twitterku

One Side Of Our World

One Side Of Our World

Friday, December 23, 2011

Cerpen - Macam Fantasi Macam Bukan..=)

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya & Redha -Nya ~

"Cu, Tempah tiket cepat!!"

"Yelah2.." Klik!

Angah aku ni begitu excited nak ajak ke Sabah. Best ke Sabah? Taulah Angah tu pernah Join Pesatuan Amar Maruf Nahi Mungkar Semalaysia(MARUF). Persatuan itu bawa Angah ke Sabah, Program Baksis katanya. Apa-apalah..
Kampung yang mereka masuk tu pelik namanya D.E.B.U.T..nama seterusnya aku paham, L.A.N.G.S.A.T...ahaks, buah langsat..kecur air liur..feveret kot!

Maunya aku suh angah bawak langsat banyak2 dari kampung tu dulu, tapi lupa nak pesan..hehe..Kali ini, Angah nak ajak p Sabah untuk program susulan pula. Cuak tu ada la juga, sebab, takut mak aku tak benarkan..tau la aku ni anak pempuan mak yang suka merayap di luar rumah, tapi pegi mana??Tulun geng2 U. Hendri yang nak suh jadi Fesi sokmo..Fesi budak skola. Biasalah..Best gak, kalau dulu..stay di UIA je la aku..memerap..paling-paling jumpa adik beradik Usrah..sembang2..bukan sembang rakyat..tajamkan skill berdebat dan menggoreng je..untuk maslahah ummah kata Along kami.


Angah kata dulu Baksis best, depa p masa Raya korban..Tempat tu bwah kaki Gunung Kinabalu, caya la lu..dapat pula family angkat yang best..dapat pula kenal budaya masyarakat orang D.U.S.u.N..klu yang aku pahamnya, itu nama lain bagi kebun. Tak pe la..unik2..

Peramahlah orang-orang kampung tu, kata angah, dia pun dah jatuh kasih nak datang lagi..Alkisahnya..Aku pun diajaknya..aku ni pantang menolak jalan-jalan punya program. bereh angah..ucu nak tahu juga betapa syoknya yg angah rasa tu.

Aku asal sabah juga, tapi tak pernah pulang Sabah. Sebab mak aku dulu mualaf dan anak Yatim Piatu, Tunggal. Keluaran Rumah anak Yatim Ranau, Puteri Harapan. Kahwin ayah. Terus hijrah ke sini , Dia tak ada siapa-siapa. Aku pula anak tunggal juga. Sekarang mak kat rumah je, ayah ustaz di sekolah Tahfiz..syukurlah..

***
Cepatnya masa berlalu. Aku dah sampai Sabah!

Kecil je airport Sabah ni..@.@
Kali ini, uda jd guide kitorang. Dia orang Tambunan. Padanlah..dia pun semangatlah dengan angah merancang banyak2..

Kami datang berlapan, Muslimat: aku, Uda, Angah, kak Angah, Along dan Muslimin: adik lelaki Angah, Izat dan Najmi. kebanyakan mereka graduan BAKSIS dulu. Aku je keasingan..tak pa..Along ada, Angah ada..Uda..enjoy la..

Katanya ada misi dari Persatuan nak serahkan pada Kampung tu, jadi kena jugalah turun Muslimin dan Muslimat. Nampak meriah dan rasmi sikit. Uda da rancang sekali dengan Exco-exco lain  segala aktiviti yang akan dibuat. Da deal dengan orang kampung. Caya la..Uda ini kan orang sini. Dia mampu berurusan dengan baik. Kalau dia tau kembang ni Ucu nya memuji. Tak pe, dia tak tahu punya..Semoga dia ikhlas la..hik3.

Menanti beg-beg diturunkan amat membosankan!..aku sempat landing di bahu angah. Pening...agak lama gak..Muslimin, standby dengan troli kosong. Bagusnya...Selepas itu, aku hilang dalam mimpi jap..

"Ucu, bangun. Semua beg da dapat." Angah kejutkan aku. Terkebil-kebil..terus bangun dengan muka mamai. Ikut langkah Angah dan yang lain. Semua wajah mereka ceria. banyak cerita. Cuma , aku no mood.

Ketika keluar dari pintu ketibaan dan masuk ke ruang menanti, kelihatan seorang lelaki stylo memegang kertas A4.."Selamat Datang Ke Sabah, Wakil MARUF, UIA" Wah..Aku pula yang teruja..Dia lantas melambai kumpulan kami dan Izat mendapatkannya,  bersalaman dengannya.Mereka berpelukan. Ceria. Mungkin geng UMS ni, angah ada cerita gak dulu.

Namanya Khairuddin. Dia kata, kami akan dibawa ke UMS dulu hari ini. Esok, akan bertolak ke Ranau. Baru rasa Excited!..

***



Pemandangan sepanjang ke Ranau, semakin indah. Walau berulang kali melihat signboard 'Church ..'..banyak sungguh jenis Churchnya..Tapi, itu tidak mematahkan semangat untuk membuka mata terus memandang hutan dan bukit bukau terutama selepas kami sampai ke kawasan Tamparuli. Nama pun lain-lain..

Sampai satu tempat namanya Kundasang. Angah yang dari tadi tertidur dan rancak bercerita. Aku dan Along kan tak pernah datang lagi. Tapi memang best la..Kundasang. Kami berhenti sekejap ambik beberapa 'snap' gambar. Sejuk hawa anginnya..walau sang matahari ada, tapi tak berjaya memancarkan teriknya..sesungguhnya inilah bayu gunung yang asli!

Barang untuk disumbangkan kepada orang kampung sudah dibeli dipekan Ranau. Makan tengah hari juga sudah. Jadi sekarang ke Kg. Debut langsat la kami.

***

Sepanjang Perjalanan, aku membelek tentatif program yang diberi semalam. Bestnya, tak sabar nak sampai kampung itu..

Ketibaan kami disambut Paluan bunyi gong. Punyalah meremang bulu roma. Unik pula bunyinya. Ada seorang pak cik berkaca mata menyambut kami sebaik saja turun dari kereta. Aku membuang pandangan meriah juga orang-orang kampung ni ya. Surau Jannatul Firdaus tempat kami dibawa. Ada ramai kanak-kanak dan ibu-ibu, apa lagi pemuda-pemuda. Naik segan aku. Mana pemudinya??ciput je..

Semangatnya Pak Cik berkaca mata tadi berucap mengalu-alukan kedatangan kami. Dia berucap satu kampung dengar. Mak aihh..Sengaja ke ape..
Nadanya penuh semangat dan dia persilakan Izat wakil rombongan berucap. Izat berucap dengan baik dan jelas.
Tepukan gemuruh menyambut salam akhirnya. Menandakan tamatnya program perasmian..
Telekung dan kopiah diagihkan. Alhamdulillah..ada insan baik hati bagi sumbangan.
Moga pemberian ini menambah semangat penduduk kampung dalam menunaikan tanggungjawab sebagai seorang muslim dan muslimah..

Aku tak mimpikan aku kat Sabah skrg?
^^p

***

Hari Kedua.

Masya ALLAh..bukan main sejuk lagi air kat kampung ini. Tak sanggup nak mandi pagi. Dah la kat luar berkabus. Mak angkat angah sudah menyinsing lengan menyediakan sarapan. Jam baru pukul 6.00am. Semenanjung, baru je masuk waktu solat subuh. Kat sini, da terang benderang da..Wah..nasib baik aku ni jenis awal bangun..alhamdulillah..

Hari ini aktiviti kami adalah mengajar mak cik-mak cik dan pak cik-pak cik solat cara yang betul dan kelas fardhu ain.

Aku siap bawa buku panduan solat lagi. manala tau makcik-makcik tanya soklan yang aku tak tahu..kantoi nanti..haha..aku bersedia dengan segala kemungkinan.. Sambutan penduduk kampung terhadap program ini amat mengujakan. Kami bersetuju mengadakan program pukul 10.00am sebab mereka nak menoreh getah selepas subuh tadi. Rajinnya mereka ini..Pemuda-pemuda pula turut mengambil bahagian. Menjadikan golongan adam lebih banyak dari kami. Mujur Sahabat UMS seramai 5 orang menambah bilangan kami. sekarang kekuatan kami ada 15 orang. UMS menghantar 7 orang peserta.

Sekalinya, ada seorang mak cik tu bertanya, 'adik, mak cik ada soalan bah ni..macam ni, kalau macam mak cik ni bah, mak cik pernah dengar kalau kita tidak pakai tudung ndak apa, sebabnya suda tua..betul ka tu aa?'

'Ops..mak cik tanya aku soklan yang for sure tak dak dalam buku panduan solat ni..macam mana ni..??'..aku senyum-senyum..muka da panas ni..silap aku juga, bapa suh ambik kos agama, aku berkeras nak masuk kos KAED. padan muka..sekarang macam mana ni??..sambil-sambil monolog, mak cik-makcik lain juga menanti jawapan dari mulutku. semua bagi perhatian. mereka ni pakai anak tudung tapi pakai tudung simpul ke bawah dagu. Adus..macam mana nak cakap ni..kang salah kang..naya aku..

"Mak cik, sy ini murid yang belajar juga..nanti saya tanya orang-orang yang tahu baru saya bagitahu makcik semula ya..boleh begitu bah?" aku ni kekoknya nak cakap 'bah'..entah kalau mak aku dengar digelaknya aku nanti..

"bah yalah..kami mau belajar ni.." akhirnya mereka mengalah dan kami meneruskan pembelajaran dalam gerakan solat..

Petang , selepas asar. Kami dibawa ke Poring. Kolam air panas. alamak, ramainya pelancong asing yang membawa gaya asing mereka. Hanya saja mereka bukan makhluk asing..huhu..Tak dapat mandi, tapi cukuplah berjalan-jalan di sekelilingnya, snap gambar. Adik angah macam biasa, dengan kameranya, dgn geng muslimin lain. Kami singgah ke Rumah Anak Yatim Puteri Harapan. Aku segera teringat mak aku. Sekarang mak buat apa?..Dulu dia dibesarkan di sini..

Pengetuanya, Cikgu Sabariah , begitu nampak ketabahannya mempertahankan Rumah Istimewa ini , bila tau dia belum lagi berkahwin dek kesibukkannya dalam menguruskan pentadbiran anak-anak yatim yang sememangnya tidak dinafikan kemuliaannya..

Dia begitu mesra dan mudah berkongsi perasaan kerana banyak pengalamannya yang boleh dijadikan teladan. Tidak cukup dengan itu, dia juga aktif dalam berdakwah kepada masyarakat. Aku pun tersuntik semangat nak jadi macam dia pula. Haha..Di sini, kami bermain dan makan bersama-sama mereka. Makan malam. Uda dan angah jadi tukang masak. Aku dan along melayan karenah mereka sementara menanti makanan siap di masak.

Alhamdulillah makanan siap dimasak sebelum azan Maghrib berkumandang. Aik lupa..Izat dan muslimin yang lain pergi ke destinasi lain. Sahabat UMS yang ajak. Entah ke mana..Janjinya, selepas Isyak kami akan dijemput dan dibawa pulang ke kg. Debut Langsat..

to be continued..

No comments: