twitterku

One Side Of Our World

One Side Of Our World

Monday, October 24, 2011

Optimistic #8

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya & Redha -Nya ~

Alhamdulillah..melangkahnya kaki ke alam kampus utama..Kampus Gombak...Terbayang wajah-wajah senior yang pernah datang mengadakan lawatan melihat adik-adik persatuan IRKSS. SUci dan bersihnya wajah mereka..Mesti di Gombak lebih ramai insan seperti itu..

Bayangan tinggal bayangan.

Apa yang mengejutkan, setelah seminggu, rupanya Kampus utama ini juga ladang dakwah yang luas. Ana terpaksa mengakui hakikat itu. Apa yang perlu dilakukannya adalah memastikan dirinya berada dalam kalangan petani yang menanam benih-benih dakwah yang perlu disemai dan dibajai..Agar mekar dan tumbuh sihat.


Realiti berdakwah tidak sama dengan teori yang dibincang dan dibrainstorming dalam perbincangan ilmiah mahupun usrah-usrah yang menekankan pembinaan individu-individu peladang dakwah. Jika kita pernah mengakui kita sanggup menghadapi cabaran dan mendahulukan dakwah jika bertembung dengan maslahah diri kita dan dakwah..Susah nak apply..maka, buatlah batas sekalipun tidak mampu membuat sawah..

Seharian, kadang-kadang kita terleka dengan masa untuk diri kita sahaja.

Ana memerhati kafe-kafe..seperti ada benda yang perlu dibuat.Jiwa-jiwa gersang perlu disiram dan dikejutkan dengan hakikat diri akan mati menghadap IlahNya.

MUSIM PERIKSA

Semua dah makin sibuk, hatta Ana sendiripun merasa semua benda susah nak siapkan dalam masa yang ada. Seorang kawan selalu merungut, masa yang dia ada tidak mencukupi..walhal dirinya tanpa tidak sedar menggunakan masa yang ada untuk perkara yang kita pun rasa tidak patut dibuatnya. Banyak berbicara dan bercerita. Sedangkan dirinya kekurangan masa. Dia seolah memilih untuk menghabiskan masanya berbicara.



Ana tersenyum sendiri. Semoga sahabatnya ini menyedari masalah ini. Baginya, sahabat begini perlu ditegur dan dibagitahu, namun, biar berhikmah. KAlau perlu berlapis, gunalah cara itu. Biar sedar itu timbul sebelum nasi menjadi bubur. Adakah patut dirinya menegur kesalahan sahabat itu selepas dia GAGAL? Ana tidak mahu menzalimi sesiapa.


Ana mengakui, dirinya juga terumbang ambing..Namun, sentiasa mendapatkan nasihat orang yang sudah melalui pengalaman ini adalah langkah bijak untuk mengatasinya. Daripada tercongok dan terus menerus memikirkan kenapa ia berlaku pada diri sendiri amat-amat membuang masa.

Musim peperiksaan ini, semuanya mahukan yang terbaik. Hatta dirinya. Namun, pesanan ayahnya, 'Perbetulkan niat' dan minta bantuan ALLAH. Ilmu dari ALLAH bukan dari pembacaan kita, namun, kita usahakan untuk mengulangkaji apa yang kita pelajari supaya kita bersyukur dengan pengetahuan yang kita ada. Untuk menyombong diri dengan ilmu yang kita ada, baik lihat cermin diri..~ pesanan ini agak pedas namun, berangin dan nyaman jikakita hayati sepenuh rasa cinta..

Ana merasakan dia perlu mengenali lagi dirinya agar dia juga lebih faham dan dekat dengan Sang Pencipta..moga esok masih ada untuk itu..

Skrip Kehidupan Ana.

No comments: