twitterku

One Side Of Our World

One Side Of Our World

Thursday, October 10, 2013

Harga Sebuah Nyawa

~Aku Insan Hina Dina...mengharap Kasih sayang-Nya & Redha -Nya ~

Bisikan itu menerpa sekali lagi..
Dia berkata, mati itu penamat segala
Pengubat kesakitan jiwa yang menyeri
menamatkan derita menahan rasa

Kelihatan jendela itu
'Barangkali jika terjun dari sana
sangat ekstreme, tapi in shaa ALLAH boleh menyekat nyawa!'
Allah..kenapa bole timbul kata seperti itu dalam jiwaku yang muslim??

Kuingat wajah ayah ibu,
Kuingat wajah adik beradik
Mereka semua mahukan aku gembira
Mereka semua mahukan aku berjaya dunia akhirat
Tidak pernah dihati mereka ingin melihat aku dan kain kafan..
Kecuali jika sudah masanya..
Aku tidak mahu turut nafsu itu!

Difirmankan, bahawa insan yang pelupa ini kalau
Tega mematikan nyawa sendiri
Neraka itulah tempatnya
Dia tertuduh tidak bersyukur, malah kufur
Dia lebih sanggup bertuhankan nafsu dari ALLAH
Dia lupa iman dan islam yang pernah ada dalam jiwanya

Teman,
Pernahkah dikau berjumpa dengan mereka?
Apakah yang patut dikau lakukan pada mereka?
Doa? Terima kasih, mereka memang perlukan doa
Tapi selain itu, mereka perlukan huluran tangan
Mereka sedang bingung untuk melangkah
tentu jiwaa mereka sangat berselirat..
Jalan-jalan tarbiah ada di depan mata
namun, pandangan mereka sudah kabur..
malah ada yang buta..

Kau teman, tega kau kata mereka itu sudah futur!
kau kata ,'Biarlah mereka memfuturkan diri!',
kerana kau sudah temui jalanmu
Kau rasa mereka itu layak memijak neraka kerana mereka sudah berhenti melangkah
Sebenarnya, mereka terhenti, menyeka mata..sungguh jalan tarbiah itu sudah tertutupi..
Mereka meraba-raba udara, agar bisa terpegang tangan sahabatnya..
Tapi tangan yang tersentuh melepaskan tangan
Mereka rasa itulah balasan orang yang futur..

Mereka bertarung nyawa,
Mereka bertarung demi menyelamatkan iman
Mereka terus percaya ini adalah ujian,
Air mata sudah kering untuk menangis
Jiwa sempit itu demi memuji ALLAH,
Sungguh ujianMu bukan mudah
Mereka berasa dunia ini hanya ada makhluk kaku






No comments: