twitterku

One Side Of Our World

One Side Of Our World

Wednesday, July 29, 2009

Ada hikmahnya...

Artikel ini nama lainnya, Selsema Yang Impaknya Maksima [2]. Bacalah kawan, dengan hatimu paling dalam.

Adapun selsema itu tuan-tuan, penyakit biasa dan tua pula. Sinonim sudah ia dengan manusia, ibarat aur dengan tebing rasanya. Biasa, kerana kita biasa kena dan biasa mengalaminya dan biasa pula kita sembuh darinya. Tua, kerana sudah lama ia dari zaman Nabi kita, juga zaman Nabi sebelum-sebelumnya.

Namun begitu, meski biasa dan tua, Nabi kita sudah mengajarkan. Barangsiapa bersin, ucaplah dia hamdalah. Barangsiapa mendengar hamdalah itu, ucaplah ucapan sekian, dan yang mendengarnya pula, ucaplah sekian-sekian. Dan bersin itu, tanda dan alamatnya selsema. Biarpun bukan mestinya, tetapi acap kali pula orang yang selsema, bersin-bersin dia.

Hamdalah, terima kasih kepada Tuhan, mengeluarkan yang tersekat, yang kotor dari badan. Cuba tuan bayangkan, hendak terbersin tetapi tertahan, hendak terbuang, tetapi tertahan. Adapun yang ini, tidaklah dapat saya bayangkan. Tuan, bagaimana?

Lihatlah pula tuan bila selsema yang ini datang, selsema yang barangnya haram, manusia sibuk memakai topeng di muka, ala Zorro ala Araban. Tutup muka atas alasan kesihatan. Debu-debu berterbangan, hembusan nafas samada berbau atau tidak, udara yang tercemar, membawa seribu satu macam penyakit; selsema, influenza atau lainnya.



Tutup muka semua, itu langkah pencegahan. Bak kata orang tua-tua orang putih, prevention is better than cure, meskipun penyakitnya sudah merebak ke serata alam. Eh, bukankah yang benarnya, jangan makan babi, jangan bela ia. Barulah prevention is better than cure, barulah benar.

Padahal jika kita renungkan, dan selidik dengan saksama, Islam lebih dahulu mengajarkan kita, molek berpurdah menutup muka. Ajarannya telah lama dahulu, sekarang baru nampak dan terasa hikmahnya. Meski tutup muka bukanlah wajib mengikut qaul yang mashyur tetapi atas alasan fitnah, wajib pula ia ditutup. Sebesar-besar fitnah bagi wanita ialah wajahnya. Dan sejak bila pula zaman ini dan dulu pun, wanita dan zamannya bebas dari fitnah. Zaman sekarang, akhir zaman orang sudah tidak mengira usia dan paras rupa. Dia hendak, dia buat meski pada seorang nenek tua renta.

Pula, kalau masuk kilang atau makmal atau bilik pembedahan, mereka yang berkenaan mesti menutup muka sebagai prosedur. Betapa nafas dari mulut seorang manusia, keluar dan masuknya ancaman kepada manusia lain, kepada produk dan mesin juga. Ini persoalan yang saya tinggalkan kepada muslimah yang membaca entry saya ini.

Pun begitu, berpurdah atau memakai niqab ini adalah amalan dan trend muslimah salafussoleh, dulu-dulu dan sekarang ini pun. Sampai ada hukum yang menyuruh para hajah membuka kain tutup muka mereka apabila berihram di Makkah. Itu tanda, sebelum dan selepas musim haji, mereka biasa berpurdah. Ia hukum dan amalan yang terhormat dan mulia bagi seorang muslimah, selamat dan menyelamatkan.

Justeru, saya mencadangkan kepada mereka yang berkenaan, yang sudah belajar tutup mukanya dek selsema bala ini, apakata jadikan tutup muka itu fesyen dan trend pakaian anda, ia selamat dan menyelamatkan. Atas alasan hukum, yang benarnya atau alasan kesihatan atau alasan prevention is better than cure, alternatifnya.


Sumber : Sesuci Qatrunnada

Tuan, kalau lelakinya pula bagaimana. Apa perlukah mereka juga menutup muka, berpurdah barangkali sebagaimana anjuran tuan di atas. O ya, lelaki. Tidaklah perlu pula mereka berpurdah tetapi atas alasan kesihatan dan pencemaran, kenalah mereka memakai tutup atau topeng muka, seperti hari ini jika isunya sudah jadi melarat, darurat dan mudharat.

Berpurdah tidaklah, tutup muka pakailah sebagai langkah pencegahan. Ah, lelaki kan lebih kuat darinya wanita. Meski selsema atau flu itu tidaklah mengenal sesiapa, rasanya imuniti lelaki lebih sikit daripada wanita. Lagipun, tutup mukanya wanita atas alasan yang lebih luas, demi maslahat yang lebih universal dan serampang sepuluh dua puluh bermata-mata.

O ya, ramai juga saya melihat blogger muslimah, para akhawat sekalian yang berpurdah di sini, di alam siber ini, di blog sana dan sini. Apakah kerana terpengaruh dengan cover-cover novel Islami semacam Salju Sakinah atau Ayat-ayat Cinta atau filemnya, atau menyembunyikan identiti di sini, tidaklah saya ketahui. Sekadar bertanya, apakah di luar sana demikian juga. Jika tidak, tak mengapa molek juga berniqab di sini jangan sampai timbul fitnah lantaran apa yang dipanggil gambar, ikon atau avatar, gravatar.



Logiknya, jika kita sering bertandang dan asyik berada di medium internet ini, ada tiga perkara yang kita kena jaga untuk mengelak dari timbulnya fitnah dan kontroversi. Pertama, patah tulisan yang dibaca dan ditulis. Kedua, muzik, bunyi dan suara yang didengar. Keempat, video-video dan gambar-gambar yang dilihat.

Jika ya, alhamdulillah. Anda lebih dahulu, advance dari yang lainnya darihal mencegah, sebelum surat perintah dikeluarkan oleh pihak hospital atau kementerian, atas darurat kesihatan. Anda lebih dahulu menyahut perintah Tuhan dari perintah lainnya, syabas.

Hal ini sama dalam pemakaian stokin. Kita pakai ia untuk menutup aurat kaki, aurat yang diremehkan yang sokmo-sokmo diabaikan. Atas nama hukum, ramai yang engkar dan enggan. Tetapi hairan pula saya, atas nama peraturan, atas dasar kesihatan ramai pula yang akur, memakai stokin, tebal dan hitam pula. Nampaknya, hukum dan logik manusia lebih hebat dari hukum dan logik Tuhan.

Atas nama cinta, saya menyeru supaya ditutup aurat itu dari dilihat yang bukan mahramnya. Cintanya kita kepada yang dicintai, menyebabkan kita membalutnya dengan cinta syariat yang hakiki. Hanya yang berdaftar saja boleh menikmati, hanya yang sign-up saja boleh menjelajahi.

Kalau di jabatan kerajaan, bagi yang cakna syariat, kita akan menyaksikan fenomena ini, kakitangan lelaki kalau tak pakai stokin adalah kesalahan, ditegur, dinasihat, diberi amaran dan dimarah meskipun kakinya bukan aurat. Tetapi kakitangan perempuan, kalau tak pakai stokin, tak ada siapa berbunyi meski kakinya aurat dan memakainya, peraturan jabatan.



Wahai, tutuplah kakimu, meski ada pendapat mengatakan ia bukan aurat. Wahai, tutuplah kakimu, kerana banyak hikmahnya. Wahai, tutuplah kakimu, untuk mengelak fitnah. Ini, ambillah pesanan saya ini, wahai wanita sekalian, fitnah bukan wajah saja, melihat kaki pun cukup bagi setengah lelaki. Tutuplah, kerana ia selamat dan menyelamatkan.

Tutuplah ia, selain kerana peraturan, untuk keselesaan dan mencegah sakit dan berpenyakitnya kaki, tutuplah ia kerana perintah Tuhanmu.

Dari tarikan nafas,
@buyon(http://abuyon.blogspot.com/)
Sudahkah kita menambah cinta kita pada Allah???=)

2 comments:

Norafizah Binti Alleh said...

Assalamualaikum...

ana setuju ngan nti..sangat2...terima kasih sebab selalu bagi nasihat, teguran, dorongan pada ana..

kes H1N1 dah berlaku kat kampus kita..ana pun takut juga kena...ya lah, wabak ne boleh bawa penyakit dan sterusnya mati..famili dah banyak kali ingatkan jaga kesihatan kat sini..
pemakaian toping atau sebagainya adalah salah satu pencegahannya..tp ana selalu biarkan saja..huhuhu...
Moga ALLAH melindungi kita dari wabak penyakit berbahaya ini..Amin...

ﻜﻔﻬﻣﻧﻜﻭ ..itulah akue:) said...

aslm,

bgus pos ni, menarik utk ana mmbacanya!!
skurng2nya bg ilmu skit kt ana....

syukran ye....

klau ad ksmpatan jenguk2 blog ana>>
oh..sblm trlupa, ana nk brknlan dr ana..

ana ex-student semai....& fom5 thn ni, mnghadapi spm thn ni