twitterku

One Side Of Our World

One Side Of Our World

Monday, December 26, 2011

Sokong Kenyataan SIGMA

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya & Redha -Nya ~

copy pasted from:  hafizfillah
SIGMA Mengecam Tindakan Biadap Tentera Mesir Terhadap Wanita
By hafizfillah on 12/25/2011 04:27:00 PM
Filed Under: ,
Assalamualaikum & salam ceria...

Jika awal tahun dahulu, medan tahrir menjadi saksi berlakunya revolusi menjatuhkan pemerintahan Hosni Mubarak, akhir tahun ini pula MedanTahrir menjadi saksi rakyat diperlakukan dengan kejam dan keterlaluan oleh tentera mesir lebih-lebih lagi ianya berlaku kepada wanita. Tentera Mesir telah mengambil alih kerajaan selepas bekas Presiden Hosni Mubarak digulingkan pada 11 Februari lalu.

Pada awalnya, kehadiran tentera Mesir diterima rakyat, tetapi kini rakyat Mesir bangkit menuntut agar kepimpinan kerajaan kembali ditadbir oleh orang awam dan menuntut Dewan Tertinggi Angkatan Bersenjata (SCAF) segera melepaskan pentadbiran negara.
Tindakan biadap tentera mesir menperlihatkan kepada dunia bahawa mereka ini kejam. Apatah lagi minggu lalu, tiga orang tentera memukul seorang wanita yang tidak bersenjata, menarik pakaian wanita itu, dan menyeret dia ke bawah jalan Kaherah.

Penghinaan buat wanita

Sinergi Gabungan Mahasiswi (SIGMA) dengan tegasnya menyatakan kecaman dan menyifatkan tindakan tentera tersebut adalah tindakan yang tidak berperikemanusiaan dan biadap. Ianya memperlihatkan bahawa bukan sahaja wanita itu dibelasah, malah lebih teruk lagi bilamana mengaibkan dan mencabul kehormatannya sebagai seorang wanita. Ini merupakan penghinaan terhadap seorang wanita yang jelas bukan sahaja melukai fizikal wanita itu, malah emosi seluruh wanita di dunia. Kaum wanita sepatutnya dilindungi dan dihormati kaum lelaki apatah lagi tentera yang sepatutnya menjaga keselamatan dan bukan bertindak zalim kepada orang awam.

Tindakan tentera ‘melukai’ revolusi

Insiden yang berlaku ini menempelak dunia arab yang hebat melaungkan larangan keganasan terhadap wanita yang tidak bersenjata kerana yang berlaku adalah sebaliknya. Pihak tentera pada mulanya melindungi para aktivis revolusi pada bulan Februari dahulu kini secara terbuka menyerang dan menzalimi orang awam,malah tidak akan mengubah polisi perang mereka terhadap aktivisme demokrasi. Tindakan demi tindakan yang dilakukan pihak tentera ini tanpa disedari ‘melukai’ revolusi rakyat mesir.

Laungan dunia : Selamatkan wanita

Wanita mampu bangkit berani jika emosinya tercalar. Tarikh 24 disember ini membuktikan tidak mudah bagi wanita untuk kalah dengan keadaan. Sebanyak 10 000 orang wanita Mesir telah turun ke jalanan, dengan lantangnya melaungkan “Anak-anak perempuan Mesir adalah satu barisan merah!”, mereka bangun membantah tindakan zalim dan kejam tentera terhadap aktivis wanita itu.

SIGMA menyeru seluruh badan kerajaan mahupun bukan kerajaan, organisasi hal ehwal wanita dan mahasiswi samaada dalam negara dan luar negara untuk bersuara menyatakan bantahan dan kecaman terhadap kezaliman yang berlaku. Jika 10 000 wanita Mesir menggerakkan jasad mereka turun ke jalanan, marilah kita anak muda dan wanita di Malaysia mengerakkan jiwa menyatakan kebenciaan kita terhadap pencabulan kehormatan wanita.

Jika 1 orang wanita dianiayai, biar seluruh wanita di dunia bangkit dengan sedar mempertahankannya.

Selamatkan wanita!!

Rohayu Rusli
Pengerusi,
Sinergi Gerakan Mahasiswi (SIGMA)
----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Selaku wanita saya juga mengecam tindakan kejam dan zalim tentera Mesir yang tidak berperikemanusiaan!

Cerpen - Macam Fantasi Macam Bukan..=) #2

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya & Redha -Nya ~

Hari ketiga:

Kami bertolak dari Kg. Debut ke destinasi 'unknown'. Kata Uda surprise. Dia merancang nak ajak kitorang menjelajah ke Banjaran Kroker. Wah..selama ini pernah dengar nama tu dalam Kajian Tempatan Tingkatan 1 je..yeke?..hm..tak ingat..
Biola..



Driver Cikgu Sabariah mengambil dan membawa kami ke Pekan Ranau. Naik Van. Aku masih terfikir Cikgu ni tak kahwin lagi..daripada aku sibuk-sibuk hal beliau, baik aku doakan..'Ya Allah, murahkanlah rezekinya...'.Amin~...

Jalan raya yang 'grouble' ni buat aku sakit badan. Terhentak-hentak..Huhu..takkanlah nak salahkan jalan raya kan? Sabar jela..

***

Tiba di Tambunan, kami singgah makan sebentar. Eno yang menjadi pemandu sukarela kami berasal dari Kundasang galak menceritakan kepada Izat mengenai Sejarah Tambunan. Dia seumur denganku, namun sudah berkerja sendiri. Entah bagaimana boleh menjadi driver peribadi kami, aku yakin Uda yang memintanya. Uda dan Eno ni ada pertalian saudara katanya. Mujur. Van yang kami naiki perlu diisi minyak, Eno meminta diri ke stesen minyak berdekatan.

Kami makan tengah hari di sebuah restoran berhampiran stetsn bas. Aku rasa pekan Ranau lebih besar dari Pekan ini. Kami berbual sesama muslimat, meja muslimin selang beberapa meja dari tempat kami. Mereka juga bercerita sesama mereka.

Tinggal 3 orang muslimin. dan muslimat kami-kami sajalah ..UIAM student, UMSian dah balik ke Kota Kinabalu dan Sandakan. Mereka ada program lain.

Makanan sampai. Tiba-tiba Uda membuka satu antara bekas kecik-kecik di tengah-tengah meja. satu bauan yang pelik dikesan oleh sang hidung. Aku berkerut.

"Uda, apa benda tu??"
"Oh..inilah Tuhau namanya.." dengan bangganya Uda meng'eksplain'. Tuhau adalah makanan tradisi orang dusun dan paling penting dalam mana-mana kenduri kendara. Boleh dimasak dalam bentuk sambal mahupun dicampur dengan Ikan Masin dan Lada Putih...
Lada Putih? apalah rasanya ye..?

"Tapi ucu, lada putih tu bukan lada putih serbuk tau..lada putih yang hidup..haa.."Aku berkerut lagi..biar betui ada lada putih hidup..hm..mungkin namapak depan mata baru boleh tahu bentuknya.

Hampir sejam seetengah menghabiskan masa di sana, kami berangkat lagi..Uda kata dia orang Tambunan, ingatkan dia nak bawak kami masuk Tambunan dia kata kami kena gerak ke bandar seterusnya..Entah apalah nama bandar tu..

***

Selepas lebih kurang sejam perjalanan, kami sampai ke pintu gerbang bertulis, "Selamat Datang Ke Keningau"...Pelik nama bandar ni..Apalah aku ni, semuanya pelik..

Tapi cepat-cepat aku buat tak tahu..sebab, pesan Uda, jangan buat muka pelik di kasawan perkampungan nanti orang-orang kampung jadi meluat dengan kita...Adei..terpaksa akur..mungkin inilah hikmah mengembara..dapat jumpa benda pelik-pelik..semua tu makhluk ALLAH jugak..=)..
kami tidak menyinggah di keningau. Kami teruskan perjalanan...Aik..tak palah, baik aku tido..

***


"Ucu, bangun...dah sampai.."
Hua..aku terpisat-pisat menggosok mata. Segannya tido lama sangat. Semua tersenyum-senyum memandangku..Gelapnya alam, kami berada di hadapan rumah satu tingkat. Ada beberapa orang kanak-kanak berdiri di anjung rumah memerhati kami. Aku jadi kekok. Mak aih..meriahnya mereka ni..

Uda berpelukan dan bersalaman dengan seorang wanita separuh umur.

"Perkenalkan ini mak Uda." senyuman begitu bahagia dari Uda terpancar.

"Apa khabar mak cik?" Angah mendahului kami semua, menyalami mak cik..Muslimin bersalaman dengan seorang lelaki separuh umur juga mungkin Ayah Uda. Wah..ini rumah Uda ke??
Konfius..

"Mari masuk rumah, kita makan malam, sejuk sudah barangkali makanan kita tu.." Lelaki separuh umur tu mengajak rombongan kami masuk ke dalam rumah. Kami masuk ke ruang tamu bawah bercat biru muda. Langsir pun biru gelap, padan dengan warna dinding. lantai mozek..adui, sejuk juga kaki memijaknya.
Ruang tamu berkembar. hanya dipisahkan dinding yang bertingkap dua tanpa langsir mahupun cermin.

Tikar dibentang, muslimin di ruang pertama kami dibawa oleh Uda ke ruang kedua, lebih selesa. Kami makan dengan ceria, dihiburkan oleh adik- beradik Uda yang ramai..dulu hanya tau dari cerita Uda yang dia ada ramai adik, sekarang dah nampak depan mata.

Paling kecik 'Oncong' namanya, unik dan sesuai dengan pemilik nama itu..comei sangat-sangat..petah berkata-kata..nak cubit-cubit pun ada..

Uda pun bentanglah pada kami yang Pak ciknya meminta kami bantu beliau dalam program di SMK Sook ,esok. Keperluan pelajarnya untuk mendapat sentuhan rohani amat-amat dharuri. Maka kebetulan Uda pulang ke kampung, Pakciknya sudah memberitahu bahawa ada program Kem Ibadah untuk pelajar sekolahnya. Silapnya, Uda buat surprise..kami jadi blurr..nasib baik kat UIAM selalu jadi sub com MARUF. Tak la kebaruan sangat..

Lagipun jadi fasi saja pon..Insya ALLAh tak da apa..

Malam tu, kmi tido di bilik Uda. Muslimin tido di tingkat bawah..Perlu simpan tenaga untuk program seterusnya. Lepas solat Jamak Takhir kami semua terlena..

***

SMK SOOK

"Sekarang Ustaz mahu kamu semua buat kumpulan..Ikut nombor yang ada dalam fail masing-masing. Dalam kiraan 3. satu.."
Ustaz mazlan , merangkap pak cik Uda menjadi Program Coordinator. tidak sampai kiraan ketiga semua peserta suda berada dalam kumpulan masing-masing. Kali ini hanya 50 pelajar yang terpilih untuk mengikuti Kem Ibadah ini. Kami semua bersedia untuk menjadi pemudah cara.

"Para Fasilitator boleh mengambil tempat masing-masing.."

Aku melangkah ke salah satu kumpulan yang bernama kumpulan "Solehah".

Macam Ustazah pilihan pulak..

"Assalamualaikum adik-adik..," senyumanku ku lebarkan ..agar nampak lebih mesra..kebas pipiku jadinya..
Belum sempat aku meneruskan bait kata-kata mereka dah gelak kat aku!..aku terkebil-kebil..

"Kakak, kami jarang nampak ninja perempuan di sini. Siapa tu kak??" Uda juga menarik perhatian mereka.
 Aku senyum.

"Adik-adik, nak dengar cerita tak?,"

 "Kaka, buli ka cakap macam kami? biasa-biasa jak..kami nda faham baha cakap kakak..lain-lain ni.."
Terkesimanya aku..beraninya budak-budak ni...

"Okey..okey..mari kita taaruf, ehh.."
"kakak apaitu taaruf??"

"maksud akak berkenalan" sepantas masa aku betulkan.Ai..aktif benar mereka ni..

" Akak mulakan dulu ya, nama akak Khairani Roslan, Belajar di UIAM, sekarang tahun 2, mengambil jurusan Arkitek ."

"Wahhhh....sia fikir akak ni ustajah..hehe.." seorang yang agak pemdiam bersuara. Teruja. Aku tersenyum saja.

"Bah kak, ada boyfriend?kalau tengok TV, biasanya orang U ni ada boyfriend suda ..hehe.." Isk3..budak-budak ni...

"Belum dik, tak da orang mau akak.." Aku sengaja jawab begini. Mereka menggeleng-geleng,
"takkan tak da kak..??"
"lawanya kakak ni....ish, sia nda percaya la kalo begini.."

"Hehe..adik, sekarang kita dalam program apa?"

"Kem Ibadah!!" mereka berlima  menjawab serentak.

"Baik, akak mau kenal setiap orang. Bagitau nama, asal sekali nama kampung, anak ke berapa, tingkatan berapa dan bagi no. telefon." aku membuat muka serius.

"Bah..yala..tapi kak, janganlah buat muka garang..huhu..nama saya Norsiah ,just call me Nor.., anak ke 6 dari 12 orang adik beradik. Asal kampung Delayan Baru. Tingkatan 2. mau num nanti kami tulis jak la kak..hehe.."

"ok, next!"Aku mencatat sambil menanti pelajar seterusnya bersuara.
"Saya noponga, si Azilah binti Mohamad. Dari sini jak kampung Sook. anak pertama dari dua orang adik beradik, Tingkatan 2 juga.."

satu persatu memperkenalkan nama. Akhirnya berjaya juga agenda pertama.
Agenda kedua, bincang dan tanya perihal ibadah mereka, bagi nasihat. mula-mula dapat tugasan ini seolah, mereka yang ada dalam Kem ini adalah orang-orang yang bermasalah.

"Baik, akak nak bercerita dengan kamu..mau ndak?" aku try ubah slang mengikut slang mereka.

"haha, kakak , lucu la kakak becakap begitu..macam pa jak.."

"Bah, begini adik-adik..kita borak-borak. Fahamkan bahasa 'borak-borak' ni?

"faham juga kak..bah ceritalah kak..ceritalah.."

"Duulu dulu, kita ada Nabi. kamu tahu sapa nama Nabi kita ni?"

"Bukan banyakkah kak nabi orang ISLAM?" pintar adik bernama Nor ni.

"Ramai dik, tapi akak mo cerita seorang saja. Nabi Terakhir , Rasulullah Sallallahu'alaihiwassallam..."..aku diam, menunggu mereka mengucap semula selawat. Tapi mereka pun diam juga. Nampaknya, mereka belum tahu.

"Adik-adik sapa mau jadi Haji bakhil sini??" Aku separuh menjerit , sambil tersenyum. Mereka menggeleng. Faham pun..

"Ok, sapa yang tak mahu jadi Haji Bakhil, lepas akak sebut 'Sallallahu'alaihiwassallam'..terus sebut semula selawat tu. bole?"

"OK!" mereka menyahut serentak.

Bersambung..


Saturday, December 24, 2011

~Selamat Menduduki Peperiksaan~

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya & Redha -Nya ~

Petua Menjadi Pelajar Cemerlang Menurut Al-Quran

Anda inginkan petua-petua untuk menjadi pelajar cemerlang walau di mana sahaja anda berada?
Apa kata kita renungkan kembali beberapa petua atau tips kejayaan yang telah Allah SWT titipkan di permulaan surah Al-Mu'minun, surah yang ke-23 di dalam lembaran Al-Quran.

01.Keyakinan, kepercayaan and keimanan kepada Allah SWT

"Sesungguhnya berjayalah orang-orang yang beriman." [23:1]

Iman dan kejayaan disebut oleh Allah SWT dalam ayat yang sama. Maka imanlah faktor utama kejayaan. Dan keyakinan yang tinggi inilah yang akan melahirkan sikap positif yang bakal disebutkan dibawah.

02.Fokus, bersungguh-sungguh, sepenuh hati

"iaitu orang-orang yang khusyuk dalam solatnya." [23:2]

Lakukan satu-satu perkara dalam satu-satu masa. Jangan mencapah dan melayang fikiran ke sana ke mari. Lakukan dengan sepenuh hati, bukan sambil lewa.

03.Prioriti. Mengutamakan apa yang utama.

"dan orang-orang yang menjauhkan diri dari lagha (perbuatan dan perkataan yang tidak berguna)." [23:3]

Kebiasaannya dalam menghadapi musim peperiksaan yang penuh tekanan, kita cenderung untuk berehat dan menenangkan minda dengan hiburan, menonton drama, bersembang di Facebook dan seumpanya sehinggakan selalu sahaja melebihi daripada masa rehat yang telah kita peruntukkan.

Sebaik-baiknya kita mengoptimumkan penggunaan masa untuk belajar, dan mengisi masa rehat kita dengan perkara-perkara yang berfaedah seperti membasuh, melipat atau menggosok baju, bersenam untuk melancarkan perjalanan darah di dalam badan dan bermacam-macam lagi yang anda sendiri lebih sedia maklum.

Namun, sebaik-baiknya kita gunakan masa rehat itu untuk mengambil wudu', melakukan solat sunat dan membaca Al-Quran. InsyaAllah apabila kita lebih rapat dengan Allah SWT, jiwa kita akan lebih tenang dan ia akan banyak membantu dalam usaha kita mengulangkaji pelajaran.

Kita dikehendaki menghindarkan diri dari perbuatan mengumpat pensyarah/guru dan lain-lain kerana perkara-perkara sebegini tidak mendatangkan faedah kepada masa depan anda, tidak menambahkan markah untuk kertas peperiksaan yang bakal/telah diduduki, malah boleh mendatangkan dosa dan kemurkaan Allah SWT.

04.Prihatin sesama kita

"dan orang-orang yang menunaikan zakat." [23:4]

Walaupun sedang berada di saat-saat genting, janganlah kita bersikap terlalu mementingkan diri, dan mengabaikan kawan-kawan yang lebih susah di sekeliling kita. Kongsilah apa yang termampu, samada ilmu, kertas-kertas soalan tahun lepas dan lain-lain. Sharing is caring.

05.Jaga hubungan antara lelaki dan perempuan

"dan orang-orang yang menjaga kehormatannya. kecuali terhadap isteri-isteri mereka, atau hamba yang mereka miliki, maka mereka (isteri dan hamba) dalam hal ini tiada tercela. Sesiapa yang mencari dibalik itu, mereka itulah orang-orang yang melampaui batas." [23:5,6,7]

Janganlah kita menggunakan alasan belajar untuk melanggari batas-batas pergaulan antara lelaki dan perempuan ajnabi, misalnya dengan studi berdua-duan, kemudian pulang ke rumah berpimpin tangan, atau asal tertekan je mesti nak bergayut atau berchatting dengan kawan lelaki/perempuan anda.

Padahal Allah SWT kan sentiasa ada, sentiasa melindungi dan sentiasa menolong jika kita mencari dan meminta pada-Nya.

06.Jujur, amanah

" dan orang-orang yang memelihara amanah-amanah dan janjinya."[23:8]

Bukankah kita telah berjanji dengan ibu bapa kita, pihak penaja dan juga kepada semua untuk belajar bersungguh-sungguh? Lebih penting lagi, bukankah kita telah berjanji dengan Allah SWT untuk memanfaatkan peluang kehidupan sebagai seorang pelajar yang telah dipinjamkan-Nya kepada kita sebagai medan untuk kita mengutip ilmu, pengalaman dan pahala buat bekalan di akhirat sana?

Elakkan menipu ketika peperiksaan. Andai penjaga peperiksaan meminta kita berhenti menulis kerana masa sudah tamat, jangan pula kita terus menulis. Sebaliknya sebutlah "Bismillahi tawakkaltu 'ala Allahi wala haula wala quwwata illa billahil 'azim."

07.Tepati waktu

"dan orang-orang yang memelihara solatnya." [23:9]

Konsep yang boleh diambil dalam konteks kehidupan seorang pelajar Muslim ialah supaya sentiasa belajar dengan berdisiplin, menepati masa, tidak berlengah-lengah, menjaga kualiti dan produktiviti harian kita. Jika sebelum ini kita diingatkan supaya berhenti menulis apabila tamat masa peperiksaan, kita juga perlu memulakan perjuanganan kita dalam pelajaran dan peperiksaan seawal yang mungkin. Memelihara solat lima kali sehari setiap hari juga mengajar kita untuk tidak berputus asa atau berpatang arang di pertengahan jalan.

Namun janganlah kita hanya mengaplikasikan konsep-konsep ini untuk akademik semata-mata. Penekanan utama dalam ayat tersebut supaya kita menjaga hubungan kita dengan Allah SWT kerana kita akan kembali mengadap-Nya dengan amal-amal kita, bukan dengan berapa gulung ijazah yang berjaya kita perolehi. Belajar dan ijazah hanyalah alat untuk kita mencapai keredhaan Allah SWT dan merebut peluang mewarisi syurga-Nya.

" Mereka itulah orang-orang yang akan mewarisi. Iaitu yang akan mewarisi Syurga Firdaus. Mereka kekal didalamnya." [23:10,11]

" ....Maka di antara manusia ada yang berdoa: 'Ya Tuhan kami, berilah kami (kebaikan) di dunia.' Dan tiadalah baginya bahagian di akhirat."[2:200]

"Dan di antara mereka ada orang yang berdoa: Ya Tuhan kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat dan peliharalah kami dari seksa neraka." [2:201]

"Mereka itulah orang-orang yang mendapat bahagian dari apa yang mereka usahakan dan Allah sangat cepat perhitungannya." [2:202]

p/s: artikel ditujukan khas bt adik-adik, anak-anak yg akan menempuh peperiksaan..Bersihkan Hati, Luruskan Niat..Insya'ALLAH akan peroleh kejayaan kelak...

sumber: Iloveislam
post by: Dr Munirah
 

Friday, December 23, 2011

Cerpen - Macam Fantasi Macam Bukan..=)

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya & Redha -Nya ~

"Cu, Tempah tiket cepat!!"

"Yelah2.." Klik!

Angah aku ni begitu excited nak ajak ke Sabah. Best ke Sabah? Taulah Angah tu pernah Join Pesatuan Amar Maruf Nahi Mungkar Semalaysia(MARUF). Persatuan itu bawa Angah ke Sabah, Program Baksis katanya. Apa-apalah..
Kampung yang mereka masuk tu pelik namanya D.E.B.U.T..nama seterusnya aku paham, L.A.N.G.S.A.T...ahaks, buah langsat..kecur air liur..feveret kot!

Maunya aku suh angah bawak langsat banyak2 dari kampung tu dulu, tapi lupa nak pesan..hehe..Kali ini, Angah nak ajak p Sabah untuk program susulan pula. Cuak tu ada la juga, sebab, takut mak aku tak benarkan..tau la aku ni anak pempuan mak yang suka merayap di luar rumah, tapi pegi mana??Tulun geng2 U. Hendri yang nak suh jadi Fesi sokmo..Fesi budak skola. Biasalah..Best gak, kalau dulu..stay di UIA je la aku..memerap..paling-paling jumpa adik beradik Usrah..sembang2..bukan sembang rakyat..tajamkan skill berdebat dan menggoreng je..untuk maslahah ummah kata Along kami.


Angah kata dulu Baksis best, depa p masa Raya korban..Tempat tu bwah kaki Gunung Kinabalu, caya la lu..dapat pula family angkat yang best..dapat pula kenal budaya masyarakat orang D.U.S.u.N..klu yang aku pahamnya, itu nama lain bagi kebun. Tak pe la..unik2..

Peramahlah orang-orang kampung tu, kata angah, dia pun dah jatuh kasih nak datang lagi..Alkisahnya..Aku pun diajaknya..aku ni pantang menolak jalan-jalan punya program. bereh angah..ucu nak tahu juga betapa syoknya yg angah rasa tu.

Aku asal sabah juga, tapi tak pernah pulang Sabah. Sebab mak aku dulu mualaf dan anak Yatim Piatu, Tunggal. Keluaran Rumah anak Yatim Ranau, Puteri Harapan. Kahwin ayah. Terus hijrah ke sini , Dia tak ada siapa-siapa. Aku pula anak tunggal juga. Sekarang mak kat rumah je, ayah ustaz di sekolah Tahfiz..syukurlah..

***
Cepatnya masa berlalu. Aku dah sampai Sabah!

Kecil je airport Sabah ni..@.@
Kali ini, uda jd guide kitorang. Dia orang Tambunan. Padanlah..dia pun semangatlah dengan angah merancang banyak2..

Kami datang berlapan, Muslimat: aku, Uda, Angah, kak Angah, Along dan Muslimin: adik lelaki Angah, Izat dan Najmi. kebanyakan mereka graduan BAKSIS dulu. Aku je keasingan..tak pa..Along ada, Angah ada..Uda..enjoy la..

Katanya ada misi dari Persatuan nak serahkan pada Kampung tu, jadi kena jugalah turun Muslimin dan Muslimat. Nampak meriah dan rasmi sikit. Uda da rancang sekali dengan Exco-exco lain  segala aktiviti yang akan dibuat. Da deal dengan orang kampung. Caya la..Uda ini kan orang sini. Dia mampu berurusan dengan baik. Kalau dia tau kembang ni Ucu nya memuji. Tak pe, dia tak tahu punya..Semoga dia ikhlas la..hik3.

Menanti beg-beg diturunkan amat membosankan!..aku sempat landing di bahu angah. Pening...agak lama gak..Muslimin, standby dengan troli kosong. Bagusnya...Selepas itu, aku hilang dalam mimpi jap..

"Ucu, bangun. Semua beg da dapat." Angah kejutkan aku. Terkebil-kebil..terus bangun dengan muka mamai. Ikut langkah Angah dan yang lain. Semua wajah mereka ceria. banyak cerita. Cuma , aku no mood.

Ketika keluar dari pintu ketibaan dan masuk ke ruang menanti, kelihatan seorang lelaki stylo memegang kertas A4.."Selamat Datang Ke Sabah, Wakil MARUF, UIA" Wah..Aku pula yang teruja..Dia lantas melambai kumpulan kami dan Izat mendapatkannya,  bersalaman dengannya.Mereka berpelukan. Ceria. Mungkin geng UMS ni, angah ada cerita gak dulu.

Namanya Khairuddin. Dia kata, kami akan dibawa ke UMS dulu hari ini. Esok, akan bertolak ke Ranau. Baru rasa Excited!..

***



Pemandangan sepanjang ke Ranau, semakin indah. Walau berulang kali melihat signboard 'Church ..'..banyak sungguh jenis Churchnya..Tapi, itu tidak mematahkan semangat untuk membuka mata terus memandang hutan dan bukit bukau terutama selepas kami sampai ke kawasan Tamparuli. Nama pun lain-lain..

Sampai satu tempat namanya Kundasang. Angah yang dari tadi tertidur dan rancak bercerita. Aku dan Along kan tak pernah datang lagi. Tapi memang best la..Kundasang. Kami berhenti sekejap ambik beberapa 'snap' gambar. Sejuk hawa anginnya..walau sang matahari ada, tapi tak berjaya memancarkan teriknya..sesungguhnya inilah bayu gunung yang asli!

Barang untuk disumbangkan kepada orang kampung sudah dibeli dipekan Ranau. Makan tengah hari juga sudah. Jadi sekarang ke Kg. Debut langsat la kami.

***

Sepanjang Perjalanan, aku membelek tentatif program yang diberi semalam. Bestnya, tak sabar nak sampai kampung itu..

Ketibaan kami disambut Paluan bunyi gong. Punyalah meremang bulu roma. Unik pula bunyinya. Ada seorang pak cik berkaca mata menyambut kami sebaik saja turun dari kereta. Aku membuang pandangan meriah juga orang-orang kampung ni ya. Surau Jannatul Firdaus tempat kami dibawa. Ada ramai kanak-kanak dan ibu-ibu, apa lagi pemuda-pemuda. Naik segan aku. Mana pemudinya??ciput je..

Semangatnya Pak Cik berkaca mata tadi berucap mengalu-alukan kedatangan kami. Dia berucap satu kampung dengar. Mak aihh..Sengaja ke ape..
Nadanya penuh semangat dan dia persilakan Izat wakil rombongan berucap. Izat berucap dengan baik dan jelas.
Tepukan gemuruh menyambut salam akhirnya. Menandakan tamatnya program perasmian..
Telekung dan kopiah diagihkan. Alhamdulillah..ada insan baik hati bagi sumbangan.
Moga pemberian ini menambah semangat penduduk kampung dalam menunaikan tanggungjawab sebagai seorang muslim dan muslimah..

Aku tak mimpikan aku kat Sabah skrg?
^^p

***

Hari Kedua.

Masya ALLAh..bukan main sejuk lagi air kat kampung ini. Tak sanggup nak mandi pagi. Dah la kat luar berkabus. Mak angkat angah sudah menyinsing lengan menyediakan sarapan. Jam baru pukul 6.00am. Semenanjung, baru je masuk waktu solat subuh. Kat sini, da terang benderang da..Wah..nasib baik aku ni jenis awal bangun..alhamdulillah..

Hari ini aktiviti kami adalah mengajar mak cik-mak cik dan pak cik-pak cik solat cara yang betul dan kelas fardhu ain.

Aku siap bawa buku panduan solat lagi. manala tau makcik-makcik tanya soklan yang aku tak tahu..kantoi nanti..haha..aku bersedia dengan segala kemungkinan.. Sambutan penduduk kampung terhadap program ini amat mengujakan. Kami bersetuju mengadakan program pukul 10.00am sebab mereka nak menoreh getah selepas subuh tadi. Rajinnya mereka ini..Pemuda-pemuda pula turut mengambil bahagian. Menjadikan golongan adam lebih banyak dari kami. Mujur Sahabat UMS seramai 5 orang menambah bilangan kami. sekarang kekuatan kami ada 15 orang. UMS menghantar 7 orang peserta.

Sekalinya, ada seorang mak cik tu bertanya, 'adik, mak cik ada soalan bah ni..macam ni, kalau macam mak cik ni bah, mak cik pernah dengar kalau kita tidak pakai tudung ndak apa, sebabnya suda tua..betul ka tu aa?'

'Ops..mak cik tanya aku soklan yang for sure tak dak dalam buku panduan solat ni..macam mana ni..??'..aku senyum-senyum..muka da panas ni..silap aku juga, bapa suh ambik kos agama, aku berkeras nak masuk kos KAED. padan muka..sekarang macam mana ni??..sambil-sambil monolog, mak cik-makcik lain juga menanti jawapan dari mulutku. semua bagi perhatian. mereka ni pakai anak tudung tapi pakai tudung simpul ke bawah dagu. Adus..macam mana nak cakap ni..kang salah kang..naya aku..

"Mak cik, sy ini murid yang belajar juga..nanti saya tanya orang-orang yang tahu baru saya bagitahu makcik semula ya..boleh begitu bah?" aku ni kekoknya nak cakap 'bah'..entah kalau mak aku dengar digelaknya aku nanti..

"bah yalah..kami mau belajar ni.." akhirnya mereka mengalah dan kami meneruskan pembelajaran dalam gerakan solat..

Petang , selepas asar. Kami dibawa ke Poring. Kolam air panas. alamak, ramainya pelancong asing yang membawa gaya asing mereka. Hanya saja mereka bukan makhluk asing..huhu..Tak dapat mandi, tapi cukuplah berjalan-jalan di sekelilingnya, snap gambar. Adik angah macam biasa, dengan kameranya, dgn geng muslimin lain. Kami singgah ke Rumah Anak Yatim Puteri Harapan. Aku segera teringat mak aku. Sekarang mak buat apa?..Dulu dia dibesarkan di sini..

Pengetuanya, Cikgu Sabariah , begitu nampak ketabahannya mempertahankan Rumah Istimewa ini , bila tau dia belum lagi berkahwin dek kesibukkannya dalam menguruskan pentadbiran anak-anak yatim yang sememangnya tidak dinafikan kemuliaannya..

Dia begitu mesra dan mudah berkongsi perasaan kerana banyak pengalamannya yang boleh dijadikan teladan. Tidak cukup dengan itu, dia juga aktif dalam berdakwah kepada masyarakat. Aku pun tersuntik semangat nak jadi macam dia pula. Haha..Di sini, kami bermain dan makan bersama-sama mereka. Makan malam. Uda dan angah jadi tukang masak. Aku dan along melayan karenah mereka sementara menanti makanan siap di masak.

Alhamdulillah makanan siap dimasak sebelum azan Maghrib berkumandang. Aik lupa..Izat dan muslimin yang lain pergi ke destinasi lain. Sahabat UMS yang ajak. Entah ke mana..Janjinya, selepas Isyak kami akan dijemput dan dibawa pulang ke kg. Debut Langsat..

to be continued..

Friday, December 9, 2011

~Behind The scene~

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya & Redha -Nya ~

Pukul 9 malam.

Aku masih berkira-kira, nak buat apa hari ini..Asaimen sudah berlambak. Alamak..

Sesungguhnya, masa yang ada begitu singkat. Baru je sebentar tadi berpeluang berjumpa Lecturer. Alhamdulillah..bimbingan yang diberikan amat memberi semangat..HAkikatnya ALLAH da rancang begitu..
MUSIM ASAIMEN yang MElAMBAK...

IDEA xdatang..
Roger! Agar Semua kan baik2 aja..

Nak ingatkan diri..Kembalikan Semua kepada ALLAH, kita ada hak marah, kecewa dan geram..Namun, jika ada pilihan untuk sentiasa positif dan berfikiran rasional, lebih baik ambil yang positif ini, agar hidup bahagia sentosa, hidup berkat..itu lebih menyamai sifat Nabi s.a.w..

P/S: paling RIMAS dijerit dan dimarahi..on the spot dengan suara yang tinggi...anda bagaimana?