twitterku

One Side Of Our World

One Side Of Our World

Wednesday, January 18, 2012

Kerana aku tahu..Dia Maha Mengetahui..

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya & Redha -Nya ~

" Lya, keluar ko sini..!", suara abangnya begitu bisa menggugurkan jantung. Dia pantas mengunci pintu. Dia tahu abangnya mengamuk kerana dia lupa menyiapkan makanan tengah hari.Sumpah, kepalanya tadi sangat berat. Bukan sengaja tak masak!

Dumm!

Pintu ditendang kuat, Lya dengan jasadnya yang kurus terpelanting ke depan. Sakitnya tak terkata. Terasa bagai nyawa dihujung tanduk. Abangnya lupa apa itu belas kasihan. Tubuh kurus itu disepak terajang. tingal tak patah saja rusuknya. Dua kali tendangan sudah menyebabkan dirinya berada di alam lain. Gelap. Sakit jangan dicakap..tidak tergambarkan.

***

Sejak mak dan abah bercerai talak satu, aku selalu sendiri di rumah. Lebih tepat di bilikku. Abang sudah dipenjara kerana membelasahku. Ibu bertindak membuat laporan. Kata ibu, mujur dia pulang rumah lekas-lekas sebaik saja jiran sebelah menelefon ; ada bunyi jeritan amukan abang.

Ketika ibu sampai, aku sudah lebam seluuh badan. Ibu meluru bersama jiran-jiran. Ibu yang memelukku juga sempat terkena sisa tendangan abang yang sudah hilang jiwanya. Aku terlantar dihospital selama seminggu kerana koma. Alhamdulillah selepas itu kembali sedar namun, tlg rusukku mengalami keretakan..

Surat tawaran ke UTM begitu berat untukku menerimanya, namun kata-kata ibu masih terngiang-ngiang di telinga..

"Nak, ibu bukan apa sekadar seorang tukang di UIA insya Allah masih boleh menampung hidup kita dua beranak. Tapi tawaran yang ALlah bagi ni, ambillah, sambunglah pelajaran. Ibu boleh menjaga diri Ibu. Insya ALLAH. Ibu doakan. Tapi, kalau anak ibu tak nak sambung belajar, ibu takkan paksa nak.."

Air mata jatuh lagi. Ini bukan kali pertama air matanya jatuh. Dia sedih meninggalkan emaknya seorang. Gombak dan Johor bukannya dekat. Nak pulang selalu pun payah. Duit bukan ada turun dari langit bila-bila dia menginginkannya.

Jiwanya kosong sangat.
Pengajian Sarjana Muda Kejuruteraan Awam...

***

"Eh, Lya..Meh la kite keluar. Boring la duduk kat sini.., " Ai Ling cuba mempengaruhi Lya. Dia tau Lya bukan mudah untuk diajak. Tapi Danny menyuruhnya untuk mengajak Lya. Nak cari peluang untuk tackle katanya.

Lya menolaknya bersahaja. Dia masih kurang selesa dengan roomate nya itu. Berbangsa Cina. Suka bersosial pada hujung minggu. Namun, pelajarannya tetap mantop. Otak geligalah katakan.

Setiap kali tiba hujung minggu, Ai Ling tak pernah putus asa mengajak Lya. Semakin lama, semakin nipis iman Lya. Maka, dia berhasrat untuk menunaikan permintaan Ai ling untuk kali itu saja. Ai Ling begitu gembira dan meminta Lya memakai pakaian yang sesuai dengan destinasi. Tudung boleh pakai tapi, baju, tak boleh baju kurung. Kena pakai baju yang bergaya sikit dan sesuai dengan Gen Y. Lya terpaksa meminjam baju Ai Ling bila semua bajunya tidak menepati ciri-ciri yang Ai Ling mahukan.

Malam itu, Lya begitu teruja dengan pengalaman barunya. Dia bebas melakukan apa saja . Ai Ling membawanya shoping, karaoke, tengok wayang..main kat Time square. Dari siang ke malam. Berhenti pun untuk makan dan berehat sebentar. Driver setia mereka Danny begitu setia melayan karenah Ai Ling. Lya walau tak berduit dia bawa banyak bakul kertas , Ai Ling belanja. Sedangkan itu semua duit Danny.

Malam selepas makan malam dan dalam perjalanan pulang baru Lya dibagitahu, yang sponsor hari itu semuanya adalah Danny. Lya terkedu, namun dia tidak lupa mengucapkan terima kasih. Dia sedikit rasa dihargai dan diberi perhatian.

Namun, baru dia perasan, solat Zohor, asar maghrib sudah berlalu. ..Rasa bersalah dihatinya perlahan-lahan ditutupi oleh rasa seronok sehingga dia mengambil keputusan, alang-alang dah tinggal tiga waktu, baik tinggalkan semua. Esok boleh Qadha'!..[jangan buat aksi ini dirumah, please-pengarang]

Sudah sebulan dia hidup bak puteri raja. Danny selalu memakbulkan permintaannya..Dia sudah terlupa barangkali. Ibunya sudah tertunggu-tunggu panggilannya di kampung. Siap tak dapat hubung , Lya sudah menukar nombor HP nya.

***

Petang itu, Danny mengajak untuk berdating di Tasik bersebelahan Kolej 9. Namun, semasa menunggu kedatangan Danny, Lya merasakan dirinya diperhatikan dari arah tasik. Dia merenung tasik sehingga Danny terpaksa menyentuh bahu Lya. Lya tersentak dan menjerit histeria. Danny menjadi panik. Mahasiswa yang sedang bermain kayak terpanggil untuk membantu Danny. Lya betul-betul tidak dapat mengawal dirinya. Sehingga pengsan. Danny cepat-cepat menelefon Ai ling dan menerangkan apa yang berlaku. Ai Ling bergegas ke Tasik.

*

Dimah dan kawan-kawannya yang sedang menghayati petang yang damai, perasan akan jeritan Lya terus ke arah suara itu. Mereka memangku Lya yang meracau tak tentu pasal. Dia mengarahkan Danny undur menjauhi kawasan itu kerana cuba untuk melonggarkan tudung Lya . Dimah membaca sesuatu ayat ke telinga Lya dan meminta 5 orang sahabatnya, Miza, Ira, Ucu dan Ana untuk membacakan surah Yassin. Keadaan sangat kalut sehingga U.Arif datang dan melaungkan Azan. Barulah Lya terkulai selepas menjerit sepenuh hati.

Dia dibawa ke kolejnya semula. Dimah dan kawan-kawannya menemani Lya sehingga sedar. Kerana sedar Ai Ling tidak mampu menjaga Lya. Sedangkan Ai Ling sendiri tidak berani pulang ke biliknya malam itu. Dia menumpang tidur di bilik rakannya, Lucy.

Malam itu, Lya meracau lagi.

U. Arif terpaksa datang memberikan bantuan. Anak murid Darul Syifa' itu membuat kesimpulan, Lya sudah dimasuki jin dan walaupun sudah dikeluarkan, dia sudah boleh datang bila-bila masa yang dia suka. Kerana, dalaman Lya amat rapuh. Hatinya suda berjaya dijadikan tempat tinggalnya. Sejak itu, Dimah sukarela untuk selalu mengambil tahu akan setiap urusan Lya..Ai Ling selepas itu memohon untuk menukar bilik kerana dia berasa seram berada sebilik dengan Lya. Lya berada sedih. ..kemurungannya menyebabkan dia sentiasa diganggu!

Dimah terus memberikan peransang padanya.
Walaupun mereka baru berkenalan, Lya begitu terharu dengan kebaikan Dimah..sekarang barulah Lya teringat akan ibunya. Dia segera meminta Dimah menelefon Ibunya. Dimah akur dengan permintaan Lya..

***

'Assalamualaikum, .."
Dimah berdiri dan membuka pintu bilik Lya. Seminggu lamanay dia terpaksa bergilir dengan sahabatnya untuk menjaga Lya. Lya sudah semakin lemah.
Seorang perempuan separuh usia berdiri ditepi pintu.Dimah dapat mengagak sesuatu.

"Wa'alaikumussalam , Mak Cik ibu Lya ke?", wanita dihadapannya mengangguk hiba. Dimah memimpin tangan mak cik tersebut masuk dan melihat Lya yang sedang tidur. Wajah cengkung itu menyesakkan jiwa keibuannya. Walau dia merasa tersisih, tapi dia adalah satu-satunya anak yang masih ada. Anak lelakinya sudah menemui ajal kerana bergaduh di dalam penjara. Dia ditembak polis penjara kerana begitu aggresif. Hanya Lya saja yang ada ...

Ibu mana yang tak kasihkan anak, dikucupnya dahi sang anak. Lya terjaga dan spontan memeluk ibunya erat. Dia menangis semahunya. Dirasakan dosa-dosa yang ada pada tubuhnya belum tentu dimaafkan oleh ibunya. Dia sudah seakan-akan tanggang yang melupai ibunya. Pernah sekali dia mengatakan ibunya sudah meninggal dunia pada Danny. Dia malu kalau Danny tau dia orang miskin. Solatnya juga entah ke mana.

Sudah 3 bulan telekungnya tidak disentuhnya. Al-Quran dimeja sudah berhabuk tidak dibacanya..Sungguh.sungguh dia tidak berdaya meluahkan perkataan maaf kepada insan mulia dihadapannya. Dimah yang menyaksikan perlakuan dua beranak dihadapannya menarik nafas dalam. Dia simpan satu keazaman di dalam hatinya. Moga ALLAh kabulkan..

"Nak..ibu minta maaf sebab tak dapat hubung engkau di sini, mak ras telefon mak tu rosak nak. setiap kali mak telefon di nombor yang engkau bagi, tak ada orang yang angkat..mak tak tahu nak minta tolong sapa nak..walaupun ada suara perempuan kata nombor ini diluar liputan, mak tunggu sampai masuk dalam liputan semula..mak hanya mampu berdoa saja nak..maafkan mak.."

Tangisan Lya semakin menjadi-jadi..Dia begitu tertekan sehingga tersedak..dan akhirnya muntah darah. Di wajahnya tidak tergambar kerisauan pada darah tersebut, dia lebih risau balasan yang bakal diterimanya di akhirat kerana memperlakukan ibunya seperti itu..dia pitam lagi. Ibunya tergamam melihat darah dari mulut anaknya!

Suasana hiba bertukar panik, Dimah bertindak pantas. Ambulans dihubungi dan Lya dikejarkan ke hospital malam itu juga.

***

Dari berpakaian ketat, dia sudah mengubah kepada pakaian yang longgar. Tudung jarang menampakkan leher sudah ber'inner'. Tudung tdak lagi diselempangkan ke bahu. Dimah selalu membimbingnya. Alhamdulillah, dia semakin mudah menerima nasihat. Dia sendiri semakin jelik dengan kehidupannya yang dulu..Danny sudah melepaskannya dan mencari 'mangsa' baru. Dia sangat bersyukur. Akhirnya, Allah mendorongnya untuk kembali ke jalan yang lurus. Musibah histeria itu tersembunyi hikmah yang besar di hadapan mata orang yang bersyukur.

Ibunya juga sering dihubungi. Dia tidak mahu kejadian 'tulah' sebelum ini berulang. Mujur jiwa keibuan yang ada dalam diri ibunya tidak mendoakan keburukan buat dirinya sebagai anak..Kalau tidak, jadilah dia seperti tanggang moden.

Sejak kebelakanggan ini, dalam banyak-banyak perkara yang berlaku..U. Arif semakin selalu bertanya khabar. Malah, semakin kerap. Dia merasa kadang-kadang naik segan. Tapi, sebagai insan yang banyak membantu untuk memulihkan dirinya dulu, dia tetap menghormati ustaz itu. Dimah selalu mengisi masa ketika bersama-sama dengan nasihat-nasihat dan peringatan peringatan. paling seronok mendengar cerita sirah Nabi. Lya paling banyak menitiskan air mata bila menghayati kisah perjalanan Perjuangan Rasul Junjungan itu. Dia ingin memulakan hidup baru. Peluang yang Allah bagi ini, nyawa yang Allah bagi ini untuk meneruskan perjuangan kekasihNya..Lya semakin tekun mengikuti pengisian -pengisian hati yang dinamakan 'usrah'. Sungguh, Dimah selalu membincangkan permasalahan umat Islam kini. Namun, katanya, berbincang tai tak ada praktikal umpama melepaskan batuk di tangga. ..

Jadi, atas dorongan Dimah, Lya cuba memulakan catatan blognya. Agar insan-insan yang selalu menghabiskan masa di dalam alam maya sesekali membaca coretan madah berbaur dakwah yang semakin sebati dengan dirinya. Dakwah luas skopnya...begitulah kata Dimah. Oleh itu, Lya mengambil skop yang paling hampir dengannya. Penulisan..Di samping mengubah penampilan menjadi muslimah sejati. Yang menutup aurat sesempurna mungkin.

Lya semakin pulih namun, dia sentiasa kelihatan pucat..Minggu itu, appoinmennya akan tiba. Dia ditemani oleh Dimah. Ibunya sudah boleh meneruskan pekerjaannya seperti biasa dengan bantuan dan jaminan Dimah. Sepanjang perjalanan ke hospital mereka berdua masing-masing melayan perasaan.

"Cik Lya, darah kamu disahkan positif Leukemia"

Bagai nak pitam , meyandarkan kepalanya ke bahu Dimah. Dia tau itu adalah mimpi ngeri bagi setiap insan yang normal berperasaan sepertinya. Dimah menggengam kuat tangannya. Simpati Dimah meluap-luap. Doktor menjelaskan sekarang mereka hanya mampu merawat penyakit ini dengan kimoterapi. Lya meminta untuk berfikir dulu, sama ada bersetuju atau tidak. Dia ingin cepat-cepat kembali berjumpa dengan ibunya. Dia mahu berada di samping ibunya.

keesokan harinya, Dimah menghantar Lya ke stesen bas. Lya mengambil keputusan untuk segera pulang kepada ibunya. Sessi pembelajarannya ditangguh untuk mendapatkan rawatan...Jika ini takdirnya..dia pasrah..


***

Dimah membuka internet dan ternampak satu coretan baru dari blog sahabatnya Lya..
Tetikus pantas menekan link blog tersebut.

"Makna Hidup Ini.."

Aku tahu, disebalik rahmat kelahiranku di dunia ini, Allah telah menyediakan kepadaku satu jalan yang beronak berduri, bukan kerana Dia membenciku, tapi kerana Dia kasihkan diriku.

Aku tahu, ketika dalam keperitan Dia hadiahkan diriku ketabahan supaya diri menjadi lebih matang..

Aku tahu ketika diriku diuji keseronokan, Dia tidak membiarkan diriku terus hanyut..Dan aku tahu ketika ini diriku diuji antara pertaruhan nyawa..Dia mahu merehatkan aku dari maksiat..

Semua itu kerana aku hambaNya..Dan aku yakin, Dia juga berbuat begitu pada semua, kerana Dia Maha Adil. Allah, Sudikah Engkau menerima kembali diriku yang berpalit timbunan dosa? YA, Pasti kerana Dia Maha Pengampun Maha Mengasihani..Dengan sisa nafasku ini, izinkan ku abadikan " Tiada Tuhan Melainkan Engkau, MUhammah itu Pesuruh Engkau..'..Aku Redha dengan ketentuanMu. Semoga semua isi dunia turut merelakan pemergianku dengan secebis doa..Agar diriku tetap mendapat secebis KasihMu...

Lya_azzahrah..


Dimah menyapu airmatanya..
seraya berbisik..

"Damailah engkau di sana sahabatku..dibawah naugnau RahmatNya ...aku merinduimu.."

__________________________________________________________________________________

Lya, telah meninggal di dalam satu kemalangan maut ketika dalam perjalanan pulang ke pangkuan ibunya..Al-Fatihah..


TAMMAT~

Cerita ini hanya rekaan tiada berkaitan yang hidup atau yang mati..segala kesalahan ejaan abaikan..hehe..tegurlah dalam komen..salam juang selamat bercuti!!

No comments: