twitterku

One Side Of Our World

One Side Of Our World

Sunday, January 8, 2012

Cerpen-Kita Hamba-Nya

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya & Redha -Nya ~

"Abah..nak kredit.." ..Siti merayu pada ayahnya untuk men'topup' HP yang sudah 'kekeringan'..
wajah ayahnya sedikit mencuka.

"Bukan semalam ayah dah bagi ke?"

"hehe..ala abah..biasalah remaja.."

"sepatutnya kredit tu tahan untuk seminggu,,tak da, abah takkan bagi selagi tak habis seminggu.." , tegas. Ayahnya berlalu. Kecewa dengan hal itu. Siti membawa diri ke bilik dan menghempas pintu.

Pang!
Bergetar hati sang ayah mendengar hempasan itu. 'semoga anakku memahami kesempitan ini..'..

***

Pagi itu, suasana kelam menemani Pak Wahab ke ladang getah majikannya. Sang isteri mengiringi pemergiannya dengan sorotan mata yang mengantuk.

Pak Wahab dengan semangat optimistiknya memulakan penorehan. Satu demi satu pokok didatanginya..alhamdulillah susu getah begitu membuak-buak melimpah ke mangkuk tadahan berwarna hitam itu. Dahinya berkerut memikirkan sesuatu.

"Ke mana akan ku cari wang..?" Yuran anak di Universiti masih tak dapat dibayar. ..hutang di kedai runcit Pak Tam sudah ditagih ..YA ALLAH...

Sejak anak ketiganya dibuang asrama kerana kesalahan 'dating' beban perasaannya bertambah. Kini dia perlu membayar tambang bulanan anaknya itu. Hati kecilnya terkilan dengan perangai anak ketiganya yang langsung tidak berasa insaf atas tindakan disiplin ke atasnya.

"Mungkin salahku dulu..kurang memantau keadaannya di asrama. Namun, untuk melawatnya setiap minggu adalah mustahil. Dia bukan orang berada. Ada kereta sendiri. Sedangkan Inanam itu jauh. Naik teksi sudah RM 60 pergi balik..bukan mahu berkira, tapi hakikatnya memang dirinya tidak mampu untuk itu.

Pernah anaknya yang ketiga itu merajuk dan mengugut akan melakukan kesalahan disiplin jika tidak dilawat. Alangkah kecilnya jiwa anaknya itu..Dia menarik nafas sedalamnya. Akhirnya , musibah anaknya dibuang sekolah kerana melakukan banyak kesilapan.

Dirinya terus menoreh. Fikirannya juga terus berputar memikirkan kisah hidupnya yang sudah dilalui.

Apakah kemiskinan itu penyebab anaknya rosak akhlak? Hinakah orang miskin? Ingin saja dirinya menjadi kaya raya, namun, sekolahnya tidaklah tinggi mana, setakat tingkatan 5. Apa yang boleh dibuat selain menoreh getah. Pengorbanan untuk menyara adik beradiknya dulu membawa kepada keadaannya sekarang. Siapa yang hendak dipersalah?

Tanpa disedari dia sudah menyiapkan kerja menoreh. Alhamdulillah.

Kakinya melangkah ke tepi ladang, ada sebuah sawah di sana. Seorang lelaki sedang meracun rumpai menggunakan tong racun manual. Bunyi pam begitu memecahkan kesunyian.

Padinya begitu luas. 'Alangkah baiknya kalau aku ada kebun seluas ini..' Pak Wahab memasang angan-angan..lambaian pokok Rumbia menggambarkan alunan angin yang bertiup lembut.

"Pak Wahab..oh..Pak Wahab.., apa yang dimenungkan tu??" Sapaan itu mengjutkan Pak Wahab dari lamunan.

"Oh..tuan Imam, dari mana?"
"Saya dari ladang kelapa sawit di seberang sana.."
"Ngam la pak Imam ada di sini..saya ingin mengatakan sesuatu yang berkaitan dengan permasalahan kehidupan..boleh ka tuan Imam bagi pendapat?"
"Silakan..."

"Begini..." Pak Wahab terus menceritakan apa yang dirasakannya pagi tadi..dia begitu risau masalahnya itu tiada jalan keluar.

" Pak Wahab, kita ni hamba ALLAH, Allah sudah janji dalam Al-Quran bahawa sesiapa yang mengaku beriman akan diuji. Tidak kira siapapun dia, Nabi, rasul , orang kaya , orang miskin, sultan semua akan menerima ujian untuk menguji keimanannya itu benar atau tidak. Selayaknya kita hamba perlu redha dengan ujian itu, dan mengadulah padaNya. Allah tak ada kesukaran untuk menghilangkan semua masalah hamba-hambaNya jika sang hamba memohon dengan Ikhlas dan penuh pengharapan. Dengan syarat si hamba tadi buat apa yang disuruh dan tinggal apa yang dilarang..mengadu pada ALLAH lah dan jangan putus asa berusaha memajukan diri..gunakan setiap peluang yang Allah berikan. Jaga hubungan dengan ALLAH, betapa kuatpun kita kerja mencari rezeki, alih-alih Allah juga yang bagi rezeki, sedangkan kita tak solat subuh pagi td..tinggal pula solat zuhur kerana penat, Asar entah kemana..maghrib duduk di rumah. Isyak lagilah dah berdengkur dikatil..kalau hamba ALLAH begini, kita takut Allah bagi dia betul-betul hidup sendiri tanpaNya. mahu begitu?"

Pak Wahab menggeleng laju.

" Yalah Pak wahab, saya tengok, kamu ini rajin berjemaah di masjid. Kekalkan prestasi ini. Ikhlaskan niat, pasti Allah sayang kamu jika Dia berikan Ujian yang berat-berat . Allah takkan uji manusia yang tidak secocok dengan kemampuannya..., Er, ada apa-apa lagi tak?" Tuan Imam Ismail berkata seraya berdiri.

" Alhamdulillah, tiada Tuan Imam.. Terima kasih atas nasihatnya.."

"Barulah dia sedar, tadi dia sudah hampir berputus asa dari nakmat ALLAH..Astagfirullah..Ya ALLAH hambaMu ini cetek ilmunya..ampuni Aku..

Air matanya berderaian..Penyesalannya itu disaksikan oleh pepohon getah yang meliuk-liuk ditiup angin bukit..

2 comments:

matassian said...

kadang-kala kta lalai/lupa...namun bukti kasih-Nya, Dia masih lebar luaskan rahmat-Nya supaya kta ble kembali pd-Nya. (kasih abah x terbalas, kasih-Nya perlu disyukuri)

atiqa said...

lma x bca cerpen kaka..best!! (^^)
kita hamba-Nya..
ujian bukannya tnda Dia marah atau benci tp lebih kpd ingatan bhw Dia sygkn kita, hamba2-Nya..
Tima kasih kak ats pkongsian ini. Sy tnggu kdatangan tulisan kaka yg akn dtg... (^^)