twitterku

One Side Of Our World

One Side Of Our World

Sunday, February 6, 2011

Optimistic #2

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya~

" Hari ini, kita keluar lagi ya..mcam best pula berseronok , dapat keluar dari kampus...," Qila mengharap jawapan positif dari Ana.

"Ha..saya baru mau ajak.."

"Kita ajak Farid sekali ya..," Qila mengenyitkan matanya. Ana membesarkan mata, dia tidak bersetuju. Lelaki itu hanya akan menyakiti hatinya. Lagipun, hari ini adalah hari lahirnya. Kehadiran Farid hanya akan merosakkan suasana. Dia tidak memberitahu Qila yang hari itu hari specialnya. Baginya, selagi tidak ada yang bertanya, tak perlu terhegeh-hegeh.

"Kalau minta persetujuan saya, rasanya, tak perlu kot..," Ana menjawab selamba.

"Itu di mulut..hehe...,di hati sapa tahu..,"Qila semakin galak mengusik. Tiada senyuman di wajah Ana. Ana mendekati tingkap bilik. Suasana pagi ini mendung semacam. Dia bukan saja tidak selesa dengan usikan tadi. Bahkan dia benar-benar lemas dengan usikan seperti itu. Siapa Farid kepada dirinya?

Perkenalan yang tidak dimulai secara formal hanya secara tidak sengaja semasa membuat kerja kumpulan subjek Writing. Mereka berkenalan di sana. Farid ada satu perangai yang pelik dan merimaskan. Dia suka merenung. Itu yang membuatkan Ana sakit jiwa. Qila mengelaskan Farid dalam senarai lelaki yang menjadi tumpuan pelajar perempuan. Namun begitu, kini dia seakan-akan tertarik dengan Ana. Suka memandang Ana sekali dengan pakej senyuman yang begitu ..ntah nak kata macam mana pada Ana. Semua itu menyebabkan bulu roma meremang.

Gosip-gosip liar mengenai mereka telah ditabur oleh insan-insan 'volunteer' yang tidak pernah dilantik. Dan itulah yang berlaku. Ana tidak memberi respon sebab dia sendiri tidak mahu menampakkan dia berminat dengan isu-isu itu. Biarlah ia berlalu sendiri. Sedangkan dia menganggap Farid seperti rakan sekelas yang lain. Tidak lebih dari itu.

***

"Assalamualaikum.Farid, jom kita buat surprise kat Ana tu, hari ini besday dia tau..Semua orang tak tahu kecuali Qila.., Farid yang mendapat panggilan pagi ini terloncat. biar betul hari ini harri lahir pujaan hatinya..Dia mengucapkan terima kasih dan berjanji akan menghubungi semula. Seraya menyambar tuala dan terus menuju ke bilik air. CERIA nampak..

Usai mandi, dia terus bersiap sepantas yang boleh.

tiit..tiit..

Ada sms masuk.

+Assalamualaikum, REMINDER.pagi ini, Pukul 9 pagi, di MPN.c u there! Jangan lupa task ya..

"Aduss...kenapalah aku lupa ada janji dengan Abang Abdullah ..Hm,..jadi..Ana macam mana??" monolong Farid .Kepala yang tidak gatal digaru. Jam tangan Adidas dilirik. 8.45 pagi. Awal lagi.

Mungkir janji bukan kebiasaan Farid. Oleh kerana memikirkan, hal Ana adalah sesuatu yang ADHOC..maka, janji dengan abang Naqib lebih berharga...hehe..
dia membuat keputusan dengan cepat.

Ada sesuatu yang menyebabkan dia sukakan pertemuan dengan Abang Abdullah daripada yang lain...

to be continued..

No comments: