twitterku

One Side Of Our World

One Side Of Our World

Friday, November 30, 2012

Kematian dan Alam Kubur - Hadith Qudsi

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya & Redha -Nya ~

Ada sebuah hadith Qudsi bermaksud:

" Wahai sekalian Manusia, aku hairan melihat orang yang meyakini kematian tetapi dia masih bergembira"

Yakni menurut penulis buku ini Imam Ghazali bahawa, ALLAH SWT hairan melihat orang yang percaya kepada kematian, percaya bahawa dirinya juga akan mati dan di masukkan ke dalam liang lahad tetapi dia masih sanggup lama-lama bersembang, bergurau dan sentiasa gembira. Dia tidak merasa cemas bagaimana kalau nanti dia berada di dalam kubur tidak ada yang dapat menolongnya kecuali ALLAH..dan ALLAH sendii pun menolong seseorang berdasarkan amalan orang itu...

Gembira tidak salah, tapi timbulkanlah walau sedikit rasa cemas  di dalam hati , takut-takut ALLAH menarik nyawa kita ketika kita masih terleka dengan urusan yang sia-sia. Seperti yang kita tahu, ajal kita jika sudah sampai tidak akan terlewat walau sesaat atau awal sesaat. Kita tahukah bila kita mati?

Beberapa tahun dulu, saya pernah mendengar cerita kematian seorang pakcik di kampung sebelah yang mana kematiannya mengejut iaitu, mati semasa tidurnya. Subhanallah..peringatan ALLAh sebenarnya selalu melewati di mana-mana lembaran hidup kita..Sekarang saudara mara sesislam kita di serata dunia, Gaza, Rohingya, Syria dan mana-mana yang ditimpakan ujian kepada mereka, kematian ada di sana sini..Kita masih berasa selamat dan aman dari murka ALLAH!

Setiap MUKMIN hanya akan berasa tenang jika dia benar-benar melaksanakan amanahnya sebagai Khalifah dengan sempurna..masalahnya, hanya Nabi Muhammad s.a.w sahaja yang maksum, kita-kita ini tidak terlepas dari dosa-dosa..sama ada kita sedar mahupun tidak. Maka, kita berhajat kepada rahmatNya dan ampunanNya..kita kena Minta ampun setiap hari, setiap masa..sebab MATI itu misteri.

Barulah kita faham, kenapa kita dilarang memasang angan-angan yang panjang...mari kita kira dosa kita, tambah taubat dan amalan kita, teruskan pengharapan pada Rahmat ALLAH..hanya dengan RahmatNya kita bisa memijak kaki ke FirdausNya..

Percaya Hisab tetapi masih mengumpul harta

" AKu juga hairan melihat orang yang mempercayai hari hisab, tetapi dia masih terus mengumpul harta"

Kita tidak dilarang mencari harta, tapi bukan untuk berlumba-lumba menjadi siapa yang paling kaya. Setiap sen yang kita ada , perlu bagi hak yang sepatutnya..perlu belanja kepada perkara yang halal saja. Jika kita suka bermegah-megah, tunggulah saat penghisaban.Sesungguhnya AzaB ALLAH tersangat pedih.

Sifir yang perlu diingat, kita kaya bukan untuk diri kita. ada hak insan lain dalam harta kita, yakni dengan jalan bersedekah dan membelanjakan ia ke jalan ALLAH...ia satu ujian yang berat hanya orang bertakwa akan terselamat dan mereka yang mendapat rahmatNya..

Siapa yang kaya akan lama dalam soal siasat di padang mahsyar  nanti..maka, buat mereka yang teringin kaya..jagalah niat baik-baik..Jangan jadikan kaya itu segala-galanya...

Tahu Hakikat Alam Kubur tetapi Masih Suka tertawa

Dan seterusnya pastikan kita bukan tergolong dalam jenis insan di bawah..

1. Orang yang meyakini akan masuk kubur, tetapi dia masih tertawa.
2. Orang yang meyakini akhirat , tetapi dia masih bersenang-senang.
3. Orang yang meyakini hidup dunia dan segala bencananya,, tetapi dia masih terus tenteram bersamanya.
4. Orang Alim dengan lidah, tetapi jahil dengan hati.
5. Orang yang menyucikan dengan air, tetapi tidak membersihkan hatinya.
6. Orang yang sibuk dengan aib dan cela orang lain, tetapidia melupakan aib dan cela dirinya sendiri.
7.Orang yang tahu bahawa ALLAH sentiasa memperhatikan tingkah-lakunya, tetapi dia masih terus berbuat maksiat.
8. orang yang tahu bahawa maut itu dilalui seorang diri, kubur itu dihuninya seorang diri, dihisab seorang diri; tetapi dia masih berjinak-jinak dengan manusia.

sumber: Mutiara hadis-hadis Qudsi; renungan dan pengajaran yang menyentuh Kalbu..Imam Ghazali( yang diterjemahkan)

[Namun , ada yang penulis guna ayat sendiri pentafsiran pada kefahaman dari pembacaan buku ini.]




No comments: