twitterku

One Side Of Our World

One Side Of Our World

Sunday, October 26, 2008

wadah pertama

Sessi bersoal jawab terterusan sehingga pukul 11.00 pg.


"Baiklah semua, kita akan berehat selama 10 minit, sesiapa yang nak minum atau mahu merasakan suasana raya, boleh ke luar, ada sedikit kuih muih disediakan. Bagi sesiapa yang ingin duduk di dalam bilik ini dipersilakan.

Selepas berehat kita akan mendengar ulasan dareipada Pengarah Jabatan kita, En. Hasan. Terima kasih." Sebaik sahaja pengacara mengucapkan terima kasih, aku menarik nafas lega. Kalimah alhamdulillah bermain-main dibibir. Allah s.w.t telah memudahkan perjalananku. Tiada siapa yang mampu menolak kehendaknya, walaupun kami terlewat, ilmu yang sempat kami tadah sebentar tadi begitu membantu untuk mengorak langkah sebagai penulis.

Sebenarnya aku jatuh hati dengan dunia penulisan sejak sekolah menengah lagi.
Ibulah yang mencetuskan minat ini kepada ku. Segala novel yang ibuku baca pasti akan dihadam oleh minda ku jua.

" Eh, nanti kita nak ke stesen KTM tu dengan apa?" Sara memecahkan layar perak kenangan silamku. Aku menandang wajahnya dan wajah Umairah silih berganti.

"Nampaknya kita kena tanya pegawai di sini dulu." Aku cuba melegakan mereka. Memang pun kami baru pertama kali ke Kota Damansara ini.

sedang kami berbual tentang perjalanan seterusnya, seorang pegawai datang


"Maaf, boleh saya minta senarai kedatangan tadi?"

Aku menyerahkan kertas yang beliau maksudkan.

" Ni kumpulan yang dari Bandar Tasik Selatan kan? Siapa yang sms saya?"

Glup! Oh ni kah en. nasri?

"Er.. saya!"

Aku mengangkat tangan, seolah-olah di dalam kelas, menjawab soalan cikgu.

"Owh, susah tak cari tempat ni?"

"Boleh lah..." Aku menjawab sambil melirik ke arah teman-temanku, mengharap sokongan.

'' So, dari stesen KTM ke pejabat ni naik apa?"

"Teksi."Umairah menongkah. Aku hanya mengiyakan.

" Berapa tambangnya?''

''15 ringit." Sara pula mencelah. Aku tersenyum.Sekali lagi mengangguk.

" Mahalnya, takpa Insya Allah kehadiran kamu semua tidak sia-sia. Apa pun, terima kasih sebab bagi sokongan pada program ini..."

Bersambung...

Friday, October 24, 2008

Dulu, kini suatu hari nanti

Dulu aku bukan begini..
dulu aku pasif, pendiam,
sensitif, tidak mudah memepercayai,
aku mudah benci orang,
aku suka bersendirian.

Kini sedikit perubahan berlaku,
namun, aku masih mudah membenci,
Sampai satu ketika...
aku dibenci orang,
dengan muka yang meluat memandangku...
baru aku terfikir,
peritnya dibenci orang
Aku tak suka dibenci!!!

kini,
aku akan pastikan...tiada lagi yang dibenci,
oleh insan ini,
tiada lagi yang merasa perit dibenci,
walaupun diri sendiri dibenci.

suatu hari nanti...?
tiada siapa pun yang tahu apa yang akan berlaku....
termasuk aku.

buat mu serikandi

Renungan bagi serikandi sejati…
“Wanita ibarat sebiji epal. Wanita murahan bagaikan epal yang berguguran. Senang dipijak dan dikutip. Wnita solehah bagaikan epal yang di atas pucuk. Sukar digapai dan sukar dijolok. Lalu epal yang berada di atas pucuk merasakan dirinya terbiar kerana tiada siapa yang mengutipnya. Maka, ia merendahkan martabatnya,jatuhlah ia ke tanah. Sedangkan kalau ia bersabar akan dating orang yang layak menggapainya. Ataupun jodohnya bukan di dunia tapi di syurga…”

''Islam itu mudah,dan sudah pasti mamudahkan
,bagi ana hanya tiga perkara yang di benarkan bergaul dengan muslimin, yakni berubat, jual beli n belAJAR,dalam berpesatuan, kita sebrkandakwah dan ini juga seperti belajar…jadi ada syariattertentu,sbg contoh, elak bercakap kosong,jangan terlalu bertentangan mata,diselitkan zikrullah,perlu diingat bahawa penyakit hati amat susah dijaga,jadi perlu berhati2 asal niat ikhlas, insya Allah…dan ingat niat takkan menghalalkan cara….'' serikandi khanzinatul asrar

Thursday, October 16, 2008

aspirasi dalam menulis...

Yada... yada....Saudara Ibn Mustoffa bertanyakan soalan yang agak-agak mirip dengan soalan dari gabungan Syaimaa' dan Asma' Amatullah sedikit masa dahulu. Cuma soalannya menjurus kepada bakat atau latihan.Sebenarnya saya rasa soalan ini tidak patut ditanyakan kepada saya memandangkan saya tidak pernah mengikuti apa-apa kursus penulisan. Sebaiknya soalan ini ditujukan kepada sifu-sifu dalam dunia penulisan seperti Faisal Tehrani. namun oleh kerana Saudara Ibn Mustoffa telah bertanya kepada saya... maka saya sekadar mampu bercerita tentang pendapat saya sahajalah.Menulis ini sebenarnya, sebelum BAKAT atau LATIHAN, dia memerlukan satu sokongan. Sokongan itu adalah sokongan 'MINAT'. Tanpa minat, jika anda berbakat sekalipun, anda tidak akan mampu menghasilkan karya yang baik. Jika tiada minat, anda pasti tidak akan berlatih.Menghasilkan karya yang baik, berisi, mempunyai mesej, hakikatnya tidaklah bergantung pada bakat semata-mata. Ada satu pepatah berbunyi," Manusia luar biasa itu bukan dilahirkan, tetapi ia dididik"Jadi, bakat hanyalah nilai tambah sahaja kepada perjalanan untuk menghasilkan karya. Sebenarnya, tiada manusia di dunia ini yang boleh dikatakan tidak berbakat. Bakat itu boleh dibina dan diasah. Pepatah melayu pun ada berbunyi," belakang parang kalau diasah akan tajam juga"Maka menulis, menghasilkan karya yang baik, bukanlah bergantung kepada bakat semata-mata. MINAT dan LATIHAN adalah yang utama. Seperti yang saya katakan tadi, BAKAT hanyalah nilai tambah.Kalau saya rujuk kepada diri saya sendiri(sebab saya tidak tahu orag lain), saya memang dikatakan berbakat di dalam mengarang. Datin Ummi Halimaton, Guru Bahasa Melayu saya sewaktu saya tingkatan lima ada menyatakan," Hilal tak mungkin tak dapat A1 dalam BM, kalau Hilal tak dapat A1, Hilal bukan anak murid Ummi"Memang... hanya BM sayalah yang saya dapat A1 dalam SPM saya. Sememangnya di dalam markah karangan, saya sentiasa mendapat markah yang tinggi. Sedangkan saya bukanlah belajar sangat cara untuk menulis. Mungkin inilah yang orang namakan BAKAT.Tetapi, diselubungi BAKAT ini pun, saya tetap memerlukan latihan untuk menghasilkan karya yang berisi dan mempunyai mesej yang baik. Kalau anda perhatikan di dalam cerpen-cerpen saya, ada jugayang menegur silapnya, mungkin jalan ceritanya, ada juga yang suka menegur(seperti blogger BroHamzh dan SiddiQ Osman) isi cerpen dan karya saya. Malah penerbit jua berpesan kepada saya untuk membaca karya-karya penulis besar yang lain.Saya akui hal ini. Sebenarnya apabila saya hendak mereka satu cerpen, atau satu karya, memang ada kalanya idea itu datang mendadak sebaik sahaja jemari saya menyentuh papan kekunci lap top, tetapi itu idea, yakni isi cerpen. Namun bagi gaya bahasa, cara kita hendak membawa pembaca memahami mesej kita, gaya penulisan, semua itu saya dapati dengan banyak membaca karya orang lain dan belajar dari teguran orang. Contoh, anda akan melihat karya-karya saya yang jiwang-jiwang itu seperti terkena tempias Hlovate(sampai Blogger C's Raden kata saya ni Luv Expert.. hu hu) Memang betul saya banyak baca karya Hlovate pun. Tertarik dengan gaya penulisannya, maka saya gunakan cara itu.Penulisan dengan gaya sejarah yang diubah-ubah, itu adalah gaya penulisan Faisal Tehrani. Justeru ana dapat melihat ada dari kalangan cerpen saya yang saya gunakan cara itu. Lebih jelas pada cerpen Sang Penyeru. Dalam mencari isi dan mesej yang baik untuk disampaikan, saya mencari buku-buku karangan Amru Khalid, Majdi Al-Hilali, Hassan Al-Banna, Abbas As-Sisy dan sebagainya di samping mencari isi-isi Al-Quran atau hadith yang boleh diambil untuk dimasukkan ke dalam karangan. Saya juga menekuni lirik-lirik nasyid atau lagu, agar isinya dapat saya ambil untuk dinukilkan di dalam cerpen. Nasyid oleh Outlandish memang berisi, kata-katanya mendalam, maka saya banyak terpengaruh dengan kumpulan itu.Justeru, pada pendapat saya, hendak menghasilkan penulisan yang baik, bergantung kepada MINAT dan LATIHAN. BAKAT hanyalah nilai tambah. Tiada manusia yang tidak berbakat. Bakat itu bukan dilahirkan, tetapi ia dididik.Bagi yang ada minat untuk menulis, maka saya ada satu perkara penting hendak dikongsikan. apabila kita hendak memulakan penulisan kita, kita perlu tanya kepada diri kita, apakah niat kita berkarya? adakah sekadar ingin hanyut di dalam keindahan sastera, atau gembira dengan pujian manusia kepada karya kita, atau lara dalam dunia penulisan semata-mata? Jika itu tujuannya, maka tak mustahil kita akan cepat malas dan akan cepat jua berhenti. Sebelum anda layahkan pena anda pada warkah kosong, maka coretkan di hati anda dengan dakwat niat yang jelas. Niat akan menukarkan perkara kecil menjadi besar, dan perkara besar menjadi kecil.Jelas matlamat sebenarnya adalah perkara yang terpenting selepas MINAT. jelas matlamatlah yang membawa kita kepada inginkan LATIHAN, dan tidak ingin mensia-siakan BAKAT kita. Niat dan matlamat adalah ibarat kenderaan. Kalau matlamat dan niat kita benar, nescaya kita akan utuh dan teguh berada di atas segala jalan yang kita ambil.Marilah kita sama-sama berniat berkarya ini untuk merubah ummah, memberi sumbangan kepada ilmu masyarakat. Moga-moga, bila kita menulis, ALLAH akan membuka hati manusia yang membaca karya kita.Seorang ulama' ada berkata," amal jariah yang paling bernilai adalah penulisan"Jika benar ada minat, kenapa tidak kita tajaminya? jika benar ada bakat, kenapa kita tidak kembangkannya? jika benar sedang berlatih, kenapa tidak kita teruskannya?Ibn Mustoffa.... harap post ini membuatkan anda senang.Harap kalian selalu mendoakan saya.Uhibbukumfillah


macam penah nampak??
yala ana copy dari blog langitillahi.blogspot.bukan niat nak cetak rompak tapi nak bagi semangat pada jiwa..
maaf bro asyraf.ambik tanpa keizinan...

Wednesday, October 15, 2008

ujian Illahi

Semua manusia itu di uji...dari ujian terserlahkan tahap keimanannya..ujian itu pelbagai..ujian kehidupan termasuk perasaan, persahabatan kekeluargaan. Tapi di sini kita sedang perkatakan mengenai ujian perasaan dan yang sewaktu dengannya...

Sudah menjadi fitrah manusia..ingin dikasihi dan mengasihi..Setiap manusia pasti ada keinginan ini..termasuk seorang hamba Allah itu..Tapi kita perlu membuat pilihan yang paling bijak. Konteks kasih sayang di sini sangat luas. Tolonglah…Jangan menafsirkan kasih sayang itu mengikut hawa nafsu. Di sini ada kisah..

Ada seorang hamba Allah ni yang bukan seorang yang melayan perasaan, namun takdir Allah , dia telah diuji dengan satu ujian yang simple. Seorang teruna telah jatuh hati kepadanya. Ketika itu dia baru berumur 9 tahun, teruna itu tua setahun darinya. Persekitaran pada masa itu juga tidak membantu. Orang yang agak menggalakkan lebih banyak dari orang yang melarang. Tak apalah..ketetapan Allah sudah begitu.

Pada mulanya hamba Allah itu kurang menyenangi tapi..bisikan2 syaitan telah menghasut dan terus menghasut…maka berlakulah saling jatuh hati ..Astaghfirullah..
Ingatan yang selalu pada tanggungjawab belajar terhakis kerana dipujuk oleh perasaan.
Apabila sampai tahap boleh faham sedikit perangai sebenarnya..Allah telah menjauhkan hamba Allah itu dari teruna tadi..

Maka masing2 pun membawa diri..teruna itu telah tersesat daripada landasan. (semoga hidayah Allah sampai padanya). Hamba Allah itu pula semakin nampak jalan yang sebenar..memang ada hikmah..Sebenarnya Allah mahu hamba Allah itu membezakan yang baik dan yang buruk.

Bila hamba Allah itu digerakkan hatinya untuk masuk sekolah agama, hatinya betul2 tidak berhajat kepada hubungan yang bersifat sementara dengan manusia berlawanan jantina dengannya. Malah bersembang kosong dengan kaun Adam juga tidak pernah menjadi hobi masa lapangnya..(betapa rindunya masa tu..)dalam kelas bukan tiada yang mahu menawan hatinya. Tapi berbekalkan muka yang garang, tiada satu pun yang berjaya.

Tahun kedua menjadi pelajar sekolah agama, hamba Allah itu diuji kali kedua. Sepupunya yang juga pelajar sekolah agama memprkenalkan kepadanya dengan seseorang yang tergolong dalam golongan kaum adam bermasalah. Masalah di sini seperti biasa, banyak buat kes, bukan orang yang good boy menurut sebahagian orang lagi. Jejaka itu kawan sepermainan sepupu hamba Allah tadi. Sebenarnya, budak itu tidak pernah untuk berkenalan dengan hamba Allah itu, tapi sepupu hamba Allah yang rancang. Dia mungkin simpati dengan kawannya . Kawannya sebenarnya baik sangat tapi dia kurang perhatian dari keluarga. Maka kita telah masuk dalam bab2 tanggungjawab ibubapa.

Ibubapalah yang mencorakkan anaknya mau jadi apa, Majusi? Nasrani? Yahudi?
Maksudnya peranan ibubapa sangat BESAR. Ibubapa yang baik mereka akan berhati-hati mencorakkan kehidupan anak mereka…Kehidupan anak akan dipengaruhi oleh kehidupan sebelum kahwin kedua-dua orang tuanya tadi. Oleh itu, pemilihan calon isteri dan suami amat perlu dilakukan mengikut sunnah nabi Allah swt. Agamalah yang paling utama dan seterusnya paras rupa, harta,keturunan dan taraf.

Kembali kepada kisah hamba Allah tadi…

Persahabatan itu terjadi kerana si hamba Allah telah menyatakan persetujuannya untuk menerima salam perkenalan itu. Walaupun berasa ragu tapi hamba Allah itu tersilap minta pandangan. Dia telah meminta pandangan daripada orang yang sangat expert dalam bab–bab bercinta ini…Apa lagi, antara kata-kata galakan yang diterima ialah,

“ Ala..terima sajalah…Bukan apa pun , Dia Cuma nak jadi kawan. Apa yang nak dirisaukan..”

Tanpa buat solat istikharah ,hamba Allah tadi terus memakbulkan keinginan manusia itu.

Sepanjang tempoh berkawan, hubungan di 'upgrade'kan kepada bersahabat. Istilah sahabat adalah lesen kepada kedua-dua insan lemah itu untuk berkongsi masalah dari seringan-ringan masalah kepada seberat-berat maslah. Masalah pelajaran, masalah keluarga, masalah sukan, kawan..sedetail-detailnya hamba Allah tahu pasal dia.Dia pun begitu. Tahun kedua hubungan hamba Allah itu dengan budak tu begitu…Dia tiba-tiba mahu upgrade kan lagi hubungan menjadi pasangan kekasih..yalah dah saling tiada rahsia…Kebetulan hamba Allah itu mahu ambik PMR. Jadi hamba Allah itu menolak dengan baik. Tapi yang salah, hamba Allah pun rasa nak ikut cadangan sahabatnya tadi…Cuma tidak berapa berani..cabaran PMR masih mengkongkong.

SELEPAS PMR…

Hamba Allah itu tercabar dengan berita mengenai sahabatnya. Sang sahabat telah menjalinkan hubungan dengan seorang secret admire di sekolahnya. Namun, sahabat itu tidak ber putus asa untuk mendapatkan hati hamba Allah itu. Di saat itulah hamba Allah itu tahu sahabatnya ini seorang playboy. Hamba Allah itu berfikir, PMR dah habis…rasanya tiada masalah kalau terima sahabatnya. Kalau diberi peluang hamba Allah itu mungkin akan terima tawaran sahabatnya tadi. Huh…hati hamba Allah itu telah di kuasai satu perasaan sayang kepada sahabatnya sehingga perangai sahabatnya dipandang dari sudut positif…mungkin kerana hamba Allah itu tolak tawarannya kali pertama maka dia pun melayan orang lain…maka perlu lah terima akan dia sebab lain dia akan berhenti merokok. Bangganya hamba Allah itu kalau dia berhenti merokok sebab hamba Allah itu sendiri…(astaghfirullah..)

Begitulah perasaan hamba Allah itu..betapa Allah Maha Bijaksana , Maha Penyayang, mungkin ketika itu hamba Allah itu sangat selalu mengadu kurang kasih sayang..Di rumah selalu buat kerja lebih dari orang lain..akibatnya, selalu rasa teraniaya.Allah mahu hamba Allah ni rasa sedikit gambaran bagaimana rasanya dikasihi.
Bila hamba Allah itu masuk tingkatan 4, terdetik hatinya…

“Kenapa begitu mudah menyerahkan hati pada manusia…yang belum tentu dia yang berhak dan belum tentu dia jadi suamiku . Lagipun di sekolah aku adalah pengawas yang suka bagi nasihat pada kawan-kawan supaya jangan menjalinkan hubungan cinta dengan siapa-siapa kecuali dengan suamiku kelak". Betapa hamba Allah itu malu pada mereka semua...dia sedar dia hanya cakap tak serupa bikin.

Dengan kuasa Allah hamba itu tersedar dari mimpi. Allah bukan sengaja bagi kesempatan itu, buktinya Allah telah gerakkan hati hamba Allah itu untuk putuskan hubungan yang tidak pasti itu. Akibatnya, sahabat itu rasa sangat benci pada perempuan.


Bukan senang untuk ubah orang. Selepas putus hubungan itu hamba Allah itu telah berjanji tidak akan menjalinkan hubungan cinta dengan sesiapa selain suami. Tapi sekali lagi Allah bagi ujian. Kali ini wakil kaum Adam itu bukan orang yang sebarang…tapi seorang hafiz.

Bila imbas kembali ramai manusia yang secara tidak langsung membuatkan hafiz ni rosak. Apa yang mereka lakukan? Mereka telah menggalakkan budak tu terus melayan perasaan suka pada hamba Allah itu. Sedangkan pada masa itu hamba Allah itu baru saja putus ‘cinta’…jadi hamba Allah itu ambik langkah hati-hati, tiada kata terima dari hamba Allah. Maka tiada lah terjadi apa-apa.

SELEPAS SPM…

Cuti yang agak panjang, buat si hamba Allah leka. Maka Allah tidak mahu hamba Allah itu terus leka ,lebih-lebih lagi hamba Allah itu akan ke dunia luar. Satu task untuk hamba Allah dariNya…Allah telah mengaturkan satu perkenalan hamba Allah itu dengan seorang yang sangat teringin unuk kahwin dengan orang yang ada title ‘ustazah’…si hamba Allah yang masih selamba terus layan. Sampai satu tahap, kata-kata manis adam itu membuatkan hamba Allah itu terharu dan jatuh sayang. Subahanallah..Allah telah ciptakan lelaki dengan sifat begitu, pandai berkata-kata ,bermain lidah sehingga meluluhkan hati seorang wanita. Hamba Allah itu telah jatuh sekali lagi ke dalam gaung perasaan. Lupa pada janji-janji keinsafan. Namun berkat bertafakur..Hamba Allah itu dapat memahami yang sesungguhnya situasi ini adalah satu ujian supaya dia kembali mendekati NYA.

“Wahai orang-orang yang beriman! Ingatlah kepada Allah, dengan mengingat(nama-Nya) sebanyak-banyaknya”(Surah Al Ahzab ,ayat 41)


Demam seminggu sebagai kifarah untuk hamba Allah itu. Selepas tempoh itu dia terus memutuskan lagi perhubungan. Bukan niatnya untuk mempermainkan perasaan orang. Tapi, itu adalah kesilapan hamba Allah itu sendiri. Bagi peristiwa kedua itu, hamba Allah itu mendapat pengajaran, bila kita buat satu kebaikan tapi berselang dengan kejahilan maka rosak lah kebaikan tadi. Namun Allah s.w.t tidak akan membiarkan hamba-hambaNya. Pada hamba Allah itu, itulah bukti Allah itu Maha Penyayang. Ketahuilah selagi mana Allah mengetahui keinginan hambaNya yang mahu berjihad melawan nafsu atau unuk memperjuangkan kebenaran Dia tetap di sisi hamba itu. Firman Allah swt. :


“Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keredhaan) Kami , Kami akan tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Dan sungguh, Allah beserta orang-orang yang berbuat baik” (Surah Ar- Rum ayat 69)



SELEPAS KEPUTUSAN SPM …


Saat yang di nanti-nantikan oleh mereka yang bergelar pelajar tingkatan 5 menjelang kini. Hamba Allah sangat bersyukur sebab. Walaupun keputusan tidak begitu meletup cukuplah untuk hamba Allah tidak riak. Dia (Allah s.w.t)sudah maklum akan sifat hamba Allah yang masih ada sekelumit di jiwa. Hamba Allah redha…

Berbekalkan sijil keputusan itulah hamba Allah mahu keluar mencari pekerjaan supaya tidak terperangkap dengan pujuk rayu syaitan yang direjam supaya melayan jentikan-jentikan nafsu berwasilahkan sms dengan kaum Adam. Malangnya, Seluruh keluarga hamba Allah tidak memahami hasrat murni itu. Dengan cara mereka berfikir sahaja pun cukup untuk buat jiwa-jiwa muda seperti hamba Allah takut untuk menerokai dunia luar. Agaknya mereka terlalu sayang pada hamba Allah.

Satu hari cikgu Mat , guru kesayangan hamba Allah mengajak ke sekolah untuk mengisi borang biasiswa. Alangkah gembiranya…Ayah tidak menghalang, siap memberi wang perbelanjaan lagi. Maklumlah, sekolah hamba Allah jauh nun di tengah-tengah kota, sedang kampung halaman hamba Allah punya jauh di pedalaman. Sebenarnya, ini hikmah doa. Hamba Allah tidak pernah putus–putus berdoa supaya terkeluar dari kebosanan yang memerangkap dan Allah Maha Mendengar dan berikutan semua kisah di atas berlaku kerana berada di dalam kebosanan...

Hamba Allah itu menumpang tidur di rumah cikgunya. Sekali lagi Allah bagi kurnia…dan selain itu, antara kurniaan yang hamba Allah dapat kaitkan dengan doa hajat keluar dari kebosanan di rumah ialah temuduga terbuka Pengambilan Pelatih Baru Darul Quran. Hati tidak pernah merancang untuk memohon buat kali kedua tetapi Allah kan Maha Mengetahui? Dulu…memang pernah pohon tapi bukan rezeki,terlepaslah peluang dek keputusan peperiksaan Percubaan SPM yang amat teruk.

Mujurlah semua sijil-sijil yang diperlukan ada bawa bersama. Kebetulan abang sepupu hamba Allah itu ada di sekitar kota, lebih mengharukan dia tinggal dalam perumahan cikgu si hamba Allah. Jadi pengangkutan ke tempat temuduga itu tidaklah sukar. Di sana, hamba Allah itu mendapat tahu ,hafiz yang minat dia pun ada. Hamba Allah itu tidak dapat fokus. Akibatnya, dengan niat yang bercelaru hamba Allah itu seakan sudah mengetahui natijahnya temuduga itu.

Sementara itu, hamba Allah dapat offer untuk kerja di koperasi sekolah. Allah memang baik dengan hambaNya. Atas alasan itu, hamba Allah dapat kebenaran untuk kerja sebabnya… itu dalam kawasan sekolah!

Bila diimbas kembali, hamba Allah itu semakin sedar, Allah swt mahu hambaNya selalu dekat padanya kerana ada satu hadis

Telah berkata Jibril a.s : "Wahai Tuhan , Engkau sampaikanlah hajat hamba-Mu" , maka Allah menjawab: '' Biarkan hambaku itu, kerana Aku mencintai suaranya" ( Anas bin Malik)

salam mujahidah

dengan lafaz bismillahirrahmanirrahiim..ana merasmikan blog ana yang satu ini...