twitterku

One Side Of Our World

One Side Of Our World

Sunday, January 31, 2010

Pengakuan Berani

Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)

Ana nak senyum tiba-tiba..nak tahu kenapa?

Ha..'kawe' teringin nak kongsi..(baru tahu bahasa pahang skit-skit)

Ana rasa berani nak luah, tapi.. harap-harap..jangan terkezut pula..

ANA TELAH MELUAHKAN PERASAAN ANA PADANYA.

Selepas meluahkan perasaan tu, ana rasa setiap yang ana lakukan bukan sia-sia. Malah setiap perkara ana akan pastikan ada kaitan antara ana dan ...

KALAU DULU, ANA SUKA MELIHAT KELEBIHAN ORANG LAIN, SEKARANG TAK LAGI. ALHAMDULILLAH....DIA ADA SEGALA-GALANYA YANG MEMBUATKAN ANA KAGUM. ANA BERTUAH DAPAT KENAL DIA.

Dulu, surat cinta yang ada ana tak tengok sangat, tak hayati sangat. Tu yang tak da ZAUQ tu..tak leh nak hadirkan perasaan tu lagi..=)

MAlas nak ulas banyak banyak tapi, main point dia..

ANA TAK RISAU DA JODOH ANA..ALHAMDULILLAH..DOAKANLAH..SEBAGAI SAHABAT ANA...ANA MENGHARAP SEKURANG-KURANGNYA YANG TAHU APA ITU SOLAT TAHAJUD, AMALKANNYA, N YAKIN ITULAH KEKUATAN UNTUK MENYAMBUNG HIDUP DI ATAS PERJUANGAN MENUJU REDHA ALLAH..MOGA KITA SEMUA MENDAPAT TAUFIQ HIDAYAH INI..AMIN..

"Bukan kita obses untuk mencari pasangan, tapi pastikan baitul muslim bukan satu penghalang kepada langkah-langkah perjuangan menuju mardhatillah.."- Bakal ulamak Kuala Lipis.

"Bagi ana CINTA ALLAH hanya bleh dicapai jika kita meletakkan sepenuh pengharapan dan pergantungan padaNya. Dialah rujukan pertama. Semua perkara bersandarkan padaNya. Akidah, Ibadah dan Muamalat, suluk semuanya mengikut garisan yang ditetapkan olehNya."-Bakal Ustazah Kampung Johan Jaya.

"Dah ada bf ke? Boleh jadi penaik semangat..owh tak de ke?..Mak cik syorkan cari datuk-datuk. Bole hidup senang. ..Aha..mak cik gurau jak.."-mak cik Cafe Pak cik.

"Jangan dulu fikir-fikir hal ini, belajar dulu..kalau mau juga, tanya bapa."-My beloved mami..

"Lepas tingkatan 5 ni, bole la mula cari calon.."- seorang mak cik.

"Kalau dah ada calon, bagitau aunty..;)"-aunt Urus..

"Pastikan buat tahajud..itulah yang aunty buat.."-Aunty opih..

"Carilah yang macam bapa..penyayang..bapa selalu doakan. Pernah nampak bapa marah-marah kamu. Ha..tulah beruntung mama kamu ni..."- Beloved bapa..(power tul..)

"Jangan main-main belajar..susah tu dorang bapa kasi besar kita.."-Kakakku, Nana.

"Imah, ko tu ustajah..nda padan ada bf."- adik apique.

"jgn dl pk pasal kawin. ko ada pndptn ttp br pk.xpyh mo sms llki psl perasaan skrg.xbgus.ko tumpu study dulu.orait barait!"-kak long..

syukran semua..ramai lagi tapi..post nanti la..

Jazakumullah..

Wednesday, January 27, 2010

UMAR GAGAL MENGUMPULKAN BIAYA HAJI DAN RINDUNYA KEPADA SYURGA

Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)

Umar bin Abdul Aziz berkata kepada Muhazim, hambanya,”Aku ingin sekali menunaikan haji. Apakah kamu memiliki sesuatu?”
Muhazim menjawab, “Ada beberapa puluh dinar sahaja.”
Umar berkata , “Pada pendapatmu, apa yang mesti aku lakukan?”
Muhazim diam sebentar, lalu berkata,”Wahai Amirul Mukminin, bersiaplah, telah datang kepada kita harta sebanyak 17,000 dinar daripada sebahagian harta bani Marwan.”
Umar berkata,” MAsukkan ia ke dalam baitulmal. Jika harta itu halal, kita juga mendapat bahagian daripadanya dan jika haram, kita terlepas daripadanya.”
Muhazim berkata, “ Ketika Umar melihat aku merasa kesihan kepadanya, dia berkata,” Celaka engkau Muhazim. Jangan engkau enggap sesuatu yang aku lakukan untuk ALLAH itu banyak. Sesungguhnya , aku miliki jiwa yang sangat rindu;jika meraih suatu posisi, ia pasti lebih rindu ldan ingin meraih posisi di atasnya. Sampai akhirnya sekarang ini, ia telah sampai pada puncak kerinduan yang tidak ada posisi lebih tinggi selepasnya. Sekarang , jiwaku sangat rindu pada syurga.”

Tuesday, January 26, 2010

Sekadar Perkongsian

Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)

Assalamualaikum..terasa lama tidak menaip sesuatu untuk para pengunjung blog saifulmujahidah sekalian. Minta maaf banyak…

Kali ini saya ingin berkongsi suatu cerita menarik iaitu cerita yang di ambil daripada kisah tokoh pejuang muslimah. Nak tahu siapa?

Asma’ Binti Abu Bakar..melahirkan bayi Islam pertama di Al Madinah Al munawwarah.

Secara ringkasnya Asma’ adalah muslimah yang terkenal dengan semangat pengorbanan yang tinggi..Tegas dan berani..bertindak dengan bijak,banyak bersedeqah, kuat beribadah, wanita yang berani,berbakti pada ibu ..
Beliau juga seorang isteri yang solehah..
Semasa berhijrah ke MAdinahlah beliau telah melahirkan Abdullah bin Zubayr.


Dah baca buku ni, baru wanita yang pertama..ada 14 orang lagi . Tapi tengok peribadi Asma ni pun saya terasa malu sangat-sangat. Bilalah nak jadi macam ni..?

Wahai sabahiah sekalian..percayalah jika kalian seorang yang mudah kecewa, cubalah banyak merujuk kepada sirah dan kisah-kisah pejuang Islam terdahulu.

Esok saya ada kuiz .

Keputusannya?Nak berhenti menaip..tapi memandangkan sudah lama tak latihan menaip. Maka, saya akan teruskan menaip sehingga sampai satu titik poin yang saya pun tak tahu yang mana satu titik poin itu.

Ingin kongsi lagi mengenai pembentangan petang tadi, mengenai Orientalisme. Amat-amat penting bagi kita mencari jalan untuk mengatasi masalah ini tanpa membiarkan ia berlaku begitu sahaja. Bukan apa. Orientalist yang menjalankan gerakan ini sangat-sangat bersungguh – sungguh menguasai sector sejarah ISLAM dan ORIGIN Islam agar mudah memutar belitkan fakta selepas itu.

Jika fakta itu mengenai agama lain itu tidak mengapa. Tetapi, bila ia berkaitan dengan ISLAm itu sendiri, maka kita kena bangkit. Antara jalan untuk menyebarkan fahaman mereka-mereka ini, mereka mengakui setiap fakta yang mereka bawa adalah betul kerana mereka memang terdiri daripada orang-orang yang faqih akan sejarah agama ISLAM. Mereka menjalankan proses menterjemah ayat-ayat quran dan sejarah dan membukukan ia.

Kalau mereka yang tak faham asas agama membacanya memang akan memberi kesan kepada akidah mereka. Inilah bahayanya. Sama-samalah kita mengkaji..saya kena basuh pakaian jap..

Semoga perkongsian kita kali ini mencetuskan semangat ingin melakukan sesuatu yang berfaedah dan bermanfaat untuk semua orang.

Monday, January 18, 2010

Coretan biasa-biasa

Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)

Setiap masa sihat selalu disia-siakan, malah bila sakit diungkit-ungkit, di sesal-sesal..waktu yang dah berlalu pastinya takkan berulang lagi.

Apa makna mujahidah yang sebenar?

Bukan hanya tulisan, laungan atau lambang. Mujahidah sebenar adalah apabila dia faham keperluannya dibumi, selalu merasa kurang di sisi ALLAH, merasa diri adalah khalifah ALLAH untuk memakmurkan dunia bersama insan lain. Sentiasa bertanya apa yang telah diusahakan untuk itu..sentiasa meningkatkan amalan. Merasa sedikit amal lalu berusaha menambahnya.

Mungkin bukan masanya untuk meminta balasan.
Tunggulah di akhirat sana.
Maka , bersedialah untuk pulang.
Kita adalah makhluk yang hanya menyinggah ke dunia fana.
Destinasi sebenar kita masih jauh.
benarkah ia jauh? padahal kita bisa dipanggil sekelip mata.
Di saat kita alpa. semua boleh jadi. Kita hamba lemah.

Mujahidah sejati, sungguh sukar mencapai darjat itu.
Sangat sukar kecuali bermujahadah.
Maka, bilakah lagi langkah akan diayun?

Wajahmu wahai mujahidah sejati,
Bukan dilihat pada parasnya, namun dilihat peribadinya.
Maka peribadimulah wajah itu.
Malu mu perisai kehormatan,
MAruahmu terpelihara di sana.

Aduhai mujahidah sejati..
penuhi dirimu dengan pengetahuan,
Pertingkatkan ketaatan kepadanya
Hindari dari menyerahkan hati kepada yang tak layak.
Elakkan membuka hati pada manusia bertopeng warak
Kerana hatimu yang suci hanya untuk pasanganmu yang telah ditentukan
Siapa dia, bukan urusanmu.
Berusahalah meminta agar dipertemukan
dalam keadaan yang penuh syar'ie.

sesungguhnya wanita yang baik untuk lelaki yang baik..
Yakinlah duhai mujahidah sejati..

Saturday, January 16, 2010

Inikah perjuangan?

Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)

Sinaran mentari petang begitu syahdu. Sesyahdu jiwa insan kerdil ini. Dia merasakan banyak lagi perkara yang dia belum laksanakan. Sedangkan pagi esok dia akan bertolak meninggalkan kampung halamannya. Siapakah yang boleh diharapkan untuk menjadi penerus dan penggerak kepada usahanya ini?

***

"Abah, boleh tak kita buat usrah di kampung ni?"

"Usrah? Apa tu ,nak?"

"Tak tahu nak terang macam mana, tapi, di tempat alang belajar, ada usrah. Dalam tu, ada perbincangan pasal islam , Abah.."

"Owh..abah bukan apa, tapi, kalau tengok nature masyarakat kita ni, susah juga mau buat perbincangan-perbincangan ni...apa lagi dalam hal agama..."

" Begini, alang cadang,buat pertama kali ini, biar alang yang jadi ketua perbincangan. Nanti biar alang yang tentukan macam mana cara perbincangan tu...Tapi, tak salahkan alang buat macam tu?"

"Alang buat la mana yang difikirkan baik, abah tak larang..jangan buat perkara yang buruk sudahlah. Nanti apa pula kata orang kampung. Tuk Ketua tak pandai mengajar anak sendiri .."

"Alhamdulillah ...terima kasih abah!"

Aiman terlalu gembira sehingga tanpa disedari dia terus sujud syukur. dan itu meninggalkan kesan di hati abahnya.

***

"Aima, kenapa panggil kami ni? mau belanja makan kah? Buli jak kalau kau..", Rahayu bersuara. Dia dan kawan-kawannya tertanya-tanya kenapa mereka di panggil. Aiman pula sedang menyediakan juadah. Sememangnya mereka suka mengunjungi Aiman kerena layanan ahli rumah itu pada tetamu sangat baik. Aiman hanya menghadiahkan senyuman kepada mereka dan berlalu ke dapur. Dia sempat membuat isyarat "tunggu" menggunakan telapak tangannya.

Aroma nasi goreng di hadapan mata memancing perut dan selera setiap jasad yang ada.
Wati menyiku rahayu, bila melihat rahayu merenung nasi goreng itu.Rahayu tersipu-sipu. dan meyiku semula Wati.Ami hanya menggeleng-geleng melihat aksi kawan-kawannya. Dalam geng mereka berempat Ami adalah yang paling matang. Diikuti oleh Aiman barulah rahayu dan Wati.


Kelibat tuan rumah sudah muncul membawa dulang berisi satu jag air dan gelas.

" Maaf service lambat sikit ...kurang kaki tangan..hehe..,"

" tak pa..," semua serentak menjawab.

" Ok, sebelum apa-apa mari kita makan!," Lampu hijau telah diberi. Dengan pantas Rahayu dan Wati memegang pinggan dan sudu. Aiman dan Ami hanya tersenyum dan membiarkan. Sesungguhnya insan berdua ini adalah penyeri dalam persahabatan mereka berempat.

Selepas makan, Aiman mengajak mereka ke halaman rumah. Di sana ada sebuah pondok rehat yang dibuat oleh Abahnya semasa dia berada di sekolah menengah lagi.

"Kamu rasa kenapa saya panggil kamu?," Aiman memulakan bicara.

"Entah...," Serentak dijawab oleh tiga orang dihadapannya.

" Saya mahu kita berbincang tentang satu perkara...dan perkara ini sangat baik." Aiman menggunakan mukadimah yang bersifat 'positif'.

" Cepatlah gtau, kami nda sabar mau tau ni..," Wati mencelah.

"Ok...sabar..sabar..Macam ni, saya mau ajak kamu semua buat satu group yang berbincang pasal semua aspek. Kita cuba mengisi diri kita dengan pelbagai ilmu."

"Ai..macam mana tu?" Ami bertanya. Dia kurang faham.

"Sebelum tu, saya harap kamu semua tidak menganggap saya mahu meminta puji sebab belajar di semenanjung ar..boleh nda?," Aiman mahu niatnya tidak disalah ertikan.

" Yalah, macam lah nda kenal kami macam mana..," Rahayu membrikan jaminan. Aiman mengeluarkan satu kertas daripada fail yang dibawanya. Di dalam kertas itu ada perkataan USRAH MENJANA KEFAHAMAN ISLAM.

" Apa maksud usrah?," kertas itu bertukar tangan.

" Kita mahukan remaja dalam masyarakat kita ini ada satu medium ilmiah selain daripada apa yang di ajar di sekolah. Kerana apa saya cakap begitu? Jawapannya ...kita masyarakat kampungan ni selalu dikatakan mundur daripada orang-orang bandar. malah tahap pemikiran kita sangat cetek dan sempit. Alhamdulillah, bila saya berpeluang berada di semenanjung, antara perkara yang saya perhatikan, dorang ni sangat terdedah pada majlis-majlis ilmiah dan medium maklumat macam internet ni senang jak.Apa lagi sekarng isu pergerakan dakyah kristian sangat kritikal. Kalau tengok berita , pasal dorang mau guna nama ALLAH dalam risalah dorang. Ok..maksud usrah ni , dalam bahasa arab ...keluarga. Dalam ni , kita akan jadi macam satu keluarga dan kita perlu berpegang pada rukun usrah..takaful, tafahum, dan ta'aruf."

"Rumit juga ni aima..," Ami menggaru kepalanya yang tidak gatal.

" Kita perlu buat usrah, sebab kita kekurangan belia yang mahukan majlis-majlis macam ni. biarlah kita jadi orang yang memulakan usrah. Jangan risau, saya cuba minta silibus usrah daripada naqibah saya di kampus. Masa cuti inilah saya mahu gunakan sebaik mungkin." Terpancar semangat yang tinggi di matanya.

Dari tadi, Rahayu dan Wati berdiam diri sambil bermain sms. Entah mereka dengar atau tidak. Ami sahaja yang kelihatan berminat. Aiman tidak kecewa. Dia sudah menjangkakan hal itu.

Ami menyatakan dia juga mahu sertai usrah itu. Permintaan itu cukup meniup semangat waja aiman.

***

" APA? USRAH? HAhaha..pelik juga nama tu.Nampak skema!," Aji mengetawakan usaha Aiman. Dia berasa perkara itu seperti membuang masanya dan apa yang dia nampak, itu adalah untuk membaiki dirinya. Dia tidak rela! Baginya menjadi dirinya sekarang adalah sangat selesa. Selain menoreh , dia akn menghabiskan masanya dengan bermain gitar dan melepak. Dia berasa anti dengan majlis-majlis ilmu.

Timbul perasaan sakit hati kerana usaha itu akan mengurangkan kawannya untuk melepak.Aiman terus berlalu dari situ apabila Aji mentertawakannya. Dia bimbang untuk mengalirkan air mata di hadapan lelaki. Ami yang mengikutnya hanya menurut langkah aiman. Selepas dua kali berjumpa, dia telah diberi pengisian mengenai akidah, dan ibadah. Dia semakin berminat untuk hadir. Serentak dengan itu, Wati dan Rahayu pula semakin jauh. Mereka kurang berminat.

Aji adalah rakan sekelasnya di sekolah rendah dan menengah dulu. Mereka sekampung. Aiman berpendapat, kalau ada tenaga naqib lelaki mungkin lebih berkesan.

Tapi siapa yang boelh diharapnya sekarang?

to be continue..



Glosari bahasa :
minta puji= mengada-ngada
nda= tidak
kampungan= masyarakat luar bandar
dorang=mereka

Friday, January 15, 2010

Khusyu' kah kita??

Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)


Susah nak khusyu'. Ana pun rasa begitu..tapi..mari kita berusaha...Jangan HAMPAKAN KEKASIH HATI & JIWA KITA!...

Salah satu upaya agar kita dapat melakukan khusyu' dengan mudah adalah dengan memperbanyak doa:

اللَّهُمَّ طَهِّرْنِي بِالثَّلْجِ وَالْبَرَدِ وَالْمَاءِ الْبَارِدِ ، اللَّهُمَّ طَهِّرْ قَلْبِي مِنَ الْخَطَايَا كَمَا طَهَّرْتَ الثَّوْبَ الأَبْيَضَ مِنَ الدَّنَسِ ، وَبَاعِدْ بَيْنِي وَبَيْنَ ذُنُوبِي كَمَا بَاعَدْتَ بَيْنَ الْمَشْرِقِ وَالْمَغْرِبِ ، اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ قَلْبٍ لاَ يَخْشَعُ ، وَنَفْسٍ لاَ تَشْبَعُ ، وَدُعَاءٍ لاَ يُسْمَعُ ، وَعِلْمٍ لاَ يَنْفَعُ ، اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ هُؤُلاَءِ الأَرْبَعِ ، اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ عِيشَةً نَقِيَّةً وَمَيْتَةً سَوِيَّةً وَمَرَدًّا غَيْرَ مُخْزٍى.

Mudah-mudahan bermanfaat.

Monday, January 4, 2010

Hadis Hari ini..

assalamualaikum W.b.t

Hari ini, saya telah diizainkan sekali lagi mengikuti kelas HADIS bersama Ustaz Razak.
Tajuk Hadis yang kami pelajari hari ini adalah MALU membuahkan akhlak dan LARANGAN menyakiti yang lain.

Tajuk pertama tadi dapatlah disimpulkan bahawa, hanya orang yang hilang sifat malu dalam diri akan melakukan perbuatan-perbuatan yang
tidak seiring dengan syarak. Malah ini melambangkan dia tidak rasa bersalah pun melakukannya.
Kita pergi kepada pengajaran hadis...

1. MALU adalah separuh daripada iman. Bila hilang rasa malu, maka imannya belum sempurna.
2. Bila kita ada rasa MALU pada ALLAH, secar automatik akan menjadikan kita ini terhindar daripada perbuatan
perbuatan yang membawa kepada kefasikan dan kebatilan.

Ulasan saya,
penghayatan kita pada hadis ini...

-Bila kita telah menanam sifat malu pada ALLAH, insya ALLAH kita akan perlahan-lahan
meninggalkan perkara-perkara yang tidak sepatutnya.
-Malu mesti diletakkan pada tempatnya. Bila malu dalam melakukan kebenaran, itu
kita telah berlaku zalim; tidak meletakkan sesuatu pada tempatnya.
-Malunya muslimat itu terzahir apabila dia menjaga pergaulannya, perkataannya, tingkah lakunya dan maruahnya.

Hadis kedua..

Sepertimana yang kita tahu, kita dianjurkan untuk memperlakukan seseorang muslim dengan sehabis baik dalam hal muamalat,
maksudnya, tidak menyakiti hatinya dan dan fizikalnya.

Pengajaran:

-Dakwah ISLAM adalah untuk menuju kearah kebaikan UMMAH dan menjauhi segala bentuk kemudharatan dan kesakitan
-Kesan RUH ISLAM akan memberi kesan kebaikan kepada diri setiap insan
-Sentiasa menjaga lisan dan tangan daripada menyakiti sesama muslim

Kesimpulan untuk hadis yang kedua:
Kebanyakan manusia, melakukan perkara yang menyakitkan orang lainmenggunakan lisan dan tangan. sama ada melalui
kata-kata ataupun pukulan.

OLEH ITU, sama-sama kita menghisab diri, bilakah kita akan merealisasikan makna HIJRAH yang sebenar..
Jom berusaha meraih reda ALLAH..

SELAMAT BERMUJAHADAH!(untuk diri dan para pembaca setia!)
-ERTI Hijrah yang sebenar adalah mereka yang meninggalkan perbuatan yang keji dan sifat-sifat mazmumah.

Saturday, January 2, 2010

Wasiat ini

Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)

Ana minta maaf kalau pernah sakiti hati sapa2. Ana takmau bw sampai di dunia abadi. Ana tak simpan apa2 dendam pada siapa2. Hutang2 ana yang tak terjelas sila cari ana. KAlau ada hutang dengan ana tapi nda terbayar..ana halalkan.

Petikan Berita yang mencetus RASA iman..


Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)

Dengan Nama ALLAH yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang..

Kali ini saya wujudkan satu ruang untuk saya mencari isu-isu semasa yang boleh dijadikan sesuatu yang mentopup semula iman-iman kita bersama. Bila di cari2 ..hanya harakah daily yang dijumpai setakat ini..mungkin selepas ini UTUSAN melayu pula, sapa tahu..

Baik, mari kita mulakan pembacaan...


KUALA LUMPUR, 1 Jan: "Ingat, kita ibarat doktor, dan mereka ialah pesakit-pesakit kita. Jadi dekati mereka dengan lemah-lembut , bukan dengan cara yang agresif dan membuatkan mereka benci kepada kita."

Demikian pesanan Ketua Dewan Pemuda PAS Pusat (DPPP), Ustaz Nasrudin Hasan dalam taklimatnya kepada kira-kira 100 sekarelawan 'Ziarah Kasih' sebelum bergerak mendekati pengunjung sambutan malam tahun baru 2010 di sekitar KLCC malam tadi.

Seperti tahun-tahun terdahulu, Dewan Pemuda PAS Pusat (DPPP) dengan kerjasama Dewan Pemuda PAS Wilayah Persekutuan (DPPWP) dan Nisa' Wilayah Persekutuan (NISAWP) mengambil inisiatif untuk 'bersama-sama' warga kota Kuala Lumpur menyambut ketibaan tahun baru.

Bezanya, jika orang ramai berkunjung ke KLCC semata-mata untuk menanti detik 12 malam dan menyaksikan percikan bunga api bernilai puluhan ribu ringgit menghiasi langit malam, mereka pula ada misi sendiri, iaitu untuk mendekati pengunjung bagi memberikan sedikit kesedaran kepada mereka agar tidak hanyut dibuai keseronokan dunia, terutamanya golongan remaja dan belia.

Malam tadi, berbekalkan beberapa risalah dakwah yang disediakan DPPP dan Nisa', kira-kira jam 10.30 malam,setelah selesai sesi taklimat, pembahagian kumpulan dan bacaan doa di Masjid As-Syakirin, mereka mula bergerak mendekati para pengunjung yang mula membajiri sekitar KLCC.

Ada pengunjung yang hadir bersama-sama keluarga, secara berkumpulan, dan tidak kurang juga anak muda Melayu yang hadir bersama-sama 'teman istimewa' masing-masing.

Seperti yang diingatkan Nasrudin selaku ketua ekspedisi, para sukarelawan menyapa dan mendekati pengunjung dengan salam dan senyuman mesra, tidak hanya mengedarkan risalah.

Nasrudin sendiri, tanpa kekok menyapa sekumpulan remaja lelaki lalu duduk bersila santai bersama-sama mereka sambil bertanya khabar dan diselitkan dengan pesanan-pesanan lembut, seperti seorang ayah menasihati anaknya.

Kumpulan remaja berkenaan tidak pula menunjukkan riak wajah marah, sebaliknya menerima kehadirannya dengan reaksi 'malu-malu'.

Nasrudin ditemani Setiausaha DPPP, Kamaruzaman Mohamad yang juga Ketua DPPPWP mendekati satu-persatu kumpulan anak muda Melayu yang pelbagai fesyen pakaiannya. Segala jenis fesyen remaja terkini yang 'up to date' dapat dilihat malam tadi.

Hasil tinjauan, rata-rata mereka masih lagi bersekolah dan tinggal bersama-sama ibu-bapa.

"Sekolah tingkatan berapa...datang ke sini, mak dan ayah tahu ke...lepas tegok bunga api, balik rumah ye..ustaz harap tak ada yang buat perangai bukan-bukan...ini ada risalah dari ustaz. Sambil-sambil tengok orang ramai, bolehlah baca."

"Baik ustaz, kami saja datang sini suka-suka, nak tengok orang ramai, nak tengok bunga api.Lepas ni kami balik."

Itu antara dialog Nasrudin dengan remaja-remaja berkenaan sebelum risalah yang dibawa bertukar tangan.

"Engkau elok baca risalah ni..Bagus ni kalau kau nak bertaubat.Kiamat kan dah dekat," terdengar juga 'gurauan nakal' seorang remaja lelaki tatkala melintasi kumpulannya.

Namun, ada juga sedikit gangguan daripada pihak keselamatan sewaktu Ziarah kasih berjalan apabila beberapa orang pemuda dari Gombak didatangi sekumpulan anggota keselamatan.

Mereka meneliti risalah yang dibawa sambil bertanya beberapa soalan. Namun, ianya dapat diselesaikan dengan baik tanpa berlaku rampasan risalah seperti setiap kali berlakunya perhimpunan aman.

Mungkin pihak keselamatan berkenaan yang semuanya Melayu, menyedari hakikat bahawa anak muda kini ketandusan peringatan berguna, dan risalah dakwah itu sedikit sebanyak dapat membantu.

Manakala risalah yang dibawa salah seorang sukarelawan Nisa' dirampas oleh pekerja keselamatan beruniform putih, tanpa sebarang sebab.

Ziarah Kasih berkenaan dihentikan pada jam 12.15 pagi, setelah para pengunjung bersorak riang melihat percikan bunga api.

Ketika para pengunjung mula berpusu-pusu beredar meninggalkan lokasi, para sukarelawan ini sempat mengedarkan risalah sebelum berkumpul semula di masjid Syakirin untuk mendengar ucapan penutup daripada Nasrudin.

"Alhamdulillah kita berjaya menjalankan amanah kita, dan saya ucapkan terima kasih kepada adik-adik yang sanggup menyertai ziarah kasih kita pada malam ini.

"Saya pasti, setiap kumpulan mempunyai pengalaman tersendiri sewaktu ziarah tadi. Ada yang disambut baik, ada yang dingin, ada yang cuba mengganggu, namun kita kena ingat, itulah cabaran yang perlu kita tempuhi untuk menyampaikan dakwah," katanya dalam ucapan penutup sebelum bersurai.

Meskipun program sedemikian dipandang remeh dan kecil oleh sesetengah pihak, namun sedikit sebanyak, ianya dapat memberikan kesan kepada pengunjung yang hadir.

Dalam kesibukan manusia mengejar keseronokan dunia, ada segelintir pihak yang sanggup turun padang demi menegakkan amar ma'ruf, nahi mungkar di Kota Metropolitan Kuala Lumpur.



Hm..apa perasaan kalian membaca petikan berita ini...
Bagi saya, saya berasa selesa dan amat berminat untuk turut serta kalau diberi peluang. Siapa mereka untuk menjalankan kerja-kerja dakwah ini??? Kalau saya, saya tak ambik tahu dorang ni pihak siapa, cuma saya tahu mereka ni hamba ALLAH yang faham akan khitabullah dan berusaha untuk melaksanakannya.

Memang setiap kali ada sambutan tahun baru, muda mudi kota akan berpesta seolah-olah dunia takkan kiamat. Sedangkan dunia di ambang kiamat. Bila kita tahu apa yang ada di salam peristiwa kiamat, pasti kita tak ada masa nak menghabiskan masa dengan berseronok.

Saya difahamkan pihak GAMIS, mewakili mahasiswa juga melakukan operasi di Dataran Merdeka. Cuma ALLAH tidak mentakdirkan saya berada di sana. Mereka berusaha untuk mengawal percampuran lelaki dan perempuan yang menyakitkan mata, dan melaungkan takbir yang mewujudkan gelombang harmoni semasa menjelang satu JANUARI wlaupun di sana ada konsert!

Sungguh, usaha dakwah ini perlu disokong oleh semua yang mengaku TIADA TUHAN SELAIN ALLAH , NABI MUHAMMAD PESURUH ALLAH! Bila tiada siapa yang mahu melaksanakan dakwah, maka tunggulah Satu SAAT, ALLAH menurunkan bala ke atas keseluruhan mereka tanpa memilih mereka ini kuat beribadah atau tidak, beriman atau tidak, selama mana mereka membiarkan kemungkaran berlaku didepan mata mereka.Ini bukan masanya untuk kita berpecah belah sesama umat islam...

YA ALLAH!
Kuatkan hati-hati kami dalam menentang kemungkaran di sekeliling kami, jadikan kami benci pada kemungkaran ini, dan jadikan kami tsbat di atas jalan DAKWAH ini!

Amin ya Rabbal'alamiin..