twitterku

One Side Of Our World

One Side Of Our World

Wednesday, July 28, 2010

Laptop For SALE..

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya~

Assalamualaikum..ini ada satu pengumuman..Sesiapa berminat nak beli laptop second hand ..yang kecik..harga dalam RM1100(boleh runding).. Window XP, masih baru..tak sampai dua tahun penggunaan..

Yang berminat, sms di num ini..0109340812..

Paling afdhal mereka yang berada di UIAM atau di sekitar dengannya..=) jazakallahu khairan..

Monday, July 26, 2010

promote..

Anda kekeringan idea Aktiviti & Permainan? Jadikan aktiviti Usrah/LDK/Program Islami anda  lebih menarik!
Dapatkan E-Book 100 aktvt&games Kreatif Usrah yang mengandungi Ice Breaking, Team Building,  Aktiviti Berfikir & Asas2 Islam serendah RM10..

Sampel produk boleh dimuat turun secara percuma di
http://www.4shared.com/file/126105026/c5bc6234/25_Sample_- _Aktiviti_dan_Permainan_Kreatif_Islami.html

Jika berminat, hubungi saya
ym: primroses_mimosa
emel:primroses_mimosa@yahoo.com.my
=)

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya~

Tuesday, July 20, 2010

Mari Menambah Saham

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya~

Alhamdulillah..akibat terlalu nak meninjau alam maya yang telah beberapa hari tak di masuki..di sini, di dalam General lab for FEMALE hari ini,  tercetus satu idea untuk dikongsikan bersama dalam maksud menyebarkan pengetahuan atau mutiara ilmu yang telah diterima di bumi UIAM ini.

Semoga bermanfaat..

Bagaimanakah kita berfikir selama ini?

Ana mengaku kebanyakan perkara ana menggunakan pemikiran bawahan..hahaha..bukan apa istilah sebenarnya dalam bahasa inggeris..which are higher level thinking or lower level thinking..

Lower level thinking yang ana sedang perkatakan ini..gitu..

Sebenarnya, dalam kehidupan seharian menurut Bloom..seorang Psyhcologist, [ahli kelas ana.. kalau salah betulkan..] mengatakan orang yang menggunakan pemikiran atasan adalah orang yang berfikiran kritikal..secara keseluruhannya, kita akan mengalami 6 proses pemikiran yang menunjukkan tahap pemikiran kita. Pertama, Ilmu(knowledge), kedua..Kefahaman(comprehention), ketiga, aplikasi(Application), seterusnya , Analisis(analysis), diikuti Sintesis(synthesis), dan terakhir..Penilaian(evaluation)..

Nah....apa yang kita perlu tahu, sekiranya kita hanya tahu mengadaptasi ilmu dan menghafalnya, memahaminya dan mampu menerangkan pada orang lain sebiji seperti yang kita tahu..maka ini baru peringkat pemikiran bawahan..

Ini bermakna kita belum bisa mengaplikasikan ia diikuti pendirian kita kenapa kita harus melakukan itu. dan kita tidak bisa mempengaruhi orang lain untuk melakukan perkara yang sama kerana kita juga tidak punya alasan yang kukuh kenapa kita berbuat itu..

Alamak terguna bahasa Indon..maaf ya..!!

Saya bawakan analogi..kita belajar didalam kelas bahawa menutup aurat bagi seorang wanita adalah wajib, begitu juga kaum adam..[tapi kita fokus kaum hawa kerana ana seperti mereka..]..

Selepas kelas ..tentu saja mereka akan ada pengetahuan mengenai aurat ini, faham akan hal ini..tapi tidak melakukan seperti yang sepatutnya..;tak tutup auat sesempurna yang sepatutnya.
Mengapa hal ini terjadi? Hal ini berlaku kerana mereka hanya memiliki tahap pemikiran bawahan..tahu dan faham..tapi tiada amal..ini konsep dalam ISLAM..

Untuk amalkan sesuatu..ia perlukan sedikit usaha..iaitu, dengan mencari sedikit atau sebanyak yang mampu kajian dan lojika yang boleh dijadikan hujjah untuk kita pertahankan pendapat atau pendirian kita kenapa kita perlu menutup aurat...Maka, selepas itu..bila ada orang lain mahu mempertikaikan kenapa kita berubah..kita tidak akan teragak-agak menjawab dengan penuh yakin..Hadzihi sabili..=)

Cakap pasal aurat..kita fokus pada tudung..
Tudung mana yang sesuai nak pakai bagi sang gadis..atau sesiapa saja yang bergelar wanita muslimah sejati?
Pakailah tudung yang mana pun asalkan ia tak menampakkan batang leher..menampakkan perhiasan yang sepatutnya dibenarkan orang2 tertentu sahaja yang boleh melihatnya..dan..tidak semestinya labuh..tapi janganlah pakai asal pakai tudung..

Ana suka kongsi satu pengalaman..bila mana kita pakai tudung..biar kita cuba hayati nilai tudung kita..Percaya atau tidak orang yang pakai tudung yang lebih besar , jika diikuti dengan rasa kerelaan nak pakai..dia akan lebih tenang..

Ukhti Fatima Syarha..Penulis novel Tautan Hati...ukhti ini menulis dalam kolum majalah Solusi #21..perihal muslimat ni..dan  ada menceritakan isu kenapakah bertudung labuh itu lebih manis bagi dirinya..Mungkin kita boleh ambil iktibar dari kisah ukhti ini..

Wah2..baik ana bagi kesimpulan dah berbelit ni..

Pemikir yang baik akan terzahir dari tindakannya..Tak percaya??Cubalah..
Dan..ISLAM menggariskan..ILMU perlu dihadam, difahami..tapi,,jangan lupa untuk di AMALKAN..
Untuk mengAMALkan sesuatu ILMU..Wajib untuk kita medalami dan mengkaji lebih dari satu sumber ke satu sumber..Barulah kita berhasil menjadi insan yang kritikal dari segi pemikiran dan bertindak serasional mungkin dan sebaiknya dalam menyelesaikan permasalahan-permasalahan dalam kehidupan seharian kita,..

Wallahu'alam..Betulkan jika ada salah di mana-mana..^^

Wednesday, July 14, 2010

Ingat ALLAH, Ingat MATI

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya~

Wahai manusia ,
Sudahkah anda menghitung dosa-dosamu selama ini?
Kita tidak tahu bila penamat usia kita..
kita tidak tahu di mana lokasi kematian kita
kita tidak sedar akan kunjungan malaikat maut yang terakhir..

Wahai manusia..
Masihkah berselera membuat dan melukis dosa-dosa?
Lukisan sekarang pun belum terpadam ..
namun, ALLAH maha Pengasih dan Pengampun..
Rahmat-Nya meliputi seluruh ALam..
Tiada hamba yang dipinggirkan..
Semuanya mendapat perhatian dan diperhati

Wahai manusia,
Kebiasaan bukan alasan melakukan dosa
Persekitaran bukan alasan menghalalkan dosa
Kurang ILMU bukan jua..
Semua diberikan peluang untuk memilih pahala
kenapakah dosa jua yang menjadi pilihan?

Wahai manusia,
Mati bukan menunggu kita sedia,
Maka kesempatan ini,
lihatlah dalam diri..tanya iman kita..
apakah kita sudah sedia jika
Allah memanggil kita satu saat kemudian?
Adakah kita boleh bertahan menanggung siksa neraka yang perit?
adakah kita tidak teringin menikmati syurga tanpa menjejak neraka?

Saat ini lafazkanla Istighfar..
Lazimkan istighfar..
Moga-moga hati kita mendapat cahaya-Nya
Nur hidayah yang membawa yakin..
Bahawa kehidupan disana memerlukan
pengorbanan..
Biarlah penat disini ,tapi..
Berehat di SANA..

Sunday, July 11, 2010

Siapkah IBLIS?

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya~

Ana berjalan-jalan ke ruangan blog yang ana follow..terjumpa artikel ni..
http://sekilasmemoir.blogspot.com


Diriwayatkan dari Mu'adz bin Jabal r.a. dari Ibnu Abbas r.a. yang berkisah:

Kami bersama Rasulullah SAW dirumah salah seorang sahabat anshar, di mana saat itu kami ditengah-tengah jamaah. Lalu ada suara orang memanggil dari luar, "Wahai para penghuni rumah, apakah kalian mengizinkanku masuk, sementara kalian butuh kepadaku".


Rasulullah SAW bertanya kepada para jamaah, "Apakah kalian tahu, siapa yang memanggil dari luar itu?". Mereka menjawab, "Tentu Allah SWT dan Rasul-Nya lebih tahu".


Lalu Rasulullah SAW menjelaskan, "Ini adalah iblis yang terkutuk, semoga Allah senantiasa melaknatnya".


Kemudian Umar r.a. meminta izin kepada Rasulullah sembari berkata, "Ya Rasulullah, apakah engkau mengizinkanku untuk membunuhnya?". Beliau Nabi SAW menjawab, "Bersabarlah wahai Umar, apakah engkau tidak tahu bahawa ia termasuk mahluk yang tertunda kematiannya sampai batas waktu yang telah diketahui (hari Kiamat)? Akan tetapi sekarang silakan kalian membukakan pintu untuknya. Sebab ia diperintahkan untuk datang kesini, maka fahamilah apa yang diucapkan dan dengarkan apa yang bakal ia ceritakan kepada kalian."


Ibnu Abbas berkata: Kemudian dibukakan pintu, lalu ia masuk di tengah-tengah kami. Ternyata ia berupa orang yang sudah tua bangka dan buta sebelah mata. Ia berjanggut sebanyak tujuh helai rambut yang panjangnya seperti rambut kuda. Kedua kelopak matanya terbelah ke atas tidak ke samping. Sedangkan kepalanya seperti gajah yang sangat besar, gigi taringnya memanjang keluar seperti babi. Sementara kedua bibirnya seperti bibir kerbau.


Ia datang sambil memberi salam. "Assalamu'alaika ya Muhammad, Assalamu'alaikum ya jamaa'atal-muslimim." Kata iblis.

Nabi SAW menjawab, "Assalamu lillah ya la'iin (Keselamatan hanya milik Allah wahai mahluk yang terkutuk). Saya mendengar engkau punya keperluan kepada kami. Apa keperluan tersebut wahai iblis?".

"Wahai Muhammad, saya datang ke sini bukan kerana kemahuanku sendiri, tapi saya datang ke sini kerana terpaksa", tutur iblis.

"Apa yang membuatmu terpaksa harus datang ke sini wahai mahluk terkutuk?" Tanya Rasulullah SAW.

Iblis menjawab, "Telah datang kepadaku seorang malaikat yang di utus oleh Tuhan Yang Maha Agung, di mana utusan itu berkata kepadaku, "Sesungguhnya Allah SWT memerintahmu untuk datang kepada Muhammad SAW sementara engkau adalah mahluk yang rendah dan hina. Engkau harus memberi tahu kepadanya, bagaimana engkau menggoda dan merekayasa anak-cucu Adam AS, bagaimana engkau memmujuk dan merayu mereka. Lalu engkau harus menjawab segala apa yang ditanyakan Muhammad SAW dengan jujur. Maka demi Kebesaran dan Keagungan Allah SWT, jika engkau menjawab dengan bohong, sekalipun hanya sekali, sungguh engkau akan Allah SWT jadikan debu yang bakal dihempaskan oleh angin kencang, dan musuh-musuhmu akan merasa senang".

Wahai Muhammad, maka sekarang saya datang kepadamu sebagaimana yang diperintahkan kepadaku. Maka tanyakan apa saja yang engkau inginkan. Kalau sampai saya tidak menjawab dengan jujur, maka musuh-musuhku akan merasa senang atas musibah yang bakal saya terima. Sementara tidak ada beban yang lebih berat bagiku daripada bersenangnya musuh-musuhku atas musibah yang menimpa diriku".

Rasulullah SAW mulai melemparkan pertanyaan kepada iblis, "Jika engkau bisa menjawab dengan jujur, maka cuba ceritakan kepadaku, siapa orang yang paling engkau benci?"

Iblis menjawab dengan jujur, "Engkau, wahai Muhammad, adalah orang yang paling aku benci dan kemudian orang-orang yang mengikuti agamamu."

"Lalu siapa lagi yang paling engkau benci?" Tanya Rasulullah SAW.
"Seorang pemuda yang bertakwa di mana ia mencurahkan dirinya hanya kepada Allah SWT ", jawab iblis.

"Siapa lagi?" Tanya Rasulullah SAW.
"Orang alim yang wara' (menjaga diri dari syubhat) lagi sabar," jawab iblis.

"Siapa lagi?" tanya Rasulullah SAW.
"Orang yang senantiasa melanggengkan kesucian dari tiga kotoran (hadats besar, kecil, dan najis)", tutur iblis.

"Siapa lagi?", tanya Rasulullah SAW.
"Orang fakir yang senantiasa bersabar, yang tidak pernah menuturkan kefakirannya kepada siapa pun dan juga tidak pernah mengeluhkan penderitaan yang dialaminya," jawab iblis.

"Lalu dari mana engkau tahu kalau ia bersabar?" Tanya Rasulullah SAW.
"Wahai Muhammad, bila ia masih dan pernah mengeluhkan penderitaannya kepada mahluk yang sama dengannya selama tiga hari, maka Allah SWT tidak akan mencatat perbuatannya dalam kelompok orang-orang yang bersabar," jelas iblis.

"Lalu siapa lagi wahai iblis?" tanya Rasulullah SAW.
"Orang kaya yang bersyukur", tutur iblis.

"Lalu apa yang bisa memberi tahu kepadamu, bahawa ia bersyukur?" Tanya Rasulullah SAW.
"Bila saya melihatnya ia mengambil kekayaannya dari apa saja yang dihalalkan dan kemudian disalurkan pada tempatnya", tutur iblis.

"Bagaimana kondisimu apabila ummatku menjalankan solat?" Tanya Rasulullah SAW.
"Wahai Muhammad, saya langsung merasa gelisah dan gemetar," jawab iblis.

"Mengapa wahai mahluk yang terkutuk?" Tanya Rasulullah SAW.
"Sesunguhnya apabila seorang hamba bersujud kepada Allah SWT sekali sujud, maka Allah SWT akan mengangkat satu darjat (tingkat). Apabila mereka berpuasa, maka saya terikat sampai mereka berbuka kembali. Apabila mereka menunaikan manasik haji, maka saya jadi gila. Apabila mereka membaca Al-Qur'an, maka saya akan meleleh (mencair) seperti timah yang dipanaskan dengan api. Apabila mereka bersedekah maka seakan-akan orang yang bersedekah tersebut mengambil kapak lalu memotong saya menjadi dua," jawab iblis.

http://1.bp.blogspot.com/_JPxbgIbEnrU/TDa6OSwPSAI/AAAAAAAAARQ/qT2xfEBlXvQ/s320/1_663785948l.jpg

"Mengapa demikian wahai Abu Murrah (julukan iblis)?" tanya Rasulullah SAW.
"Sebab dalam sedekah ada empat perkara yang perlu diperhatikan; Dengan sedekah itu, Allah SWT akan menurunkan keberkahan dalam hartanya, menjadikan ia disenangi dalam kalangan mahluk-Nya, dengan sedekah itu pula Allah SWT akan menjadikan suatu penghalang antara neraka dengannya dan akan menghindarkan segala bencana dan penyakit," tutur iblis menjelaskan.

"Lalu bagaimana pendapatmu tentang Abu Bakar?" tanya Rasulullah SAW.
"Ia sewaktu Jahiliyyah saja tidak pernah taat kepadaku, apalagi sewaktu dalam Islam", tutur iblis.

"Bagaimana dengan Umar bin Khathab?" Tanya Rasulullah SAW.
"Demi Allah SWT, setiap kali saya bertemu dengannya, mesti akan lari darinya," jawab iblis.

"Bagaimana dengan Uthman?" Tanya Rasulullah SAW.
"Saya merasa malu terhadap orang yang para malaikat saja malu kepadanya", jawab iblis.

"Lalu bagaimana dengan Ali bin Abi Thalib?" Tanya Rasulullah SAW.
"Andaikan saya bisa selamat darinya dan tidak pernah bertemu dengannya, ia meninggalkanku dan saya pun meninggalkannya. Akan tetapi ia tidak pernah melakukan hal itu sama sekali," tutur iblis.

"Segala puji bagi Allah SWT yang telah menjadikan ummatku bahagia dan mencelakakanmu sampai pada waktu yang ditentukan," tutur Rasulullah SAW.

"Tidak dan tidak mungkin, di mana ummatmu bisa bahagia sementara saya senantiasa hidup dan tidak mati sampai pada waktu yang telah ditentukan. Lalu bagaimana engkau bisa bahagia terhadap ummatmu, sementara saya bisa masuk kepada mereka melalui aliran darah dan daging, sedangkan mereka tidak melihatku. Demi Tuhan yang telah menciptakanku dan telah menunda kematianku sampai pada hari mereka dibangkitkan kembali (Kiamat), sungguh saya akan menyesatkan mereka seluruhnya, baik yang bodoh mahupun yang alim, yang awam maupun yang bisa membaca Al-Qur'an, yang nakal mahupun yang rajin beribadah, kecuali hamba-hamba Allah SWT yang mukhlis (murni)," tutur iblis.

"Siapa menurut engkau hamba-hamba Allah SWT yang mukhlis itu?" Tanya Rasulullah SAW.

Iblis menjawab dengan panjang lebar, "Apakah engkau tidak tahu wahai Muhammad, bahawa orang yang masih suka dirham dan dinar (harta) adalah belum bisa murni kerana Allah SWT. Apabila saya melihat seseorang sudah tidak menyukai dirham dan dinar, serta tidak suka dipuji, maka saya tahu bahwa ia adalah orang yang mukhlis kerana Allah, lalu saya tinggalkan. Sesungguhnya seorang hamba selagi masih suka harta dan pujian, sedangkan hatinya selalu bergantung pada kesenangan-kesenangan duniawi, maka ia akan lebih taat kepadaku daripada orang-orang yang telah saya jelaskan kepadamu.

Apakah engkau tidak tahu wahai Muhammad, bahawa cinta harta itu termasuk dosa yang paling besar? Apakah engkau tidak tahu wahai Muhammad, bahawa cinta kedudukan adalah termasuk dosa yang paling besar? Apakah engkau tidak tahu saya memiliki tujuh puluh ribu anak, sedangkan setiap anak dari jumlah tersebut memiliki tujuh puluh ribu setan. Di antara mereka ada yang sudah saya tugaskan untuk menggoda ulama, ada yang saya tugaskan untuk menggoda para pemuda, ada yang saya tugaskan untuk menggoda orang-orang yang sudah tua. Anak-anak muda bagi kami tidak masalah, sedangkan anak-anak kecil lebih mudah kami permainkan sekehendak saya. Di antara mereka juga ada yang saya tugaskan untuk menggoda orang-orang yang tekun beribadah, dan ada juga yang saya tugaskan untuk menggoda orang-orang zuhud. Mereka keluar-masuk dari kondisi ke kondisi lain, dari satu pintu ke pintu lain, sehingga mereka berhasil dengan menggunakan cara apa pun. Saya ambil dari mereka nilai keikhlasan dalam hatinya, sehingga mereka beribadah kepada Allah dengan tidak ikhlas, sementara mereka tidak merasakan hal itu.

Apakah engkau tidak tahu wahai Muhammad, bahawa Barshish seorang rahib (pendeta) yang berbuat ikhlas kerana Allah selama tujuh puluh tahun, sehingga dengan doanya ia sanggup menyelamatkan orang-orang yang sakit. Akan tetapi saya tidak berhenti menggodanya sehingga ia sempat berbuat zina dengan seorang perempuan, membunuh orang dan mati dalam kondisi kafir? Inilah yang disebutkan oleh Allah SWT dalam kitab-Nya dengan firman-Nya: "(Bujukan orang-orang munafik itu adalah) seperti (bujukan) setan ketika dia berkata kepada manusia : "Kafirlah kamu", maka tatkala manusia itu telah kafir ia berkata, "Sesungguhnya aku cuci tangan darimu, kerana sesungguhnya aku takut kepada Allah, Tuhan Semesta Alam". (QS.Al-Hasyr:16).

Apakah engkau tidak tahu wahai Muhammad, bahawa kebohongan itu dari saya, saya adalah yang berbohong pertama kali. Orang yang berbohong adalah temanku. Barangsiapa bersumpah atas nama Allah dengan berbohong maka ia adalah kekasihku.

Apakah engkau tidak tahu wahai Muhammad, bahawa saya pernah bersumpah kepada Adam dan Hawa dengan atas nama Allah, "Bahawa saya akan memberi nasihat kepada kalian berdua". Maka sumpah bohong itu menyenangkan hatiku. Sedangkan menggunjing dan mengadu domba adalah buah santapan dan kesukaanku. Kesaksian dusta adalah penyejuk mataku dan kesenanganku. Barangsiapa bersumpah dengan menceraikan isterinya (talak) maka hampir tidak akan bisa selamat, sekalipun hanya sekali. Andaikan itu benar, yang kerananya orang membiasakan lidahnya mengucapkan kata-kata tersebut, isterinya akan menjadi haram. Kemudian dari pasangan tersebut menghasilkan keturunan sampai hari Kiamat nanti yang semuanya hasil dari anak-anak zina. Sehingga seluruhnya masuk neraka hanya gara-gara satu ucapan.

Wahai Muhammad, sesungguhnya di antara ummatmu ada orang yang menunda-nunda solatnya dari waktu ke waktu. Ketika ia hendak menjalankan solat maka saya selalu berada padanya dan mengganggu sembari berkata kepadanya, "Masih ada waktu, teruskan engkau sibuk dengan urusan dan pekerjaan yang engkau lakukan" sehingga ia menunda solatnya, dan kemudian solat di luar waktunya. Akibatnya dengan solat yang dikerjakan di luar waktunya itu akan dipukul di kepalanya. Kalau saya merasa kalah, maka saya mengirim kepadanya salah seorang dari setan-setan manusia yang akan menyibukkan waktunya. Kalau dengan usaha itu saya masih kalah, maka saya tinggalkan sampai ia menjalankan solat.

Ketika dalam solatnya saya berkata kepadanya, "Lihatlah ke kanan dan ke kiri". Akhirnya ia melihat. Maka pada saat itu wajahnya saya usap dengan tangan saya, kemudian saya menghadap di depan matanya sembari berkata, "Engkau telah melakukan apa yang tidak akan menjadi baik lamanya".

Wahai Muhammad, engkau tahu, bahawa orang yang banyak menoleh dalam solatnya, Allah akan memukul kepalanya dengan solat tersebut. Kalau dalam solat ia sanggup mengalahkan saya, sementara ia solat sendirian, maka saya perintahkan untuk tergesa-gesa. Maka ia mengerjakan solat seperti ayam yang mencocok benih-benih untuk dimakan dan segera meninggalkannya. Kalau ia sanggup mengalahkan saya, dan solat berjamaah, maka saya kalungkan rantai dilehernya. Ketika ia sedang ruku' saya tarik kepalanya ke atas sebelum imam bangun dari ruku' dan saya turunkan sebelum imam turun. Wahai Muhammad, engkau tahu, bahawa orang yang melakukan solat seperti itu, maka batal solatnya, dan di hari Kiamat nanti Allah akan menyalin kepalanya dengan kepala keldai.

Kalau dengan cara tersebut saya masih kalah, maka saya perintahkan meremas-remas jari-jemarinya sehingga bersuara, sedangkan ia sedang solat, kerananya ia tidak termasuk orang-orang yang bertasbih kepadaku padahal ia sedang solat.

Kalau dengan cara tersebut masih juga tidak mempan, maka saya tiup hidungnya sehingga ia menguap, sementara ia sedang solat. Kalau ia tidak menutupi mulutnya dengan tangannya maka setan masuk ke dalam perutnya, sehingga ia semakin rakus dengan dunia dan berbagai perangkapnya. Ia akan selalu mendengar dan taat kepadaku.

Bagaimana ummatmu bisa bahagia wahai muhammad, sementara saya memerintah orang-orang miskin untuk meninggalkan solat, dan saya berkata kepadanya, "Solat bukanlah kewajipan kalian, solat hanya kewajipan orang-orang yang di beri nikmat oleh Allah". Saya pun berkata kepada orang yang sakit, "Tinggalkan solat, kerana solat bukanlah kewajipanmu. Solat hanyalah kewajipan orang-orang yang di beri nikmat kesihatan. Sebab Allah sudah berfirman, "...dan tidak apa-apa bagi seorang yang sedang sakit..." (QS An-Nur:61). Kalau engkau sudah sembuh baru melakukan solat. Akhirnya ia mati dalam kondisi kafir. Apabila ia mati dengan meninggalkan solat ketika sedang sakit, maka ia akan bertemu Allah dengan dimurkai.

Wahai Muhammad, jika saya menyimpang dan berdusta kepadamu, maka hendaknya engkau memohon kepada Allah agar saya dijadikan debu yang lembut. Wahai Muhammad, apakah engkau masih juga merasa gembira terhadap ummatmu, sementara saya bisa memurtadkan seperenam dari ummatmu untuk keluar dari Islam?".

Kemudian Rasulullah SAW meneruskan pertanyaannya, "Wahai mahluk yang terkutuk, siapa teman dudukmu?".
"Orang-orang yang suka makan riba", jawab Iblis.

"Lalu siapa teman dekatmu?" Tanya Rasulullah SAW.
"Orang yang berzina", jawab Iblis.

"Siapa teman tidurmu?" Tanya Rasulullah SAW.
"Orang yang mabuk", jawab Iblis.

"Siapa tamumu?" Tanya Rasulullah SAW.
"Pencuri", jawab Iblis.

"Siapa utusanmu?" Tanya Rasulullah SAW.
"Tukang sihir", jawab Iblis.

"Apa yang menyenangkan pandangan matamu?" Tanya Rasulullah SAW.
"Orang yang bersumpah dengan talak", jawab Iblis.

"Siapa kekasihmu?" Tanya Rasulullah SAW.
"Orang yang meninggalkan solat Jumaat", jawab Iblis.

"Wahai mahluk yang terkutuk, apa yang mengakibatkan punggungmu patah?" Tanya Rasulullah SAW.
"Suara ringkik kuda untuk berperang membela agama Allah SWT", jawab Iblis.

"Apa yang membuat hatimu panas?" Tanya Rasulullah SAW.
"Banyak beristighfar kepada Allah, baik di malam hari mahupun di siang hari", jawab Iblis.

"Apa yang membuatmu merasa malu dan hina?" Tanya Rasulullah SAW.
"Sedekah secara rahasia", jawab Iblis.

"Apa yang menjadikan matamu buta?" Tanya Rasulullah SAW.
"Solat diwaktu sahur", jawab Iblis.

"Apa yang dapat mengendalikan kepalamu?" Tanya Rasulullah SAW.
"Memperbanyak solat berjemaah", tutur Iblis.

"Siapa orang yang paling membahagiakanmu?" Tanya Rasulullah SAW.
"Orang yang sengaja meninggalkan solat", tutur Iblis.

"Siapa yang paling celaka menurut engkau?" Tanya Rasulullah SAW.
"Orang-orang yang kikir", jawab Iblis.

"Apa yang paling menyita pekerjaanmu?" Tanya Rasulullah SAW.
"Majelis orang-orang alim", jawab Iblis

"Bagaimana cara engkau makan?" Tanya Rasulullah SAW.
"Dengan tangan kiriku dan jari-jemariku", jawab Iblis.

"Di mana engkau mencari tempat berteduh untuk anak-anakmu di waktu panas?" Tanya Rasulullah SAW.
"Di bawah kuku manusia", jawab Iblis.

"Berapa kebutuhan yang pernah engkau minta kepada Tuhanmu?" Tanya Rasulullah SAW.
"Sepuluh macam", jawab Iblis.

"Apa saja itu wahai mahluk terkutuk?" Tanya Rasulullah SAW.
Iblis pun menjawab: "Saya meminta-Nya agar saya bisa berserikat dengan anak-cucu Adam dalam harta kekayaan dan anak-anak mereka. Akhirnya Allah mengizinkanku berserikat dalam kelompok mereka. Itulah maksud firman Allah SWT: "Dan berserikatlah dengan mereka pada harta dan anak-anak dan beri janjilah mereka. Dan tidak ada yang dijanjikan oleh setan kepada mereka melainkan tipuan belaka". QS.Al-Isra':64).

Setiap harta yang tidak dikeluarkan zakatnya, maka saya ikut memakannya. Saya juga ikut makan makanan yang bercampur riba dan haram serta segala harta yang tidak dimohonkan perlindungan kepada Allah dari setan yang terkutuk.

Setiap orang yang tidak memohon perlindungan kepada Allah dari setan ketika bersetubuh dengan isterinya, maka setan akan ikut bersetubuh. Akhirnya melahirkan anak yang mendengar dan taat kepadaku.

Begitu pula orang yang naik kenderaan dengan maksud mencari penghasilan yang tidak dihalalkan, maka saya adalah temannya. Itulah maksud firman Allah SWT: "Dan kerahkanlah terhadap mereka pasukan berkuda dan pasukanmu yang berjalan kaki". (QS.Al-Isra':64).

Saya memohon kepada-Nya agar saya punya rumah, maka rumahku adalah kamar mandi. Saya memohon agar saya punya masjid, akhirnya pasar menjadi masjidku. Saya memohon agar saya punya Al-Qur'an, maka syair adalah Al-Qur'anku. Saya memohon agar saya punya azan, maka terompet adalah panggilan azanku. Saya memohon kepada-Nya agar saya punya tempat tidur, maka orang-orang mabuk adalah tempat tidurku. Saya memohon agar saya memiliki teman-teman yang menolongku, maka kelompok Al-Qadariyyah menjadi teman-teman yang membantuku.

Dan saya memohon agar saya memiliki teman-teman dekat, maka orang-orang yang menginfakkan harta kekayaannya untuk kemaksiatan adalah teman dekatku. Itulah maksud firman Allah SWT: "Sesungguhnya pemboros-pemboros itu adalah saudara-saudara setan dan setan itu adalah sangat ingkar kepada Tuhannya". (QS.Al-Isra':27).

Rasulullah SAW berkata kepada Iblis, "Andaikan tidak setiap apa yang engkau ucapkan itu di dukung oleh ayat-ayat dari Kitab Allah tentu aku tidak akan membenarkanmu". Lalu Iblis berkata lagi, "Wahai Muhammad, saya memohon kepada Allah agar saya bisa melihat anak-cucu Adam, sementara mereka tidak bisa melihatku. Kemudian Allah menjadikan aku bisa mengalir melalui peredaran darah mereka. Diriku bisa berjalan ke manapun sesuai kemahuan diriku dan dengan cara bagaimana pun. Kalau saya mahu dalam sesaat pun bisa. Kemudian Allah berfirman kepadaku. "Engkau bisa melakukan apa saja yang kau minta". Akhirnya saya merasa senang dan bangga sampai hari Kiamat. Sesungguhnya orang yang mengikutiku lebih banyak daripada orang yang mengikutimu. Sebagian besar anak cucu Adam akan mengikutiku sampai hari Kiamat".

Iblis melanjutkan lagi, "Saya memiliki anak yang saya beri nama Atamah. Ia akan kencing di telinga seorang hamba ketika ia tidur meninggalkan solat Isya'. Andaikan tidak kerananya tentu manusia tidak akan tidur terlebih dahulu sebelum menjalankan solat.

Saya juga punya anak yang saya beri nama Mutaqadhi. Apabila ada seorang hamba melakukan ketaatan (ibadah) dengan rahsia dan ingin menutupinya, maka anak saya tersebut senantiasa membatalkannya dan dipamerkan di tengah-tengah manusia, sehingga semua manusia tahu. Akhirnya Allah membatalkan sembilan puluh sembilan dari seratus pahala. Sehingga yang tersisa hanya satu pahala. Sebab setiap ketaatan yang dilakukan secara rahasia akan diberi seratus pahala.

Saya punya anak lagi yang bernama Kuhyal, dimana ia bertugas mengusapi celak mata semua orang yang sedang berada di majlis pengajian dan ketika khatib sedang berkuthbah. Sehingga mereka terkantuk dan akhirnya tidur, tidak bisa mendengarkan apa yang dibicarakan para ulama. Mereka yang tertidur tidak akan di tulis pahala sedikit pun untuk selamanya".

Iblis melanjutkan lagi, "Setiap kali ada perempuan keluar mesti ada setan yang duduk di pinggulnya, ada pula yang duduk di daging yang mengelilingi kukunya. Dimana mereka akan menghiasi kepada orang-orang yang melihatnya. Kedua setan itu kemudian berkata kepadanya, "Keluarkan tanganmu". Akhirnya ia mengeluarkan tangannya, kemudian kukunya tampak, lalu kelihatan nodanya.

Iblis melanjutkan lagi, "Wahai Muhammad, sebenarnya saya tidak bisa menyesatkan sedikit pun. Akan tetapi saya hanya akan mengganggu dan menghiasi. Andaikan saya memiliki hak dan kemampuan untuk menyesatkan, tentu saya tidak membiarkan segelintir manusia pun di muka bumi ini yang masih sempat mengucapkan dua kalimat Syahadat, "Tidak ada Tuhan selain Allah dan Muhammad adalah Utusan-Nya". Tidak akan ada lagi orang yang solat dan berpuasa. Sebagaimana engkau wahai Muhammad, tidak berhak untuk memberikan hidayah sedikit pun kepada siapa saja. Akan tetapi engkau adalah seorang utusan dan penyampai amanat dari Allah. Andaikan engkau memiliki hak dan kemampuan untuk memberi hidayah, tentu engkau tidak akan membiarkan segelintir orang kafir pun di muka bumi ini. Engkau hanyalah sebagai argumentasi (Hujjah) Allah SWT terhadap mahluk-Nya. Sementara saya hanyalah menjadi sebab celakanya orang yang sebelumnya sudah dicap oleh Allah sebagai orang celaka. Orang yang bahagia dan beruntung adalah orang yang dijadikan bahagia oleh Allah sejak dalam perut ibunya, sedangkan orang yang celaka adalah orang yang dijadikan celaka oleh Allah sejak dalam perut ibunya".

Rasulullah SAW kemudian membacakan firman Allah SWT: "Jikalau Tuhanmu menghendaki, tentu Dia menjadikan manusia ummat yang satu, tetapi mereka senantiasa berselisih pendapat. Kecuali orang-orang yang diberi Rahmat oleh Tuhanmu". (QS.Hud:118-119).

Kemudian beliau Nabi SAW melanjutkan dengan firman Allah SWT: "Dan adalah ketetapan Allah itu suatu ketetapan yang pasti berlaku". (QS.Al-Ahzab:38)

Lantas Rasulullah SAW berkata lagi kepada iblis, "Wahai Abu Murrah (iblis), apakah engkau masih mungkin bertaubat dan kembali kepada Allah, sementara saya akan menjaminmu masuk syurga".

Iblis menjawab, "Wahai Rasulullah, ketentuan telah memutuskan dan Qalam pun telah kering dengan apa yang terjadi seperti ini hingga hari Kiamat nanti. Maka Maha Suci Allah Yang telah menjadikanmu sebagai tuan para Nabi dan Khathib para penduduk Syurga, Dia telah memilih dan mengkhususkan dirimu. Sementara Dia telah menjadikan saya sebagai tuan orang-orang celaka dan Khatib para penduduk Neraka. Saya adalah mahluk yang celaka lagi terusir. Ini adalah akhir dari apa yang saya beritahukan kepadamu, dan saya mengatakan sejujurnya ".

Segala Puji bagi Allah Tuhan Semesta Alam, Awal dan Akhir, Zahir dan Batin Dan semoga Selawat dan Salam sejahtera tetap diberikan kepada seorang Nabi yang Ummi dan kepada para keluarga dan sahabatnya serta para Utusan dan para Nabi.
------------------------------------------

Dikutip dari Syajaratul Kaun, doktrin tentang pribadi manusia pilihan, Muhammad SAW, yang ditulis oleh Asy-Syaikh Al-Akbar Muhyidin Ibnu Arabi Abdullah Muhammad bin Ali bin Muhammad bin Ahmad bin Ali Al-Hatimi Ath-Tha'i Al-Andalusia), 17 Ramadhan 560 H - 22 Rabi'uts-Tsani 638 H

p/s: moga bermanfaat...

Saturday, July 10, 2010

ana attullab fil jami'ah!

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya~

Alhamdulillah, ana baru menghabiskan sesi suai kenal dalam bahasa melayunya dan ta'aruf week dalam bahasa om putih dan bahasa orang arab..=)

objektif program adalah untuk menghilangkan kegusaran para pelajar baru dalam membuat urusan secara berdikari semasa berada di kampus ini..kampus UIAM , Gombak.

Amat-amat berasa ... tak bersemangat sebenarnya..tapi apa pun, ana akan cuba menjalani hidup dengan baik di sini.

Pendaftaran.

bagi ana, pengalaman mendaftar di sini adalah yang paling mencabar setakat ni. apa tidaknya, datang dengan satu saja bagasi, dan beg laptop. orang da bawa segala kelengkapan. Ana sehingga kain putih yang telah dibagi tahu dalam beberapa bulan lepas dalam offer letter pun ana tak beli..kasut hitam..huh..memang kalut malut ana. Sedih ..rasa nak menjerit saja dalam hari pendaftaran tu..geram .
T.T..

Tapi salah siapa ya..hehe..tak, Allah nak uji saja..Berjalan pusing-pusing kampus, dari mahalah asma' ke syafiyyah bukan perkara yang besar sangat, tu baru kecil..(dapat pinjam kasut kawan kak Umai,mahalah syafiyyah). Rancang nak membeli segala kelengkapan petang tu juga, tapi ta'aruf week mula pukul 2 ptg!

'HIDUP PERLU DITERUSKAN!'

Ni lah motto ana amalkan.Walau banyak halangan, langkah tak boleh berhenti. Mesti cari jalan lain. Usaha untuk selesaikan masalah, bukan lari dari masalah.

Modul ujian ALLAh memang takkan ketahuan. Begitulah, kita hanya hamba lemah pada hakikatnya..maka benarlah, kita hamba lemah.
Ujian perasaan?

Allah uji dengan mentakdirkan ana mendaftar di UIAM dengan diri sendiri malah dengan menumpang keluarga sahabat. Ana masih mencuba mengikhlaskan diri. Memang, bukan tiada sebab kenapa jadi begitu. Ada asbab Allah tak bagi keluarga ana hantar ana. Malah hikmahnya jauh lebih besar nilai bahagia daripada menangisi ketidaknormalan ini bagi pelajar baru seperti ana.

Sesungguhnya, tarbiyah ALLAh sangat manis di pandangan iman..amat perit di pandangan nafsu..tapi itulah yang sepatutnya.

Bermula hari ini, ana adalah pelajar UIAM yang rasmi!=)

Biarkan perasaan sebal dan apa-apa yang negatif berlalu begitu sahaja...dibawa angin kampus yang nyaman..

p/s: bila nak angkut barang2?? berikutan itu..sapa2 nak tolong sewakan kereta ofer la ye..tak cukup tangan nak angkut semua barang naik kereta awam..kalau bleh tukar jadi kapsul kecik2 tak pe..dah la barang ana satu kat timur, satu kat barat satu kat selatan..sabo jela..^-^

Sunday, July 4, 2010

Hari ini..

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya~

Alhamdulillah..ana sudah berada di Pahang Darul makmur..
Macam tak percaya pula..Dulu hanya datang sebagai peserta IHTIFAL..kini datang sebagai..pelancong, he..xdalah..sebagai manusia biasa saja..menziarahi sahabat..=)

Pagi2 ni ana sempat membuka blog..post sesuatu yang anda semua baca sebelum post ini..Malam ni nak cerita perjalanan tadi..tanpa bertangguh..

Ana meninggalkan rumah pada pukul 9 lebih..Masa nak tutup pintu tadi macam ada barang yang tertinggal.Ok ..bila rasa-rasa saja, tak konfiden..terus melangkah keluar pagar dan menuju ke jalan raya menunggu bas ke KL Sentral. Tambang RM1.
Tangan penuh barang. Beg bagasi, beg bimbit, dan beg galas di belakang. Cukup pakej. Macam nak lari dari rumah pulak..

Sampai KL Sentral.

Dalam perjalanan nak ke bangunan KL Sentral,..

"Dik..tolong saya.."Seorang mak cik cina menahan ana.
"Nak minta RM2..kawan saya tak angkat HP..bla2.."punya berulang-ulang mak cik ni menerangkan..dia nak cari kerja..masya ALLAH..ana tak tahu nak buat apa..dalam keadaan nak cepat..Bersoal selidik sekejap..kesian menyelinap dalam hati. Tangan mencari duit di poket2 beg. Mujur ada. Bagi la seperti yang diminta.

"terima kasih2.."

Ana senyum puas dan berlalu. misi belum selesai...
Ana naik lif. Tak larat nak berebut dengan orang di escalator.
Sampai tingkat 1, kol kak Syu..selepas bertanya apa yang perlu, pergi selesaikan urusan yang perlu. Ana lapar sebenarnya masa tu. Tak sempat beli makanan semalam. Jadi mahu x mahu, pagi ni kena makan sesuatu.Gastrik da menyerang.

Pergi membeli..ana nampak pisang besar. RM1..beli ;).

Air mineral, roti 2 bungkus. Cukup kot. Kemudian menuju ke kaunter tiket.

Semasa berbaris mata sempat melilau ke peta perjalanan LRT. Eh., xde stesen Titiwangsa??

Depan kaunter.

"Er..macam mana nak ke Stesen titiwangsa?"

"Kena ambil LRT di Masjid Jamek la..tukar train kat sana."..penjaga kaunter tu senyum menjawab pertanyaan baku sabahan ni. ANa senyum jak semula. Gembira dapat tahu maklumat tu. Alhamdulillah..

Di Masjid Jamek.

Naik escalator ke atas. Tanya pengawal kat situ..dia kata kena seberang jalan. Ana diberi makluman, baik ikut jalan terowong bawah tanah tu..sebab bawa beg berat. Oh..ada pula jalan bawah tanah tu..ana baru tahu..Ikut la cadangan pengawal tu..

Sampai di stesen Ampang Line..

Ana takut salah jalan saja..Alhamdulillah betul.
Kat sini, ana perasan ada barang yang tinggal..rupanya barang kiriman untuk akak kat UMP pahang tu ana tak terbawa..ALAMAK..apa hikmah tertinggal makanan tu??maka itulah alasan ana nak pergi pahang ni..nak jumpa kakak yang hampir setahun tak jumpa..Nasib baik kakak pasrah je..Mungkin hikmahnya..kak Syu tak payah nak ke UMP ambik ana kat sana..HE~

Sampai Stesen Titiwangsa.seberang jalan..kat sini mencabar..sebab apa? sebab kena naik tangga, tanpa escalator..kesian tulang-tulang ana..angkat la beg tu naik2 tangga.
boleh bertahan lagi..=)

Sampai seberang jalan, kol kak syu lagi..kak syu cdg ikut Plusliner. Ikut sajalah..RM22.
Ana sempat telan air liur tengok berger kat sana. Beli satu. Masya ALLAH..RM2.

Dalam bas da..hujan gerimis turun..
Ana nak ikut rentak hujan pula..sayu hati lihat hujan2 ni..
Entah kenapa ya..?
Ana terfikir bnyk benda..ana membuka kertas pembukus berger..ila akhiri fi'il..

Akak ana yang sulung mesej. Dia kata dia tak pasti kiblat arah mana..Ana nak gelak sambil nak nangis. Tak tahu kenapa. Anda tahu?

Ana bagi tahu yang sebenar.Kiblat tu =arah matahari terbenam..

Ana sempat bagitahu ana lupa barang yang nak bagi kat kakak kedua tu. Dia mengakui kepelupaan ana dan mengagak ana ada masalah di otak. Fuh 'direct'nya ayat ni.

Ana bagi tahu sejak kebelakangan ni ana macam agak blurr, selalu sakit kepala..ha..dia keluarkan tanda-tanda barah otak..opss..kak..sebu hati ini dia kata begitu..kesimpulannya, dia minta ana cek cepat2..jumpa pakar otak..=)

Ana nak gelak sambil nak nangis juga..
Serta merta mood berubah..
Bas dah gerak masa tu..hanya pepohon hijau menghiasi pemandangan...Mata semakin berat..nak tido..terlelap..

Terbangun pun masa perut nak minta isi..

Dalam pada itu..ana meringkaskan cerita..sampai kuantan, terus buat muka konfiden ke surau stesen..Alhamdulillah tak la nampak ke'baru'an sangat. ..
Tunggu Kak Syu kat sana..HIJAU saja pemandangannya..bahagia hati..
Tahniahlah pengurusan Surau Stesen Bas&Teksi Kuantan..

Setengah jam lepas itu, kak syu datang..dan kami pun berlepas pulang..

Sampai umah..Kak Syu..Ana merasakan hati ini berbunga bahagia..tak tahu kenapa..
Sesungguhnya, perasaan kita ini berubah-ubah..moga iman kita terus thabat dan mohon selalu rahmatNya..

P/S: ada seorang pejuang mesej ana..tambah berbunga hati ana..dia kata dia tinggal di batu tiga..Wah..syukran ustaz..=).ada adik seorang juga mesej ana cari jawapan pada persoalan 'kenapa tiada jumpa profile akak dalam FB?"..jawabnya..ana da tak buka FB lagi..=)

Ana hanya ada dalam Umma-United.com..Ana guna nama SITI AZIMAH RUPILEN..dia tak jumpa..peliknya ana..

Tak pe..jumpa juga tu..

Pengalaman OKTI

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya~

There is no word to say..
yeke??

Nak say juga walau sepatah..
Nampak berpatah-patah juga ni..

Alhamdulillah, hari ini ana masih nak bersyukur..kesihatan ana masih mengizinkan ana berjalan.he..
Anda bagaimana??

2 hb lepas , ana join sahabat MARSIS ke OKTI..

OKTI ni program sambutan adik2 dan pelajar2 yang baru nak melangkah ke bumi semenanjung. =)
Alhamdulillah, banyak juga pengalaman dapat.
Sebenarnya, ana ni tak sedar diri..Dah lama tak buat aktiviti begini..Aktiviti apa??

ha..pernah tak jumpa orang yang buat jualan langsung?Dia kena buat sesuatu untuk menarik minat pelanggan, apa lagi promote la.
Kat program ni, kami kena promote MARSIS..Promote dengan cara menghampiri semua pelajar yang kelihatan kebaruan dan selalunya ada famili dengan mereka.

Kak Ita siap komen lagi macam2 benda yang salah masa mem'promote' tu..macam akademi mempromote pulak.

Cuma, yang menguji kesabaran ketika menunggu...Ya ALLAH...ni baru pertama kali, sanggupkah lagi ana menunggu kalau ada lagi OKTI??Tapi,bila tengok kakak2 dan abang2 senior lain, muka mereka steady syak..mereka lagi merasa beberapa OKTI sebelum ni..tak boring pun..masih juga nak sertai..Tabik spring!!
Ana nak juga macam mereka ni..tak pe..tanam azam dulu..T.T..lepas ni insya ALLAH..

2hb ana menginap di surau LCCT..esoknya bertukar ke KLIA..tapi dari pagi sampai petang saja..Baru ana teringat ana kena jumpa kakak di pahang..cuma..kakak ni bermasalah pulak..tak pa moga dipermudahkan.

Ana terfikir-fikir ..masa menunggu di lapangan terbang tu..apa pun perasaan ..apa pun yang datang dalam minda..adalah menguji kesabaran.itu yang utama..masya ALLAH..Allah da memperlihatkan tahap ana kat mana dalam bab kesabaran..perlukan latihan lagii..;(

Suasana yang sejuk..melatih ketahanan fizikal..

syukran buat akak-akak yang mengalu-alukan kedatangan saya masa OKTI..kebajikan pun terjaga..;)

***
Petang 3hb..
ana pulang sendiri ke rumah borneo..Jam 7 ptg jalan, jam 9 lebih baru sampai..
naik bas, lrt, teksi..
Ana berfikir sepanjang perjalanan..
Banyak yang terfikir..

Jadi..kesimpulannya..jangan berfikir saja tanpa buat perubahan..

4hb ni nak p pahang...doakan keselamatan ana..Selamat atau tidak, itu belakang kira..ana nak bagi ruang untuk buat pahala untuk kalian..hehe..

Renungan bersama..

Pagi ini terdengar satu hadis melalui ceramah dr masjid berdekatan..

lebih kurang begini maksudnya..

"Jadikan orang yang mengajar , atau orang yang belajar, atau orang yang mendengar atau orang yang mencintai ilmu dan janganlah jadi orang yang kelima iaitu orang yang tidak termasuk dalam semua yang tersebut .."..(kalau ingat maksud yang lebih tepat, kongsilah ya..)

Maksudnya, kita ni kena jd org yang selalu mencari-cari ilmu..dan yang paling baik, kita cari ilmu dari semua tempat dan pada banyak guru kemudian kita pilih ilmu yang paling bertepatan dengan al quran dan Assunnah..jangan jadi orang yang taksub..hanya mahu berguru dengan seorang guru saja..

ni yang ana dengarlah pagi ni..moga tercetuslah sesuatu..di minda.

P/S: orang yang berilmu dan mengamalkan ilmu lebih baik dari orang yang berilmu tapi tak amal..isk3..xtahulah ana ni masuk golongan mana..anda tahu anda masuk golongan mana?

Friday, July 2, 2010

Couple..??

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya~

Renungan wat smua shbt2ku sayang...

BERCOUPLE, setiap kali kita mendengarnya akan terlintas di benak kita sepasang insan yang sedang mabuk cinta dan dilanda asmara . Saling mengungkapkan rasa sayang serta rindu, yang kemudiannya memasuki sebuah biduk pernikahan. Lalu kenapa harus dipermasalahkan? Bukankah cinta itu fitrah setiap anak adam? Bukankah setiap orang memerlukan masa penyesuaian sebelum pernikahan?

CINTA, FITRAH SETIAP MANUSIA
MANUSIA diciptakan oleh ALLAH SWT dengan membawa fitrah (insting) untuk mencintai lawan jenisnya. Sebagaimana firman-NYA; Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, iaitu wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah lading. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi ALLAH lah tempat kembali yang baik (Syurga). (Ali Imran: 14).

Berkata Imam Qurthubi: ALLAH SWT memulai dengan wanita kerana kebanyakan manusia
menginginkannya, juga kerana mereka merupakan jerat-jerat syaitan yang menjadi fitnah bagi kaum lelaki, sebagaimana sabda Rasulullah SAW; Tiadalah aku tinggalkan setelahku selain fitnah yang lebih berbahaya bagi lelaki daripada wanita. (Hadis Riwayat Bukhari, Muslim, Tirmidzi, Ibnu Majah)

Oleh kerana cinta merupakan fitrah manusia, maka ALLAH SWT menjadikan wanita sebagai perhiasan dunia dan nikmat yang dijanjikan bagi orang-orang beriman di syurga dengan bidadarinya.

Dari Abdullah bin Amr bin Ash r.a. berkata; Rasulullah SAW bersabda; Dunia ini adalah
perhiasan dan sebaik-baik perhiasan adalah wanita yang solehah. (Hadis Riwayat Muslim, NasaI, Ibnu Majah, Ahmad, Baihaqi)

ALLAH berfirman; Di dalam syurga-syurga itu ada bidadari-bidadari yang baik-baik lagi cantik-cantik. (ar-Rahman: 70)

Namun, Islam tidak membiarkan fitnah itu mengembara tanpa batasannya. Islam telah
mengatur dengan tegas bagaimana menyalurkan cinta, juga bagaimana batasan pergaulan antara dua insan berlawanan jenis sebelum nikah, agar semuanya tetap berada pada landasan etika dan norma yang sesuai dengan syariat.

ETIKA PERGAULAN DAN BATAS PERGAULAN DI ANTARA LELAKI DAN WANITA MENURUT ISLAM

1.Menundukkan pandangan: ALLAH memerintahkan kaum lelaki untuk menundukkan pandangannya, sebagaimana firman- NYA; Katakanlah kepada laki-laki yang beriman: Hendaklah mereka menahan pandangannya dan memelihara kemaluannya. (an-Nuur: 30) Sebagaimana hal ini juga diperintahkan kepada kaum wanita beriman, ALLAH berfirman; Dan katakanlah kepada wanita yang beriman: Hendaklah mereka menahan pandangannya dan memelihara kemaluannya. (an-Nuur: 31)
2.Menutup Aurat; ALLAH berfirman dan jangan lah mereka mennampakkan perhiasannya, kecuali yang biasa nampak daripadanya. Dan hendaklah mereka melabuhkan kain tudung ke dadanya. (an-Nuur:31) Juga Firman-NYA; Hai nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mukmin: Hendaklah mereka melabuhkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka. Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah dikenali, kerana itu mereka tidak diganggu. Dan ALLAH adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (an-Nuur: 59).
Perintah menutup aurat juga berlaku bagi semua jenis. Dari Abu Daud Said al-Khudri r.a. berkata: Rasulullah SAW bersabda: Janganlah seseorang lelaki memandang aurat lelaki, begitu juga dengan wanita jangan melihat aurat wanita.
3. Adanya pembatas antara lelaki dengan wanita; Kalau ada sebuah keperluan terhadap kaum yang berbeza jenis, harus disampaikan dari balik tabir pembatas. Sebagaimana firman-NYA; Dan apabila kalian meminta sesuatu kepada mereka (para wanita) maka mintalah dari balik hijab. (al-Ahzaab: 53)
4.Tidak berdua-duaan Di Antara Lelaki Dan Perempuan; Dari Ibnu Abbas r.a. berkata: Saya mendengar Rasulullah SAW bersabda: Janganlah seorang lelaki berdua-duaan (khalwat) dengan wanita kecuali bersama mahramnya. (Hadis Riwayat Bukhari & Muslim). Dari Jabir bin Samurah berkata; Rasulullah SAW bersabda: Janganlah salah seorang dari kalian
berdua-duan dengan seorang wanita, kerana syaitan akan menjadi ketiganya. (Hadis Riwayat Ahmad & Tirmidzi dengan sanad yang sahih)
5.Tidak Melunakkan Ucapan (Percakapan): Seorang wanita dilarang melunakkan ucapannya ketika berbicara selain kepada suaminya. Firman ALLAH SWT; Hai isteri-isteri Nabi, kamu sekalian tidaklah seperti wanita yang lain, jika kamu bertakwa. Maka janganlah kamu tunduk dalam berbicara (berkata-kata yang menggoda) sehingga berkeinginan orang yang ada penyakit di dalam hatinya tetapi ucapkanlah perkataan-perkataan yang baik. (al-Ahzaab: 32). Berkata Imam Ibnu Kathir; Ini adalah beberapa etika yang diperintahkan oleh ALLAH kepada para isteri Rasulullah SAW serta kepada para wanita mukminah lainnya, iaitu hendaklah dia kalau berbicara dengan orang lain tanpa suara merdu, dalam pengertian janganlah seorang wanita berbicara dengan orang lain sebagaimana dia berbicara dengan suaminya. (Tafsir Ibnu Kathir 3/350)

6.Tidak Menyentuh Kaum Berlawanan Jenis; Dari Maqil bin Yasar r.a. berkata; Seandainya kepala seseorang ditusuk dengan jarum besi itu masih lebih baik daripada menyentuh kaum wanita yang tidak halal baginnya. (Hadis Hasan Riwayat Thabrani dalam Mujam Kabir). Berkata Syaikh al-Abani Rahimahullah; Dalam hadis ini terdapat ancaman keras terhadap orang-orang yang menyentuh wanita yang tidak halal baginya. (Ash-Shohihah 1/448) Rasulullah SAW tidak pernah menyentuh wanita meskipun dalam saat-saat penting seperti membaiat dan lain-lainnya. Dari Aishah berkata; Demi ALLAH, tangan Rasulullah tidak pernah menyentuh tangan wanita sama sekali meskipun saat membaiat. (Hadis Riwayat Bukhari)

Inilah sebahagian etika pergaulan lelaki dan wanita selain mahram, yang mana apabila seseorang melanggar semuanya atau sebahagiannya saja akan menjadi dosa zina baginya, sebagaimana sabda Rasulullah SAW; Dari Abu Hurairah r.a. dari Rasulullah SAW bersabda: Sesungguhnya ALLAH menetapkan untuk anak adam bahagiannya dari zina, yang pasti akan mengenainya. Zina mata dengan memandang, zina lisan dengan berbicara, sedangkan jiwa berkeinginan serta berangan-angan, lalu farji yang akan membenarkan atau mendustakan semuanya. (Hadis Riwayat Bukhari, Muslim & Abu Daud)
Padahal ALLAH SWT telah melarang perbuatan zina dan segala sesuatu yang boleh mendekati kepada perbuatan zina. Sebagaimana Firman-NYA; Dan janganlah kamu mendekati zina, sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji dan jalan yang buruk. (al-Isra:32)
HUKUM BERCOUPLE

SETELAH memerhatikan ayat dan hadis tadi, maka tidak diragukan lagi bahawa bercouple itu haram, kerana beberapa sebab berikut:

1.Orang yang bercouple tidak mungkin menundukkan pandangannya terhadap kekasihnya.
2.Orang yang bercouple tidak akan boleh menjaga hijab.
3.Orang yang bercouple biasanya sering berdua-duaan dengan pasangan kekasihnya, baik di dalam rumah atau di luar rumah.
4.Wanita akan bersikap manja dan mendayukan suaranya saat bersama kekasihnya.
5.Bercouple identik dengan saling menyentuh antara lelaki dan wanita, meskipun itu hanya
berjabat tangan.
6.Orang yang bercouple, boleh dipastikan selalu membayangkan orang yang dicintainya.

Dalam kamus bercouple, hal-hal tersebut adalah lumrah dilakukan, padahal satu hal saja cukupuntuk mengharamkannya, lalu apatah lagi kesemuanya atau yang lain-lainnya lagi?

FATWA ULAMA

Syaikh Muhammad bin Shaleh al-Utsaimin ditanya tentang hubungan cinta sebelum nikah.
Jawab beliau; Jika hubungan itu sebelum nikah, baik sudah lamaran atau belum, maka hukumnya adalah haram, kerana tidak boleh seseorang untuk bersenang-senang dengan wanita asing (bukan mahramnya) baik melalui ucapan, memandang, atau berdua-duaan. Sebagaimana Rasulullah SAW bersabda: Janganlah seorang lelaki bedua-duaan dengan seorang wanita kecuali ada bersama-sama mahramnya, dan janganlah seseorang wanita berpergian kecuali bersama mahramnya.

Syaikh Abdullah bin abdur Rahman al-Jibrin ditanya; Jika ada seseorang lelaki yang berkoresponden dengan seorang wanita yang bukan mahramnya, yang pada akhirnya mereka saling mencintai, apakah perbuatan itu haram?
Jawab beliau; Perbuatan itu tidak diperbolehkan, kerana boleh menimbulkan syahwat di antara keduanya, serta mendorongnya untuk bertemu dan berhubungan, yang mana koresponden semacam itu banyak menimbulkan fitnah dan menanamkan dalam hati seseorang untuk mencintai penzinaan yang akan menjerumuskan seseorang pada perbuatan yang keji, maka dinasihati kepada setiap orang yang menginginkan kebaikan bagi dirinya untuk menghindari surat-suratan, pembicaraan melalui telefon, serta perbuatan semacamnya demi menjaga agama dan kehormatan dirinya.
Syaikh Jibrin juga ditanya; Apa hukumnya kalau ada seorang pemuda yang belum menikah menelefon gadis yang juga belum menikah?
Jawab beliau; Tidak boleh berbicara dengan wanita asing (bukan mahram) dengan pembicaraan yang boleh menimbulkan syahwat, seperti rayuan, atau mendayukan suara (baik melalui telefon atau lainnya). Sebagaimana firman ALLAH SWT; Dan janganlah kalian melembutkan suara, sehingga berkeinginan orang-orang yang berpenyakit di dalam hatinya. (al-Ahzaab: 32). Adapun kalau pembicaraan itu untuk sebuah keperluan, maka hal itu tidak mengapa apabila selamat daripada fitnah, akan tetapi hanya sekadar keperluan.

SYUBHAT DAN JAWAPAN YANG SEBENARNYA

Keharaman bercouple lebih jelas dari matahari di siang hari. Namun begitu masih ada yang
berusaha menolaknya walaupun dengan dalil yang sangat rapuh, antaranya:

1] Tidak Boleh dikatakan semua cara bercouple itu haram, kerana mungkin ada orang yang bercouple mengikut landasan Islam, tanpa melanggar syariat.
Jawabnya: Istilah bercouple berlandaskan Islam itu cuma ada dalam khayalan, dan tidak pernah ada wujudnya. Anggap sajalah mereka boleh menghindari khalwat, menyentuh serta menutup aurat. Tetapi tetap tidak akan boleh menghindari dari saling memandang, atau saling membayangkan kekasihnya dari masa ke semasa. Yang mana hal itu jelas haram berdasarkan dalil yang kukuh.

2] Biasanya sebelum memasuki alam perkahwinan, perlu untuk mengenal terlebih dahulu calon pasangan hidupnya, fizikal, karaktor, yang mana hal itu tidak akan boleh dilakukan tanpa bercouple, kerana bagaimanapun juga kegagalan sebelum menikah akan jauh lebih ringan daripada kalau terjadi setelah menikah.
Jawabnya: Memang, mengenal fizikal dan karaktor calon isteri mahupun suami merupakan satu hal yang diperlukan sebelum memasuki alam pernikahan, agar tidak ada penyesalan di kemudian hari. Namun, tujuan ini tidak boleh digunakan untuk menghalalkan sesuatu yang telah sedia haramnya. Ditambah lagi, bahawa orang yang sedang jatuh cinta akan berusaha bertanyakan segala yang baik dengan menutupi kekurangannya di hadapan kekasihnya. Juga orang yang sedang jatuh cinta akan menjadi buta dan tuli terhadap perbuatan kekasihnya, sehingga akan melihat semua yang dilakukannya adalah kebaikan tanpa cacat. Sebagaimana diriwayatkan dari Abu Darda; Cintamu pada sesuatu membuatmu buta dan tuli.

FENOMENA COUPLE

Dalam situasi terkini, fenomena pergaulan bebas dan pengabaian terhadap nilai-nilai murni Islam berlaku pada tahap yang amat membimbangkan. Kebanyakan umat Islam kini tidak lagi menitik beratkan nilai-nilai dan adab-adab sopan yang dianjurkan oleh Islam melalui al-Quran dan sunnah rasul-NYA. Mereka bukan setakat mengabaikannya dan menganggap perkara itu tidak penting, bahkan mereka menganggapkannya sebagai satu perkara yang menyusahkan aktiviti mereka yang menurutkan nafsu dan perasaan semata-mata itu. Nauzubillah

Marilah kita sama-sama menjauhi perkara yang seumpama itu dan mejauhi hal-hal yang telah dilarang (haram). Tegakkanlah yang benar dan katakanlah salah kepada yang batil. Janganlah berhujah untuk membenarkan perkara yang telah terang haramnya di sisi Allah..

Sumber:
http://umma-united.com/group_discussion_view.php?group_id=303&grouptopic_id=1676&grouppost_id=5690#post_5690