Allah atas namanya pertemuan dan jodoh.
“Hai sekalian manusia, bertakwalah kepada Tuhanmu yang telah menciptakan kamu dari diri yang satu, dan daripadanya Allah menciptakan isterinya; dan daripada keduanya Allah memperkembangbiakkan lelaki dan perempuan yang banyak. Dan bertakwalah kepada Allah yang dengan (mempergunakan) namaNya kamu saling meminta satu sama lain, dan (peliharalah) hubungan silaturrahim. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasi kamu.” (An Nisaa’ : 1)
Calon Suamiku yang dirahmati,
" Kaum lelaki itu adalah pemimpin bagi kaum wanita, oleh kerana Allah telah melebihkan sebahagian mereka (lelaki) atas sebahagian yang lain (wanita), dan kerana mereka (lelaki) telah menafkahkan sebahagian dari harta mereka".(An-Nissa':34)
Membenarkan seperti apa yang telah Dia katakan dalam QalamNya yang mulia. Aku meyakini bahawa engkau adalah pemimpin untukku dan anak-anak pewaris kejihadan Islam yang bakal lahir. InsyaAllah putera puteri yang bakal kita lahirkan akn bisa menggoncangkan dunia Islam yang makin kudus .. Jadikanlah pernikahan ini sebagai asas pembangunan iman dan bukannya untuk memuaskan bisikan syaitan yang menjadikan ikatan pernikahan sebagai tunjang nafsu semata-mata. Moga diriku dan dirimu sentiasa didampingi kerahmatan dan keredhaanNya. Lakukanlah tanggungjawabmu itu dengan syura kesabaran, qanaah ketabahan moga kita akan menjadi salah satu daripada jemaah saf menuju ke syurga insyaAllah.

Ketahuilah bahawa aku tidak pernah mendambakan hantaran bersusun, mas kawin yang hanya akan menyebabkan hatiku buta dalam menilai erti kita dipertemukan oleh Allah atas dasar agama. Cukuplah seandainya, maharku sebuah Qalam Mulia, Al-Quran, kerana aku meyakini Qalam itu mampu memimpin rumahtangga kita dalam meraih keredhaanNya bukan kekayaan dunia yang bersifat sementara. Bantulah aku dalam menjayakan agama Allah ini melalui pernikahan, kerana ia adalah laluan untuk aku menyempurnakan separuh daripada agamaku, insyaAllah.
Akhlakmu yang terdidik indah oleh ibu bapa dan orang sekelilingmu insyaALlah, itulah yang aku harapkan daripada harta duniawi yang ingin kau sediakan. Kutitipkan sebahagian daripada pengetahuanku melalui buku Jalan Dakwah Mustaffa Masyhur, tidak lagi wujud keborosan dan kebakhilan kerana semuanya berada di dalam udara Qana'ah (berpuas hati dengan apa yang ada), redha dan yakin bahawa dunia ini bukanlah negara Janatunna'im. Lihatlah rumahtangga Rasulullah s.a.w kadang-kadang berlalu sebulan demi sebulan, pernah dapurnya tidak berasap kerana tidak ada bahan makanan yang dapat dimasak. Walaupun demikian susahnya, rumahtangga Rasulullah s.a.w tetap menjadi rumahtangga yang paling bahagia yang tidak ada tolok bandingnya hingga ke hari ini.
Terlalu panjang rasanya aku mencoretkan warkah ini.
Cukup dahulu buat tika ini, andai diizinkan aku akan kembali menitipkankan lagi kiriman bertintakan hati ini. Akhir bicara, marilah sama-sama mengejar cinta Ilahi untuk menguatkan akar cinta kita .. ALLAH KNOWS BEST

Wassalam

.::. Ya Allah, gembirakan kami dengan redhaMu .::.

~tulang rusuk kirimu..insyaALLAH~

Ikhlas dari :
Calon Zaujah mu..



***

Bila cinta Allah sudah penuh dalam hatinya, maka tidak ada tempat lagi untuk cinta selain dari itu. Ada orang mangatakan: Jika kau berikan hatimu ataupun cintamu pada manusia nescaya dia akan merobek-robekkannya. tapi kalau hati yang pecah itu diberikan kepada Allah nescaya dicantum-cantumkan-Nya. Ertinya cinta dengan Allah pasti berbalas. Dan Allah tidak membiarkan orang yang dicintai-Nya menderita di akhirat. Jadi seorang yang bijak dan beradab akan meletakkan kecintaan yang besar pada Allah, pada Rasulullah dan barulah pada makhluk-makhluk lain di samping-Nya. Itulah perletakan cinta yang betul dan menguntungkan di dunia dan juga di akhirat. Itulah dia cinta kita pada Allah swt yang patut kita letakkan.

Wassalam.

------------------------------------------------------

Semua yang ternukil d atas, dicopy paste dari blog insan hebat yang lain..Subhanallah..

Ana berpendapat, seorang yang sudah bersedia memikul gelaran suami/isteri seboleh mungkin bisa meyakinkan bakal isteri/suaminya nya bahawa iman mereka berdua akan terpelihara dengan keazaman dan iltizam dengan perkara-perkara yang meningkatkan iman..walau tidak dilafazkan semasa ta'aruf. Tanam azam dalam hati..Yakinkan dengan tindakan.

Si Dia Mengambil Jurusan Agama, kita ?



Tidak timbul soal 'tidak pandai dalam agama' kerana
apa yang kita lakukan dan buat setiap hari dalam m'amalkan setiap titis ibadah yang kita sudah tahu, faham dan yakin, dan berusaha menambahnya..

..dan adalah lebih penting jadi orang beragama(beramal dengan apa yang diketahuinya) dari orang agama yang tidak beragama(tidak beramal dengan ilmunya).

Sekali lagi, diri harus iltizam mencari ilmu agama ini, agar nanti tidak akan keluar dari lisan, diri tidak sepadan dengan si hawa/adam pelajar ilmu agama..keyakinan akan datang menyatakan hasratmu, insya ALLAH, Tiada insan yang akan menolak dirimu jika itu memang jodohmu..


Engkau berhak mendapatkan apa yang kamu usahakan. Hanyasaja bila kamu usahakan barulah kamu memilikinya!

~usah mengejar kesempurnaan...namun, berusahalah untuk menyempurnakan sesuatu sesempurna mungkin..dengan suluhan hidayah dan taufiqNya..~


^_^


p/s: Ditujukan buat DIRIKU & semua rakan seperjuangan, ya..ambil yang baik, yang tak baik jadikan sempadan..


~Ilmu agama bukan subjek pilihan, tapi kewajipan~