twitterku

One Side Of Our World

One Side Of Our World

Saturday, December 27, 2008

Inikah persoalannya??

Ana begitu tekun di hadapan komputernya.

Betapa dia sibuk menyiapkan kerja-kerja assignmentnya.

Maklumlah, pelajar Kuliah Ilmu Wahyu.


Dia selalu mendapat markah yang tertinggi. Itulah nikmat yang Allah berikan kepadanya dan Ana sedar akan hakikat itu lantas tidak pernah lupa untuk berterima kasih kepada-Nya dalam setiap hembusan nafasnya.



" Ya Allah...penatnya ..." Ana bermonolog sendiri. Dia baru sedar yang dia sudah 5 jam berhadapan dengan mesin elektronik itu, bertambahlah degree mata..



******



" Ana , saya dah arahkan awak buat saperti yang saya suruh, kenapa awak belum laksanakan?" Sedap saja Ketua Biro Penerbitan meninggikan suaranya ketika terserempak Ana di satu persimpangan nak ke kafe.



Semua mata-mata memandang mereka. Ana yang sememangnya terkesima ketika itu, sedaya upaya menahan air matanya daripada menitis. Dia akui jiwanya bukan jiwa robot, tidak berperasaan.



" Awak sengaja nak susahkan saya bukan? " Nadanya masih tinggi. Ana sudah merasakan seluruh badannya longlai hanya tinggal menanti luruh. Kalaulah dia menerima ajakan Rina tadi, alangkah baiknya. Tapi dalam Islam, kita tidak boleh menafikan takdir...kita wajib menerima ketentuan-nya, nampaknya Allah memang telah menetapkan Ana bertembung dengan ketua bironya itu dalam keadaan begitu.



" Adham, ana bukan tak buat..." belum habis ayat Ana, Adham terus memotong.



" Awak ni, sejak bila pandai melawan ni ? Sapa yang ajor?"



YA Allah...mamat ni...





" Ana dah bagi Sufian. Tanyalah dia sendiri!" Ana terus berlalu. perasaannya begitu tersiat. Hilang rasa segannya pada ketuanya sejak saat itu.



*****



Dunia ini bukan satu cabarannya, banyak...



Jadi kita mesti ada kekuatan yang teguh dalam menghadapinya. Bukan kita tak boleh tapi..terpuang pada kita...bagaimana nak mengurusnya.







" Tahniah...ada pelajar dalam kelas ni, telah mendapat 4 flat. Madam sangat bangga pada dia. Insya Allah dia akan menjadi salah satu pelajar yang mendapat anugerah dean.." tepukan gemuruh menyahut ucapan Madam Salina. Ana hanya bersyukur...Dia tahu pelajar yang dimaksudkan itu adalah dirinya.



Tapi bukan dia yang mengizinkan perkara itu berlaku, tapi Allah lah jua...



Namun, sebaik sahaja sesi kuliah habis, pnsyarah sudahpun keluar, ada suara-suara pedas yang menyindirnya.



Tak habis-habis mamat ni...



" Huh harap sahaja keputusan baik, tapi tak pandai menjaga amanah. Baik letak jawatanlah , menyampah aku tengok!" Ana tersentak lagi.



Ana terus berlalu tanpa memberi sebarang respon. Namun dia membiarkan otaknya beroperasi untuk mencari punca masalah ini.



Minggu Lepas...



" TIt..tit..."



Satu pesanan diterima.

Itu yang terpapar di

- Izinkan Aku menghuni jiwamu, jika masih ada kekosongan di sana...

Adham.

Ana terus memadam mesej yang jauh dari perspektif kerja itu. Baginya itulah kebimbangan yang bersarang di hatinya selepas memberikan nombornya kepada mana-mana lelaki yakni buka kalangan ahli keluarga dan kerabatnya.

Bukan Ana tidak mengakui kehebatan lelaki yang bernama Adham, bukan .. tetapi...Kehebatan seorang lelaki bukan pada ketampanan dan kepandaian semata-mata. Dan bagi Ana , Biarlah dia mempertahankan dirinya daripada terlibat dengan mana-mana hubungan yang tidak bertempat di dalam senarai yang dibenarkan Islam.

Jika Adham mengajukan persoalan itu selepas mereka telah berada dalam tahun ketiga dia boleh terima dan pertimbangkan namun, mereka masih sama-sama berada dalam matriks. Apalah yang ada pada matriks. Niatnya belum sampai ke tahap itu.

Adham ketua biro penerbitan dalam persatuan Alam Sekitar Pusat Asasi. Tidak hairanlah jika dia dikenali ramai kerana selalu membuat ucapan awam di padang mengenai kempen memelihara dan memulihara Alam sekitar.

Indah bersihnya Kampus ini kerana keaktifan biro mereka memberi risalah-risalah yang berkaitan dengan kepentingan menjaga alam sekitar.

Adakah disebabkan dirinya membiarkan perasaan Adham yang menyebabkan Adham berubah sikap ? Lantas perlukah dirinya berkompromi dengan Adham?? Itulah antara persoalan yang menyimpulkan jalinan cerita yang telah berlaku dan sedang berlaku.

****



1 comment:

musleemthinker said...

gmah,bgus jgak cerpen mcm ni khususny utk mereka yg aktif kt kampus..smoga Allah mrahmati usaha kta.