twitterku

One Side Of Our World

One Side Of Our World

Saturday, January 28, 2012

Rabithah Al- Dawli

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya & Redha -Nya ~

Ini adalah kisah kesempitan hidup penuntut ilmu ajanib (bukan Arab) di bumi Syam, yang bermula sebelum mereka menjejakkan kaki ke sini lagi, dan bertambah buruk akibat tempias Arab Spring. Ini adalah coretan tentang bagaimana saya dan anda boleh membantu mereka.
Kaleidoskop kehidupan saya sejak kecil, sering diwarnai oleh gelap sengsara akibat kemiskinan dan kesusahan hidup kelompok yang kais pagi dan petang mereka kurang membuahkan hasil.
Daripada anak jiran apartment di kota Edinburgh, yang acapkali mengetuk pintu merayu pelat ‘tam-tam (something) to eat’, armalah dan anak yatim di Bangi, muallaf dan fakir di pedalaman Sabah membawa ke peminta sedekah dan anak-anak kecil yang terpaksa bekerja menjual stoking dan mainan di pinggir-pinggir kesibukan bumi berkat Dimashq, saya pasrah untuk terus bergelut memastikan mereka hidup, atau hidup bergelut bersama mereka.
Semenjak kecil juga, kita didedahkan dengan jerih-perih umat Islam di Palestin, Chechnya, Bosnia dan Thailand angkara penindasan musuh Islam ke atas majoriti yang lemah dan pecah, selain ‘mangsa kemarau’ yang berpanjangan di Somalia dan Indonesia, malah berkongsi cerita dan pengalaman dengan pelajar-pelajar Maahad Dawli tempat saya menuntut, yang datang daripada pelosok dunia; Rusia ke Australia, China ke India, membuka mata kepada bahana besar yang jarang sampai kepada telinga awam, khususnya kancah ummah di negara-negara majoriti Islam ‘jajahan takluk’ rejim komunis negara Stalin.

Kesemuanya lalu membuahkan hasrat mendalam untuk menjadi sebahagian solusi penderitaan ‘antarabangsa’ ini.

Jalan apakah yang lebih baik untuk meruntuhkan tembok kuasa kezaliman sejagat dan ketidakupayaan umat ini melainkan dengan menyebarkan kefahaman Islam yang sempurna dan adil untuk semua melalui agen-agen pendakwah yang sempurna fikrahnya? Bukankah Rom dan Parsi, yang persis Amerika dan Rusia pada hari ini tunduk di bawah lembayung syumul Islam era Khilafah dahulu? Tidakkah barakah limpahan zakat dan sedekah membanjiri Baitul Mal zaman Umar Abdul Aziz sehinggakan menteri-menterinya terpaksa bermusafir jauh untuk mencari penerima?

Yakinkah bahawa sejarah mampu berulang dan diulang di tangan kita?

Dengan pasak-pasak kepastian ini, tanggal 25 Januari 2012, genap setahun berkelana di bumi Syam, saya mengambil peluang yang terbuka. Hasil perbincangan dengan beberapa orang sahabat, kami menubuhkan Rabithah Tullab Ad-Dawli (Ikatan Pelajar Antarabangsa) yang berpusat di Dimashq, dengan moto “Daripada Sham Kepada Alam”.

Dengan teras utama menjaga kebajikan pelajar-pelajar yang memerlukan biaya kewangan, selain membina jaringan masa depan bakal-bakal ulama’ seluruh dunia, khususnya yang menuntut di ‘Kolej Antarabangsa’ ini, kami memulakan langkah dengan melantik beberapa orang pelajar Dagestan, Uzbekistan, Kyrgyz, Shishan (Chechnya), Tajikistan, China dan Indonesia mewakili pelajar negara masing-masing mencari kelompok yang berhajat.

Setakat hari ini, empat orang individu daripada Dagestan, Kyrgyz, Indonesia dan Shishan telah dikenalpasti malah mula menerima bantuan bulanan yang semampunya daripada Rabithah.

Jumlah bantuannya tidak besar, tetapi cukup untuk suara hati yang menyatakan bahawa ‘kami adalah saudaramu dan kami peduli’ sampai kepada mereka.
Jumlahnya tidak besar, tetapi cukup untuk mendorong semangat mereka bersungguh-sungguh di dalam pengajian sehingga tamat, lalu pulang berkhidmat menyebarkan agama kepada masyarakat masing-masing.

Jumlahnya tidak besar, tetapi cukup untuk mereka kenangkan kelak tatkala telah bergelar qadhi dan mufti, panglima mujahidin dan pendaulat ad-din, bahawa mereka pernah dan masih merupakan sebahagian daripada jaringan dan ikatan antarabangsa yang mengejar matlamat sama.

Jumlahnya tidak besar, tetapi cukup, mudah-mudahan, untuk melepaskan diri yang berusaha daripada soal-siasat Allah tentang manifestasi peduli terhadap saudara seagama, dengan menyukai dan mendapatkan untuknya, apa yang disukai oleh diri sendiri.

Kapal yang baru, lazimnya akan diterajang badai lautan sebelum dapat sampai ke daratan. Apapun, sekurangnya kami telah mula melangkah, daripada menjadi kelasi peringkat negara, beranjak menjadi nakhoda peringkat antarabangsa.

Tetapi dengan sumbangan pendayung dan layar, perjalanan panjang ini pastinya akan lebih mudah. Dan pendayung dan layar itulah, yang kami dambakan daripada anda.

Apakah kira-kira nilai pada harta dunia, tatkala lazat makanan berlebihan tidak sampai sehari akan menjadi bahan buangan, tatkala kemewahan rumah, kereta dan perhiasan tidak dapat dibawa bersama ke kuburan dan tatkala seronok yang tidak berkekalan, untuk kehidupan akhirat tidak menjadi bekalan?

Siapakah yang lebih dungu daripada yang mengorbankan abadi, semata-mata untuk 60 atau 70 tahun yang pasti berakhir mati?

Sultan Zainal Abidin, setiap kali pintu rumahnya diketuk oleh orang berhajat, akan menyambutnya dengan berkata, “ Selamat datang wahai yang akan memikul untukku bekalan ke akhirat.” Malah Nabi Muhammad S.A.W bersabda, tidak berkurang harta dengan bersedekah.

Lalu hari ini, kami mengetuk pintu rumah anda. Adakah anda akan menyambut?

Komen dan cadangan anda sumber semangat, copy dan paste ke blog anda menyebar manfaat dan sumbangan material anda, mudah-mudahan dihitung kelak sebagai asbab khilafah kembali tersemat.

Bismillah, aku memulakan hari ini dengan kebaikan..
Ali Manabov (Dagestan) bersama Ismail (Amerika) dan Khidr Mohd (Australia) bergambar di hdapan replika Kaabah, simbol kesatuan umat Islam.
Saya bergambar bersama Ahmad (Shishan) usai sesi persekolahan.
Abdul Qadir, Izzatullah, Abdullah dan seorang lagi sahabat mereka daripada Kyrgyz bergambar di bawah pelangi - merekalah bakal penyinar masa depan umat Islam Kyrgyz dan Uzbekistan.

Buat masa ini, segala bantuan berbentuk kewangan boleh disalurkan kepada akaun Maybank Muhammad Nadir Al-Nuri Kamaruzaman, pengasas Rabithah, dengan makluman. Dengan sebab-sebab keselamatan, kehadiran Rabithah dan kerja-kerja kebajikan yang dilakukan belum boleh dilaksanakan secara formal di bawah naungan Kerajaan Syria.

No Akaun : 162263440765
Facebook : nurilhakim hakim


P/s: sapa2 nak copy paste atas sifat prihatinnya..silakan..=)

Wednesday, January 18, 2012

Kerana aku tahu..Dia Maha Mengetahui..

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya & Redha -Nya ~

" Lya, keluar ko sini..!", suara abangnya begitu bisa menggugurkan jantung. Dia pantas mengunci pintu. Dia tahu abangnya mengamuk kerana dia lupa menyiapkan makanan tengah hari.Sumpah, kepalanya tadi sangat berat. Bukan sengaja tak masak!

Dumm!

Pintu ditendang kuat, Lya dengan jasadnya yang kurus terpelanting ke depan. Sakitnya tak terkata. Terasa bagai nyawa dihujung tanduk. Abangnya lupa apa itu belas kasihan. Tubuh kurus itu disepak terajang. tingal tak patah saja rusuknya. Dua kali tendangan sudah menyebabkan dirinya berada di alam lain. Gelap. Sakit jangan dicakap..tidak tergambarkan.

***

Sejak mak dan abah bercerai talak satu, aku selalu sendiri di rumah. Lebih tepat di bilikku. Abang sudah dipenjara kerana membelasahku. Ibu bertindak membuat laporan. Kata ibu, mujur dia pulang rumah lekas-lekas sebaik saja jiran sebelah menelefon ; ada bunyi jeritan amukan abang.

Ketika ibu sampai, aku sudah lebam seluuh badan. Ibu meluru bersama jiran-jiran. Ibu yang memelukku juga sempat terkena sisa tendangan abang yang sudah hilang jiwanya. Aku terlantar dihospital selama seminggu kerana koma. Alhamdulillah selepas itu kembali sedar namun, tlg rusukku mengalami keretakan..

Surat tawaran ke UTM begitu berat untukku menerimanya, namun kata-kata ibu masih terngiang-ngiang di telinga..

"Nak, ibu bukan apa sekadar seorang tukang di UIA insya Allah masih boleh menampung hidup kita dua beranak. Tapi tawaran yang ALlah bagi ni, ambillah, sambunglah pelajaran. Ibu boleh menjaga diri Ibu. Insya ALLAH. Ibu doakan. Tapi, kalau anak ibu tak nak sambung belajar, ibu takkan paksa nak.."

Air mata jatuh lagi. Ini bukan kali pertama air matanya jatuh. Dia sedih meninggalkan emaknya seorang. Gombak dan Johor bukannya dekat. Nak pulang selalu pun payah. Duit bukan ada turun dari langit bila-bila dia menginginkannya.

Jiwanya kosong sangat.
Pengajian Sarjana Muda Kejuruteraan Awam...

***

"Eh, Lya..Meh la kite keluar. Boring la duduk kat sini.., " Ai Ling cuba mempengaruhi Lya. Dia tau Lya bukan mudah untuk diajak. Tapi Danny menyuruhnya untuk mengajak Lya. Nak cari peluang untuk tackle katanya.

Lya menolaknya bersahaja. Dia masih kurang selesa dengan roomate nya itu. Berbangsa Cina. Suka bersosial pada hujung minggu. Namun, pelajarannya tetap mantop. Otak geligalah katakan.

Setiap kali tiba hujung minggu, Ai Ling tak pernah putus asa mengajak Lya. Semakin lama, semakin nipis iman Lya. Maka, dia berhasrat untuk menunaikan permintaan Ai ling untuk kali itu saja. Ai Ling begitu gembira dan meminta Lya memakai pakaian yang sesuai dengan destinasi. Tudung boleh pakai tapi, baju, tak boleh baju kurung. Kena pakai baju yang bergaya sikit dan sesuai dengan Gen Y. Lya terpaksa meminjam baju Ai Ling bila semua bajunya tidak menepati ciri-ciri yang Ai Ling mahukan.

Malam itu, Lya begitu teruja dengan pengalaman barunya. Dia bebas melakukan apa saja . Ai Ling membawanya shoping, karaoke, tengok wayang..main kat Time square. Dari siang ke malam. Berhenti pun untuk makan dan berehat sebentar. Driver setia mereka Danny begitu setia melayan karenah Ai Ling. Lya walau tak berduit dia bawa banyak bakul kertas , Ai Ling belanja. Sedangkan itu semua duit Danny.

Malam selepas makan malam dan dalam perjalanan pulang baru Lya dibagitahu, yang sponsor hari itu semuanya adalah Danny. Lya terkedu, namun dia tidak lupa mengucapkan terima kasih. Dia sedikit rasa dihargai dan diberi perhatian.

Namun, baru dia perasan, solat Zohor, asar maghrib sudah berlalu. ..Rasa bersalah dihatinya perlahan-lahan ditutupi oleh rasa seronok sehingga dia mengambil keputusan, alang-alang dah tinggal tiga waktu, baik tinggalkan semua. Esok boleh Qadha'!..[jangan buat aksi ini dirumah, please-pengarang]

Sudah sebulan dia hidup bak puteri raja. Danny selalu memakbulkan permintaannya..Dia sudah terlupa barangkali. Ibunya sudah tertunggu-tunggu panggilannya di kampung. Siap tak dapat hubung , Lya sudah menukar nombor HP nya.

***

Petang itu, Danny mengajak untuk berdating di Tasik bersebelahan Kolej 9. Namun, semasa menunggu kedatangan Danny, Lya merasakan dirinya diperhatikan dari arah tasik. Dia merenung tasik sehingga Danny terpaksa menyentuh bahu Lya. Lya tersentak dan menjerit histeria. Danny menjadi panik. Mahasiswa yang sedang bermain kayak terpanggil untuk membantu Danny. Lya betul-betul tidak dapat mengawal dirinya. Sehingga pengsan. Danny cepat-cepat menelefon Ai ling dan menerangkan apa yang berlaku. Ai Ling bergegas ke Tasik.

*

Dimah dan kawan-kawannya yang sedang menghayati petang yang damai, perasan akan jeritan Lya terus ke arah suara itu. Mereka memangku Lya yang meracau tak tentu pasal. Dia mengarahkan Danny undur menjauhi kawasan itu kerana cuba untuk melonggarkan tudung Lya . Dimah membaca sesuatu ayat ke telinga Lya dan meminta 5 orang sahabatnya, Miza, Ira, Ucu dan Ana untuk membacakan surah Yassin. Keadaan sangat kalut sehingga U.Arif datang dan melaungkan Azan. Barulah Lya terkulai selepas menjerit sepenuh hati.

Dia dibawa ke kolejnya semula. Dimah dan kawan-kawannya menemani Lya sehingga sedar. Kerana sedar Ai Ling tidak mampu menjaga Lya. Sedangkan Ai Ling sendiri tidak berani pulang ke biliknya malam itu. Dia menumpang tidur di bilik rakannya, Lucy.

Malam itu, Lya meracau lagi.

U. Arif terpaksa datang memberikan bantuan. Anak murid Darul Syifa' itu membuat kesimpulan, Lya sudah dimasuki jin dan walaupun sudah dikeluarkan, dia sudah boleh datang bila-bila masa yang dia suka. Kerana, dalaman Lya amat rapuh. Hatinya suda berjaya dijadikan tempat tinggalnya. Sejak itu, Dimah sukarela untuk selalu mengambil tahu akan setiap urusan Lya..Ai Ling selepas itu memohon untuk menukar bilik kerana dia berasa seram berada sebilik dengan Lya. Lya berada sedih. ..kemurungannya menyebabkan dia sentiasa diganggu!

Dimah terus memberikan peransang padanya.
Walaupun mereka baru berkenalan, Lya begitu terharu dengan kebaikan Dimah..sekarang barulah Lya teringat akan ibunya. Dia segera meminta Dimah menelefon Ibunya. Dimah akur dengan permintaan Lya..

***

'Assalamualaikum, .."
Dimah berdiri dan membuka pintu bilik Lya. Seminggu lamanay dia terpaksa bergilir dengan sahabatnya untuk menjaga Lya. Lya sudah semakin lemah.
Seorang perempuan separuh usia berdiri ditepi pintu.Dimah dapat mengagak sesuatu.

"Wa'alaikumussalam , Mak Cik ibu Lya ke?", wanita dihadapannya mengangguk hiba. Dimah memimpin tangan mak cik tersebut masuk dan melihat Lya yang sedang tidur. Wajah cengkung itu menyesakkan jiwa keibuannya. Walau dia merasa tersisih, tapi dia adalah satu-satunya anak yang masih ada. Anak lelakinya sudah menemui ajal kerana bergaduh di dalam penjara. Dia ditembak polis penjara kerana begitu aggresif. Hanya Lya saja yang ada ...

Ibu mana yang tak kasihkan anak, dikucupnya dahi sang anak. Lya terjaga dan spontan memeluk ibunya erat. Dia menangis semahunya. Dirasakan dosa-dosa yang ada pada tubuhnya belum tentu dimaafkan oleh ibunya. Dia sudah seakan-akan tanggang yang melupai ibunya. Pernah sekali dia mengatakan ibunya sudah meninggal dunia pada Danny. Dia malu kalau Danny tau dia orang miskin. Solatnya juga entah ke mana.

Sudah 3 bulan telekungnya tidak disentuhnya. Al-Quran dimeja sudah berhabuk tidak dibacanya..Sungguh.sungguh dia tidak berdaya meluahkan perkataan maaf kepada insan mulia dihadapannya. Dimah yang menyaksikan perlakuan dua beranak dihadapannya menarik nafas dalam. Dia simpan satu keazaman di dalam hatinya. Moga ALLAh kabulkan..

"Nak..ibu minta maaf sebab tak dapat hubung engkau di sini, mak ras telefon mak tu rosak nak. setiap kali mak telefon di nombor yang engkau bagi, tak ada orang yang angkat..mak tak tahu nak minta tolong sapa nak..walaupun ada suara perempuan kata nombor ini diluar liputan, mak tunggu sampai masuk dalam liputan semula..mak hanya mampu berdoa saja nak..maafkan mak.."

Tangisan Lya semakin menjadi-jadi..Dia begitu tertekan sehingga tersedak..dan akhirnya muntah darah. Di wajahnya tidak tergambar kerisauan pada darah tersebut, dia lebih risau balasan yang bakal diterimanya di akhirat kerana memperlakukan ibunya seperti itu..dia pitam lagi. Ibunya tergamam melihat darah dari mulut anaknya!

Suasana hiba bertukar panik, Dimah bertindak pantas. Ambulans dihubungi dan Lya dikejarkan ke hospital malam itu juga.

***

Dari berpakaian ketat, dia sudah mengubah kepada pakaian yang longgar. Tudung jarang menampakkan leher sudah ber'inner'. Tudung tdak lagi diselempangkan ke bahu. Dimah selalu membimbingnya. Alhamdulillah, dia semakin mudah menerima nasihat. Dia sendiri semakin jelik dengan kehidupannya yang dulu..Danny sudah melepaskannya dan mencari 'mangsa' baru. Dia sangat bersyukur. Akhirnya, Allah mendorongnya untuk kembali ke jalan yang lurus. Musibah histeria itu tersembunyi hikmah yang besar di hadapan mata orang yang bersyukur.

Ibunya juga sering dihubungi. Dia tidak mahu kejadian 'tulah' sebelum ini berulang. Mujur jiwa keibuan yang ada dalam diri ibunya tidak mendoakan keburukan buat dirinya sebagai anak..Kalau tidak, jadilah dia seperti tanggang moden.

Sejak kebelakanggan ini, dalam banyak-banyak perkara yang berlaku..U. Arif semakin selalu bertanya khabar. Malah, semakin kerap. Dia merasa kadang-kadang naik segan. Tapi, sebagai insan yang banyak membantu untuk memulihkan dirinya dulu, dia tetap menghormati ustaz itu. Dimah selalu mengisi masa ketika bersama-sama dengan nasihat-nasihat dan peringatan peringatan. paling seronok mendengar cerita sirah Nabi. Lya paling banyak menitiskan air mata bila menghayati kisah perjalanan Perjuangan Rasul Junjungan itu. Dia ingin memulakan hidup baru. Peluang yang Allah bagi ini, nyawa yang Allah bagi ini untuk meneruskan perjuangan kekasihNya..Lya semakin tekun mengikuti pengisian -pengisian hati yang dinamakan 'usrah'. Sungguh, Dimah selalu membincangkan permasalahan umat Islam kini. Namun, katanya, berbincang tai tak ada praktikal umpama melepaskan batuk di tangga. ..

Jadi, atas dorongan Dimah, Lya cuba memulakan catatan blognya. Agar insan-insan yang selalu menghabiskan masa di dalam alam maya sesekali membaca coretan madah berbaur dakwah yang semakin sebati dengan dirinya. Dakwah luas skopnya...begitulah kata Dimah. Oleh itu, Lya mengambil skop yang paling hampir dengannya. Penulisan..Di samping mengubah penampilan menjadi muslimah sejati. Yang menutup aurat sesempurna mungkin.

Lya semakin pulih namun, dia sentiasa kelihatan pucat..Minggu itu, appoinmennya akan tiba. Dia ditemani oleh Dimah. Ibunya sudah boleh meneruskan pekerjaannya seperti biasa dengan bantuan dan jaminan Dimah. Sepanjang perjalanan ke hospital mereka berdua masing-masing melayan perasaan.

"Cik Lya, darah kamu disahkan positif Leukemia"

Bagai nak pitam , meyandarkan kepalanya ke bahu Dimah. Dia tau itu adalah mimpi ngeri bagi setiap insan yang normal berperasaan sepertinya. Dimah menggengam kuat tangannya. Simpati Dimah meluap-luap. Doktor menjelaskan sekarang mereka hanya mampu merawat penyakit ini dengan kimoterapi. Lya meminta untuk berfikir dulu, sama ada bersetuju atau tidak. Dia ingin cepat-cepat kembali berjumpa dengan ibunya. Dia mahu berada di samping ibunya.

keesokan harinya, Dimah menghantar Lya ke stesen bas. Lya mengambil keputusan untuk segera pulang kepada ibunya. Sessi pembelajarannya ditangguh untuk mendapatkan rawatan...Jika ini takdirnya..dia pasrah..


***

Dimah membuka internet dan ternampak satu coretan baru dari blog sahabatnya Lya..
Tetikus pantas menekan link blog tersebut.

"Makna Hidup Ini.."

Aku tahu, disebalik rahmat kelahiranku di dunia ini, Allah telah menyediakan kepadaku satu jalan yang beronak berduri, bukan kerana Dia membenciku, tapi kerana Dia kasihkan diriku.

Aku tahu, ketika dalam keperitan Dia hadiahkan diriku ketabahan supaya diri menjadi lebih matang..

Aku tahu ketika diriku diuji keseronokan, Dia tidak membiarkan diriku terus hanyut..Dan aku tahu ketika ini diriku diuji antara pertaruhan nyawa..Dia mahu merehatkan aku dari maksiat..

Semua itu kerana aku hambaNya..Dan aku yakin, Dia juga berbuat begitu pada semua, kerana Dia Maha Adil. Allah, Sudikah Engkau menerima kembali diriku yang berpalit timbunan dosa? YA, Pasti kerana Dia Maha Pengampun Maha Mengasihani..Dengan sisa nafasku ini, izinkan ku abadikan " Tiada Tuhan Melainkan Engkau, MUhammah itu Pesuruh Engkau..'..Aku Redha dengan ketentuanMu. Semoga semua isi dunia turut merelakan pemergianku dengan secebis doa..Agar diriku tetap mendapat secebis KasihMu...

Lya_azzahrah..


Dimah menyapu airmatanya..
seraya berbisik..

"Damailah engkau di sana sahabatku..dibawah naugnau RahmatNya ...aku merinduimu.."

__________________________________________________________________________________

Lya, telah meninggal di dalam satu kemalangan maut ketika dalam perjalanan pulang ke pangkuan ibunya..Al-Fatihah..


TAMMAT~

Cerita ini hanya rekaan tiada berkaitan yang hidup atau yang mati..segala kesalahan ejaan abaikan..hehe..tegurlah dalam komen..salam juang selamat bercuti!!

Sunday, January 15, 2012

Hawa perlu tahu!

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya & Redha -Nya ~

Rohypnol TAKTIK BARU PEROGOL

Menurut laporan Polis seorang wanita telah dirogol oleh 5 lelaki disebuah kelab malam di Singapura pada malam Sabtu sebelum ditinggalkan.Wanita tersebut tidak berupaya untuk mengingati kejadian malam tersebut, namun ujian mengesahkan bahawa beliau telah dirogol berulang kali dengan kesan rohypnol di dalam darahnya dan progestrex, sejenis pil “mencuci” yang kecil.

Dad...ah tersebut kini digunakan oleh perogol-perogol dan kemudian “mencuci” mereka. Progesterex dibekalkan kepada para Doktor haiwan untuk “mencuci” haiwan besar.

Khabarnya Progesterex digunakan bersama Rohypnol, sebagai dadah “Dating” dan rogol.

Apa yang mereka perlu lakukan ialah menitiskan Rohypnol ke dalam minuman si gadis, mangsa tersebut tidak akan ingat apa-apa pun esok paginya, apa yang berlaku kepadanya sepanjang malam tersebut.
Progesterex amat senang larut dalam minuman, akan “mencuci” agar simangsa tidak akan mengandung akibat dari perkosaan tersebut dan siperogol tidak bimbang untuk perlu menjalani ujian air mani dan DNA kemudian.

Kesan dadah ini adalah K*E*K*A*L terhadap si mangsa.
Prodesterex asalnya adalah untuk memandulkan kuda.

Mana-mana wanita yang mengambilnya TIDAK AKAN MENGANDUNG SAMPAI BILA-BILA.
Si durjana boleh memperolehi dadah ini boleh mendapatkan dadah ini dari pusat haiwan atau mana-mana universiti, dan ia diramalkan akan digunakan dengan berleluasa di kampus-kampus.

Tolong edarkan maklumat ini kepada semua yang anda kenali, terutama teman wanita dan gadis remaja.

Berwaspada apabila anda keluar, jangan biarkan minuman anda terbiar tanpa dijaga oleh orang yang anda percayai.

#sebarkan okey#

Sunday, January 8, 2012

Cerpen-Kita Hamba-Nya

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya & Redha -Nya ~

"Abah..nak kredit.." ..Siti merayu pada ayahnya untuk men'topup' HP yang sudah 'kekeringan'..
wajah ayahnya sedikit mencuka.

"Bukan semalam ayah dah bagi ke?"

"hehe..ala abah..biasalah remaja.."

"sepatutnya kredit tu tahan untuk seminggu,,tak da, abah takkan bagi selagi tak habis seminggu.." , tegas. Ayahnya berlalu. Kecewa dengan hal itu. Siti membawa diri ke bilik dan menghempas pintu.

Pang!
Bergetar hati sang ayah mendengar hempasan itu. 'semoga anakku memahami kesempitan ini..'..

***

Pagi itu, suasana kelam menemani Pak Wahab ke ladang getah majikannya. Sang isteri mengiringi pemergiannya dengan sorotan mata yang mengantuk.

Pak Wahab dengan semangat optimistiknya memulakan penorehan. Satu demi satu pokok didatanginya..alhamdulillah susu getah begitu membuak-buak melimpah ke mangkuk tadahan berwarna hitam itu. Dahinya berkerut memikirkan sesuatu.

"Ke mana akan ku cari wang..?" Yuran anak di Universiti masih tak dapat dibayar. ..hutang di kedai runcit Pak Tam sudah ditagih ..YA ALLAH...

Sejak anak ketiganya dibuang asrama kerana kesalahan 'dating' beban perasaannya bertambah. Kini dia perlu membayar tambang bulanan anaknya itu. Hati kecilnya terkilan dengan perangai anak ketiganya yang langsung tidak berasa insaf atas tindakan disiplin ke atasnya.

"Mungkin salahku dulu..kurang memantau keadaannya di asrama. Namun, untuk melawatnya setiap minggu adalah mustahil. Dia bukan orang berada. Ada kereta sendiri. Sedangkan Inanam itu jauh. Naik teksi sudah RM 60 pergi balik..bukan mahu berkira, tapi hakikatnya memang dirinya tidak mampu untuk itu.

Pernah anaknya yang ketiga itu merajuk dan mengugut akan melakukan kesalahan disiplin jika tidak dilawat. Alangkah kecilnya jiwa anaknya itu..Dia menarik nafas sedalamnya. Akhirnya , musibah anaknya dibuang sekolah kerana melakukan banyak kesilapan.

Dirinya terus menoreh. Fikirannya juga terus berputar memikirkan kisah hidupnya yang sudah dilalui.

Apakah kemiskinan itu penyebab anaknya rosak akhlak? Hinakah orang miskin? Ingin saja dirinya menjadi kaya raya, namun, sekolahnya tidaklah tinggi mana, setakat tingkatan 5. Apa yang boleh dibuat selain menoreh getah. Pengorbanan untuk menyara adik beradiknya dulu membawa kepada keadaannya sekarang. Siapa yang hendak dipersalah?

Tanpa disedari dia sudah menyiapkan kerja menoreh. Alhamdulillah.

Kakinya melangkah ke tepi ladang, ada sebuah sawah di sana. Seorang lelaki sedang meracun rumpai menggunakan tong racun manual. Bunyi pam begitu memecahkan kesunyian.

Padinya begitu luas. 'Alangkah baiknya kalau aku ada kebun seluas ini..' Pak Wahab memasang angan-angan..lambaian pokok Rumbia menggambarkan alunan angin yang bertiup lembut.

"Pak Wahab..oh..Pak Wahab.., apa yang dimenungkan tu??" Sapaan itu mengjutkan Pak Wahab dari lamunan.

"Oh..tuan Imam, dari mana?"
"Saya dari ladang kelapa sawit di seberang sana.."
"Ngam la pak Imam ada di sini..saya ingin mengatakan sesuatu yang berkaitan dengan permasalahan kehidupan..boleh ka tuan Imam bagi pendapat?"
"Silakan..."

"Begini..." Pak Wahab terus menceritakan apa yang dirasakannya pagi tadi..dia begitu risau masalahnya itu tiada jalan keluar.

" Pak Wahab, kita ni hamba ALLAH, Allah sudah janji dalam Al-Quran bahawa sesiapa yang mengaku beriman akan diuji. Tidak kira siapapun dia, Nabi, rasul , orang kaya , orang miskin, sultan semua akan menerima ujian untuk menguji keimanannya itu benar atau tidak. Selayaknya kita hamba perlu redha dengan ujian itu, dan mengadulah padaNya. Allah tak ada kesukaran untuk menghilangkan semua masalah hamba-hambaNya jika sang hamba memohon dengan Ikhlas dan penuh pengharapan. Dengan syarat si hamba tadi buat apa yang disuruh dan tinggal apa yang dilarang..mengadu pada ALLAH lah dan jangan putus asa berusaha memajukan diri..gunakan setiap peluang yang Allah berikan. Jaga hubungan dengan ALLAH, betapa kuatpun kita kerja mencari rezeki, alih-alih Allah juga yang bagi rezeki, sedangkan kita tak solat subuh pagi td..tinggal pula solat zuhur kerana penat, Asar entah kemana..maghrib duduk di rumah. Isyak lagilah dah berdengkur dikatil..kalau hamba ALLAH begini, kita takut Allah bagi dia betul-betul hidup sendiri tanpaNya. mahu begitu?"

Pak Wahab menggeleng laju.

" Yalah Pak wahab, saya tengok, kamu ini rajin berjemaah di masjid. Kekalkan prestasi ini. Ikhlaskan niat, pasti Allah sayang kamu jika Dia berikan Ujian yang berat-berat . Allah takkan uji manusia yang tidak secocok dengan kemampuannya..., Er, ada apa-apa lagi tak?" Tuan Imam Ismail berkata seraya berdiri.

" Alhamdulillah, tiada Tuan Imam.. Terima kasih atas nasihatnya.."

"Barulah dia sedar, tadi dia sudah hampir berputus asa dari nakmat ALLAH..Astagfirullah..Ya ALLAH hambaMu ini cetek ilmunya..ampuni Aku..

Air matanya berderaian..Penyesalannya itu disaksikan oleh pepohon getah yang meliuk-liuk ditiup angin bukit..

Thursday, January 5, 2012

Jika aku belum mengenalinya..

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya & Redha -Nya ~

Ya Allah, aku memohan bantuanMu,
Peliharalah hatiku dari lalai mengingatiMu kernanya.

Dia simple dan memudahkan,
Amat menambat hati, setiap hari ingin ku tatap.

Namun, keadaanku belum bersedia menerimanya,
Hati masih meragui kebaikannya.

Aku berhati-hati dengannya,
Agar tidak ku meluahkan segala-gala padanya.

Kini, aku semakin nampak,
Dia hanya melalaikan mengganggu masa.

Setiap hari aku teringin melihatnya
Mujur ada segilintir faedahnya padaku.

Hadnya cuma itu,
Untuk gerak kerja yang diredhaiNya.

Namun, hati sudah membantah..
Ya Allah kuatkah aku menghadapi ujian hati ini?

Maka oleh itu ya ALLAH, jauhkanlah ia jika ia memudharatkan kepadaku, dekatkanlah jika memberi kebaikan padaku...

Mata terbayang dan tergambar subjek yg dimaksudkan..warna biru meluatkan dan huruf yang biasa dilihat F dan B!

Jadual FB selepas ini,
Lepas Asar saja...jika xperlu..Maka, sejuta kemaafan bagi smua jika lambat direspon!..ingin sibuk menulis semula..menghayati kesenian penulisan yang semakin merajuk dan menipis dari mindaku. Doakan daku..

Sunday, January 1, 2012

Tahun baru suda ka??

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya & Redha -Nya ~

Alhamdulillah, mendengar bunyi dentuman mercun rupanya dah masuk tahun baru..

Sungguh sahabat-sahabat yang terpilih sudah menjalankan tanggungjawabnya sebagai daie di program-program dakwah yang sememangnya menagih tenaga dan masa...

Diri ini antara orang yang mungkin kali ini tidak terpilih olehNya kerana faktor kesihatan.

Titik.

Tahun  baru sinonim dengan bermulanya segala-gala perkara yang bersifat baru. Apakata, kita ambil kesempatan ini terutama yang baru teragak-agak untuk jadi lebih baik untuk realisasikan keinginan tersebut. Biasanya, semangat kita pada awal tahun ini boleh memberi momentum yang tinggi untuk kekal bersemangat sehingga akhir tahun, bergantung pada perancangan dan disiplin diri. Maka, seperti biasa, merangka satu pelan perubahan adalah penting demi memastikan kita benar-benar nampak hala tuju perubahan tersebut dan perkembangannya.

Dengan kata dua ini, pastikan ada planner harian, bulanan dan tahunan. Catat perkara yang penting dan bagi rasional kenapa ia penting. Cadangkan ganjaran untuk perkara tersebut jika berjaya dibuat. Inilah tips untuk permulaan tahun ini. Cadangan untuk diri sendiri jak, kalau mau buat sama2 , JOM!

~Bagi yang berjawatan di mana2, tahun ini adalah masa untuk melihat kembali masa lalu untuk dianalisis dan melakukan penambahbaikan.

~Graf tahun ini boleh dibuat pada hari ini. Moga perancangan yang dirancang mendapat kemudahan dariNya.

Saiflilmujahidah,
Road to 22 year..
12.55am/1jan2012