twitterku

One Side Of Our World

One Side Of Our World

Monday, November 10, 2008

Tautan HAti

Segmen buku..

Ana ada baca sebuah buku. Buku ini buku pertama berbentuk islamik yang ana baca. Buku itu adalah Tautan Hati.

Mungkin kita boleh baca dari internet. Cuma di sini , ana mahu menceritakan sesuatu manfaat yang ana dapat daripadanya.

Ceritanya, buku ini ana beli ktika menganggur selepas spm. Menunggu keputusan. Dalam buku itu, latar yang digunakan adalah UIAM, Gombak.

Ha..ni yang ana nak bagitahu, ana tidak pernah terlintas untuk mengetahui atau lebih sesuai dikatakan mengenali kehidupan UIAM , sebab...ana tidak berhajat ke sana.

Selepas membaca separuh cerita itu...ana terfikir...ada juga manusia begitu. Siapa yang ana maksudkan...? Imtisal, Asiah yusra, dan watak-watak yang lain. Ana sedar penulis buku itu menggunakan adaptasi cerita yang benar dan rekaan...tapi mesej yang sampaikan sangat jelas. Itu bagi ana ...oranglain ana tidak tahu.

Bila keputusan SPM dikeluarkan, ana tidak rasa akan belajar di luar Sabah pun...dengan keputusan begitu...namun, Wallahu’alam...

Ana pun cek panggilan Maktab,
Eh, Dapat...3 hari lepas itu...keputusan permohonan IPTA(UPU)

Percaya atau tidak...Ana dapat tawaran UIAM!

Tengok bidang apa...ILMU Wahyu dan Warisan Islam...

Ana terkedu. BUKAN tawaran dari Nilam Puri.

Jadi..Ana membuat keputusan untuk memilih maktab.

Pantai pun berubah inikan pula hati manusia. Ana buat istikharah juga. Demi mengelakkan penyesalan di hari muka.

Ana da print out borang twaran maktab. Petang tu..ana ziarah Warden Aspuri.. SEMAI..
Tcr.Noreeza dan Miss. Aisyah..bila kedua-dua guru kesayangan ana Tanya ana dapat tawaran IPTA apa...dengar je dapat UIAM, yang lain-lain dorang dah tak berminat. Oleh kerana mereka berdua keluaran UIAM, ana tengok kesungguhan mereka untuk menyuruh ana ke sana membuatkan ana begitu teruja.

Kata-kata ini antaranya…

“ Teacher dulu pun tidak tahu kenapa memilih UIAM, tapi percayalah…kebanyakan orang yang dapat tawaran ke UIAM mesti ada sesuatu yang menunggu dia di sana. Di sana kita yang dari sekolah agama, masih dapat mempertahankan suasana Islamik. Terutama kepada orang yang seperti lalang pendiriannya@mudah terpengaruh dengan suasana..”

orang itu ana lah..mudah terpengaruh..

Selepas bermesyuarat..ana dapat satu perasaan...Ana lebih cenderung untuk memilih UIAM, bukan Maktab , bukan Matriks..Rupanya...itulah hasil istikharah...Insya Allah...

Kembali kepada cerita buku tadi...

Suasana UIAM bukanlah perfect sangat islamiknya...itu adalah gambaran di dalam buku. Semua tempat pun ada keburukan dan kebaikannya...apatah lagi di kampus utamanya ada non islam sama.

Memang mencabar.Namun, kalau kita hidup dalam persatuan ..Insya Allah selamat, terpelihara...

Macam ana , ana adalah anggota Persatuan Gabungan Pelajar Sabah Sarawak. Kebajikan terjaga...ada Kakak yang bertindak sebagai penjaga. Alhamdulillah...

Dengan izin Allah swt...Buku itu la juga yang membantu ana bersedia dari segi mental dan fizikal...Hidup di UIAM memang mencabar...

Kalau dapat... bacalah buku ini..terutama bagi mereka yang sedang bercita-cita untuk ke UIAM dan mereka yang tetiba saja dapat tawaran ke UIAM tanpa di pinta...

_Mawar Unggu_

No comments: