twitterku

One Side Of Our World

One Side Of Our World

Friday, February 11, 2011

optimistic #3

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya~

"Ana, aku ada masalah la.......," Kirana menerjah Ana yang sedang khusyuk membaca buku. Akibatnya , buku tu tercampak..

"Kot ya pun, bagilah salam..," Ana mengurut dada..terkejut. Habis berterabur kertas yang tersisip di dalam buku tersebut. Kirana menolong Ana kutip buku yang tercampak tadi. Dia mengambil tempat di sebelah Ana. Bilik study besar itu bergema dengan suara mereka berdua saja. Tengah malam begini, hampri semua ahli biliknya tiada di bilik study. Semua sudah masuk tidur.

"Apa masalahnya?" Ana menunjukkan wajah berminat pada sahabatnya. Walau berlainan kos, mereka akrab sebagai rakan sebilik.

"Aku hadapi masalah, betul2 masalah besar..yang teruknya, masalah yang banyak bergabung dalam satu masalah..pening aku!," Ana melihat riak muka Kirana masih selamba walaupun kata-kata itu menggambarkan masalahnya amat-amat besar..

"Cuba, try cerita...Ana pun masih tak faham ni..," pinta Ana.

"Macam ni, boyfriend ana nak minta putus....Sebab jelous dengan ahli kelas aku ni..dia selalu minta tolong ajar satu subjek tu...ada orang yang mengapi-apikan kami...," Ana tidak menunjukkan muka meluat walau dia rasa sepatutnya berasa begitu. Baginya, dia kena meraih kepercayaan Kirana, mad'u yang dah lama diikuti perkembangannya.

"Secondly, eh...bila pula aku cakap firstly?...what everlah..ha..seterusnya, aku ada masalah assignment..kawan-kawan aku semuanya mengharap aku je buat, aku buatlah, tapi last2 lecturer reject kitorang punya assignment, alih2 ahli group aku pulaukan aku..hai..pening..pening..," Ana mengangguk-angguk..mesti ada lagi yang ketiga...

"Lastly aku punyalah tension... bapa aku ceraikan mak aku..," kali ini, matanya sedikit bergenang..Masalahnya semua dari yang pertama sampai yang terakhir boleh dikatakan masalah yang power jugaklah..Sesungguhnya, yang dengar ni pun tak mampu selesaikan.. Hanya menolong meringankan beban diri yang diuji.

Manusia ni, bila ditimpa masalah baru tu la nak mengadu. Tapi kadang-kadang dek leka sangat dia sampai tak tahu nak mengadu kat siapa...Boleh pulak..kan ALLAh dah kata yang Allah ni suka mendengar rintihan hambaNya, itulah ujian diturunkan, bukan semata untuk uji iman orang tu, tapi juga untuk menunjukkan kasih sayang Dia pada si hamba..

Ana menggenggam tangan Kirana, kali ini, dia semakin kuat teresak-esak. Nampaknya, masalah keluargalah yang begitu membebankannya. Kekasih ke, pelajaran ke..semua ini, masih boleh diketepikan, tapi keluarga??Masalah keluarga ni, bila seseorang tu sudah tiada rasa sayang pada keluarga dia tidak kisahpun apa yang terjadi dalam keluarganya. Dia boleh rasa rileks..Memang manusia ni tinggi ego.

Mungkin dia dah bosan merisaukan keadaan keluarganya yang sejak kecil sampai dewasa asyik bergaduh saja mak bapaknya sampai tidak hairanlah, bila keadaan berulang-ulang di depan mata.

"Macam mana nak buat si Kirana ni ok semula??" monologlah si Ana ni...

Dia pun bangun mengambil kotak tisu di meja sebelah, kemudian dihulurkannya kepada Kirana. Ada satu cara yang mungkin boleh bantu Kirana ni.

Dia mencari sesuatu di dalam terjemahan Al-Quran di hadapannya...

To be contunued..

No comments: