twitterku

One Side Of Our World

One Side Of Our World

Sunday, December 26, 2010

Jutawan Harta vs Jutawan Jiwa

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya~

Assalamualaikum w.b.t..
Sedikit hari ini..sekadar melepaskan gelisah di hati..Mengenai isu yang semakin dilupakan..tazkiyatunnafs..

Bila kita seperti hilang arah, hilang fokus atau sewaktu dengannya..Sebenarnya, kita dah kurang menitik beratkan hadaf sebenar kita. Hati-hati yang tenang, dia akan sentiasa ingat ALLAH. Tidak merasa sunyi walaupun manusia tiada disekelilingnya..Kerana dia tenggelam didalam kelazatan memuji dan menyebut nama Penciptanya.

Perhatikan semula adakah kita pernah tertukar hadaf dalam seminggu dua ni..Contohnya, sebelum ni kita mahu menjadi pejuang yang biarpun berkelana asalkan perjuangan diteruskan kepada mahu menjadi sesuatu yang bukan jiwanya iaitu JUTAWAN..

JUTAWAN..bukan salah jadi jutawan. Jadilah jutawan. Namun, kita tahu kita di mana. Nafsu kita setiap manusia tidak sama, dan yang paling penting, sejauh mana sudah kita didik nafsu kita dalam mengendalikan wang harta berjuta. Tak sampai berjuta, ringgit pun betapa borosnya, inikan pula berjuta.

Mungkin ada mulanya kita merasakan kita yang perlu memegang duit berjuta agar kita boleh membelanjakan untuk  Islam. namun, jika lihat duit kita yang ratus sekarang ni..adakah semua demi ISLAM??

Terkadang kita terbazir tanpa sedar.
Bagi yang ada simptom-simptom ini, mari kita periksa semula kemampuan kita..Bukan nak jatuhkan semangat untuk anda atau sesiapa yang nak jadi jutawan..Tapi, bila berada di kalangan mereka yang jutawan juga, kuasa semangat hitam itu lebih kuat. Masya ALLAH..

Bila difikir-fikir..Boleh jadi jutawan, tapi biar atas kerja kumpulan, dah jutawan akan dibahagikan kepada semua, biar semua terutama ynag miskin dapat bahagian. Namun, yang miskin pun , bukan satu yang betul hanya menadah tangan tanpa berusaha. Faham tak??Biarlah mereka yang ada modal, memberi yang memerlukan ini satu pekerjaan agar mereka berusaha atas titik peluh mereka.

Akhir kata, kalau jiwa bukan jiwa jutawan harta, tidak perlu berasa gundah, biar mereka jutawan harta, tapi kita jutawan jiwa..Biar kita yang akan memberikan inspirasi jiwa kepada jutawan-jutawan harta..Moga mereka jutawan di dunia, jutawan di akhirat!..

p/s: Mengusahakan produk HPA= membantu ekonomi, mengisi kekosongan pekerjaan, melatih kemahiran PR..Sihat..insya ALLAH!

Thursday, December 23, 2010

kalam Tasyji'!

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya~


Assalamualaikum..Kabare? Waras??

Alhamdulillah..Maaf sangat dah laam tak up date..Tengah memecut minyak sebenarnya, sekarang kiranya berada di R&R..Esok jumaat..lusa Sabtu, tulat Ahad..Ni masa-masa cedera selepas masa-masa kritikal..Bagi diri saya lah..Kalau tidak pun, Masa-masa ni adalah ICU..^.^v
Okey, Macam biasa, seperti biasa, kita kena lapor keadaan diri. [perlukah??]

Alhamdulillah, sebelum Sem 2 ni selamat menghabiskan sebuah buku Motivasi, Karya John Maxwell.Buku ni pasal 21 sifat kepimpinan yang semestinya ada dalam diri. Seronok.
Tapi, bila masuk bab nak amalkan benda 21 tu..jeng2..Terkial juga!
Tapi macam biasa, just be positive.No things that never work if we put in effort, and if that is not belong to us..so, it’s not the only one happiness in our life..

Sejak masuk U ni, semakin keliru pula diri nak guna bahasa apa..[riak..astaghfirullah!!]
Walau apa pun maksudnya, yang penting…kita terus majukan diri. Ini perubahan yang kira baik la kan?? Bertambah kekusutan di minda..ada perkataan ‘bertambah’..maju la..

Baiklah, sebenarnya teruja dengan kesempatan ini. Ingatkan dah nak bersara dari bidang penulisan. Tapi, bahan bacaan semakin bertambah-tambah..al maklumlah, skop pemikiran kena suruh tambah..[macam tak ikhlas nak belajar jak..=p]..jadinya, kita ucap selamat tinggal kepada niat nak bersara..dan teruskan perjuangan, kerana prinsip seorang yang guna nama mujahadah ni, kena lawan sikap-sikap negatif!


Baik, dengan semangat baru dalam semester baru, azam diperbaharu,niat diluruskan, pendirian diteguhkan, usaha digandakan,rehat dimaksimumkan, kejayaan dinantikan…Selamatlah melangkah wahai jiwa yang mahu bermujahadah dan seterusnya mahu mencicip nilai ganjaran yang ditabur di atas muka bumi tanpa meletakkan harapan yang tinggi pada kemuncak yang tinggi kerana apa yang dibuat adalah berdasarkan ukuran usaha, mana mungkin tamar yang ditanam berbuahkan anggur..Maka, doakan diri yang hina ini mencium bau syurga sehingga meningkatkan motivasi untuk menggapainya,mengembalikan diri ke tempat asal!

~saif_alMujahidah~
R&R 
Mahalah Asma'
6.20 pm

Tuesday, December 14, 2010

Apa pun..guna akal..

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya~

Bismillahirrahmanirrahiim..

Hari itu..aku melihat awan. Biru ? Tak ..mendung..
Rupanya hari itu aku berangkat keluar dari Sabah..
Persoalannya..kenapa aku keluar dari Sabah?

Hari itu, aku naik kapal terbang..lalu terkenang destinasinya..
Lalu terimbas ke tempat asal ..
Ketika itu sedihkah diriku?

Fikiran melayang lagi, mengundurkan masa..
Semasa menonton bersama keluarga,
Hati kecil berbisik, dapatkah aku bersama mereka
begini kelak?
Namun tiada siapa yang tahu ajal titiknya di mana..

Bakti untuk mereka, saham berjumpa dengan-Nya,
Taklifat yang menyangkut, amanah yang dipikul,
tarbiyah dari-Nya..

Tanggungjawab ILMU, bukan kerana segulung IJAZAH.
Buka juga CGPA, malah demi mendekati hadaf & al-ghayah!
Al -Ghayah kita APA?

Syahadah kita..

Setitik ilmu kita belum mampu membuatkan diri kita mulia di sisi ALLAH, belum tentu kita bisa elak jatuh di tebing maksiat..jika...kita pun tidak taahu apa yang telah kita tahu..kita tidak amal apa yang harus diamal. Maka, insan manakah yang paling rugi selain mereka yang memiliki akal, namun manganggap akal itu sebagai perhiasan??

Saturday, December 11, 2010

bukan itu yang menjadi fokusmu~(Versi MAAL HIJRAH)

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya~

Bismillah walhamdulillah..

"Mengejar pointer bukan hanya itu tugasmu di sana, banyak perkara yang boleh kita dapat..Dan itulah orientasi di sana(UIAM)..Kalau pointer baik tapi no skill, tidak jadi juga..."

"Penting ikut persatuan di sana, itulah latihan kepemimpinan, berorganisasi, lebih berfikiran jauh.."

" Maka, walau di mana pun kau dicampak, boleh bawa dua prinsip ni..perspektif konvensional dan islamik,.."


"Apapun..kena ALL out juga untuk study..membuktikan yang kita komited dengan ILMU.."


Semua ni bait-bait kata semangat dari insan yang mendidik saya di SEMAI 5 tahun dulu..T. Noriz..

Betul3..insya ALLAH semua pengalaman baru akan ditimba, Belajar tetap belajar..=)..JOM HIJRAH..SALAM MAAL HIJRAH>>1432..

Gombak, kejap lagi saya pulang..dari pertapaan yang tidak lama ini. ..Moga sudah sedia fizikal mental!


ASPURI SEMAI,
12:47p.m
Rumah Warden..

Sunday, December 5, 2010

kerananya Aku di sini#(Tazkirah)

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya~

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya~






"Mesyuarat di tangguh. Kita akhiri dengan tasbih kifarah dan surah al-Asr..." Mesyuarat untuk kem PRS ditamatkan tepat pukul 4.30 petang.





Semua menadah tangan dan meraupkan tangan pada wajah masing-masing. Seorang demi seorang meninggalkan bilik mesyuarat. Mereka bersalaman dan seperti biasa salam semut tidak dilupakan.





Anis mengemas buku catatan dan failnya dan memasukkan ke dalam beg galas kelabunya. Dia memperbaiki lipatan tudungnya. Lisa menghampirinya.





"Nis , mari kita makan sama-sama. Tapi sebelum tu saya mahu pergi public phone. Sudah seminggu saya tidak bertanya khabar bapa saya...," Anis mengangguk. Zip beg ditutup sebelum digalas.





"Baiknya anak Pakcik Muslih...bertuah..," Anis memaut bahu Lisa.





"Tidaklah macam anak Pak cik Talib, ada karisma!.."





"Dah..ana rasa dah setinggi gunung Kinabalu, tapi, tidak seharusnya Enti puji begitu sekali..Karisma apanya..huhu..," Anis menepuk-nepuk bahu lisa dan melepaskan tangannya. Dia memeluk tubuh sendiri. Langkahnya dilajukan sedikit. Lisa diserang rasa bersalah. Baru dia teringat, Anis tidak suka dipuji...





" Nis, maafkan ana..," langkah laju Anis cuba disaing. Anis berhenti dan berpaling.





"Jangan buat lagi, tau?"





"Baik." Lisa mengangkat tangan kanan seolah berikrar. Mereka sama-sama senyum.





***





Petang itu, menu makanan mereka ialah sup tomato , ikan Tenggiri dan sayur kubis. Makanan asrama. Ringkas tapi mereka menikmati makanan masing-masing dengan penuh selera.





"Anis, malam nanti cikgu Solehah akan datang ke Surau ASPURI, entti jadi pengerusi majlis boleh?"





Anis buat-buat batuk. Dia mencapai gelas dan minum seteguk.





"Ehem..ehem..tak da orang lainkah wahai tuan pengerusi surau?"





"Ana da minta Su, tapi dia sudah diserang selesma..Yang lain ada kelas tambahan..Bolehlah ya Anis..ok?"





"Jika begitu sudah hal yang berlaku, maka hamba terpaksa menjunjung titah , tuan pengerusi...," Anis mengecilkan suaranya. Dia buat muka tidak puas hati ,muncung dipamer; tapi bergurau. Lisa tersengih-sengih dengan gelagat Anis yang kelakar itu. Bersyukur ada sahabat seperti Anis.





Mereka siap makan dan beredar ke barisan untuk mencuci tangan. Barisan yang panjang bukan alasan untuk mereka membuang masa. Topik pelajaran siang tadi menjadi tajuk perbincangan.







Usai membasuh tangan dan meletakkan tray, Anis tidak terus ke biliknya. Dirasakan waktu masih awal. kakinya menghala ke halaman asrama. Dia terpandang pili air. timbul satu idea dalam benaknya.







'Lama tak tolong Cikgu Khairi menyiram pokok-pokok ini..' Kepala paip diputar. Pili air yang panjang disusuri sampai yang dipegang itu adalah penghujung pili. Satu-satu pokok dibasahkan. Tenangnya begini.







Cikgu Khairi; warden yang paling baik, memahami, kelakar..berjiwa ayah dengan semua pelajar. Cuma dengan Anis, dia suka menyakatnya. Biasanya Anis akan buat muka merajuk kerana disakat teruk, namun..selepas itu, dialah pelajar yang akan banyak menawarkan bantuan bila melihatnya menanam pokok bunga di halaman asrama puteri.





Bunga ibarat kecantikan yang tidak boleh dinafikan keindahannya. Namun, terdapat bunga yang tidak mempunyai haruman sperti bunga lain. Walaupun kecantikannya menyerlah, tetap dipandang sebelah mata kerana haruman tidak menyerikannya. Adakah haruman bunga sama dengan akhlak seseorang? Bila wajahnya sempurna, tiada cacat cela namun apabila akhlaknya tidak sempurna, maka tidaklah ada baginya rasa hormat. Hm...





Langit yang kekuningan dek senja petang menyedarkan Anis, dia perlu bersedia untuk menjadi pengerusi majlis tazkirah malam ini. Hatinya gembira apabila berpeluang menjadi pengerusi untuk majlis ilmu. tiada guna berdalih, pemimpin tidak perlu takut..'Aku ini pemimpinkah?..hehe..ayat skema..'



Anis menutup air paip dan menuju ke bilik pengawas. moga malam ini aku lakukan yang terbaik





***







"...Malam ini kita akan mendengar celoteh cikgu Solehah. Beliau akan bercerita mengenai Akhlak Seindah Nama Muslimah. Fal yatafadhal Masykura..Cikgu solehah pun memulakan. Selawat dan salam diucapkan. khabar ditanyakan.





"Pernah Nabi s.a.w berdialog dengan Syaitan begini..."







Cikgu Solehah membaca langsung dari kertas putih di tangannya.





"Hai Iblis! Betapa perbuatanmu kepada makhluk Allah"



Jawab Iblis -







"Adalah satu kemajuan bagi perempuan yang merenggangkan kedua pehanya kepada lelaki yang bukan suaminya, setengahnya hingga mengeluarkan benih yang salah sifatnya.







Hamba goda segala manusia supaya meninggalkan sembahyang, leka dengan makan minum, berbuat durhaka, hamba lalaikan dengan harta benda daripada emas, perak dan permata, rumahnya, tanahnya, ladangnya supaya hasilnya dibelanjakan kejalan haram.







Demikian juga ketika temasya yang bercampur lelaki perempuan. Di situ hamba lepaskan sebesar-besar godaan supaya hilang maruah dan minum arak. Apabila terminum arak itu maka hilanglah akal, fikiran dan malunya. Lalu hamba hulurkan tali cinta dan terbukalah beberapa pintu maksiat yang besar, datang perasaan hasad dengki hingga kepada pekerjaan zina. Apabila terjadi kasih antara mereka, terpaksalah mereka mencari wang hingga menjadi penipu, peminjam dan pencuri.







Apabila mereka teringat akan salah mereka lalu hendak bertaubat atau amal ibadat, hamba akan galang mereka supaya mereka menangguhkannya. Bertambah keras hamba goda supaya menambahkan maksiat dan mengambil isteri orang.







Bila kena goda hatinya, datanglah rasa riak, takbur, megah, sombong dan melengahkan amalnya. Bila pada lidahnya, mereka akan gemar berdusta, mencela dan mengumpat. Demikianlah hamba goda mereka setiap saat."







Begitulah syaitan. Tidak kira kita ini siapa, syaitan akan menggoda kita sehingga kita tewas di tangannya. beberapa perkara yang perlu diperhatikan di sini, zina, lalai dalam solat, fitnah harta, wanita, dan hati. Tajuk kita pasal akhlak, betul? Cikgu tidak pandai cerita panjang. Secara ringkasnya, 5 perkara di atas berpunca dari akhlak kita.







Bila akhlak baik, takkan kita yang perempuan terhegeh-hegeh mencari lelaki untuk menggodanya?







Bila akhlak kita baik, takkan kita tergamak membiarkan waktu solat kita terlewat tanpa sebab yang kukuh. Begitu juga dengan harta kita, akhlak yang baik menjana sifat-safat yang baik juga. Tiadalah masa untuk tamak haloba. Wanita yang berakhlak akan menjaga maruah dirinya. Dia tidak akan bercampur dengan lelaki, kecuali ada keperluan dia terpaksa bertemu dengan mereka.







Dan hati...Apabila kita mendidik diri berakhlak baik, hati akan semakin jernih dan tenang. Hatinya malu untuk riak, takbur megah apa lagi sombong . Dia akan takut untuk membiarkan lidahnya bertindak sesuka hati. ..begitulah cerita cikgu malam ini. ringkas saja."







Cikgu solehah membuatkan para pelajar tingkatan 4 & 5 terlopong mulutnya. masakan hanya itu yang disampaikan?





Anis mengambil alih.





"Ada sesiapa mahu bertanya??"





Tiada respon.



Sekali lagi, ada sesiapa mahu bertanya?"







'Memang beginilah. Semunya 'faham' akan penyampaian cikgu. masing-masing faham. Tapi, esok-esok pasti akan ada yang terbuat yang sebaliknya. Faham sangat la tu..'gerutu Anis dalam hati.





"memandangkan tiada yang mahu bertanya, maka saya tutup majlis tazkirah kita dengan tasbih kifarah dan surah al-Asr.





Semua bangkit dan bersedia untuk solat Isya'.





Semua mahu bersalaman dengan cikgu Solehah. Salam semut semestinya.





"Anis lepas ni cikgu nak jumpa ,ok?" Cikgu solehah mengenyitkan mata selepas bersalaman semut dengan Anis.





"Baik .." Anis mengangguk..'macam ada satu yang penting saja ni..'..





Bersambung...

Friday, December 3, 2010

kerananya Aku di sini#(Rindu padanya..)

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya~

"Assalamualaikum w.b.t.."..hati Anis berdebar kuat. Riak wajah insan di hadapannya tidak menggambarkan sebarang perasaan.

"Wa'alaikumussalam..ha Anis..Cikgu mengganggu kah?"

"Tidak juga cikgu.." Sememangnya Anis kebosanan di kelas.

"Cikgu mahu berkenalan lebih dalam  dengan Anis. Ada sesuatu yang istimewa pada diri Anis pada mata cikgu..silakan duduk," Wajah ayu tadi menguntum senyuman. Perlahan-lahan mengurangkan debaran malah menyebabkan diri Anis berasa kembang dengan perkataan 'istimewa' tadi..

"Anis anak ke berapa?"

"ketiga , cikgu..," Anis tersengih. Janggal pula formal begini..

"Oh..boleh ceritakan segala yang cikgu boleh tahu dan sepatutnya tahu pasal diri Anis?...boleh kan?..," Cikgu Solehah memberi ruang pada Anis untuk memenuhi ruangan perjumpaan tidak rasmi itu.

" Seganlah cikgu..cikgu bagitahulah apa yang perlu saya bagi tahu..." Anis masih berasa kekok dengan cikgu Solehah, guru Biologi yang baru bertugas di sekolahnya. Walaupun mengangajar opsyen Sains tapi penampilannya menyamai ustazah Zurin. Bertudung labuhm dan semestinya penampilannya selalu menyejukkan mata dan tidak menjolok mata. Masih bujang memandu Kembara ke sekolah. Setahu Anis , Cikgu Solehah tinggal di taman perumahan yang hanya terletak di luar sekolah. Amat dekat. Mungkin itu faktor beliau rajin mengunjungi puteri-puteri di ASPURI. Puteri adalah sinonim untuk pelajar perempuan bagi sekolah ini.

"Bagilah tahu adik beradik ada berapa, hobi apa...bahan bacaan..rancangan TV yang digemari dan sebagainya..Pekerjaan ayah ibu..Subjek yang diminati..jawatan di sekolah ini..ha.."

"Oh..ada 10 adik beradik, suka membaca..bahan bacaan..suka baca buku yang boleh bagi motivasi dan islamik gitu.."

"kenapa suka baca buku islamik?"

" Sebab, banyak lagi yang saya tidak tahu tentang agama kita. Malulah kalau orang tanya nanti   tapi tidak dpat jawab. Padahal bersekolah agama.."

"ok..menarik..Apa filem  atau tayangan yang Anis suka tonton?"

"Saya kurang minatt tengok TV cikgu. Baik tolong Cikgu Khairi tanam bunga di halaman asrama..hehe.."

" Jadi malam-malam Anis buat apa?"

" Cikgu.." Anis senyum melebar. Sudah semakin selesa bercerita. Sememangnya dia suka bercakap..

"..kami tidak buat kerja lain selain PREP. Ini kan asrama. Tapi kalau saya bertugas saya akan berada dalam asrama saja. meronda kalau-kalau ada puteri yang cuba ponteng PREP. Seronoknya jadi pengawas ni, kita boleh tolong sekolah khasnya warden-warden untuk mengurangkan kadar masalah disiplin pelajar dan, dalam masa yang sama kita dapat latihan memimpin. Dulu saya paling pemalu, Tapi Cikgu Khairi ambil saya jadi Pengawas sekolah . Masa tu saya baru tingkatan 2. masih mentah. Sekarang dah tingkatan 5, alhamdulillah..Pengalaman yang paling manis masa tingkatan 4. Masa itu, kami satu batch ada masalah dalaman. Saya tidak pegang jawatan tinggi, tapi sahabat minta saya ketuai perjumpaan untuk sesi meluahkan masalah antara kami. Saya mula-mula menolak. Tapi semua membuat muka mengharap. Sahabat punya pasal, saya cuba bermuka serius. Selama di sekolah ini, saya jarang serius. Suka bergurau kan. Tapi, kalau buat kerja saya seriuslah.."panjang lebar Anis bercerita. Cikgu Solehah mengangguk -angguk dan mendengar sepenuh hati.

"Alhamdulillah, ramalan cikgu betul. Anis kamu ini ada bakat yang besar untuk pengaruhi kawan-kawan kamu. Mungkin satu hari nanti kamu akan jadi pemimpin. Sekurang-kurangnya kamu jadi pemimpin pada diri sendiri, keluarga sendiri..Cikgu doakan.."

Anis masih lagi dengan senyumannya. " Insya ALLAh cikgu..Aminn," Cikgu Solehah turut mengaminkannya sambil melihat jam tangannya. Sudah pukul 4 Nis..Maaf, cikgu sudah mengambil masa belajar kamu.."

" Tidak apa cikgu, seronok dapat beramah mesra dengan cikgu.." mereka bersalaman semut. Itulah budaya indah di sekolahh ini. Hormat yang lebih tua  adalah keutamaan..

Bergenang air mata Anis mengenangkan Cikgu kesayangannya. Walaupun perkenalan mereka hanya setahun di sekolh, namun berkat kesatuan hati dan fikrah, mereka ibarat adik beradik yang sangat rapat. Kini, menuntut ilmu di perantauan myebabkan dirinya jarang berhubung dengan cikgu kesayangan ini. 'Apa agaknya kbarmu di sana cikgu??Perjuangan hidup yang bermakna ini adalah hasil doronganmu..mana mungkin aku lupakan dirimu cikgu..'..Sambil melayan rindu, dia menaip sesuatu di dalam komputer ribanya..

bersambung...


"

Tuesday, November 30, 2010

~ turning Point~

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya~

Bismillah walhamdulillah..




Buat pengunjung setia dan pengunjung baru..kali ini ingin daku memuhasabah diri bersama kalian sesuatu:

Menuju Ketakwaan- Ustaz Abdullah Nasih Ulwan.(m/s 67-69)
Selepas daripada engkau telah mengetahui, wahai saudaraku bahawasanya jalan ke arah peningkatan kerohanian itu ialah ketakwaan kepada Allah s.w.t, sementara jalan kepada takwa itu sendiri pula ialah:



Mu’ahadah: dengan itu ianya akan menjadikan engkau seorang yang

benar-benar istiqamah di jalan Allah s.w.t.



Muraqabah: dengan itu engkau akan menjadi seorang yang sentiasa

dapat merenungi serta merasai kebesaran dan keagungan Allah s.w.t.



Muhasabah: dengan itu engkau akan menjadi bebas dan merdeka

daripada dorongan-dorongan nafsu dan syahwat.



Mu’aqabah: dengan itu engkau akan dapat menjaga diri engkau

daripada kesilapan dan penyelewengan.



Mujahadah: dengan itu engkau akan sentiasa dapat memperbaharui

kecergasan engkau dalam beribadat.



Selepas daripada itu engkau juga telah mengetahui makanan serta

dorongan kerohanian itu ialah:



1. Perasaan engkau yang sentiasa bermuraqabah kepada Allah s.w.t

mengingati kematian serta perkara-perkara yang berlaku selepasnya

juga merenungi tentang pembentangan hari akhirat serta suasanasuasana

yang berlaku semasanya.



2. Perjalanan dan tingkahlaku engkau secara amali yang diikatkan

dengan sentiasa membaca al-Qur’an dengan tadabbur dan khusyu’;

sentiasa bersama dengan sirah nabi yang murni dan harum itu, juga

bersama dengan perjalanan-perjalanan ahli makrifat dengan Allah

s.w.t, sentiasa berzikir ke hadrat Allah s.w.t dalam setiap waktu dan

keadaan, sentiasa menangis lantaran takutkan Allah s.w.t sama ada

semasa muhasabah atau berkhalwat serta dengan sentiasa

memperbanyakkan perbekalan-perbekalan daripada ibadat-ibadat dan

amalan sunat.



Kemudian daripada itu engkau juga telah mengetahui tentang kesan-kesan

kerohanian di dalam bidang-bidang pembinaan, pembaikian serta

perubahan dan juga dalam memahami ayat-ayat Qur’an supaya dapat

mengeluarkan takwilan dan pentafsiran terhadapnya.



Maka tidak ada pilihan lagi bagi engkau selepas daripada ini, kecuali hendaklah engkau melipatgandakan usaha dan kegiatan, memperteguhkan

semangat dan cita-cita dan menumpukan sepenuh usaha bagi menjadikan

engkau tergolong dalam bilangan mereka yang berjaya mencapai tingkatan

kerohanian yang tinggi sama ada dari segi perkataan dan juga amalan,



perilaku harian dan akhlak, muhasabah dan mujahadah, serta muraqabah dan mu’ahadah. Bahkan untuk menjadikan engkau sebagai orang-orang yang telah diredai oleh Allah s.w.t dan mereka pun reda terhadap Allah s.w.t, juga supaya tergolong dalam golongan yang mencintai Allah dan Allah pun mencintai mereka, seterusnya semoga engkau akan tergolong daripada

mereka yang akan menemui Tuhan mereka bersama kumpulan nabi-nabi, para sadiqin, para syuhada’ dan salihin, kerana mereka telah mendapat sebaikbaik balasan daripada Allah s.w.t.

Sesungguhnya wahai saudaraku para pendakwah, apabila sahaja engkau telah memanjat tangga ketakwaan, kerohanian serta jalan yang dijalani oleh orang-orang Rahhani yang baik itu insyaAllah engkau akan menjadi seorang manusia yang benar-benar beriman, ikhlas, bertakwa, serta mempunyai keseimbangan dan keteguhan dalam segenap aspek.



Maka wujud tawadu’ dalam perjalananmu, cahaya di wajahmu,kemuliaan di dalam tingkahlakumu, daya tarikan pada airmukamu, kesan tinggalan di dalam kata-kata nasihatmu, ikutan dalam perbuatanmu, keteguhan dalam pergaulanmu, kemuliaan pada pendirianmu, keseimbangan dalam pertuturanmu dan akhlak yang tinggi dalam geraklaku hidupmu.

Berhentilah wahai saudaraku para pendakwah — di perhentian rohsetiapkali engkau dihitamkan oleh percakapan, ditipu oleh perkara-perkarazahir, keindahan hidup dunia memperdayakanmu, syaitan mendekatimu dan jika engkau takut sekiranya terjatuh ke dalam nifaq dan riak supaya engkau dapat merasakan kelembutan iman, berbekalkan keyakinan dan takwa serta airmata kerohanian.



Untuk apakah itu, wahai saudaraku?

Supaya engkau dapat menguasai ammarahmu apabila dia mengarahmu ke arah kejahatan.



Supaya engkau dapat menundukkan tipudaya syaitan ketika ia menampakkan kemungkaran sebagai suatu yang baik.



Supaya engkau dapat membebaskan diri dari tergelincir ke dalam nifaq dan riak serta ujub.



Supaya engkau sentiasa mengingati maut dan apa yang selepasnya.



Supaya engkau dapat menjauhkan diri dari perkara haram atau syubhat (subahat).



Supaya engkau dapat beristiqamah di jalan Allah dalam keadaan rahsia dan sebaliknya.



Supaya orang ramai mempercayaimu dan menyahut seruanmu.



Supaya orang-orang yang engkau seru ke arah kebaikan mengikutmu.



Supaya orang ramai akan melihat tanda kesalihan dan kejernihan rabbani padamu.



Supaya engkau meninggalkan kesan di alam ini dan qudwah (ikutan)  pada generasi akan datang.



Secara umumnya — saudaraku para pendakwah — perhentian roh ini ialah satu tempat (pembangkit) kelebihanmu, punca pengetahuanmu yang mendalam dan satu muhasabah terhadap dirimu, bahkan ia adalah alat yang melahirkan kekuatan iman, rohiyyah, dan batin, muraqabahmu dengan Allah dan juga sumber kepada langkah-langkah dakwahmu.



Apabila engkau terpisah dari dunia rohaniah ini — wahai saudaraku — engkau sesungguhnya telah terpisah dari keupayaan yang memberikan bekal kepadamu, dari cahaya yang memberi petunjuk, dari keikhlasan yang meninggalkan kesan, dari muraqabah yang membentengimu dan dari takwa yang memperingatkanmu. Batinmu akan menjadi kosong dan zahirmu menjadi termangu-mangu, tidak terpancar darinya kilasan cahaya, pancaran kemuliaan.



Bahkan akan terpancar darinya perasaan keakuan. Engkau tidak mahu pada hakikatnya menyeru kepada Allah, tidak bermaksud untuk mengejar keredaan-Nya, tetapi engkau berkeinginan untuk menyeru ke arah dirimu sendiri, membina kemuliaan dalam dirimu. Inilah satu bahaya dan penyakit yang paling bahaya.



Maka — wahai saudaraku para pendakwah hendaklah engkau mencapai tahap rohaniah ini. Semoga engkau akan dapat menjalankan dakwahmu dengan sebaik-baiknya, manusia akan menerima manfaat dari kehadiranmu juga agar perubahan akan berlaku dalam masyarakat yang engkau berdakwah dan dalam ummah yang engkau hidup. Mudah-mudahan Allah akan mengangkat ketinggian Islam dan umatnya melalui usahamu.



“Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat peringatan bagi

orang-orang yang mempunyai akal atau yang menggunakan pendengarannya,

sedangkan dia menyaksikannya.” (Qaf: 37)



p/s: Kita hidup xlama sesungguhnya, ALLAH sudah tetapkan taklifat kita..Marilah kita pastikan akhlak kita yang paling baik, dan gerak geri kita tidak menimbulkan fitnah kepada ISLAM...bergetarnya jiwa mengucapkan kata-kata ini.. Moga kita saling menasihati jika ternampak kesalahan yang wajar diperbaiki..Dakwah kita bukan untuk diri kita, ia untuk ummah..dakwah bukan pilihan, tapi itulah tujuan kita hidup bermusafir di dunia..Maafkan jika ada teguran yang mengguris jiwa, biar pahit, kebenaran mesti ditegakkan..

Sunday, November 28, 2010

uslub vs tindakan

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya~

Bismillah waalhamdulillah..


Dengan hati yang rasa terhiris melihat keadaan laptop yang begitu ‘letih’ melayan penggunanya yang tidak beri peluang laptop ini menyejukkan diri. Main game memanjang..internet..jadi..sebelum nak tutup laptop ni..nak kongsi satu cerita..

Ceritanya begini..

Seorang ustaz bertanya, bagaimana untuk mengdekati para remaja yang kita Nampak dia mengalami satu kecelaruan identity? Maksud celaru identiti adalah , dia tidak mempunyai pendirian sendiri. Apa orang buat dia pun mahu buat.



Katanya, kita tidak boleh menegur kesalahan orang sebegini secara langsung. Natijahnya, dia akan mengelak diri dari kita. Katanya, jika kita nak dekati dia, kita kena ikut aktiviti dia…contoh kes..

-Seorang pemuda suka bermain gitar sehingga terluput masa solatnya. Maka kita yang perasan cuba untuk dekati dia, dan mula-mula kita pun ikut dia nyanyi lagu-lagu dia..apa saja lagu-lagu yang dia minat. Kemudian, kita bagi kenal pula lagu-lagu yang ‘kita minat’..hehe..Faham tak? Dengan harapan, lagu yang kita dendangkan itu ada nilai yang boleh menjentik hatinya..ke arah menjadi muslim yang lebih baik..

- seorang remaja perempuan yang memakai penutup kepala untuk menggantikan fungsi tudung seperti selendang yang nipis, tudung yang jarang, dan sebagainya. Kita lihat dia lama-lama..Kemudian kita senyum-senyum. Kalau dia bertanya kenapa kita senyum, bah..bolehlah masukkan ‘hint’. Bolehlah cakap pada insan bertuah itu,”Aduss, buss!..apalah fungsi tudung mu ni kalau lehermu Nampak jua??hehe..”. Percayalah, dia akan gelak juga..tapi dalam gelak tu dia ‘terasa’..Maka jangan bagitahu itu jak..Sambung ayatmu..”Kalau aurat perempuan, termasuk leher pula tu..” nanti dia akan buat apa jua reaksi, tapi..berdoalah dia terbuka hati menerima hakikat itu dan mula memperbaiki tahap status tudungnya.

Bercakap mudahlah..

Daie sekarang ni, malas mahu mendekati mad’u yang begini. Susah katanya. Banyak mulut. Kita baru cakap sikit, mad’u dah mengulas banyak. [termasuk penulis la ni, malas..astaghfirullah..]. Ingat semula ayat 2 dalam As-Saff..ALLAH benci perkara tu..

Kesimpulannya, dakwah kita kalau guna uslub yang sesuai, berkesan.

Jangan lupa untuk IKHLAS..huhu..sama-sama mujahadah kio..

P/s: Mendekati seorang adik yang sama-sama dalam satu program, dia berkata:

“ saya mau daa kalau ada program begini, baru satu program agama yang saya ikut yang jenis begini..”..lagi ayat yang keluar dari mulutnya, “Dulu ada ustaz mau buat usrah, tapi dia dah pindah..tidak di sempat..”…insan memang ada fitrah mahu di’isi’ ilmu yang akan mendekatkan diri pada ALLAH..apa yang kita boleh buat bus??

Tapi, apa pendapat antum kalau tengok golongan ustaz@daie yang ‘merokok’?? Di mana keizzahannya?

Thursday, November 25, 2010

Realiti yang berbeza di kampus dan di kampung~

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya~

Bismillah walhamdulillah...

Sudah 1 minggu lebih berlalu. Seminggu 4 hari.

Terasa masa begitu lambat berlalu. Namun, sepanjang masa dirasakan terlalu banyak dateline yang hampir tidak dicapai. Pelik.

Cuti kali ini begitulah.

Serius ana katakan, kampus begitu berbeza dengan di kampung. Di kampus, ramai insan yang mengajak ke arah kebaikan. Sesungguhnya pengaruh rakan sebaya begitu kuat. Di kampus juga taman syurga begitu banyak berlambak.Alhamdulillah. Seronok memasuki taman-taman syurga...cuma kadang-kadang bertembung dengan kuliah, maka pontenglah ke taman syurga. Tapi sahabat ada. Mereka akan kongsi ilmu yang mereka dapat..jazakallahumullah!

Di kampung..
Azan subuh jarang berkumandang.
Zuhur dan asar, setakat ini, tiada.

Insan yang mahu berjemaah di surau tidak 'meriah'. Azan yang wajib berkumandang pada waktu isyak saja..=(..tapi, ana yakin, insan-insan pilihan ALLAH ada yang datang berjemaah  di surau, walau hujan renyai-renyai dan hujan lebat! Walau tidak penuh satu sof. Suasana kampung jadi hambar...

Di Kampus, ana sebilik dengan insan-insan yang meletakkan pendirian, akan melibatkan diri dalam aktiviti dakwah selagi mampu, sedaya upaya..alhamdulillah..selalu termotivasi dengan mereka..(rindunya bergurau senda dengan mereka..asilah,fuzah, khairana..ana kangen banget sama antunna!), solat berjemaah sama-sama..makan sama-sama..berjalan sama-sama..belajar??kami selalu juga bincang setakat subjek yang sama..hm..apapun, sangat indah..

Di kampung..ana jadi seorang yang begitu hilang semangat sebentar.. Bukan apa, sepanjang hari menghadapi cabaran yang bisa menipiskan iman kalau dibiarkan. Banyaklah..mungkin ana juga yang salah. Mungkin ana yang tidak kuat. Dalam masa yang sama. Ana mahu usrah. Usrah yang bisa mengumpul semula tenaga iman. Tazkirah 'life'..Namun, di sini, itu semua tiada.

=,) ana yang salah rasanya..

Memang realiti berbeza pun. Di kampus untuk mengumpul ilmu & iman, Di Kampung untuk guna ilmu dan iman secara agresif. Masyarakat kampung adalah sebahagian daripada ummah. Ummah adalah tanggungjawab bersama.

Alhamdulillah . Allah lancarkan perjalanan ke pejabat JHEAINS SOOK semalam. Entah macam mana..yang penting, ALLAH telah aturkan perjalanan ana. pergi dengan siapa, dan naik kereta apa..Syukur sangat-sangat!

Jumpa BOS, ustaz Masnor..Yang melegakan , JHEAINS sudah merancang banyak program untuk hujung tahun ni. Tapi, hakikatnya..jika semua JHEAINS yang buat, dakwah masih lambat..Tidak tercapai tenaga untuk masuk ke semua tempat. Menurutnya, JHEAINS sebelum ni telah masuk ke LANAS, mendaftarkan saudara baru yang belum didaftarkan keislaman mereka, mengajar mereka cara solat..Yang pasti, dakwah di SOOK masih memerlukan ramai daie. Soal aktif tak aktif seorang muslim bukanlah satu yang luar biasa, yang perlu dipuji-puji, tapi itu satu keperluan.

Corak dakwah untuk mendekati para belia perlu bervariasi. Mereka pantang dengar ceramah yang memanjang. Ini cabaran daie masa kini. Walaupun begitu, belia di pedalaman ini belum begitu terdedah dengan dunia alam siber. FB bukan kegilaan mereka. Masih suci jiwa mereka, cuma..banyak membuang masa kerana tiada apa yang mendorong mereka berbuat sesuatu yang bermanfaat selain menolong ibu bapa di ladang!

Ana malas untuk membicarakan kudrat seorang adam dengan hawa. Bagi ana sama. Cuma hawa kena berhati dengan fitnah. Sekali hawa melangkah kaki keluar rumah, fitnah mengintai.

Kesimpulannya, kena wujudkan team yang akan mendokong , menyokong usaha dakwah ini. Dah wujudpun..Cuma perlu dilatih lagi..

p/s:

 Minggu pertama duduk diam di rumah, Minggu kedua all out, ketiga kampung outreach, duduk diam di rumah..Menanti masa untuk pulang kampus..

Graf Hidup secara kasar. Moga dipermudah.

Sunday, November 21, 2010

Get ready Woman!

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya~


"jalan yang terbaik mengungkai hati yang sudah terpikat
 dan mengharap terus diikat oleh jejaka pilihan,
perkemaskan munajat dgn ALLAH, perbanyakkan bangun malam
dan minta dberi petunjuk dlm urusan jodoh."-us. bahiyah

Satu ilham yang ALLAH berikan kepada insan yang bernama wanita.
Sesungguhnya, insan yang tidak mengembalikan urusan pada ALLAH adalah
orang yang angkuh.

Insan yang bernama wanita kadang tidak difahami oleh diri mereka sendiri.
Maka perana ilmulah yang membantu di sini.
Jika malas membaca..nah..akan terserlahlah kelemahan ini.

kehidupan dunia bagi wanita muslimah sebenar adalah lebih bermakna di rumahnya sendiri.
Di dalam usaha mentarbiyah anak-anak yang bakal
mewarisi perjuangan menegakkan kalimatullah..

Ditekankan kepentingan ILMU dalam semua bidang untuk
sang Muslimah kerana itulah modal untuk mengasuh anak-anaknya
kelak. Para suami juga bakal suami juga perlu
sama-sama membangunkan jiwa untuk persediaan
mentarbiyah sang anak. Barulah ada sinergi.

Jika ditanya, da sedia jadi isteri???

Nak jawab apa??
realitinya..menjadi isteri akan menambah satu tanggungjawab
lagi..jadi, mohonlah petunjuk dan bimbingan ALLAH supaya
dapat menjawab dengan tepat pertanyaan ini.

Hakikat yang kita wajib terima, ALLAH lebih tahu sama ada kita bersedia atau tidak.

Namun, proses persediaan itu jangan ditangguh-tangguh. Teruskan bersedia.
Penetapan jodoh sudah diatur. Mohonlah yang terbaik dsamping jadilah yang terbaik.

Wallahu'alam...

p/s: Tiba-tiba terasa untuk berkongsi pasal benda ni.
moga-moga jadi peringatan bersama!:)

Saturday, November 13, 2010

Bukan Kali Yang Terakhir...

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya~



Aku menarik nafas sedalamnya. Hari ini aku akan berangkat ke Sabah..

Pandangan terarah ke luar bangunan. Ada kapal terbang yang sedang mendarat dan sedang berlepas. Bunyi bising tidak berapa kedengaran. Dinding bangunan kalis bunyi katakan..

Wajah terasa sedang berkerut. Kepala sedang memikirkan sesuatu. ...

***

"Lepas ni tinggal subjek CT saja lagi. Dah sedia??" Jerit Umma meriuhkan suasana sebaik saja meninggalkan dewan peperiksaan. Hari ini ujian Fiqh. Bukan itu persoalannya. Aku merasakan setiap ujian dalam semester ini begitu kurang memuaskan hati. Bukan salah soalan. Bukan masalah pensyarah. Masalah diri sendiri.

"Aiza, kenapa murung semacam saja? Ada masalah?" Didi bertanya. Aku menggeleng. Tidak senyum. Mereka tidak bertanya lanjut. Aku senang difahami. Terima kasih sahabat.

Satu semester ada 4 bulan. Aku mencongak-congak.Tapi ke mana semua ilmu yang dikutip sepanjang tempoh itu?? Bukan satu perkara yang remeh. Satu kesilapan besar telah dilakukan. Kenapa baru aku terasa ini satu kesilapan??

Aku mengambil keputusan untuk pulang berehat saja petang itu. Cadangan untuk ke Giant tidak diteruskan. Badan lagi mahukan rehat. Sejak kebelakangan ini, badan selalu lesu. seolah-olah mengangkat beban setiap hari, menyerupai penat seorang buruh. Tapi, aku bukan buat apa-apa pun. Sekadar berjalan ke 'center', ke lokasi peperiksaan..ke mahalah. Pelik bin ajaib.

Sebaik sampai di bilik. Tiada perkara lain selain tidur, demi mengambil fadhilat qailullah. lagipun jam baru menunjukkan angka 11.59 pagi.

Malam itu, buku 'Critical Thinking & Problem Solving' seperti tidak mahu dibaca. Mata meliar mencari alternatif. Masa perlu dipenuhkan. Komputer riba berjaya menarik perhatian. Laju jemari menaip sesuatu. 'Fatigueness'.

"Hm..patutlah..semua ciri-ciri 'fatigueness' ada dalam diri sekarang.." jari menggerakkan tetikus supaya menurunkan paparan ke bahagian bawah artikel. Perkataan 'how to prevent' menjadi sasaran. Lega. Aku perlukan rehat dan tidur yang cukup. Mungkin juga sebab aku tak makan daging maka kekurangan zat besi dalam badan menyumbang kepada penyakit ini. Pesanan bapa termain umpama layar perak di fikiran.

"Bapa ndak kisah, kalau bab makan mesti cukup dan seimbang!" tegas. Bapa aku memang begitu. Tapi inilah padahnya kalau tidak memelihara kesihatan dengan baik. Sekarang diri yang merana...padan muka aku!

Belajar3x!
***

Peperiksaan sudah berlalu. Baru saja selesai pagi tadi.

Semua yang dibaca sepanjang peperiksaan ibarat mengaut air menggunakan timba yang bocor. Apabila hendak dicurahkan, hanya setitis air yang jatuh! Apa dosa yang menghijabku?? Sudah diriku memaksa diri solat taubat sebelum tidur, solat hajat setiap kali selesai solat maghrib. Hati memujuk supaya jangan menyalahkan takdir. ALLAH tahu hikmah disebalik itu semua.


Sehelai kertas putih dikeluarkan dari laci.

Tangan mula menulis:

Kesalahan Sepanjang Semester ini.

Masalah tidak Ingat Topik2 yang diajar.
Sombong dengan majlis ilmu.
Kurang menghargai masa
Tidak meletakkan matlamat untuk memahami topik yang diajar pada hari itu juga.
Tidak membaca topik yang bakal diajar sebelum masuk kelas.
Tidak buat latihan dan soalan sendiri berkaitan topik.
Tidak membaca dan membuat kajian terhadap bahan bacaan yang diberikan oleh pensyarah.
Tidak banyak bertanya.

MASALAH BERKAITAN TUGASAN
Tidak mahu berbincang dengan pensyarah atas tugasan yang diberi awal-awal.
Tidak menetapkan perancangan yang sistematik dalam kumpulan, begitu juga pembahagian tugasan yang tidak jelas.
Tidak sistematik dalam mengumpul bahan dan catatan sumber bahan.
Tidak berusaha jumpa pensyarah dengan kerap berhubung dengan tugasan.
Tidak mencari maklumat berkaitan dengan bahan pada awal semester.

MASALAH ULANGKAJI
Tiada masa dan jadual khusus untuk ulangkaji.
Tiada sistem nota yang baik. Nota begitu serabut.
Tidak membuat latihan soalan peperiksaan lalu.
Tidak membuat nota secara ringkas seperti peta minda atau peta konsep.
Tidak membuat kamus daftar kata untuk setiap subjek.
Tidak membuat senarai topik yang sudah mailto:difahami@%20belum difahami.

MASALAH INGATAN
Tidak menghafal ayat yang terlibat secara konsisten.
Tidak memulakan penghafalan pada awal sem.
Tidak memperuntukkan masa dalam sehari untuk menghafal.
Tidak ada masa diperuntukkan untuk mengulangkaji bacaan yang sudah dihafal.
Tidak mengamalkan cara menghafal yang betul.

MASALAH NOTA
Tidak dapat mencari nota yang sepatutnya dibaca pada hari peperiksaan.
Tidak berusaha membuat nota sendiri. Suka minta orang lain.
Nota tidak menarik. Tiada seni.

KESIHATAN
- Waktu makan tidak tetap - gastrik
- Tidak cukup tidur, kadang-kadang terlebih tidur.- migrain.
- Kurang minum air mineral.- dehidrasi
- Makan supplement food xtetap -
- Makan makanan tidak seimbang - kurang zat besi
- Selalu melanggar pantang makan-pedas.- masalah penghadaman
- Mengangkut barang-barang berat - masalah tulang belakang & sendi
- Tidak suka bersenam

Semua ini berkaitan dengan pelajaran. Hm..perkara semua ini adalah masalah yang amat-amat berat. ..
tiba-tiba kepala sakit berdenyut. Opss..ini satu lagi masalah. Sejak sebulan ini kesakitan ini kadang-kadang membawa kepada rasa 'blurr' tidak dapat berfikir. Hadiah ALLAH.

***

"Diminta penumpang AK 2560 agar berbaris di hadapan pintu 2.." pengumuman tadi diikuti oleh pengumuman bahasa asing. Aku tersedar dan berdiri. Langkah dihayun menuju ke pintu yang dimaksudkan. Cuti ini bukan sesuatu yang seerti dengan cuti. Banyak perkara yang harus diselesaikan. Perasaan sedih kerana rasa tidak membuat yang terbaik dalam peperiksaan dibiarkan tinggal di lapangan terbang ini. SEMESTER 2, Tunggu kedatanganku. Sungguhpun sekali kecewa, bukan untuk selamanya. Peperiksaan ini bukan kali yang terakhir!Biidzinillah..

Jika terasa musibah xdapat menjawab dengan baik dalam peperiksaan membuat diri kecewa..ALLAH sudah menjelaskan kepada orang yang beriman...

ALLAH berfirman:

"Tiada suatu bencanapun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Lauhul Mahfuzh) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah.



(Kami jelaskan yang demikian itu) supaya kamu jangan berduka cita terhadap apa yang luput dari kamu, dan supaya kamu jangan terlalu gembira[1459] terhadap apa yang diberikan-Nya kepadamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong lagi membanggakan diri,



[1459]. Yang dimaksud dengan terlalu gembira: ialah gembira yang melampaui batas yang menyebabkan kesombongan, ketakaburan dan lupa kepada Allah.


(yaitu) orang-orang yang kikir dan menyuruh manusia berbuat kikir. Dan barangsiapa yang berpaling (dari perintah-perintah Allah) maka sesungguhnya Allah Dia-lah Yang Maha Kaya lagi Maha Terpuji."

(Al-Hadid: 22-24)


Ku lihat kapal terbang bakal membawaku ke Sabah tersedia dengan deru enjin yang membingit, aku juga bakal memandu 'kapal terbangku' sendiri. maka cuti ini adalah masa untuk menyiapkan diri dengan 'latihan penerbangan'!
p/s: Cerpen Muhasabah sebenarnya..huhu..

Monday, November 8, 2010

Hakikat Belajar~ mengubat jiwa~

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya~

Assalamualaikum..ujian Dirasat Al-Quran baru berakhir..Maka, bermulalah perjuangan


untuk beramal dengan apa yang telah dibaca sebelum ni..Hairan dengan statement ni??

Alahai..tidak usah hairan.



Hakikatnya memang kita kena amalkan apa yang kita pelajari. bak kata ustazah, walau tiada dalam

peperiksaan sekalipun, kita kena ambil tahu dan amalkan. Kerana itu sumber ajaran Islam,

tiada istilah 'membaca kerana peperiksaan' dalam hidup daie. Semua yang ditanya dalam peperiksaan

adalah sebagai latihan untuk menggerakkan saraf otak agar mengeluarkan

semula idea yang diperoleh semasa dalam kelas.



Inilah hakikatnya wahai hamba ALLAH yang mengaku daie. Bukan kita dapat semua ini untuk dicurahkan di atas kertas peperiksaan semata-mata. Astaghfirullah..



Jika itu yang kita lakukan, maka Ilmu akan hilang dari dalam dada dan bertebaranlah fitnah dalam kalangan daie!

Jangan sampai berlaku seperti itu.



Tulisan ini untuk peringatan diri dan juga sesiapa yang sedang belajar dan bekerja sebagai jundullah..
 
 
Dalam hal lain, sebagaimana perumpamaan, hendak membina rumah perlu tebas semak samun pada tapak yang hendak dibina rumah tersebut, begitu juga hati manusia. Pastikan hati sihat dari sebarang noda dosa sebelum mengisinya dengan ilmu yakni cahaya yang akan menerangi diri si pemilik hati. Agar ilmu itu kekal lekat di jiwa. Sama-sama muhasabah diri dalam hal ini..Semoga kuat ya sahabat semua.
 
Satu lagi realiti, musim peperiksaan adalah musim mendekatkan diri pada ALLAh, sedang musim bukan peperiksaan maka bukan musim mendekatkan diri pada ALLAh. Beristighfarlah diri dan semua yang memahami...Allah Maha Melihat, Malaikat selalu mencatat tanpa lalai..Semua itu akan dipersoalkan nanti. Apakah jawapan untuk itu?
 
Terakhir kalinya..syaitan..ingatkah kita pada dia??
Ya, musuh kita yang bersama dengan kita 24 jam. Carilah ilmu untuk mematahkan serangan halusnya. Jangan ambil remeh akan hal ini. Kerana SYAITAN AKAN BERSAMA KITA DARI BUAIAN HINGGA KE LIANG LAHAD!
 
p/s: Setiap yang kita dapat sudah takdir ALLAH, kena redha, namun, selagi belum dapat usaha terbaik dari kita mampu mengubah dari kurang baik kepada lebih baik, bimasyiatillah!

Wednesday, November 3, 2010

Mungkinkah ia satu penyelesaian?

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya~

Program Transformasi Ekonomi yang dilancarkan kerajaan baru-baru ini bertujuan merancakkan lagi kegiatan ekonomi negara bagi mencapai matlamat mewujudkan negara berpendapatan tinggi, di samping menambahkan peluang pekerjaan bagi dinikmati oleh seluruh warga di bumi Malaysia.

Ini adalah inisiatif ekonomi yang baik, yang diharap dapat membantu setiap lapisan masyarakat, tidak kira di bandar ataupun luar bandar.
Namun demikian, terdapat beberapa perkara yang mungkin dapat dinilai semula bagi memastikan kerajaan tidak terperangkap dalam fenomena 'hukum akibat yang tidak disengajakan' ataupun law of unintended consequences.

Salah satu perkara yang mungkin dapat dinilai semula adalah langkah mewujudkan hab hiburan.

Objektif ETP adalah bagi meningkatkan pendapatan negara ke tahap yang lebih tinggi, dengan memanfaatkan sumber-sumber yang ada dan mewujudkan infrastruktur baru.
Bagaimanapun, adalah dikhuatiri pewujudan hab hiburan, walaupun menyediakan peluang pekerjaan yang lebih banyak dan pendapatan yang tinggi sebagai sasaran, akan menyebabkan negara terperangkap dalam 'hukum akibat yang tidak disengajakan'.
Akhirnya, objektif menjana pertumbuhan ekonomi mungkin tidak tercapai. Bahkan yang berlaku adalah sebaliknya, sesuai dengan fenomena itu.

Ini dapat berlaku disebabkan beberapa perkara. Contohnya, penekanan yang berlebihan pada hiburan dapat menyebabkan produktiviti menurun apabila para belia lebih mementingkan hiburan dan tidak memanfaatkan lebih banyak masa bagi menjana pemikiran bernas, selain tumpuan pada kerja yang menurun.
Seterusnya, produktiviti yang menurun menyumbang pada penguncupan dalam ekonomi.
Selain itu, percambahan hab hiburan dapat menyebabkan kadar jenayah meningkat. Ini kerana umum mengetahui bahawa pusat-pusat hiburan memang menjadi sarang pelacuran dan lain-lain kegiatan negatif seperti pengambilan dadah, di samping aktiviti lain yang merosakkan kesihatan dan minda, yakni pengambilan rokok dan alkohol.

Ketika kadar jenayah meningkat, para pelabur antarabangsa dan juga domestik akan mengalih modal mereka ke tempat yang mana ekosistem keselamatannya lebih terjamin. Seterusnya, pengaliran modal keluar menyumbang kepada penguncupan dalam ekonomi.

Di samping itu, kesan negatif yang timbul ekoran hab hiburan mengakibatkan kerajaan terpaksa mengeluarkan perbelanjaan yang tinggi bagi menanganinya. Ketagihan dadah, misalnya, menyaksikan kerajaan menanggung kos yang tinggi bagi aktiviti pemulihan penagih dadah.

Seterusnya, lonjakan ekonomi yang terhasil daripada hab hiburan pastinya tidak berbaloi apabila dibandingkan dengan kesan sosial dan ekonomi yang terpaksa ditanggung oleh kerajaan bagi menangani kesan langsung yang berlaku disebabkan hab hiburan. Kesan akhirnya atau 'resultant effect' akan menunjukkan defisit dan bukannya lebihan apabila jumlah yang tinggi terpaksa dibelanjakan bagi membanteras kesan negatif yang timbul.

Tidak lupa juga bahawa penekanan yang berlebihan kepada hiburan dapat menyebabkan hutang isi rumah meningkat berikutan para belia berbelanja secara berlebihan bagi mendapatkan hiburan di kelab malam yang diwujudkan. Peningkatan dalam hutang isi rumah pastinya tidak menyumbangkepada usaha merealisasikan ekonomi yang berdaya tahan.

Memang tidak dinafikan bahawa manusia memerlukan hiburan. Tetapi hiburan yang berlebihan dapat menyebabkan kesan buruk yang berpanjangan, iaitu meliputi kesan sosial dan juga ekonomi.

Penulis ingin mencadangkan supaya hab hiburan yang berpaksikan pelancongan hiburan itu digantikan dengan pelancongan ilmu atau knowledge tourism, iaitu antara lain melalui pembinaan kota buku dan hab ilmu, dengan matlamat menjadikan Malaysia sebagai hab ilmu dan buku yang tersohor di dunia.

Mungkin ada yang beranggapan bahawa cadangan ini agak naif. Walaupun demikian, ia tidaklah tanpa rasionalnya yang tersendiri, memandangkan pelaksanaan program Malaysia sebagai hab ilmu dan buku bukan hanya dapat menarik pelancong dari seluruh dunia (di bawah pelancongan ilmu), malah mampu melonjakkan lagi kualiti pemikiran masyarakat.
sumber:  www.malaysiakini.com

Monday, November 1, 2010

Kata orang..

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya~


Kata Orang…

Kata Orang puisi itu membuai perasaan,
Kata orang lagi puisi itu medan meluahkan  geram..
Benarkah kata-kata orang itu?

Menulis kata orang suatu yang begitu mengambil masa,
Tidakkah ia seerti dengan membuang masa?
Bagi jiwa penulis, menulis adalah saat-saat perasaannya dibelai-belai, dan itulah masa untuk meredakan perasaan yang mengalami ketidakseimbangan…

Kerana itu,
Aku si penulis, mahu terus menulis kerana..
Bagiku , menulis adalah wadah pergerakanku..
Lembutkah bahasaku, keraskah bahasaku, memujukkah bahasaku..
Bukan satu persoalan..pabila ia satu keperluan..
Tidak lupa, pada niat yang betul..
Dan..
Ketahuilah, jiwaku bahagia menulis..
Moga penulisanku sarat dengan info berguna
Bukan sekadar kata-kata berbunga akhirnya,
Layu ..
Hanya jiwa penulis memahami jiwa ini..

p/s: ketidakseimbangan berlaku selama mana tak menulis. Hendak menulis perlu ada isi, untuk berisi kena hadam info dalam pelbagai sumber..=). Bersyukur dengan nikmat yang diberikan, mata ini, mata hati , dan jemari ini..Benarlah nikmat allah tiada yang dapat mengiranya…

Friday, October 29, 2010

Malaysia, Negara Islam bukan begini caranya...ana tak setuju..T.T

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya~

Malaysia akan Lebih banyak kelab malam, spa akan dibina

Pentadbiran Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Razak mahu menjadikan Malaysia sebuah hub pusat hiburan malam bagi memacu industri pelancongan mengikut Program Transformasi Ekonomi (ETP).

Ini akan dilaksanakan dengan penubuhan beberapa kelab malam terkemuka, menganjurkan konsert utama, melonggarkan garis panduan untuk penghibur antarabangsa dan “mempakejkan” semula acara antarabangsa seperti Formula 1 dan MotoGP.

Menurut perancangan ETP yang dikeluarkan semalam, ia adalah sebahagian daripada 12 projek permulaan (EPP) yang bertujuan memperkasakan sektor pelancongan agar ketibaan pelancong dapat dipertingkatkan.

Langkah itu dijangka mendapat bantahan golongan konservatif agama yang sebelum ini telah berulang-kali berdemonstrasi membantah kehadiran penghibur antarabangsa. Sasaran terbaru mereka adalah bintang sensasi Amerika - Adam Lambert yang seorang 'gay'.

Satu daripada 12 EPP itu adalah melonggarkan syarat ketat bagi penganjuran konsert dan majlis antarabangsa, yang sekarang ini dikatakan banyak menghindarkan penghibur antarabnagsa ke negara ini.

Mulai suku terakhir 2010, acara antarabangsa yang menampilkan penghibur antarabangsa yang memenuhi tiga kriteria minimum dikecualikan daripada tertakluk kepada syarat-syarat ketat Agensi Pusat Permohonan Penggambaran Filem dan Persembahan Artis Luar Negara (Puspal).

Kriteria berkenaan adalah:
  • Penarafan kelas A berasaskan pada kedudukan 100 teratas carta Billboard sejak lima tahun yang lalu;
  • Menarik 2,500 penonton bagi setiap acara; dan
  • Telah membuat pertunjukan di tiga tempat antarabangsa.

Selain mematuhi syarat Puspal, mereka bakal tertakluk kepada “garis panduan yang lebih fleksibel”, pelepasan cukai, perlonggaran daripada imigresen untuk menjadikan Malaysia hub majlis acara antarabangsa.

Untuk meminda garis panduan Puspal, seperti yang dicadangkan, jawatankuasa Puspal akan bekerjasama dengan agensi-agensi lain yang terlibat (majlis tempatan, Jabatan Imigresen, dan Kementerian Kewangan). Kementerian Pelancongan akan memantau dan menjejak proses pelaksanaan.

Jumlah pelaburan yang diperlukan adalah RM467 juta dan akan dibiayai sepenuhnya oleh kerajaan. Kerajaan menjangkakan ia akan memberi pendapatan negara kasar sebanyak RM427 juta dan mewujudkan sebanyak 8,000 peluang pekerjaan

Lebih mengejutkan lagi EPP juga mencadangkan penubuhan zon hiburan di Greater Kuala Lumpur/Lembah Klang, Genting Highlands, Pulau Pinang, Langkawi dan Kota Kinabalu bagi menggandakan pendapatan hiburan malam Malaysia kepada RM1.8 bilion menjelang 2020. 

Langkah itu akan menyaksikan penubuhan enam kelab malam baru yang mampu menampung kehadiran 900 pengunjung pada hujung minggu menjelang awal 2012. Dua lagi akan beroperasi pada 2013 dan 2014.

"Menjelang 2014, akan terdapat sekurang-kurang 10 kelab malam di zon hiburan. Ini akan menghasilkan impak pendapatan kasar negara RM0.7 bilion dan mewujudknan 5,614 pekerjaan baru menjelang 2020," petik laporan itu.

Bagi mencapai hasrat itu, liberalisasi beberapa peraturan hiburan akan dilaksanakan, termasuk membenarkan pelanjutan had waktu beroperasi bagi pusat hiburan

Kawasan hiburan yang sedia ada dikatakan tidak memadai untuk mencapai pertumbuhan yang diharapkan memandangkan purata kadar penghunian hujung minggu bagi kelab malam di bandar adalah sebanyak 85 hingga 90 peratus.

Menerusi kerjasama dengan Greater KL/KV NKEA, dipersetujui bahawa lokasi berpotensi bagi kawasan hiburan baharu ialah kawasan di sekitar Central Market.

Kawasan ini akan direkabentuk untuk menarik pelancong dengan kemudahan 24 jam, keselamatan awam yang mencukupi, pengangkutan dan infrastruktur, tetapi ia akan kekal terpisah dari kawasan kediaman dan keagamaan.link





p/s : Satu demi satu masalah timbul di dalam Malaysia, selepas ini apa akan berlaku. Ya Allah jauhkan Malaysia dari balaMu ya Allah. Para pejuang, ayuh bangkit!. Pertahankan Agama dan negara kita.

Saif :  Jom kita kerahkan fikiran nak fikir jalan selain buka pintu maksiat dalam negara kita yang selalu kita halang setiap kali 'mereka' nak membukanya..Nak buat cara yang lain xpe..bukan yang INI..

Thursday, October 21, 2010

..Kerana Nafsu Badan Binasa..

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya~

Dorongan Hawa  Nafsu
 
Yang dimaksudkan dengan mengikut dorongan hawa nafsu ialah hawa nafsu yang keji
dari segi syarak dan akal, iaitu apabila manusia berjalan berdasarkan kemahuan yang
menyeleweng, dorongan nafsu yang keji dan tidak dikawal oleh undang-undang syara’
dan agama. Apa sahaja yang diingini, dicenderungi dan bersesuaian dengan
kemahuannya akan dilakukan. Dia tidak takut kepada Allah dan balasanNya serta tidak
memikirkan akibatnya.
 
Tidak ragu lagi bahawa hasutan syaitan dan nafsu ammarah memainkan peranan
penting di dalam memberi galakan kepada hawa nafsu yang terdapat di dalam diri
manusia supaya melakukan kejahatan dan kefasadan serta mendorongnya ke arah
penyelewengan dan jenayah.
 
Sekiranya kita teliti ayat-ayat al-Quran, hadis-hadis Nabi dan kata-kata para salaf, kita
akan dapati kesemuanya mengeji hawa nafsu dengan begitu hebat dan juga
menerangkan kesannya yang buruk di dalam menyesat dan menyelewengkan manusia
dari jalan kebenaran.
 
Di antaranya ialah firman Allah:

Maksudnya: Dengan yang demikian, bagaimana fikiranmu (wahai Muhammad) terhadap orang
yang menjadikan hawa nafsunya; tuhan yang dipatuhinya, dan ia pula disesatkan oleh Allah
kerana diketahuiNya (bahawa dia tetap kufur engkar), dan dimeterikan pula atas pendengarannya
dan hatinya, serta diadakan lapisan penutup atas penglihatannya (sehingga ia tidak dapat
mendengar nasihat pengajaran dan menerima kebenaran, apalagi melihat tanda-tanda kebesaran
Allah yang membawa kepada Iman). Maka siapakah lagi yang dapat memberi hidayah petunjuk
kepadanya sesudah Allah (menjadikan dia berkeadaan demikian)? Oleh itu mengapa kamu (wahai
orang-orang yang engkar) tidak mahu beringat dan insaf. (Al Jasiah: 23)

 

Firman Allah:

Maksudnya: Dan kalaulah kebenaran itu tunduk menurut kehendak hawa nafsu mereka, nescaya
rosak binasalah langit dan bumi serta apa yang ada padanya. (Al Mukminun: 71)

Di antaranya lagi ialah:

Maksudnya: Kemudian jika mereka tidak dapat menyahut cabaranmu (wahai Muhammad) maka
ketahuilah bahawa mereka hanya menurut hawa nafsu mereka, dan tidak ada yang lebih sesat
daripada orang yang mengikut hawa nafsunya dengan tidak berdasarkan hidayah petunjuk
daripada Allah. Sesungguhnya Allah tidak memberikan pimpinan kepada orang-orang yang
zalim. (Al Qasas: 50)

 
Banyak lagi ayat-ayat yang membincangkan perkara tersebut.
Ibnu Abbas berkata: Allah tidak menyebut hawa nafsu di dalam al-Quran kecuali Dia
mencelanya. Allah berfirman:
 
Maksudnya: Dan dia menurut hawa nafsunya, maka perumpamaannya adalah seperti anjing.

FirmanNya lagi:

Maksudnya: Dan dia mengikut hawa nafsunya, maka urusannya adalah sia-sia.

FirmanNya lagi:
 
Maksudnya: Maka jangan engkau menurut hawa nafsu, kerana ia akan menyesatkan engkau
dari jalan Allah.
 
Adapun hadis-hadis pula:
Imam Ahmad, Ibnu Majah dan al-Hakim telah meriwayatkan daripada Rasulullah s.a.w

Maksudnya: Orang yang baik ialah orang yang menguasai dirinya dan beramal untuk perkara
selepas mati. Dan orang yang jahat pula ialah orang yang mengikut hawa nafsunya dan
mengharapkan sesuatu dari Allah.


Ibnu Majah dan Tarmizi meriwayatkan daripada Rasulullah s.a.w

Maksudnya: Apabila engkau melihat sifat bakhil kedekut (tidak suka memberi dan bertolak
ansur) dituruti, hawa nafsu diikuti, dunia dikejari dan setiap orang yang mengemukakan
pandangan merasa taajub terhadap pandangannya sendiri, maka hendaklah engkau menguruskan
urusan dirimu sendiri dan tinggalkanlah urusan orang ramai.


Daripada Abu Umamah, beliau telah berkata: saya mendengar Rasulallah s.a.w
bersabda: Tidak ada Tuhan yang disembah di bawah langit (di atas muka bumi) ini yang
lebih dimurkai oleh Allah selain daripada hawa nafsu.


Manakala di antara kata-kata Para salafus soleh ialah;

Wahab bin Munabbih berkata: Apabila engkau ragu-ragu tentang dua perkara manakah
yang baik, maka lihatlah kepada yang lebih jauh daripada keinginan hawa nafsumu dan
lakukanlah ia.


Sahl at-Tasturi berkata: Hawa nafsu engkau adalah penyakit, sekiranya engkau
canggahinya maka ia adalah ubat bagi engkau.

* * *

Jalan penyelesaian untuk bebas daripada hawa nafsu.

Kadang-kadang pemuda muslim yang beriman kepada Allah sebagai Tuhan, Islam
sebagai agama dan Muhammad sebagai nabi dan rasulNya, berhadapan dengan
kelemahan sebagai seorang manusia biasa. Dia cenderung kepada hawanya, mengikut
nafsu ammarah dan melayari bahtera kehidupan dengan melalui jalan kefasikan dan
penyelewengan. Oleh itu adakah di sana penyelesaian positif yang boleh mengeluarkan
pemuda tersebut daripada kelemahan kepada kekuatan, membebaskannya daripada
tuntutan hawa nafsu, dorongan melakukan dosa dan kongkongan nafsu ammarah?


Wahai saudaraku para pemuda, Islam telah menggariskan penyelesaian kepada setiap
muslim yang ditimpa kelemahan, digoda oleh hawa nafsu atau dikuasai oleh syahwat.


Apabila dia mengambil penyelesaian tersebut, dia akan menjadi seorang insan yang suci
bersih, bertaqwa dan soleh. Apabila dia berjalan di khalayak ramai, dia akan manjadi
contoh teladan yang baik dan menjadi perhatian mereka.

Jalan Penyelesaian Yang Terpenting ialah:

1.       Mempertingkatkan keimanan:

Apa yang saya maksudkan dengan mempertingkatkan keimanan ialah seorang mukmin
perlu meyakini bahawa Allah sentiasa bersamanya, mendengar dan melihat
perlakuannya, mengetahui perkara yang nyata dan rahsia, mengetahui pandangan mata
yang khianat dan perkara yang tersembunyi di dalam dada... Dia sentiasa ingat firman
Allah:
   

Maksudnya: Tidak berlaku bisikan antara tiga orang malainkan Dialah yang keempatnya, dan
tiada (berlaku antara) lima orang melainkan Dialah yang keenamnya, dan tiada yang kurang dari
bilangan itu dan tiada yang lebih ramai melainkan Ia bersama-sama mereka di mana sahaja
mereka berada. (Al Mujadalah: 7)

Dengan keyakinan dan perasaan ini, seorang mukmin akan bebas daripada kongkongan
hawa nafsu, dorongan nafsu ammarah, tunggangan syaitan dan fitnah harta serta
wanita. Dia akan memperlengkapkan dirinya dengan bermuraqabah, takutkan Allah
dan merasaiNya sentiasa bersamanya ketika dia keseorangan dan juga ketika bersama
orang ramai. Semua ini mendorong mukmin tersebut melakukan amal soleh dengan
penuh kesungguhan, amanah dan ikhlas... Bahkan dia dapat menepati kata-kata penyair
Islam:


Apabila engkau bersendirian sedetik, jangan engkau kata,
aku telah bersendirian, bahkan katakanlah aku diperhati,
jangan engkau menyangka Allah lalai walaupun sedetik,
jangan sangka ada sesuatu tersembunyi,tidak diketahuiNya.


2.       Memenuhi masa lapang dengan sesuatu yang bermanfaat.

Sabda Rasulullah s.a.w sebagaimana yang telah diriwayatka oeh Muslim:

Maksudnya: Bersungguhlah melakukan apa yang mendatangkan faedah kepada engkau,
mintalah pertolongan kepada Allah dan jangan merasa lemah.

Para pakar jiwa dan pendidikan telah mengakui: Apabila seorang pemuda bersendirian
di waktu lapangnya... ia akan didatangi oleh berbagai khayalan, gelora hawa nafsu dan
memikirkan tentang seks yang memberangsangkan.

Nafsu ammarahnya akan bergelora
di hadapan khayalan dan tuntutan nafsu ini. Kadang-kadang dia terjatuh ke lembah
yang dilarang oleh syara’ yang mendatangkan akibat yang buruk. Adalah lebih
membahayakan lagi apabila dia mempunyai waktu lapang dan harta. Benarlah kata-kata
penyair.


Sesungguhnya pemuda,
waktu lapang dan faktor kesungguhan,
Adalah kemuncak kebinasaan bagi seseorang.


Tidak ragu lagi bahawa jalan penyelesaian untuk bebas daripada semua ini ialah dengan
mengetahui bagaimana cara menggunakan waktunya dan memenuhi kekosongan yang
ada. Alangkah banyaknya bidang boleh diceburi oleh pemuda untuk mengisi masa
lapang. Ianya boleh dipenuhi samada dengan bersukan yang boleh menguatkan tubuh
badannya, bersiar-siar merehatkan jiwanya, membuat penyelidikan dan pembacaan
yang boleh menambah pengetahuannya, membuat kerja tangan yang boleh
memperkembangkan minatnya, menghadiri kelas-kelas pengajian agama yang boleh
mengasuh akhlaknya, turut serta di dalam peraduan yang berbentuk ilmiah (kuiz) yang
boleh melatih mentalnya, berlatih memanah dan cara-cara jihad yang lain yang boleh
mempersiapkan dirinya dan lain-lain jalan penyelesaian yang boleh menjauhkannya
daripada mengikut hawa nafsu dan dorongan nafsu ammarah.


3.       Bersahabat dengan orang-orang yang baik.

Ia adalah prinsip asasi untuk memperbaiki diri dan mempertingkatkan ketaqwaan...
kerana sabda Rasulullah s.a.w yang diriwayatkan oleh Tarmizi:

Maksudnya: Jangan engkau bersahabat kecuali dengan orang yang beriman dan jangan
memakan makanan engkau kecuali orang yang bertaqwa.
Suatu kenyataan yang diakui apabila seorang pemuda bersahabat dengan orang yang
beriman, dia akan memperolehi kebaikan, istiqamah dan teguh untuk beramal dengan
asas-asas Islam... bahkan dia boleh mencapai tahap keimanan, ketaqwaan dan thabat
seperti mereka...
Sebaliknya, sekiranya dia bersahabat dengan orang yang fasik, engkar dan
menyeleweng... dia akan memperolehi daripada mereka kejahatan, kefasikan dan
penyelewengan. Bahkan dia akan menjadi fasik, engkar dan menyeleweng seperti
mereka. Inilah apa yang telah diingatkan oleh Rasulullah s.a.w sebagaimana yang
diriwayatkan oleh Tarmizi:
 
Maksudnya: Seseorang itu berada di atas agama sahabat akrabnya, maka setiap daripada kamu
hendaklah melihat siapakah yang hendak dijadikan sahabat akrab.
Sebuah syair Arab ada menyebut:

Janganlah kamu bertanya tentang seseorang,
tetapi tanyalah tentang temannya.

Setiap teman akan mengambil teladan dari temannya.

Itulah dia -wahai para pemuda- jalan penyelesaian yang terpenting untuk sampai
kepada matlamat pengislahan, ketaqwaan, puncak ketinggian akhlak dan menewaskan
hawa nafsu, was-was dan pujukan syaitan. Walau bagaimanapun, perlu diketahui
bahawa Allahlah yang memelihara kamu. Dialah yang melapangkan kamu dari setiap
kesempitan dan memberi jalan keluar kepada setiap permasalahan. Benarlah Allah yang
telah berfirman:

Maksudnya: Siapa yang takutkan Allah (bertaqwa kepadaNya), maka Dia akan menjadikan
baginya jalan keluar dan memberikannya rezeki dari jalan yang tidak disangka. (Al Talaq: 2)

* * *

Begitulah -wahai saudaraku para pemuda-, apabila kamu mampu membebaskan
dirimu daripada pujukan syaitan, menewaskan dorongan nafsu ammarah dan
mengenepikan keinginan hawa nafsu... sesungguhnya kamu telah menghadapi cabarancabaran
tersebut dengan menggunakan cabaran lain yang lebih berkesan, positif dan
lebih baik.

 Pada waktu yang sama kamu telah memperbaiki dirimu, mengasuh akhlak
dan berjalan di atas jalan ketaqwaan dan petunjuk. Manusia akan memandang kamu
sebagai seorang ahli iman, ahli taqwa dan orang yang berhak mendapat keampunan
kerana mereka yang berjaya menewaskan hawa nafsu dan menghindari tipu daya
syaitan, -tanpa syak lagi- mereka akan dapat menewaskan musuh-musuhnya,
mengalahkan ahli kesesatan, kefasikan dan kebatilan. Allah akan sentiasa bersama
mereka, menolong dan membantu mereka dengan pertolonganNya, mengukuhkan
kedudukan mereka di atas muka bumi, menyediakan untuk mereka sebab-sebab
kekuatan dan keagungan dan menggantikan ketakutan dengan kemenangan... Mereka
menyembahNya dan tidak menyekutukanNya dengan sesuatu.


Aturlah urusanmu -wahai saudaraku pemuda- dan berbekallah dengan bekalan iman
dan taqwa. Hiasilah dirimu dengan akhlak yang mulia. Kuatkanlah keazaman di dalam
dirimu.

Bebaskanlah dirimu dari pujukan syaitan dan hawa nafsu; Sehingga apabila
kamu muncul di medan dakwah ke jalan Allah dan berjihad di jalanNya, kamu
mempunyai pengaruh yang besar di dalam usaha pengislahan, kedudukan yang tinggi
di medan qudwah dan kesanggupan yang kuat di dalam menyebarkan Islam... Bahkan
apabila manusia melihatmu, mereka akan melihat dengan penuh kepercayaan, kasih
sayang dan optimis.

 Ketika kamu menyeru mereka, tidak ada seorang pun yang tercicir
dari menyahut dan taat. Ketika kamu meminta supaya mereka beratur di dalam saf
dakwah, mereka akan melakukannya dengan penuh ketaatan dan minat.


Dengan ini semua -wahai saudaraku para pemuda- kamu telah memperbanyakkan
kader-kader Islam di seluruh alam yang mana melalui merekalah dasar-dasar Islam
akan tersebar luas ke seluruh pelusuk bumi dan terbinanya daulah Islam serta
terbebasnya Negara Islam daripada perancangan jahat Yahudi, Salibiyun, Komunis dan
penjajah.

Ketika itu orang-orang yang beriman akan bergembira dengan pertolongan
Allah. Dia menolong sesiapa yang dikehendakiNya. Dialah Yang Maha Perkasa lagi
Maha Bijaksana.


dipetik dan dicetak dari buku ust. Abdullah nasih Ulwan..
p/s: Moga bermanfaat..