twitterku

One Side Of Our World

One Side Of Our World

Sunday, December 15, 2013

Demo Turun Anjuran GAMIS

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya & Redha -Nya ~

Liputan Demo Turun:



Alhamdulillah, sebenarnya rasa lega juga sebab ada yang berani tampil kehadapan menyatakan expresi sebenar akibat kenaikan harga barang dan keperluan hidup ; ini semua ketentuan ALLAH!

Pengurangan subsidi dan Pelan pelaksanaan GST sebenarnya sedikit sebanyak mengejutkan rakyat yang masih terpinga-pinga. Mahu menerima kenyataan subsidi sudah ditarik semula, mahu tidak mahu ialah bersedia untuk lebih berjimat cermat.

Namun, sebalik usaha berjimat cermat, dengan cermat juga jimatan itu bakal diserap oleh sesuatu yang samar tapi benar. GST...Ia cukai..namun, bila mendengar daripada wacana ilmiah oleh ahli akademik yang tak terkenal..antara isinya ialah, pelaksanaan GST ini bakal memukul rata semua rakyat dari semua golongan untuk membayarnya sebanyak 6% pada setiap barang dan perkhidmatan .

Sebenarnya...

ada isu lain yang saya teringin nak kaitkan.. Di kala semua sedang risau kenaikan harga barang runcit, tahukah anda bahawa, di luar-luar bandar di Sabah, saya bercakap tentang Sabah kerana saya hidup di Pedalaman Sabah.

Sifir yang digunakan oleh kebanyakan peruncit ialah, semakin dalam petempatannya, semakin mahallah harga tersebut, dan setakat ini belum ada pemantauan yang dilakukan oleh pihak berkuasa. Saya melihat perkara ini dari dua sudut. Pertama, mereka yang menjadi peruncit. Peruncit ini sebenarnya mengira tambang minyak mereka mendapatkan barang di bandar terdekat. Memandangkan harga minyak semakin naik, maka harga barang juga memang akan naik. Alasannya, Minyak Naik! saya tekankan sekali lagi. Terkadang, mereka hanya naik bas saja pun..Tapi dalam masa yang sama, mereka tidak peduli kepada jiran-jiran mereka yang jadi pembeli dan kurang berkemampuan..

Kedua, golongan pembeli. Pembeli ini adalah terdiri daripada mereka yang berpendapatan rendah. Dengan pendapatan cukup makan, mahu mendapatkan keperluan harian dari peruncit tadi adalah pilihan yang lebih disukai daripada menghabiskan duit tambang untuk ke Bandar terdekat membeli barang runcit. Contohnya, minyak masak. Tidak pernah semata-mata kehabisan minyak masak mereka sanggup ke tepi-tepi jalan untuk menahan bas ke Bandar. Ini suatu yang tidak logik. Mahu tidak mahu, peruncit adalah sasaran mereka. 

Bukan semua penduduk pedalaman ini ada kenderaan sendiri. Malah Kemudahan Bas juga adalah terhad. Sehari hanya ada satu Bas yang akan bergerak keluar ke Bandar dan ada juga kampung yang terpaksa menanti bas dari kampung lain. kalau penuh, alamatnya, kena berjalan kaki , atau menumpang kereta siapa-siapa ke jalan utama untuk menahan bas.

Setelah tahun 4 baru saya sedar masalah ini. Rasa nak hentak kepala sendiri. Tapi, bukanlah itu jalan penyelesaiannya. GST..kembali kepada GST...saya bukan pakar Ekonomi , malah hanya mengambil jurusan Islamik Studi...Cuma, kalau betul kerajaan serius untuk menjalankan cukai ini, adalah lebih baik, mereka yang dikategorikan 'miskin', terkecuali dari cukai ini. Nak suruh mereka berjimat cermat macam mana pun, mereka adalah golongan yang memerlukan bantuan, dan layak mendapat bantuan. Mengenakan cukai kepada mereka ini bukan saja seperti pepatah 'Buruk Siku' , malah boleh dikatakan zalim juga.

Saya akan berlapang dada jika mereka yang dikategorikan sebagai miskin tidak langsung dikenakan cukai sehingga mereka bebas dari kemiskinan.

Zakat sekalipun tidak diwajibkan kepada mereka yang MISKIN, malah mereka ialah salah satu daripada asnaf(penerima) zakat.

Masih menanti kemunculan Wakil Rakyat yang betul-betul perjuangkan hak rakyat miskin di Pedalaman Sabah. Sekiranya dia adalah daripada MUSLIM , saya yakin dia akan memperjuangkan nasib mereka terbabit tanpa mengira agama dan ceruk mana pun. Kerana itu adalah terkandung dalam keadilan dan amanah yang diajar oleh ISLAM.

Teringat arwah datuk dulu, sifir yang arwah gunakan semasa meletakkan harga ialah, hanya mengambil keuntungan 20% dari harga sebenar barang. Ketika itu barang adalah dibekalkan oleh Pemborong yang datang ke kampung-kampung, jualan tauke-tauke Cina ketika itu masih murah(dalam hati, mahu lihat ada pemborong dari warga bumiputera). Manakala beza dengan peruncit sekarang, barang dibeli oleh mereka sendiri..Di Bandar.

Sekian, Cetusan, Respon pada GST kita..masih meneliti fakta dan kajian akademik dari semu pihak. Sementara itu, cubalah teliti semula, 'memang tak ada cara lain suda ka selain GST untuk kasi gembira rakyat?'

Wallahu a'lam..

Friday, December 13, 2013

Ketukan Hati - Dedikasi buat Naqibah..

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya & Redha -Nya ~

'Tiit'.  Mesej dibuka dengan cepat.

- Usrah Kita...

Sungguh, aku malas menjalani hidup dengan kekangan masa yang begitu teruk! Aku sedang menyiapkan ''assignmen" tapi tiada siapa yang faham keadaanku sekarang.

Sesungguhnya aku merasakan apa yang aku lakukan sekarang ini bukan menunjukkan aku yang dulu. Kalau dulu, dapat saja mesej 'reminder' seperti ni, aku begitu bersemangat. Sekarang tidak lagi. Ini semua poyo!

***

Hujan masih turun membasahi bumi. Musim tengkujuh ini masih belum berakhir. Awan mendung menemani hujan. Setia. Mesej adik beradik usrah sudah berderet dalam HP. Whatsapp pun sudah beberapa kali berbunyi nyaring. Aku masih belum teringin untuk berganjak. Biarlah, masa akan memenatkan mereka. Aku stress dengan panggilan yang tidak di'undang' seperti itu.

Sejam berlalu pantas, aku sebenarnya tidak tenang menghadapi 'assignment' ini. Terasa kurangnya manis tidak menjelaskan pada mereka apa yang sepatutnya...

'Kita ibarat adik beradik kan? kalau ada masalah, mesti habaq na..' teringat kakak naqibah yang ceria menitip pesan.

Kakak ini selalu bagi nasihat, tapi sejak dua menjak ini aku semakin keliru, dia seperti menjauh dariku. Adakah sebab aku malas ke Usrah? Tapi bukankah kalau aku malas, dia kena rajin follow up? Hm....lantaklah. Naqibah aku ni, suka hati dia nak buat apa..

Setelah satu jam betengah berlalu, barulah mesej dalam whatsapp dibaca satu persatu...

Naqibah aku ada tulis sesuatu..

- 'Seronok bersama adik-adik hari ni, sebelum akak lupa, adik beradik kita adeq tak dapat bersama, rupanya sebab dia tak sihat. Kita doakan supaya Allah sihatkan adeq semula ..'

Eh, sejak bila aku bagitahu aku sakit?

Dia nak kelentong yang lain ka, nak cover aku ka..nak buat apa? Ish, rasa bersalah pula buat kakak ni bohong sunat untuk aku..

lalu, dengan pantas jemarinya menaip sesuatu di HP.

setelah siap, dicarinya nombor sang naqibah. Jangan buat aku tak tidur malam kakak oi..

Mesej balasan yang ditunggu tidak kunjung tiba walau selepas 10 minit...20 minit...45 minit...

Allah..apa yang akak ni nak buat??

Nak 'call' ...segan pula..

adoi...

***

Penggera HP berbunyi menandakan pukul 5 pagi. Aku kena bangun, HP adalah benda pertama dicari selepas membac doa bangun tidur.

Ada mesej!

- 'Wa'alaikumussalam adikku. Sungguh, kakak bukan mendoakan adik sakit, tapi hakikatnya hati adik memang tengah bermasalah. Bukan sebab sakit luaran, tapi sakit kerana terasa tarbiah itu satu yang beracun perlu dihindari. Akak begitu tulus mempercayai bahawa hati adik begitu tawar dengan pentarbiahan selepas tega membiarkan diri adik tidak bersama dalam usrah mingguan kita. Seingat akak baru 3 kali adik datang usrah dan selebihnya adik terus mendiam sepi. Kata alasan menjadi pelapis maaf.

Namun, akak juga tidak menafikan mungkin jiwa adik sakit kerana mendapat naqibah yang terlalu banyak khilaf dan kurang sesuai buat adik. Akak dengan ini sesungguhnya begitu pasrah jika adik memohon untuk keluar usrah kita, dengan syarat mencari usrah yang lebih baik naqibahnya.

Usrah itu bukan satu yang sampingan, selepas kita mahu bersama menyumbang untuk agama kita. Bukan juga sesuatu yang picisan, boleh diganti dengan ceramah youtube. Ruh perjuangannya ada di sana kalau kita benar-benar merasai nadi tarbiah itu.

Terima kasih kerana terasa dengan mesej ini. Itu menunjukkan adik masih ada sedikit rasa untuk menempatkan diri dalam perjuangan yang bernafas panjang ini. Jika adik berasa ikrar baiah adik sebelum ini masih perlu dikotakan, ayuh jangan menzalimi diri, usaha untuk menempatkan diri di dalam usrah lain yang lebih baik naqibahnya, dan lebih baik pengisiannya sehingga adik benar-benar puas hati.

Sekali lagi, jika penyebab adik berasa berat ke usrah adalah kerana merasa tarbiah itu racun yang membunuh keseronokan hawa nafsu, istighfarlah..mengadu kepada ALLAH. Sesungguhnya ujian itu, hanya boleh dihilangkan oleh Pembuat Ujian itu.. Mengadulah akan kelemahan diri kita yang kita tidak mampu menangkis ujian yang berat-berat. Mohon kekuatan dariNya...Kemudian , bertaubat. Bertaubat. dan bertaubat. Allah sayang adik, maka balaslah kasih sayang itu dengan kembali kepadaNya. Tinggalkan segala yang menjadi hijab hati dari menerima cahayaNya.

Hanya ini yang mampu akak bagi sebagai penguat adik. Semoga tidak tersalah tafsir, semoga tidak tersalah faham. Allah , saksikan ini, hamba menyerahkan urusan ini kepadaMu. Bimbinglah adik usrah ku ini ke jalan yang Engkau redhai..- Salam Cinta dan Rindu, dari akak kepada adik tersayang..'

Zapp!

Sentap.

Betulkah aku begini kerana nafsu? Aku rasa berat untuk ke usrah kerana aku kerja, aku ada masalah sendiri. Sampai hati kakak naqibah aku cop aku ni ikut hawa nafsu..

Tapi, kalau ingat semula, aku rasa salah aku juga. Sebab ... malas itu memang ada.. Ya ALLAH, hamba apakah aku ini?

Ayat pedas dari insan yang aku hormati sedikit sebanyak menitiskan air mata ini...

Sebelum Subuh, baik aku solat tahajjud.

Selepas solat, aku semakin berasa sangat bersalah. Sebetulnya aku berusrah untuk apa? Aku berusrah untuk memastikan aku sentiasa terisi dengan ilmu, pengisian, perkongsian. Lalu, tanpa usrah apa yang aku dapat?

Soalan itu dijawab dengan air mata...Ya..aku hanya dapat masa lapang yang membinasakan...

***

'Ingat adik-adik, sebarang ketidakhadiran ke usrah, mesti mention kepada kakak , boleh kan?'..Naqibahku mengakhiri sesi usrah wida' kami. Bermakna selepas cuti semester baru kami akan bertemu semula. Sedihnya.

Kami bersalam-salaman.

Semasa menyalami kakak naqibahku, dia senyum seperti biasa, tapi air mataku tumpah tanpa tertahan. memang, aku yang salah selama ini...Mujur ayat ketegasannya membuat aku berfikir semula, dan mendorong aku memperbaiki apa yang silap. Biar pedas, tapi hakikatnya, aku tersedar dari kesilapan..Aku memeluknya erat!

'Kak, terima kasih atas segalanya!' Pelukan semakin erat. Hanya air mata menzahirkan kesyukuran. Mujur, kami masih lagi dalam satu usrah forever, In shaa ALLAH.






Monday, December 9, 2013

Insan-insan yang ingin berbakti

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya & Redha -Nya ~



Jumaat ini adalah yang paling saya tunggu-tunggu kerana penantian selama sebulan sudah semakin hampir kepenghujungnya..

Alhamdulillah, sebuah lagi program anak jati Sabah berjaya dilakukan dan dilaksanakan seizinNya..

PROFIT!

Ya, itulah nama program yang semenjak 4 tahun lepas saya dilibatkan dan diberi peluang. Kali ini, program kami begitu istimewa dari sebelum ini kerana saya mendapati satu perasaan yang sangat halus begitu terasa selepas program itu tamat, malam ini baru saya sedar perkara tersebut. Dan ini yang mendorong saya menulis coretan indah ini..

Pada tahun 2009, bermula saya terlibat dengan Gerak Kerja dakwah , saya pernah menghadapi satu keadaan yang mana membuatkan saya sangat sedih. Hal itu adalah...hanya disebabkan saya merasakan , saya tidak memiliki sahabat yang boleh diajak untuk melakukan kerja dakwah bersama di daerah kelahiran saya.

Saya berdoa. "Ya Allah, Moga selepas ini saya ada geng untuk buat kerja dakwah ini".. Allah itu Maha dan Maha Dekat! Diberinya sahabat yang bernama Syahril Sudirman. Pada tahun 2009 ini, saya masih berada di Pusat Asasi UIAM Nilai, dan saya berkenalan dengan dia di sana juga semasa ada jamuan anak-anak Sabah.

Setiap kali pulang Keningau tercinta, Syahril akan merancang sesuatu program walau hanya dengan menziarahi sahabat-sahabat dan melawat kampung-kampung. Melalui dia, saya kenal dengan Masdeh. Masdeh juga rupanya seorang yang berjiwa besar kerana mahu melihat ISLAM tertegak dalam masyarakat.

Kami mula merencana Akademi Khalifah Muda(AKM) yang sampai sekarang masih aktif di kawasan Masdeh, Kg. Sinulihan. Semasa membuat program di SM. Teknik(sebelum tukar nama), saya baru sedar yang saya perlukan sahabat 'muslimat' selain sahabat yang saya ada masa itu...

Saya pernah nangis bila family susah untuk bagi izin keluar bergerak kerja hanya kerana, bimbangkan keselamatan saya yang tunggal muslimat. Saya doa, saya minta ALLAH bagi saya teman seperjuangan muslimat, kali ini lebih spesifik.

Dan tahun demi tahun, saya merasai doa saya didengari..saya mula kenal Roslina Ahadin, dan Jairah. Mereka ini sahabat dari USIM. Saya bersyukur, walau begitu saya masih berharap ada lagi sahabat muslimat akan bertambah..

Kemudian saya dapat tahu,dari Roslina Ahadin sendiri, dia ada sahabat muslimat di Maktab Perguruan Keningau yang juga satu'spesis' dengan kami iaitu mahu menyalakan Cahaya Islam di Keningau! Allahu Akbar..Amna dan geng! itulah mereka..Kami mula bergabung untuk menubuhkan cawangan Persatuan Siswazah Sabah(PSS)...Namun masa itu, kami sangat kesempitan kerana kami masih memerlukan ramai penggerak...

Cuti lepas saya dengar PSS sudah boleh ditubuhkan kerana usaha keras sahabat Muslimin dan Muslimat di Maktab Perguruan Keningau dan IPDAS..Allahu Akbar..Dan semester baru ini saya berkenalan dengan Fiona Mohd Taha, si comel dalam kampus UIAM ini. Dia begitu tegar dalam isu dakwah, sama macam saya..Suka menulis, suka merantau dan berjalan. ALLAh kebetulan apakah ini, dan sangat teruklah jika saya tidak mensyukuri nikmat ini..Dia begitu komit dalam setiap perjumpaan dalam membincangkan hal2 ISLAM..

Kini...Dalam PROFIT 13', saya kenal Suzana, Diah, Syah, dan menjadikan geng muslimat Keningau saya semakin ramai..=')..Terima kasih ALLAH..Mereka ini geng Fiona juga^^..biaas ALLAH bagi pakej macam tu..kalau dulu roslina dan Amna, sekarang Fiona dan Suzana..

Semasa proses penubuhan PSS juga saya diperkenalkan ALLAH Liyana Azureen dan Edni..Mereka ini permata cetakan Sarawak. Allah..Moga terus Tsabat..=')

Ya ALLAh, sungguh Engkaulah yang menjaga dakwah Islamiah ini..Campakkanlah kedalam hati-hati kami ISTIQAMAH dan Tsabat dalam perjuangan dakwah ini. Kerana sebaik-baik perniagaan dalam hidup ini adalah Menginfakkan harta, diri dan masa dalam mengislah dan dakwah manusia kembali kepada ISLAM.

Saya begitu yakin yang setiap manusia yang saya jumpa ini adalah kiriman ALLAH, dan tanggungjawab saya adalah cuba memberikan contoh terbaik buat mereka, agar jika saya sudah tiada, mereka teruskan perjuangan dan membuat segalanya kerana ALLAH.

Sedikit pengisian PROFIT 13'

Sebenarnya jarang anak-anak Sabah yang belajar di Semenanjung ini, suka buat dan suka melibatkan diri dalam hal-hal dakwah. Kesedaran mereka sangat kurang. Mereka hanya lebih bersemangat dalam hal-hal mengejar pointer dan keputusan terbaik tanpa melihat keperluan apakah keputusan itu secara realitinya. Malah ada yang mahukan hidup bebas tanpa tanggungjawab. Tidak kurang mereka yang lebih utamakan keseronokan diri.

Alhamdulillah, Boleh dikatakan, pengisian PROFIT kali ini adalah yang terbaik kerana berpeluang mendengar perkongsian dari mereka yang memang terlibat secara langsung dalam gerak kerja dakwah di Sabah. Saya rasa berbeza sekali dengan ceramah mereka yang banyak bercerita teori dan Sirah daripada Ceramah mereka yang turun sendiri dan buat kerja dakwah tersebut. Ini dikatakan 'bergerak' atau haraki. Bukan berteori dan berfalsafah semata.Keluar masuk kampung membawa dakwah dan mesej Islam. Itulah yang mereka buat. Dan, seperti maklum, Sabah itu luas..dan bilangan yang sedar diri mahu berdakwah dan Islah itu sedikit.

Sejak 2009 saya perhatikan insan yang tegar dengan dakwah ini, dari kalangan mahasiswa khususnya adalah mereka yang bukan dari Sabah. Alhamdulillah, semangat mereka telah membakar keinginan saya untuk terlibat sama. Dan sebenarnya ia adalah cabaran bagi Mahasiswa Sabah sendiri, kerana , kitalah yang paling wajib melakukan dakwah di Sabah ini berbanding mereka. Dan bagi mereka satu keuntungan kerana Sabah ini ladang dakwahnya memang luas...=)

Islam Sebagai Addiin Outputnya adalah menimbulkan rasa very high sense belonging kepada Islam ini dan rasa diri wajib sebarkan Islam kerana ia agama yang diiktiraf Allah s.w.t, The Only One..

Tarbiah Islamiah..Menimbulkan rasa untuk mendidik diri jadi manusia yang lebih baik dan bermanfaat kepada ISLAM dan berupaya mencetak Insan yang mencintai ALLAH dan AgamaNya. Pada semua peringkat bermula diri, keluarga masyarakat , negara dan khilafah Islamiah jika diizinkan ALLAH..

Dakwah Islamiah..Dakwah itu begitu sinonim dengan Amar makruf Nahi Mungkar. Kerana itu adalah rukun dakwah. Jika tiada dua elemen ini, dakwah itu bukan dakwah yang ditunjukkan oleh Nabi s.a.w..Kerana melakukan dakwah menyeru kepada kebaikan sahaja tidak mampu menghalang kemungkaran dari berlaku melainkan ada nahi mungkar. Semestinya nahi mungkar ini memerlukan satu kuasa menjalaninya.

Insan yang mesti berdakwah itu ada 3 jenis, Pemimpin, Ulama dan Mereka yang ada kesedaran.

Maka, usahalah untuk menjadi mereka yang ada kesedaran. Amal ibadah khusus tanpa dakwah kadang-kadang hanya membawa kepada riak dan pentingkan diri sendiri.

Kesimpulannya, Jiwa yang ditarbiah dan mentarbiah mesti membuahkan hasil iaitu insan yang haraki bergerak mencari dan mencetak insan yang juga memiliki hati yang ditarbiah dan mentarbiah..ringkasnya, jika hari ini kau adalah orang yang ditarbiah, esok kau mesti menjadi orang yang mentarbiah, itulah hukum rantai perjuangan ini. Moga entri kali ini mencetus mahu kepada pembaca sekalian , doakan saya Istiqamah dan Tetap di atas jalan ini dan menghembus nafas terakhir juga di atas jalan ini.

Ya, Sayu hati kerana, Allah mengurniakan lagi beberapa insan yang bakal mewarnai perjuangan ISLAM di Keningau! Takbir..Terharu sehingga tercoretnya entri ini..Bagi watak yang disebutkan namanya, kalian adalah mutiara ISLAM..jangan malapkan sinaranmu, walau matahari diganti bulan..moga terus tsabat. Siiru Ala Barakatillah!

Al Hayat Fillah,
Azimah Al-Sooki
3.24 am