twitterku

One Side Of Our World

One Side Of Our World

Monday, December 26, 2011

Cerpen - Macam Fantasi Macam Bukan..=) #2

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya & Redha -Nya ~

Hari ketiga:

Kami bertolak dari Kg. Debut ke destinasi 'unknown'. Kata Uda surprise. Dia merancang nak ajak kitorang menjelajah ke Banjaran Kroker. Wah..selama ini pernah dengar nama tu dalam Kajian Tempatan Tingkatan 1 je..yeke?..hm..tak ingat..
Biola..



Driver Cikgu Sabariah mengambil dan membawa kami ke Pekan Ranau. Naik Van. Aku masih terfikir Cikgu ni tak kahwin lagi..daripada aku sibuk-sibuk hal beliau, baik aku doakan..'Ya Allah, murahkanlah rezekinya...'.Amin~...

Jalan raya yang 'grouble' ni buat aku sakit badan. Terhentak-hentak..Huhu..takkanlah nak salahkan jalan raya kan? Sabar jela..

***

Tiba di Tambunan, kami singgah makan sebentar. Eno yang menjadi pemandu sukarela kami berasal dari Kundasang galak menceritakan kepada Izat mengenai Sejarah Tambunan. Dia seumur denganku, namun sudah berkerja sendiri. Entah bagaimana boleh menjadi driver peribadi kami, aku yakin Uda yang memintanya. Uda dan Eno ni ada pertalian saudara katanya. Mujur. Van yang kami naiki perlu diisi minyak, Eno meminta diri ke stesen minyak berdekatan.

Kami makan tengah hari di sebuah restoran berhampiran stetsn bas. Aku rasa pekan Ranau lebih besar dari Pekan ini. Kami berbual sesama muslimat, meja muslimin selang beberapa meja dari tempat kami. Mereka juga bercerita sesama mereka.

Tinggal 3 orang muslimin. dan muslimat kami-kami sajalah ..UIAM student, UMSian dah balik ke Kota Kinabalu dan Sandakan. Mereka ada program lain.

Makanan sampai. Tiba-tiba Uda membuka satu antara bekas kecik-kecik di tengah-tengah meja. satu bauan yang pelik dikesan oleh sang hidung. Aku berkerut.

"Uda, apa benda tu??"
"Oh..inilah Tuhau namanya.." dengan bangganya Uda meng'eksplain'. Tuhau adalah makanan tradisi orang dusun dan paling penting dalam mana-mana kenduri kendara. Boleh dimasak dalam bentuk sambal mahupun dicampur dengan Ikan Masin dan Lada Putih...
Lada Putih? apalah rasanya ye..?

"Tapi ucu, lada putih tu bukan lada putih serbuk tau..lada putih yang hidup..haa.."Aku berkerut lagi..biar betui ada lada putih hidup..hm..mungkin namapak depan mata baru boleh tahu bentuknya.

Hampir sejam seetengah menghabiskan masa di sana, kami berangkat lagi..Uda kata dia orang Tambunan, ingatkan dia nak bawak kami masuk Tambunan dia kata kami kena gerak ke bandar seterusnya..Entah apalah nama bandar tu..

***

Selepas lebih kurang sejam perjalanan, kami sampai ke pintu gerbang bertulis, "Selamat Datang Ke Keningau"...Pelik nama bandar ni..Apalah aku ni, semuanya pelik..

Tapi cepat-cepat aku buat tak tahu..sebab, pesan Uda, jangan buat muka pelik di kasawan perkampungan nanti orang-orang kampung jadi meluat dengan kita...Adei..terpaksa akur..mungkin inilah hikmah mengembara..dapat jumpa benda pelik-pelik..semua tu makhluk ALLAH jugak..=)..
kami tidak menyinggah di keningau. Kami teruskan perjalanan...Aik..tak palah, baik aku tido..

***


"Ucu, bangun...dah sampai.."
Hua..aku terpisat-pisat menggosok mata. Segannya tido lama sangat. Semua tersenyum-senyum memandangku..Gelapnya alam, kami berada di hadapan rumah satu tingkat. Ada beberapa orang kanak-kanak berdiri di anjung rumah memerhati kami. Aku jadi kekok. Mak aih..meriahnya mereka ni..

Uda berpelukan dan bersalaman dengan seorang wanita separuh umur.

"Perkenalkan ini mak Uda." senyuman begitu bahagia dari Uda terpancar.

"Apa khabar mak cik?" Angah mendahului kami semua, menyalami mak cik..Muslimin bersalaman dengan seorang lelaki separuh umur juga mungkin Ayah Uda. Wah..ini rumah Uda ke??
Konfius..

"Mari masuk rumah, kita makan malam, sejuk sudah barangkali makanan kita tu.." Lelaki separuh umur tu mengajak rombongan kami masuk ke dalam rumah. Kami masuk ke ruang tamu bawah bercat biru muda. Langsir pun biru gelap, padan dengan warna dinding. lantai mozek..adui, sejuk juga kaki memijaknya.
Ruang tamu berkembar. hanya dipisahkan dinding yang bertingkap dua tanpa langsir mahupun cermin.

Tikar dibentang, muslimin di ruang pertama kami dibawa oleh Uda ke ruang kedua, lebih selesa. Kami makan dengan ceria, dihiburkan oleh adik- beradik Uda yang ramai..dulu hanya tau dari cerita Uda yang dia ada ramai adik, sekarang dah nampak depan mata.

Paling kecik 'Oncong' namanya, unik dan sesuai dengan pemilik nama itu..comei sangat-sangat..petah berkata-kata..nak cubit-cubit pun ada..

Uda pun bentanglah pada kami yang Pak ciknya meminta kami bantu beliau dalam program di SMK Sook ,esok. Keperluan pelajarnya untuk mendapat sentuhan rohani amat-amat dharuri. Maka kebetulan Uda pulang ke kampung, Pakciknya sudah memberitahu bahawa ada program Kem Ibadah untuk pelajar sekolahnya. Silapnya, Uda buat surprise..kami jadi blurr..nasib baik kat UIAM selalu jadi sub com MARUF. Tak la kebaruan sangat..

Lagipun jadi fasi saja pon..Insya ALLAh tak da apa..

Malam tu, kmi tido di bilik Uda. Muslimin tido di tingkat bawah..Perlu simpan tenaga untuk program seterusnya. Lepas solat Jamak Takhir kami semua terlena..

***

SMK SOOK

"Sekarang Ustaz mahu kamu semua buat kumpulan..Ikut nombor yang ada dalam fail masing-masing. Dalam kiraan 3. satu.."
Ustaz mazlan , merangkap pak cik Uda menjadi Program Coordinator. tidak sampai kiraan ketiga semua peserta suda berada dalam kumpulan masing-masing. Kali ini hanya 50 pelajar yang terpilih untuk mengikuti Kem Ibadah ini. Kami semua bersedia untuk menjadi pemudah cara.

"Para Fasilitator boleh mengambil tempat masing-masing.."

Aku melangkah ke salah satu kumpulan yang bernama kumpulan "Solehah".

Macam Ustazah pilihan pulak..

"Assalamualaikum adik-adik..," senyumanku ku lebarkan ..agar nampak lebih mesra..kebas pipiku jadinya..
Belum sempat aku meneruskan bait kata-kata mereka dah gelak kat aku!..aku terkebil-kebil..

"Kakak, kami jarang nampak ninja perempuan di sini. Siapa tu kak??" Uda juga menarik perhatian mereka.
 Aku senyum.

"Adik-adik, nak dengar cerita tak?,"

 "Kaka, buli ka cakap macam kami? biasa-biasa jak..kami nda faham baha cakap kakak..lain-lain ni.."
Terkesimanya aku..beraninya budak-budak ni...

"Okey..okey..mari kita taaruf, ehh.."
"kakak apaitu taaruf??"

"maksud akak berkenalan" sepantas masa aku betulkan.Ai..aktif benar mereka ni..

" Akak mulakan dulu ya, nama akak Khairani Roslan, Belajar di UIAM, sekarang tahun 2, mengambil jurusan Arkitek ."

"Wahhhh....sia fikir akak ni ustajah..hehe.." seorang yang agak pemdiam bersuara. Teruja. Aku tersenyum saja.

"Bah kak, ada boyfriend?kalau tengok TV, biasanya orang U ni ada boyfriend suda ..hehe.." Isk3..budak-budak ni...

"Belum dik, tak da orang mau akak.." Aku sengaja jawab begini. Mereka menggeleng-geleng,
"takkan tak da kak..??"
"lawanya kakak ni....ish, sia nda percaya la kalo begini.."

"Hehe..adik, sekarang kita dalam program apa?"

"Kem Ibadah!!" mereka berlima  menjawab serentak.

"Baik, akak mau kenal setiap orang. Bagitau nama, asal sekali nama kampung, anak ke berapa, tingkatan berapa dan bagi no. telefon." aku membuat muka serius.

"Bah..yala..tapi kak, janganlah buat muka garang..huhu..nama saya Norsiah ,just call me Nor.., anak ke 6 dari 12 orang adik beradik. Asal kampung Delayan Baru. Tingkatan 2. mau num nanti kami tulis jak la kak..hehe.."

"ok, next!"Aku mencatat sambil menanti pelajar seterusnya bersuara.
"Saya noponga, si Azilah binti Mohamad. Dari sini jak kampung Sook. anak pertama dari dua orang adik beradik, Tingkatan 2 juga.."

satu persatu memperkenalkan nama. Akhirnya berjaya juga agenda pertama.
Agenda kedua, bincang dan tanya perihal ibadah mereka, bagi nasihat. mula-mula dapat tugasan ini seolah, mereka yang ada dalam Kem ini adalah orang-orang yang bermasalah.

"Baik, akak nak bercerita dengan kamu..mau ndak?" aku try ubah slang mengikut slang mereka.

"haha, kakak , lucu la kakak becakap begitu..macam pa jak.."

"Bah, begini adik-adik..kita borak-borak. Fahamkan bahasa 'borak-borak' ni?

"faham juga kak..bah ceritalah kak..ceritalah.."

"Duulu dulu, kita ada Nabi. kamu tahu sapa nama Nabi kita ni?"

"Bukan banyakkah kak nabi orang ISLAM?" pintar adik bernama Nor ni.

"Ramai dik, tapi akak mo cerita seorang saja. Nabi Terakhir , Rasulullah Sallallahu'alaihiwassallam..."..aku diam, menunggu mereka mengucap semula selawat. Tapi mereka pun diam juga. Nampaknya, mereka belum tahu.

"Adik-adik sapa mau jadi Haji bakhil sini??" Aku separuh menjerit , sambil tersenyum. Mereka menggeleng. Faham pun..

"Ok, sapa yang tak mahu jadi Haji Bakhil, lepas akak sebut 'Sallallahu'alaihiwassallam'..terus sebut semula selawat tu. bole?"

"OK!" mereka menyahut serentak.

Bersambung..


No comments: