twitterku

One Side Of Our World

One Side Of Our World

Wednesday, December 30, 2009

Sharing IS Caring~(syaring is kering)~


Baru tadi saya menjalani kelas muzakarah bersama ustaz Majid. Dia adalah Mentor untuk Kami Para Fasilitator 2nd Year di CFS IIUM ni..

Tajuk yang kami perbincangkan adalah mengenai Rasulullah sebagai Role Model terbaik dan Tajuk kedua kelesuan UMMAH.

Sebentar saja saya duduk di dalam halaqah, telefon saya bergetar, tanda ada orang yang memanggil. Isyarat untuk keluar mengurus makanan.^_^

Selepas masuk semula saya cepat-cepat menangkap topik yang diperbincangkan. Iaitu mengenai surat beranak, ibu dan rasulullah.

Macam saya, saya ada dua tarikh lahir, 6 Mei dan 6 Jun 1990. Kalau ibu saya tidak bagitahu saya, saya sebenarnya lahir pada 6 Mei saya tidak akan tahu. Dan saya tidak akan yakin. Lagipun, dalam surat beranak saya 6 Jun.

Maka dengan adanya ibu saya barulah saya tahu saya lahir bulan Mei bukan Jun. Rupanya cerita disebaliknya, Bapa lambat mendaftarkan saya. Maka orang itu menulis tarikh dalam bulan itu. Ada khilaf juga sebenarnya, khilafnya ialah, masa membuat surat beranak tu, bapa tidak bawa duit banyak untuk bayar denda lewat daftar. Wallahu'alam. Tapi yang untungnya, saya ada dua tarikh hari jadi.hehe..

Bukan nak mengarut dengan cerita sendiri ye..sekadar selitan. K, Apa kaitannya dengan Rasulullah?Begini..kita lahir-lahir saja, kita tak kenal siapa ALLAH, betul tak??

Maka bila Rasulullah diutuskan barulah kita dapat mengenal ALLAH. Kalau tak sampai bila-bila pun kita tidak tahu siapa ALLAH! Besar tak jasa Rasulullah?
Tahu tak, Baginda tak pernah merasa dirinya mulia...malah dia tetap mengatakan dia hanya utusan Yang Maha Esa kepada manusia. Masya ALLAH..

Kalau ditanya soalan kepada kita, tahu tak kisah sirah rasulullah?? Mesti ada yang menggeleng bagi yang jujur, senyuman bagi yang ego, selamba bagi yang tak insaf. He..macam-macam ragam.

Nak tanya, uswah dangan Qudwah..apa beza antara dua ni?
Ustaz Majid kata..B. Arab ini indah dan dalam maksudnya. Uswah adalah teladan, manakala Qudwah adalah Ikutan.

Semasa hijrah ke Madinah, saidina Hamzah telah mengugut sesiapa yang cuba menghalangnya akan di bunuh. MAnakala Rasulullah sendiri Berhijrah dalam keadaan yang sembunyi-sembunyi dan tidak dapat dijejaki oleh puak quraisy yang hendak membunuhnya. Antara dua orang hebat ini, siapa yang lebih berani? Jawapannya..keberanian rasulullah adalah keberanian yang boleh dicontohi oleh semua orang. Iaitu, keberanian melaksanakan perintah ALLAH walau tahu ancaman kaum Quraisy sangat hebat, tapi penuh berstrategi. Manakala keberanian S. Hamzah adalah Qudwah kerana beliau adalah orang yang memang digeruni oleh kaum Quraisy sejak sebelum memeluk ISLAM lagi.

Kesimpulannya, ALLAH mengutus Rasul Junjungan kita ini adalah untuk menyampaikan risalah kenabian dulu-dulu yang mengajak kepada akidah yang satu dan menjadi contoh ikutan dalam semua aspek kehidupan. ALLAHUMMA SOLLI ALA MUHAMMAD!

Tajuk kedua: LEsunya Ummah

Bergantung pada akal sebenarnya.Biasanya kita akan melakukan perbandingan dengan haiwan. kenapa manusia ni lebih baik daripada spesis haiwan? sebab mereka boleh buat
apa yang haiwan-haiwan tak boleh buat.

"kITA TENGOK penyu..dia boleh menjelajah dunia tanpa halangan..tanpa risaukan pasport, duit,penginapan...",Saya dan sahabat lain tergelak bila ustaz Majid berkata begitu..yAlah haiwan hanya terbatas pada kegiatan harian dan tabii penciptaannya sahaja, dan semua itu adalah untuk manusia berfikir akan kebesaran ALLAH dan mengambil manfaat daripadanya.

Akal kita akan terus aktif kalau kita menggunakannya untuk berfikir akan penciptaan ALLAH dan hikmah-hikmahnya.

Akal kita mudah terjejas. Puncanya? dadah. setuju atau tidak? Sedangkan Musuh UTAMA kita adalah syaitan! Bukan dadah seperti yang diwar-warkan. Bila kita kempen katakan TAKNAK SYAITAN...semua kejahatan, kemaksiatan , kebobrokan akhlak tidak akan berlaku...dengan izin ALLAH. Maka tanamkan di dalam diri..katakan TIDAK PADA SYAITAN!

Tahu tak, Syaitan berdoa kepada ALLAH agar dia dipanjangkan umurnya dan tidak akan mati?ALLAH MAKBULKAN. Maka kita ni..walaupun terasa diri banyak buat dosa, jangan putus asa dari RAHMAT ALLAH. Syaitan yang jahat pun boleh dikabulkan doanya, apatah lagi kita yang berniat nak menjadi baik...dengan syarat betul-betul bertaubat.

MAka, sebagai menutup kisah penulisan kali ini...

Ada satu cerita..

Seorang lelaki nak menggunting rambutnya di sebuah kedai india. Semasa menggunting rambut lelaki ini, lelaki india si penggunting rambut ini bertanya soalan pada pelanggannya.

"Kamu percaya tak ada TUHAN?Sya tidak percaya sebab, kalau ada TUHAN kenapa masih ada lagi orang-orang miskin di dunia ini??", Si penggunting berkata dengan selamba. Dia bangga dapat mendakyah pelanggannya.

lelaki tadi terdiam, sehingga rambutnya telah siap dipotong mengikut kemahuannya. Dia terpandang seorang lelaki yang berambut panjang di luar kedai. Dia mendapat ilham.kemudian, dia bersuara,

"Wahai tauke, kalau di sini ada kedai gunting, kenapa masih ada mereka-mereka yang berambut panjang, sedangkan sepatutnya dengan adanya kedai gunting ini, semua yang berambut panjang akan berambut pendek"

"Ler..sebab..dorang yang tidak mahu masuk kedai..", tauke india tadi menjawab. Laju saja.

"Begitulah ALLAH, Dia tidak menolong kecuali mereka meminta pada-Nya dan berdoa dengan hati yang bersungguh-sungguh!"

Tauke tadi terdiam

'Bersungguh-sungguh'=melakukan sebarang usaha untuk membuktikan kesungguhan dan keazaman untuk mendapatkan sesuatu.

Sunday, December 27, 2009

Bila Kekuatan dah ada...


Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)

Assalamualaikum...Bukan kata merajuk di laman maya ni. Kadang-kadang kita perlu cari motivasi dengan beruzlah...menyendiri untuk mendekatkan diri pada Pencipta agar diberi satu kekuatan baru dan semangat baru.

Teringat dulu, tajuk blog ni adalah karya mujahidah..kemudian beralih kepada semangat al azimah, lepas tu ..berubah lagi kepada kerana-Mu al Azim..dan akhirnya seperti nama di atas. Memangnya ini menunjukkan kita akan mengalami perubahan. Malah sampai satu tahap, kita akan merasakan perubahan itu sangat-sangat perlu.

Jadinya, oleh kerana pernah terlintas di jiwa ini untuk futur dalam usaha dakwah melalui blog. ..akhirnya mendapat semangat baru berwajah segar dan keazaman yang luarbiasa. Keinginan untuk berkongsi segala ilmu yang ada masih meluap-luap. walau teda ilmu sebenarnya..adapun secebis cuma.

Namun, apalah kiranya kalau yang sedikit ini dapat memberi manfaat kepada semua daripada menunggu sempurna dulu padahal manusia ni takkan sempurna selagi namanya masih hambaALLAH.Sungguh, tidak terkira kelemahan yang ada di mata ALLAH. Jangan menilai sesuatu mengikut kaca mata manusiawi. Sia-sia saja. Bukankah kita bakal kembali ke negeri abadi. Ingat ye..kita hanya merantau di negeri dunia ni.

Baiklah..saya terpaksa berhenti disini.mamandangkan..kewajipan yang ada memang tidak kurang daripada masa yang ada. Saya perlu minta diri. Lain peluang, saya akan cuba masukkan satu cerita yang bermanfaat buat nurani dan rohani kita. Moga-moga para pembaca terus menembak doa kepada saya agar terus menulis..dan menjalankan kewajipan sebagai daie yang sejati.

Sunday, December 20, 2009

Serabutnya..


Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)

Tiada manusia yang sempurna.

Bila seorang yang sentiasa menampakkan wajah yang tenang, pasti akan ada waktu wajahnya mendung.

Itu adalah gejala didatangi atau dihujani masalah yang bertimbun. Terkadang ada juga yang mampu menyembunyikan masalahnya dengan melebar dan menebarkan senyuman. Maka akan terpamerlah satu istilah yang dipakai dari dulu, iaitu 'senyum kambing'!

Ucaplah, " Tiada daya Hamba-Mu ini atas segala yang Engkau adakan kecuali Engkau tiadakan..."

Disaat inilah, kita perlu kembalikan segalanya kepada Yang Mengadakannya masalah tadi. Siapa kita untuk mencari-cari kesalahan orang lain demi menyenangkan hati sendiri. Jika kita seorang yang EGO, masa inilah ALLAH nak tunjukkan kasih sayang-NYa. Dia mahu melatih kita untuk mengaku kesalahan di depan-Nya dan secara tidak langsung mengaku kesilapan di hadapan manusia biasa adalah bukan satu masalah lagi baginya.

Kita kadang-kadang bersikap pesimis , apabila sesuatu masalah yang berpunca dari tangan kita menyerabuti minda, maka minda akan bekerja keras untuk mencari jalan keluar atau dengan kata lain, mengelakkan diri. Di saat ini anggapan positif kita jarang datang untuk menenangkan kita. Sedangkan menurut Pakar Motivasi Tanah Air,Prof. Haji Fadhilah Kamsah sudah menyatakan , orang yang pandai mengurus stress adalah mereka yang menganggap masalah sebagai peluang!

KEnapa pula peluang? Sebab dengan adanya masalah, kita menjadi lebih kreatif dan kritis. Masalah ini dari sudut pandangan ISLAM adalah nikmat yang wajib disyukuri. Dan apa yang paling penting, ketika mendapat masalah kita mengucapkan Alhamdulillah 'ala kulli hal..di samping melapangkan dada atas segala musibah dan bersabar. Kemudian ,jika perlu diselesaikan, kita wujudkan usaha. Jika perlu diambil pelajaran, ingat sampai bila-bila, jadikan sempadan. Mudah bukan? Tapi semua ini hanya sekadar tulisan jika tida praktikal yang dilakukan sebagai aplikasi kefahaman terhadap mesej yang disampaikan.(p/s: kalau salah fakta bagitau ek..)

SEBELUM TERLUPA..

Taufiq adalah satu kurniaan yang tanpa sedar kita selalu memintanya daripada ALLAH. Sedangkan taufiq tidak akan datang sekiranya melakukan 6 perkara berikut..:

1. Kita tidak bersyukur ddengan nikmat yang diberi oleh ALLAH, sedangkan kita tahu kita guna Nikmat2 itu.
2. Kita mengejar dunia sedangkan dunia meninggalkan kita
3. Kita mengutamakan urusan kita daripada hak ALLAH


ana lupa tiga lagi..setakat ini yang ana ingat..

Akhirul kalam..

Mengadulah pada ALLAH. KEkuatan ada di sana. Allah taknak bagi begitu saja. Usahalah ambil sendiri kekuatan itu dengan kesungguhan. Kita insan Lemah. Ingat..Dia Maha Perkasa!^_^

Friday, December 18, 2009

Salam Muharam..


Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)

Dah tahun baru..dah tiba masanya untuk melakukan perubahan.
Berubahlah untuk jadi lebih baik dari semalam...

Tapi dalam ISLAM jangan tunggu tahun depan baru nak berubah, kena berubah hari ini juga..

Moga berada dalam Keberkatan-Nya!

Thursday, December 17, 2009

Kembara Ukhuwah Ke'sabah'an Ini..

Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)

Sebelum ana memulakan larian pena..nak ingatkan hari ini zikir yang digalakkan ialah subhanallah al azim wabihamdihi..

Assalamualaikum..jiwa baru kembali dari berlayar di alam maya para pendakwah...Subhanallah..Terasa satu perasaan baru meresap di dalam hati...Satu motivasi baru! Ahamdulillah..motivasi itu tidaklah susah kalau berusaha..

Sebenarnya dengan tajuk di atas nak kongsi satu peristiwa..Peristiwa yang ceria..^_^

Sehari selepas pulang daripada mukhayyam Nuqaba', ana melebarkan langkah ke Kuala Lumpur. Orang Kelantan kata,"Berdera'".

Alhamdulillah, dengan jasad yang agak letih...berusaha memenuhi ajakan sahabat tercinta dunia akhirat Cik Jijah ke Low Yat...Tujuan sebenar kami untuk menziarahi sahabat PJ dan Gombak...sahabat versi Sabah. Bukan Assobiah tapi...Untuk mengukuhkan ukhuwah yang lama tidak di'refresh' dengan pertemuan empat mata...Menyimpangnya kami ke Low Yat adalah untuk mencari barangan laptop yang murah-murah. Sahabat ana tu memegang amanah untuk membeli MP3 dua orang rakan sebiliknya. Semua tingkat kami panjat. Tak Letih..Letuh je..

Perjalanan ke Gombak diserikan dengan kehadiran Cik Rusni...Dikhabarkan Cik Irma dah ada di GOMBAK, dengan urusannya. Tak pe...yang penting jumpa juga di GOMBAK. Pada asalnya kami nak beli KFC di KL central....Tapi, ana yang masih ragu...berdoa.."jika keraguan ini satu alamat untuk tidak makan KFC...janganlah kami dapat beli ia.."..Tak jadi makan..Alhamdulillah...

Ada orang kata, KFC ni dah dibeli oleh orang ISLAM, hm...bukan nak pengaruhi, tapi..kalau ikut francais..nama 'KFC' ni pun boleh bagi saham pada pemilik asalnya...kalau di MALAYSIA memang dibeli oleh orang islam..yang Di luar malaysia adakah depa tukar nama? tidak bukan? Ana tak dapat meyakinkan diri beli KFC ni...

Di GOMBAK pula..kami makan sama-sama..cuma selepas makan, ana dan Cik Jijah ni meneruskan langkah ke Mahalah Sumayyah untuk melawat Cik Afizah...Sahabat kesayangan ana , juga sabahan..bakal pejuang..AMIN!

Eh..lupa pada watak ni..Kak Wani, ana dan 3 sahabat dunia akhirat ana sempat jumpa kak Wani sekali sebelum dia melangkah ke kelas dan kedua kali selepas kelasnya dibatalkan...Rezeki..rezeki..sempatlah kami berbincang pasal masalah ummat sekejap...umat NILAI dan PJ.

Ha..sambung semula pasal ke Mahallah Sumayyah ni..Ana dan Cik Jijah tercungap-cungap naik tangga 'BATU CAVES' yang curam itu.huhu..memang gayat la..Ini baru pertama kali naik. patutlah ..sampai ampuss..

Selamat sampai ke atas..kami melangkah dengan yakin untuk cari Blok D ..dalam mencari-cari..ternampak seorang muslimat tengan angkut baju..dari dobi kot.

"Er..tumpang tanya(tak bagi salam..lupe)..," perkataan ini dari mulut ana..

"Ya..?," dia menjawab, selamba. langkahnya terhenti.

"Blok D mana ek?," ana mengaju pertanyaan. Dia menunjukkan dengan muncungnya...ke satu arah..

"Yang tu blok F di belakangnya Blok D.."

Selepas mengucapkan terima kasih..kami meninggalkan dia..dia meneruskan perjalanan.

Cik Fizah kata, biliknya tingkat paling atas..kami pun panjatlah tangga...samapai tingkat teratas..

telefon Cik Fizah.

Dia kata biliknya d 4.8..wing B..kami tengok2 nombor bilik..semua kepala 5.opss salah tingkat..kami ketawakan diri sendiri. Bila dah turun tingkat 4. Kami cari bilik yang dimaksudkan..

Ha..bilik D 4.8. dengan konfidennya kami ketuk dan pintu dibuka. Seorang muslimah menjawab salam kami.

"Afizah ada tak?"

Dia mengerutkan dahi...

"Maaf tiada penghuni yang bernama Afizah di sini.."

HA??

Seramnya rasa..hehe..bukan apa..memang sah salah blok. Rupanya kami pergi blok Nusaibah. Ai..nasib dah begitu..maka terlafazlah..Alhamdulillah 'ala kulli hal...kalau tak ke sana sampai sem depan ana tak tahu mahalah Nusaibah kat mana...Tak Pelah Cik jijah kan? Kami pun berusaha lagi sampai dapat..

Sampai juga bilik cik Fizah ni..naik lagi..ke tingkat 4...Best betul..ikhlas ni..ada hikmahnya...

Lebih kurang 40 minit di sana.Selepas mendengar pengalaman-pengalaman Cik Fizah yang masuk GOMBAK awal satu sem,kami mohon pulang. Maka berangkatlah serikandi-serikandi CFS ni pulang..Cik Rusni n Cik Irma dah tunggu kat perhentian bas terakhir...

***

Dalam perjalanan pulang, kami ambil kesempatan bergambar bersama...rindu sebenarnya untuk bergurau senda dengan dorang-dorang ni. Seketika kenangan MUkhayam GAPSS menerjah. Sebak.

Tak apalah ya sahabat dunia akhirat ana...dikesempatan ini ana minta maaf jika tidak menunaikan hak-hak kalain sebagai sahabat sejati. Ana masih berusaha untuk sentiasa mengenangkan kalian dalam doa walau tidak berjumpa.

Buat Cik Jijah...ana minta maaf, walau kita berjiran , dah lama ana tak melawat membawa perut kosong. Kalau bawa perut kosong lawatan ana akan lebih lama lepak...MOTIF2..Nda bah...mau juga p bilikmu selalu, tapi takut nti boring tengok muka ana..hehe..Zur ghibban Tazdadu Hubban..kan?

sayang semua lillahi ta'ala.

Apa pun...Sempena sem terakhir kita..kita sama-sama Jangan layan perasaan nak memberontak, nak tido banyak, nak makan banyak,nak lepak banyak, nak menonton banyak, nak semua banyak2 hal dunia..sedangkan kita terlupa hak-hak janji kita pada-Nya dan nikmat yang lebih banyak di akhirat.

Ingatkan ana selalu pada pesanan ini...terutama nti, Cik Jijah..hehe

Ha..buat Cik Fizah..maaf tak pegi konsert semalam..dan lupa tanya..amacam dengan interview?Habaq mai k..

Tuesday, December 15, 2009

mukhayyam nuqaba'

Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)


Mukhayyam Nuqaba...
Cuti seminggu telah mejelang...Apa yang nak dibagitahu di sini..penulis telah hadiri satu program kepimpinan anjuran LTD, CFS IIUM..

Hee..Dalam kelapangan begini adalah tidak wajar kita menolak rezeki masa lapang. Namun, tidak semua yang baik itu kita dapat begitu sahaja. Musim peperiksaan Pertengahan Tahun menghalang daripada menumpukan pada persiapan program ini memandangkan penulis adalah ahli FRC..

Penulis terlupa untuk bagitahu, yang terlibat di dalam program ini adalah Para Fasilitator dan Mereka yang mendapat HIDAYAH Allah dan KESEMPATAN untuk pergi. Memandangkan program ini jatuh pada permulaan cuti..Macam manalah semua nak pergi..?Ramai yang sudah membeli tiket pulang ke negeri masing-masing.

12 haribulan adalah tarikh program bermula..Sepanjang perjalanan dengan bas ke sana, penulis duduk di sebelah Madam Asniza. Beliau adalah pegawai LTD, trainer untuk sessi pertama hari ini. Satu bengkel mengenai komunikasi. Amat menarik. Alhamdulillah..Dari mula berbual dengan Madam, penulis dapat kesan dia menggunakan beberapa skill komunikasi dengan baik. Apa tidaknya, penulis berasa tidak kekok pun berbual dengan beliau walaupun baru saja berkenalan.

Pengisian bengkel sangat padat dan sangat mengujakan. Penulis yang ke hulu ke hilir, alih-alih memegang pen juga di belakang dan mencatat apa yang disampaikan..sebab penulis tahu selepas ini penulis tidak akan bertemu lagi peluang seperti ini. Penulis lihat semua peserta dan komiti telah mendapat ilmu baru walaupun ada juga yang sudah mantop. Apalah yang ada pada mantop kalau kita lupa kita ini insan yang mudah alpa..Peringatkanlah yang sebaiknya..

Selepas solat Asar, kami menjalani aktiviti luar..iaitu mengisa. Bukan senang nak buat aktiviti ini. Hanya mereka yang biasa dengan laut sahaja yang akan pakar akan aktiviti ini.
Sedikit mengenai aktiviti ini, ada sejenis alat menangkap ikan..kalau di sabah alat ini mungkin digelar ‘PUKAT’ . ada pelampung , dan agak panjang..30 meter. Tinggi..argh, penulis tidak ingat. Tapi cara menggunakan benda ini, setiap penghujung alat ini ada kayu. Jadi apa yang perlu, kayu ini tidak boleh diangkat dari dasar laut. Ha..jangan dok fikir kami masuk laut dengan menyelam..tidak..aktiviti ini dijalankan ketika air laut ini sedang surut..oleh itu paras air agak cetek.



Sebenarnya ada satu rahsia, penulis baru pertama kali masuk air laut paras lutut. Sejak kecil hanya tengok laut dari jauh saja.Dan memandangkan penulis tinggal di kawasan pedalaman Sabah, laut ni jarang sangat dijejaki. Hanya saja semasa bersekolah di Kota Kinabalu, di SEMAI, baru ada peluang buat program di tepi LAUT. Alhamdulillah..walaupun tidak masuk laut, asal boleh lihat sudah kira mencukupi. Penulis sangat suka pada laut. Bila tengok laut, sebenarnya kita sedang puji ALLAH. Ciptaan ALLAH cantik sangat-sangat. Laut adalah buktinya. Unik.

Dalam satu tazkirah yang disampaikan oleh Ust. Ismail Chong, sebaik-baik zikir adalah tafakkur. Dan untuk bertafakkur ini, kita perlu melakukan 5 perkara. Pertama kita merenung ayat-ayatNya. Ayat ALLAH ada dua jenis; manzur dan mantuq. Manzur ini tergolong dalam pemandangan, Ciptaan ALLAH...Maksudnya, kita melihat kepada kesempurnaan pada ciptaan ALLAH di alam ini..Kita akan menemui satu rasa keinsafan yang semula jadi. Kerana Allah tidak menciptakan semua ini sia-sia. Ayat Mantuq adalah ayat-ayat Kalamullah, dari Al-Quran. Langkah untuk menghadirkan diri dalam tafakkur yang seterusnya ialah..Melihat pada nikmat yang telah ALLAH berikan. Adakah kita telah bersyukur atau belum..

Ketiga, berfikir mengenai Janji-janji Allah. Syurganya menanti bagi mereka yang mendapat rahmat ALLAH. Sahabat sekalian, untuk pengetahuan , kita tidak masuk kerana amalan kita..Tapi kita akan masuk syurga kerana Rahmat ALLAH!Bukan bermakna kita kalau sekerang ini sudah istiqamah dengan banyak beramal ibadah tahu perkara ini terus mengurangkan amalan..tidak sama sekali. Bukan itu ya..Tapi apa yang di maksudkan adalah, kita perlu mengikhlaskan diri dalam beribadah..Bukan beribadah untuk masuk syurga.
Selepas berfikir tentang JANJI Allah, kita berfikir pula mengenai ANCAMAN ALLAH kalau tidak menunaikan apa yang diperintah oleh Allah dan Dilarang oleh Allah.
Penulis terlupa satu isi penting..Maaf atas kedhaifan. Kalau sahabat yang pergi Kem ini juga bolehlah tambah..kalau ada yang penulis terlepas pandang di atas.

Dalam ceramah malam tadi, kunci untuk berdakwah adalah NuR dan YAKIN. NuR ini adalah ILMU Duniawi yang bermanfaat dan Ukhrawidan Yakin adalah Tidak ada padanya keraguan. Setiap yang disampaikan adalah sangat diyakini akan kesahihannya.

Tuesday, December 8, 2009

Ketika Hati Berkata tidak..

Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)

EPILOG


Kali ini Haikal ketandusan IDEA...nampaknya gadis itu tidak boleh dihindari. Dia sudah habis ikhtiar untuk menjauhi gadis itu namun tidak berhasil. ke mana sahaja dia pergi gadis itu mesti wujud di sekitarnya. ARGH..Rimas!!

'YA ALLAH..aku tidak membencinya namun, aku lemas bila melihat dia. Maafkan daku YA ALLAH'. Entah apa salah gadis itu sehingga membuatkan Haikal dilanda kerimasan yang melampau-lampau..

Gadis itu bersahaja dan tidak menunjukkan ancaman sedikit pun. Apakah ini satu ujian hati??

Ayu wajah gadis itu menjadikan jiwanya sentiasa berdebar. Sukar untuk bernafas, pandangan yang menjadi berat. Hebat sungguh aura gadis itu.

***

"KAl, jom kita join program hujung minggu ni..naqib aku kata best!" bersemangat Ajai mengajakku ke program usrahnya. Dan yang HAikal terfikir di benaknya ialah satu program yang penuh dengan perbincangan yang membosankan.KAku. Dia sendiri pernah menyertai usrah satu ketika dahulu di sekolah. Tapi semuanya hampeh! Dia serik berada dalam keadaan terkongkong minda dan yang banyak bicara hanya naqib. Tidak berpeluang langsung memberikan buah fikiran sendiri. Untung nasib badannya mendapat naqib yang egois, tidak mahu menerima buah fikiran orang lain.

"Apa je aktiviti dalam program tu?" HAikal bersahaja bertanya...acuh tak acuh. Bukan tidak berminat, cuma bimbang terbuang masa mengikut program yang memaksanya menjadi penadah telinga.


"Err..untuk jawapan itu, naqib aku kata, ikut dulu baru tahu.."Ajai menggaru kepalanya yang tak gatal. Haikal rasa tercabar. Dia tiba-tiba mendapat satu ilham untuk menyertai program itu.

***

Seminggu berlalu begitu cepat. HAikal kini bukan lagi haikal yang dulu. Matanya sentiasa berjaga-jaga daripada memandang sesuatu yang tidak wajar dipandang. HAtinya terkesan dengan pengisian program yang disertainya bersama Ajai tempoh hari. Alhamdulillah..dia selalu mengucapkan lafaz ini setiap kali terkenang keadaan dirinya dulu dan sekarang. Bagai langit dan bumi.

Seorang abang merangkap AJK program bernama Abang Zaidi berjaya merapati Haikal dan mengikat hatinya kepada ISLAM. Haikal yang dulunya berasa kekosongan hidup yang menghimpit kini semakin boleh menilai yang hakiki dan yang palsu.

Setiap soalan mengenai kemusykilannya boleh ditanya secara terus kepada Abang Zaidi kerana dibantu oleh kecanggihan dan kemajuan teknologi massa kini, YM, Facebook, 3G,...Walhal bilik mereka hanya bersebelahan!

Satu hari HAikal mengambil suatu masa yang sangat ideal untuk merenung dirinya. Dia terpegun dengan dosa yang pernah dibuat sebelum ini..

Tika itu semua insan sebiliknya sudah berdengkur di atas katil masing-masing. Dia memilih masa itu keran itulah dia boleh berbicara dengan Penciptanya. Dia terus menerus mengakui dosa-dosanya yang pernah dilakukannya di depan Penciptanya tanpa segan silu. Tahajjud pertamanya sudah menyebabkan sejadahnya hampir basah semuanya, dek air mata keinsafan.

Dia pernah menjadi ahli kumpulan samseng dan menjadi kutu rayau sebelum memasuki kampus Islamik ini. Semuanya kerana terleka dengan masa menunggu keputusan SPM yang terlalu lama!

Entah sudah berapa anak gadis yang dibawanya ke hulu ke hilir sepanjang tempoh itu. Dirinya sangat bersyukur tidak terlalu jauh terbabas..Dia serta merta merasakan dirinya begitu jijik dan keji. Namun, bila mendengar nasihat Abang Zaidi, bahawa Sifat ALLAH itu MAHA PENGAMPUN, PENYAYANG...MAHA BELAS KASIHAN..masya ALLAh...terasa panas air mata yang menitis lagi. Jika sesama manusia pasti mereka tidak mungkin menerima insan yang pernah membelasah insan lain yang tidak bersalah , pasti tidak bisa menerima diri yang pernah menyentuh kulit wanita yang tidak halal disentuh. Pasti benci, meluat dengan dirinya yang pernah menabur kata-kata kesat untuk orang tuanya yang setiap hari meninggalkan rumah seawal pukul 5 pagi untuk menoreh, semata-mata mencari duit untuk menampung belanjanya sejak dulu sehingga sekarang..,Oh ibu..Oh ayah...betapa derhakanya anak kalian ini!

Teringat ketika ibunya mengadu sakit lenguh badan akibat mengangkat susu getah untuk dijual, dia meminta lembut untuk diurut tangannya. Dengan wajah yang bersih penuh mengharap, tangannya menghulurkan sebotol minyak angin. Tangan yang lemah itu tidak di sambut dan tidak dipedulikan. Televisyen lebih menarik perhatiannya. Sudahlah ketika itu ayahnya memberi amaran supaya tidak keluar malam. Tengah mood KO, tergamak dirinya membiarkan Ibunya meletakkan semula minyak urut itu di atas lantai selepas kelenguhan itu berganda akibat huluran yang tidak disambut oleh sang anak. Dengan penuh kepayahan Ibunya melangkah ke bilik perlahan-lahan, mengesat air mata. Kini barulah dirinya sedar nilai dan akibat air mata itu.

Sungguh kini dirinya bertekad untuk berubah. Abang Zaidi kata ALLAh tak tengok luaran kita, dia melihat hati kita, sejauh mana takwa dan ikhlas kita untuk mencari redha ALLAH. Jika hati yang kotor tidak dapat diselamatkan lagi...Bolehlah memohon hati yang baru. MAka malam ini, itulah permintaan Haikal kepada Penciptanya. Hati yang baru.

Selepas menyudahkan witirnya, dia tertidur di atas sejadah...

BerSAMA HATI BARU

Hati yang baru ini masih belum tercalar dek maksiat seperti dulu. PEsanan Abang Zaidi terngiang-ngiang di cuping telinganya.

"Walau kita sudah berazam untuk berubah, nafsu kita masih terdapat didalam diri kita, Kita membesar dengannya. Jangan lupa untuk memohon perlindungan dari-Nya supaya kita boleh mengalahkan kehendak NAFSU kita. Begitu juga syaitan, Dia semakin geram pada insan-insan yang berubah menjadi ikhlas kepada Tuhannya!, kepada-Nya lah kita memohon perlindungan..."

Petang itu seperti yang dirancang, dia akan menghabiskan masa petangnya dengan Ajai di perpustakaan. Dalam perjalanan, matanya terpandang akan satu wajah yang sangat-sangat menyentakkan hati. Sehingga dirinya terawang-awangan sebentar. 'Itu manusia atau bidadari?!' getus hati kecilnya, kini nafsu mengambil kesempatan untuk membisikkan kemanisan-kemanisan sementara yang bakal dikecapinya sekiranya dia berkenalan dengan gadis itu...

Perkara itu seharusnya dikongsi bersama Abang Zaidi. Temujanji dibuat dan malam itu juga Haikal menceritakan perihal gadis ayu petang tadi.Termasuk perihal hatinya yang tersangkut, dan pengakuan bahawa dia telah jatuh hati. Abang Zaidi terdiam. Dalam diam dia memikir sesuatu, ayat bakal dikeluarkan itu mungkin akan menjatuhkan semangat Haikal sebagai seorang lelaki.

"KAl, nampaknya hati Kal telah terkeliru.." lembut nada Abang Zaidi memulakan bicaranya.

"Hah? maksudnya?", Haikal cepat-cepat menutup mulutnya. Dia tersengih, segan rasanya pada Abang Zaidi.

"Bila kita berbicara pasal hati...ayat 'famous' yang orang guna ialah..JATUH CINTA itu TIDAK SALAH..." Dia menyambung lagi..."CUma yang bahaya sekarang ini, tumpuan Haikal dalam mencari Cinta Utama itu akan terganggu jika terus melayannya. Muslimat yang kal lihat sampai tembus ke hati itu adalah muslimah yang menjaga dirinya. Jika Kal cuba mengganggu bunga yang berduri akan melukakan diri sendiri. Bukan bermaksud kena cari bunga yang tidak berduri...Jauh sekali alternatif itu. Abang cuma nak bagi tahu yang HATI KAl ketika ini masih lemah dan perlukan istiqamah untuk meraih cinta-Nya. Lepaskan dulu usaha mengejar muslimah ini, Serahkan pada ALLAH..Dia Maha Mengetahui siapa yang lebih baik untuk Kal."

"Ingat tak cerita Nabi Yusuf dan Zulaikha?"

haikal menggeleng.

"Walaupun Zulaikha menggodanya Nabi Yusuf akhirnya memilih penjara untuk menyelamatkan dirinya dari terus digoda , tapi selepas itu, oleh kerana mereka memang ada jodoh, mereka sekali lagi dipertemukan dan Zulaikha di mudakan semula lalu mereka berkahwin. Walaupun begitu, Zulaikha menjadi hamba yang kuat beribadat kepada ALLAH!"

"Apa kaitan dengan saya? Saya bukan setanding Nabi Yusuf..." Kini Haikal tidak dapat mengaitkan cerita itu dengan dirinya.

"Sekurang-kurangnya Kal, kita dapat menahan diri dari mengikut hawa nafsu. Jangan mudah menyerah pada hawa nafsu! Oleh itu, jagalah pandangan. Abang berharap Haikal terus berdoa agar dapat pendamping yang solehah dunia akhirat dan bukan hanya kerana pandangan yang menipu..."

Haikal terpinga-pinga...Pandangan mata yang menipu?Kalau begitu, alangkah dahsyatnya kalau tertipu dek pendangan yang tidak dijaga...Ah..hati ini masih lemah..

***
Kini Akan Bertahan

Satu hari dirinya mengasingkan diri daripada sahabat-sahabatnya, dia mahukan penyelesaian, wajah itu masih mengekori dirinya. Malam itu dia bermunajat.

Keesokan harinya dia memaksa dirinya berpuasa dan lidahnya tidak sunyi daripada alunan zikir. Tidak cukup dengan itu dia tidak mahu mengangkat pandangannya kecuali jika bercakap dengan seseorang. Dia perlu melatih hati dan jati dirinya. Dia menjauhi rakan-rakan yang lalai dan mereka yang suka berbicara mengenai makwe masing-masing.

Solat berjemaah dan munaqasyah ilmiah menjadi penyeri hidupnya. Usahanya itu sedikit demi sedikit mengikis sindrom 'jatuh hati' yang salah tadi..maka terubatlah sang hati yang masih baru itu. Haikal bersyukur menerima hidayah ini. Bukanlah dia menolak fitrah manusiawi, namun...hatinya belum bisa menerima seseorang selagi hatinya belum menemui CINTA ILAHI. Maka, harapan itu disandarkan pada kalamullah di dalam kitabNya..

"... Barangsiapa mengharap perjumpaan dengan Tuhannya, maka hendaklah ia mengerjakan amal yang saleh dan janganlah ia mempersekutukan seorangpun dalam beribadat kepada Tuhannya."Al Kahfi :110..

Wednesday, December 2, 2009

Luahan..Seorang Perantau

Alhamdulillah..bagi pihak saya sendiri, semuanya dalam keadaan baik, kesihatan, pemikiran, harta benda..biasa saja.

Bukan nak buat cerita atau tazkirah, tapi kali ini saya teringin untuk melepaskan kata-kata rindu buat semua ahli keluarga di sabah...Entah kenapa tahap rindu ini agak ekstrem sejak kebelakangan ini.

Sampai terbawa-bawa dalam mimpi. Apakah maksud disebalik semua ini?

Baru tadi saya hubungi bapa tercinta yang sudah dua hari tidak ditanya khabar. Mereka sentiasa sibuk. Tidak mengapa...

Semua adik beradik masih berkumpul di rumah. Terasa nak pulang..=(

Hari itu kakak ada minta gambar yang terbaru, bayangkan..dia pun tak sabar nak jumpa adik dia ni..huhu

YA ALLAH sengsaranya menanggung rindu ini...Betul kata pepatah arab, jarang jumpa bertambah cinta dan kasih sayang...MAk..

Perjuangan yang tinggal sedikit masa lagi di matriks ini menyebabkan saya semakin tidak sabar-sabar..melambai kepada CFS ini..Sekejap je rasanya..

Tidak pula saya sedari selepas ini ada empat tahun(insyaALLAH)..di GOMBAK..HA..=O..lama tu..

Lepas ni nak tinggal terus di SABAH..Tunggulah dulu ye Negeriku..Saat ini belum lagi mengizinkan saya pulang dan berkhidmat di sana...Nak dijadikan cerita, masa ke kelantan hari tu, lebih seorang yang mengatakan, 'MAna tahu dapat orang sini...'..^_^..
bukan tok seh..kalau boleh nak orang SABAH juga..Tapi kalau JODOH bukan orang SABAH..apa boleh buat..redha je..Sementara ada masa nak berdoa ni..itulah doa saya..

Buat semua adik beradik kat umah...doakan orang di sini..yalah..orang tahulah masing-masing ada henpon..kalau bleh sms lah ..sekali seminggu pun tak pa..

Oklah..kang lama-lama lagi kang nangis kang..minggu depan exam..Mungkin slow jap hal2 update blog..kalau ada sesiapa yang rindu, sori ek..(kalau ada..^_^)

Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)