twitterku

One Side Of Our World

One Side Of Our World

Tuesday, December 11, 2012

RahmatNya

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya & Redha -Nya ~

'Kenapa perlu ponteng kelas??'

Diam.

'Kamu ni malas ya?'

' Kamu tidak rasa bersalahkah berpakaian sifat malas, sedangkan kamu mengaji al-quran dan hadith?'

'Hati manusia lain-lain..hanya ALLAH yang tahu kenapa hambaNya begini,' kali ini jawapan ini tidak disertai dengan keyakinan..dia masih berasa malu kerana sang ustaz bertanya di hadapan rakan sekelasnya yang lain.. Argh..pedulikanlah..mereka takkan faham..hatinya mengangis lagi.

***

' Bakso...Bakso.., beli bang, beli kak..ini bakso murah-murah..', Habib menjerit nak terkeluar anak tekak. Dia harus menjual kesemua bakso agar poketnya sentiasa ada wang. Kalau tidak, A&R akan mem'blok' namanya daripada mendaftar subjek dalam online pre-registration. Maka bersengkang mata adalah rutinya setiap hati, dan setiap pagi lewat ke kelas.

Anak yatim sepertinya , tiada siapa yang peduli. Almaklumlah..sudah besar..kena pandai berdikarilah..Namun, mungkin inilah yang dikatakan ujian itu datang sebagai pengukur tahap iman..Ibu masih menanti duit untuk membiayai rawatan buah pinggangnya, adik nak duit untuk bayar yuran pengajian..sudah hampir seminggu dirinya berpuasa..Setiap kali buka puasa hanya dengan roti arab berharga RM 2.80 , lima keping..'bertahanlah wahai hati...'

Mbak Halimah begitu baik hati kerana dia sanggup mengupah diri Habib agar dapat menjana duit yang diperlukan..Hanya ALLAh yang membalasnya.

Setiap pagi itulah diri Habib kelewatan berlari ke kuliah. Ustaz-ustaz pagi selalu merungut kerana Habib datang lewat. Namun, egonya menghalang diri dari menyatakan sebab sebenar-benarnya..Biarlah Rahsia..
Tanpa di suruh oleh sesiapa, setiap kali selepas habis kuliah, Habib pasti ke bilik ustaz untuk berbincang tentang topik yang mereka bincangkan dan tak sempat mendengarnya dari awal,..

Bila nak kahwin? soalan ini berlegar-legar dari mulut ke mulut insan sekelilingnya..Jahat sangatkah aku ni? Habib selalu mempersoalkan ..kenapa orang tak cuba fahami, memanglah kahwin itu syok..tapi, jasad dan mental Habib masih tidak mampu menerima tanggungjawab baru buat masa ini..

'Biar aku buktikan..aku bukan pemalas!'

***

'Peperiksaan sudah hampir..sem ini sem akhir yang perlu ditempuhi..Allah bantu hambaMu ini..', Bersungguh-sungguhnya Habib berdoa..seperti hari-hari sebelum ini..

Kringgg...

'Mak kamu dan adik sudah meninggal Habib..'

Fusss...

'Allah..jangan biarkan aku berputus asa dari rahmatMu..ALLAH..Aku sedang mendapat musibah yang telah Engkau tetapkan..Kuatkan hatiku, Kuatkan jiwaku, kuatkanlah Ya ALLAH..'

Berita itu sedikit sebanyak mengalih pemikirannya dari berfikir tentang peperiksaan..Dia perlu pulang ke kampung..adakah dirinya pernah berdoa agar bebanannya dihilangkan agar boleh fokus pelajaran selama ini? mngkin ada tapi bukan supaya mak dan adiknya dipanggil pulang..T.T..Air matanya jatuh..setitis..setitis.. ALLAH beratnya ujian ini..

Kini..Habib menjadi seorang yang mengalami kekurang warasan..gara-gara ujian yang menimpanya..dia di hantar ke Bukit Padang kerana cuba membunuh diri dengan sengaja meminta langgar di tengah jalan raya!

***

Di satu sudut wad Bukit Padang, Kota Kinabalu..

Habib teruja mengenal seorang doktor wanita yang agak berumur, hampir sebaya dengan umur arwah ibunya..Baginya, nasihat yang diberikan sedikit sebanyak memotivasikan dirinya agar berani hadapi kenyataan.

Rupanya, Rahmat ALLAH itu amat luas...tidak terhitung dek akal manusiawi..Habib terinspirasi dengan sebuah video yang diberi oleh Dr. Aini..

video

[try tekan 'watch at youtube'..jika nak penghayatan yang maksimum, tutuplah blog ni..agak riuh dgn lagu blog~~]

Sesekali tergelincir, ALLAH masih menerima taubat hambaNya..asalkan ikhlas..tidak berniat menipu..ALLAH..kini hambaMu ini benar-benar ingin mendekatiMu, tiada sesiapa lagi yang tinggal denganku kecuali Engkau Ya ALLAH.....

Habib melazimi solat taubat dan bersungguh-sungguh belajar dengan ustaz-ustaz jemputan hospital demi menanamkan semula keimanan yang hampir sirna di kalbunya sebelum ini..Bersyukur sangat kerana Allah memberikan umur yang panjang untuk bertaubat dari khilafnya..mahu mengambil nyawa sendiri..ALLAHUAKBAR..

***

'Bang, Su nak makan mangga..,' Habib maklum dengan keadaan isterinya yang sedang mengidam..Allah, kini nikmat ALLAH tetap mencurah-curah ke atas dirinya. Selepas keluar hospital Bukit Padang, Dia menemui jodoh dengan Suri di tempat kerjanya..Pengajian di IPTA sudah tidak dapat diteruskan kerana dia mahu melupakan duka semalam, maka, Habib bermula dengan menjadi Ustaz sebuah rumah anak yatim dia berkenalan dengan isterinya sekarang.

Kehidupan kita tidak terhenti walaupun bukan di IPTA..rezeki di tangan ALLAH..Habib berasa tenang hidup di bawah pengawasan TuhanNya Yang Esa..


No comments: