twitterku

One Side Of Our World

One Side Of Our World

Thursday, February 3, 2011

Optimistik

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya~

Kuasa optimistik memacu kecemerlangan yang optimal - pakar motivasi

Petang itu angin bertiup agak kuat, bukan seperti selalu. Sentuhan angin begitu membahagiakan, seolah merasakan belaian dari Maha Pencipta. Angin simbolik bagi ketenangan, tapi jangan disangka dalam sepoi-sepoi angin tiada ribut...terutama di tepi pantai..Al-Muhim, hati-hati , malang tidak memakai pewangi!

Duduk di bangku hiasan ini bukan hobinya. Namun, cuti-cuti beginilah boleh mencuba aktiviti baru ini. Di tangannya ada senaskah Al-Mathurat.Kunci bilik dikalungkan ke leher. Nampak skema. Macam pelajar baru masuk! Dia tersenyum sendiri. Tuduh bulat hitamnya melambai-lambai di tiup angin. Jarum peniti di atas kepala memainkan peranannya dengan baik. 'Cas' tak berubah walau dilanda angin yang agak aggresif petang itu.

Telefon bimbit diletakkan ditepi. Pembacaan Al-Mathurat dimulakan...Tenang perasaannya. Sebatinya amalan ini bagai tidak lengkap jika terlupa melaksanakannya.

'La yukallifullahi nafsan illa wus'aha..'
Pembacaan terhenti sebentar. Melirik ke ruang maksud...Allah tidak membebankan hambaNya sesuatu yang tidak terpikul olehnya..

Terlintas difikiran bagaimana ALLAH memudahkan urusannya setiap kali menghambat dirinya. Subhanallah...Dia terus menghayati bait bacaan. Sayu pulak..Terhutang budi dengan ALLAH. Namun, masih banyak tempat dirinya terlupa nak bersyukur...T.T..

***

"Ayah, Ana nak masuk UIAM .." Ana mengendurkan suara.. Dia dapat membaca perubahan riak wajah sang ayah.

"Maktab pun ok juga kan? dekat lagi, tak perlu pergi jauh-jauh sama saja tujuannya. Belajar."
Ayah membuang pandangan ke padang di hadapan rumah. Malam itu, suara cengkerik saja yang setia menyanyi.Entah apa yang dipandang oleh sang ayah di tengah padang itu.

Tapi biasanya, sang ayah mahu berfikir tentang kehendak anaknya. Ini anak yang paling rapat dengannya. Mungkin pilu mahu berpisah dengannya. Sudah habis cerita maktab yang disimpannya semasa muda-muda dulu menjadi halwa telingan Ana. Namun, tekad si anak masih memilih UIAM.

UIAM, mungkin kerana pada namanya saja sudah nampak kecenderungan si anak. UNIVERSITI ISLAM ANTARABANGSA MALAYSIA. Sang ayah tidak terlintas di hati untuk berbangga kerana si anak mendapat tawaran ke IPTA yang begitu gah namanya. "ANTARABANGSA" pada namanya menunjukkan ia bukan terkenal dalam negara saja bahkan seluruh dunia.

"Ayah tak yakin dengan kamu, siapa yang akan urus pendaftaran kamu nanti, ayah tidak boleh hantar, duit untuk mengurus pendaftaran kamu saja sudah cukup menyesakkan. Pandangan jatuh kepada borang-borang pendaftaran ke UIAM yang masih di tangannya.

"Insya ALLAh, yang itu, kawan saya akan uruskan. Lagipun, senior saya ada di sana.", nalurinya dapat merasakan itu senjata terakhir untuk dipatahkan..

"Siapa senior kamu di sana? kalau ada pegawai yang ambil kamu di lapangan terbang tidak apa juga..."


"Macam bagi kebenaran jak tu..Boleh la ni kan??"

"Mana sajalah kamu, tapi ini keputusan kamu. Apa-apa fikir semula, jangan hanya hangat-hangat tahi ayam. Bukan sepuluh sen duit yang akan dibelanjakan ni. Nanti ayah keluarkan insuran pendidikan kamu.."

"ALHAMDULILLAH...........,"Senyuman meleret yang lebar tapi manis menghiasi wajah si anak. Sang ibu meraikan kegembiraan anaknya. Mereka berpelukan. Gembira sungguh si anak.

***

Kereta memasuki gerbang UNIVERSITI. Setelah seharian mencari barangan keperluan. Akhirnya mereka berehat di salah sebuah bilik dalam Mahalah UIAM Gombak , kampus utama. Wal hal, dia perlu masuk ke pusat asasi dulu sebelum masuk ke kampus utama. Malah perlu habiskan dua tahun.

PUSAT ASASI UIAM

Pendaftaran bermula petang kerana pagi adalah sesi budak HS,ECONS dan BENS.

"Aku kena kuat,.." jemarinya digenggam erat. Namun, jiwa lembutnya tetap menzahirkan rasa pilu melihat kebanyakan rakan-rakan pelajar baru dihantar oleh ibu bapa masing-masing. Semuanya, dihantar sampai ke bilik!.

Dia hiba bila dapat bilik tingkat 3. Kunci diterima dengan senyuman. Sempat lagi dia bertanya ,'ada lif tak?'
Jawapan yang diterima adalah senyuman sinis. bermaksud tiada lif.

Adik-abang mereka mengangkat bagasi-bagasi besar mereka. sampai ke tingkat tiga. Kelihatan ibu dan kakak memainkan peranan mengemas tempat tidur dan almari. Barang-barang dan kain disusun elok.

Ana turun lagi buat kali kedua mengambil bagasi yang paling berat. Dia menapak satu anak tangga ke satu anak tangga. Sebelum air mata jatuh, satu sapaan hinggap di telingannya.

"Bawa sorang ke? meh nak tolong..." Serta merta senyuman menguntum. Tak jadi nangis!

"boleh-boleh..." Ana dan perempuan tadi pun bergandingan naik ke atas. Ringan sedikit pun jadilah..perempuan tadi sebilik dengannya. Kak Nor. Syukurlah. Pintu ukhuwah telah terbuka..insya ALLAh selepas ini tiada lagi sepi..

to be continued...

2 comments:

Athirah Hanisah said...

gmah, adakah k.nor itu nor fakihin(chipmunk)?

Anonymous said...

ima,saya pun angkat bagasi beeessar naik tingkat 4 sendiri..mana lagi beg sandang,baldi,mujurlah ada bapa kawan saya ni..dia tolong juga selepas separuh bangunan sy bersusah-payah..mendaftar d u sorang2 memang memilukan..tapi kita faham kenapa kita bersendirian..walaupun sebenarnya doa dan harapan org tua ada mengiringi kita..