twitterku

One Side Of Our World

One Side Of Our World

Thursday, January 24, 2013

Mengharap RedhaNya

Bismillahirrahmanirrahiim~
Kehidupan terus berjalan , insan terus berbafas. Selagi hidup wawasan dan visi hidup terus dikejar. Senyum..^^,

Positif jak pada setiap yang berlaku. Yah..mungkin terlalu banyak salah yang kita buat dalam menuju matlamat kita, tapi usah pening dengan karenah yang sukar menerima kesalahan kita. Selagi percaya pada diri dan sentiasa muhasabah. Terima kasih pada yang menegur. Di sebalik 'ketegasan' ada kasih sayang. Cewah...inilah hidup yang perlu diterima oleh penduduk bumi yang kata Allah adalah matlamat. Dalam memperbaiki kualiti, di sana ada nilai tambah yang pedih tapi bisa menaikkan kesedaran yang tidak berkesudahan, yang akan jadi sempadan tauladan sepanjang hayat, yang tidak perlu diulang kesilapan2 lalu.titik.

Lalu apa yang ada ? keazaman untuk terus melangkah, ditinggal masa usah berhenti, melainkan terus mengejar masa. Masa itu bisa berhenti, yang juga di garisan penamat pertama. Yang bisa memberikan satu impak teragung dalam diri. Yang abadi. Sekali tersalah arah, berundur sudah tidak kelihatan jalannya. Tinggallah hidup seperti itu, TIADA PELUANG KEDUA BAGIMU!

Sayangnya ALLAH pada kita, setiap musibah ada hikmahnya, terus belajar dan cekal. Itu saja kuncinya, daripada menjauh dari semua masalah. Tidak akan selesai walau sebutir. Terus dihantui sepanjang hidup. Buat dunia sempit semacam. Sedangkan rahmatNya luas melaut, malah melangit.

Kita akan terus meresapi semangat Nabi Junjungan, sampai terlaksana apa yang sepatutnya. Kesalahan-demi kesalahan mengajar hidup lebih berhati-hati, tahap keimanan perlu ditambah lagi. Hak insan lain jangan sesekali dilanggari. Maaf buat yang menjadi mangsa. Kerana diri bukan MAkSUm. Kesalahan ini sudah kuterima. Ibarat menerima hempapan Gunung Kinabalu ..sakit rasanya hampir dilenyek. Selepas sedari ia satu pelajaran, langkah terus perlu diteruskan , maka MAAF Sejuta kali daku tinggalkan..Moga terbuka hati menerima. Apapun, daku doakan hidup kita terus diberkati dengan mengikut segala ajaran KekasihNya, memaafkan insan keranaNya.

Tamat sudah nukilan ini, izinkan kaki ini terus kehadapan, tiada masa untuk termenung. Memikir nasib yang sudah ditakdirkan selain meraih takdir yang baru.wallahua'lam...

OTW ke destinasi seterusnya, hidup mati tiada ketahuan, biarlah permusafiran menjadi hiburan, mendidik hati yang berjuta khilaf.Moga Dia bersamaku selamanya..

No comments: