twitterku

One Side Of Our World

One Side Of Our World

Monday, October 8, 2012

Tinggalkan benci : Dia tidak tahu

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya & Redha -Nya ~




***
“Aku rasalah kan..dia tu macam banyak berubah lah..semakin hari semakin pelik perangainya. Entahlah. Aku pun jadi tak serasi dengan dia,” Fina meluahkan apa yang terbuku di dalam hatinya.

“Perasaan kamu saja tu Fina, dia tu aku tengok macam biasa aje pun..,” Lya suka membela rakan sebiliknya yang satu itu, namun jauh di sudut hatinya dia juga merasakan perkara yang sama.

Ajim melipat kain sambil termenung. Dia seperti bukan berada di dalam, dunia nyata. Seolah-olah pemikirannya terbeban dengan satu masalah yang berserabut, celaru dan haru-biru. Tiada istilah aman dalam mindanya. Saling berkecamuk menjadikan semua perkara yang diusahakan tidak bertumpuan dan sering melakukan kesalahan.
Fina dan Lya melihat rakan sebiliknya secara menghendap. Lagaknya seorang penjahat yang bertujuan baik..Mereka sedar perubahan pada Ajim sangat merisaukan.

Ajim tiba-tiba teresak. Menangis tanpa isyarat. Baju yang dipegangnya diraup ke wajah. Fina dan Lya kaget. Mereka meluru kea rah Ajim tidak menunggu arahan dari sesiapa. Otomatis. 

Berat amatkah penderitaan Ajim?

Lya membawa Ajim dalam pelukannya dan membiarkan Ajim menangis di bahu semahunya. Fina memegang bahu Ajim. Seraya menepuk tanda pujukan. Mengharap Ajim bertenang dan tidak mengikut emosi. Mereka berharap cerita disebalik tangisan itu boleh dikongsi agar mengurangkan kuantiti bebenan di atas bahu Ajim.


Selama sebilik tiga tahun di UIAM ini, inilah pertama kalu Ajim berkelakuan seperti itu. Keceriaannya sudah sirna member peluang kepada mendung kelabu menyelubungi alam jiwa Ajim. Benar kesedihan dalam hidup akan menyeimbangkan hidup insan. Terlalu bergembira sepanjang masa menghampiri ciri insan kurang siuman. Sekurang-kurangnya, berkongsi cerita itu membantu sedikit sebanyak. Menanggung beban yang banyak dalam minda hanya akan menjahanamkan fius otak.

Stress bukan untuk di simpan. Ianya diurus agar tidak memudharatkan.

Ajim terlalu keberatan menceritakan kisah hidupnya. Adapun, dia suka berahsia selama ini. Namun, gunung berapi apabila ingin memuntahkan isinya, padah buruk menimpa sesiapa yang ada. Hatta dirinya sendiri.


Malam ini kesekian kalinya Ajim masih enggan berkisah tentang beban mindanya. Dia meminta izin bersendirian seperti malam sebelum ini. Lya dan Fina menahan rasa namun, cepat-cepat memikirkan kondisi emosi Ajim seperti mahu sendirian. Mulutnya berkumat kamit lafaz istighfar..Mendatangkan keyakinan dua sahabat bahawa rahmat Allah menyelubungi mereka.


Tiada Tuhan selain ALLAH, Dia Maha Pelindung , Dia Maha menghilangkan. Moga cepatlah keceriaan Ajim datang kembali agar bilik mereka berubah wajah sepantas mungkin. Harapan dalam doa.





 

No comments: