twitterku

One Side Of Our World

One Side Of Our World

Saturday, May 17, 2014

Misi Kembara Ilmu 2

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya & Redha -Nya ~

Assalamualaikum, kali ini saya hadir ingin berkongsi dengan sahabat, pengalaman perjalanan berdakwah di Kudat. Pada bulan Mac lalu. 20-23 mac 2014..

Emangnya ada banyak perkara baru yang dikutip. Terlebih lagi bila rombongan kami bukan seperti yang biasa. Sebelum ini, program seperti ini mesti terdiri dari ramai muslimat. Tapi kali ini muslimat hanya 3 orang!

Kemudian, program kali ni, lebih kepada memberi..Benar, program lain juga memberi, namun apa bila menjadi moderator buat kali pertamanya dalam hidup, terasa sangat rendah diri, terutama bila mendengar semula rakaman forum. Ah, bahasanya saja lintang pukang..

Siang 22 mac 2014 kami beraksi untuk memberikan apa yang kami ada. Sekali lagi merasa tersentap, kerana rupanya ilmu menguruskan jenazah masih belum begitu tajam bila terdapat beberapa masalah yang timbul akibat tak yakin dengan ilmu yang ada..Maka, berhenti dari menimba ilmu bukan pilihan terbaik.

Menjadi 'ustazah' yang menguruskan bengkel tahsin solat pada hari yang sama juga menggambarkan diri belum begitu 'pro' untuk menjadi orang yang banyak cakap di hadapan.

Tapi, ada yang buat saya rasa, keperluan yang amat untuk terus meneruskan budaya menyampaikan ilmu sebegini. Kisahnya, ada seorang mak cik, dia masuk kumpulan saya. Dia bersahaja saja. Seperti ibu-ibu lain lagaknya. Dia mengambil kesempatan untuk menyatakan kesyukurannya bila kami berada dalam slot latihan dalam kumpulan. Dia kata, dia sememangnya sedang mencari majlis ilmu seperti itu. kebetulan, dia ke Pulan Banggi untuk menziarahi tanah yang baru dibelinya. Maka dia ke Pekan semata-mata untuk mengecas HP!

Mak cik tersebut bergegas ke masjid kerana mendengar pengumuman yang dibuat lewat pembesar suara masjid..dan mengikutnya sehingga malam, slot Tanyalah Ustaz. Malah, katanya dia sanggup satay jika ada orang yang sudi menumpangkannya tidur. Allah, besarnya jiwa makcik ni. Lagi mengharukan bila seorang lagi mak cik, penduduk tempatan di situ menyatakan persetujuan dan kerelaan untuk menumpangkan dia.

Alhamdulillah^-^..

Malam, tanyalah ustazah..Soalan demi soalan lewat di telinga. Huh, berkali-kali nafsu memberontak, 'Bukan aku yang perlu menjawab soalan-soalan ni!'. Namun, realitinya, memangnya siapa lagi yang mahu diharapkan?

Ustazah sorang lagi tidak sihat, sorang lagi baru lepasa sekolah.. Tiada pintu untuk sembunyi. Go on aja..

Belajar banyak perkara, pertama, jika tidak tahu, jawab saja tidak tahu. kredit to ustaz Rizky & u. yahya. Mereka telah menjadi 'coach' secara tidak langsung kepada saya. Begitu juga Ustaz Hamzah dan isterinya, ustazah Zaiton. Ustaz Syafiq sebagai orang yang sentiasa bagi sokongan , begitu juga kru2 di belakang tabir seperti Tn. Junaid,,

Petang sebelum program terakhir kami sempat berjalan sekitar kampung perpaduan. Dan menempah makanan di tepi laut. Indah panorama di sana. Entah bila akan kembali lagi ke sana..

Sepanjang hidup, saya sudah ke tanah tinggi(Ranau), ke tanah pedalaman(pensiangan), dan ke Kudat tanah pulau(Pulau Banggi). Sentuhan yang berbeza buat mad'u yang berbeza latar belakang.

Pesanan ustaz Fadli Yusof,'Buat rumah di semua negeri'. ..

Mungkin sudah tercapai..dalam 50% untuk waqi' Sabah. Saya yakin sedikit masa lagi, saya akan melata di negeri sendiri. Mungkin selepas ni bersama teman setia. Masa itu, asal teman ini beri kesudian untuk membenarkan, saya akan berjalan.

Keluarga saya begitu sedih dengan keaktifan saya. Namun saya masih rasa belum berapa menyumbang bila mendengar baru-baru ini kejadian membunuh diri kerana seorang lelaki. Mungkin sebab mangsa adalah wanita, saya juga wanita. Rasa bersalah itu semakin tinggi.

Mungkin suatu hari nanti, keluarga akan faham kenapa saya sukar untuk duduk rumah..













Moga kenangan berdakwah sepanjang hidup ini bukan hanya sekadar memori yang enak dikenang, malah semoga akan tumbuh lagi membesar dalam darah daging sehingga mampu mencapai tahap mencegah kezaliman yang lebih besar.

Untuk itu tuntutan untuk memperbanyakkan ilmu tidak akan terhenti di sini. Kerana masyarakat menanti kehadiran penyambung risalah anbiya..agar mereka bisa meraih keredhaan ALLAH bersama-sama,,

Di belakang semua ini, bila redah ibubapa mengiringi, semua perkara yang dibuat akan dipermudahkan. Saya tidak lupa mengucapkan Jutaan terima kasih kepada Ayahanda kerana mengizinkan saya menyertai kembara ilmu ini mengorbankan masa untuk pulang ke Rumah semasa cuti pertengahan semester..

Lot's things to do..
Road to Final Exam,
Final to be here..

No comments: