twitterku

One Side Of Our World

One Side Of Our World

Thursday, March 19, 2009

Pindah

Kini, Athirah akan mengalami perpisahan. Perpisahan di dunia. Dia akan berpisah dengan kawan-kawannya. Perpisahan dengan guru-gurunya. Dia akan berpindah ke sebuah sekolah yang jauh nun di kota. Natijah Penilaian Menengah Rendah(PMR)nya terlalu melayakkan dia untuk berpindah, apatah lagi apabila mendapat surat tawaran ke sekolah berasrama penuh SMK(A) TUNAS.

Siapa yang tidak mengenali sekolah Elit itu. Malah sekolah itu selalu mendapat tempat terbaik dalam Anugerah Prestasi Akademik mahupun Ko-kurikulum. Khabarnya pada tahun ini sekolah itu akan memberikan laptop kepada pelajar kelas pertama. Betapa gahnya kehebatan sekolah itu disebut-sebut.

Sejak bergelar yatim piatu ketika berusia setahun lebih, Athirah hanya mempunyai Mak Long sebagai tempat mengadu. Mak Long telah mengambil Athirah sebagai anak susuan.

Selain Atirah Mak Long mempunyai sepasang anak, lelaki dan perempuan. Anak Mak Long yang laki-laki lebih tua dua tahun daripada Atirah, dan yang perempuan sebaya dengan Athirah.

Athirah merasakan bahawa dia patut tinggal di asrama dari sekarang kerana semenjak Pak Longnya meninggal dunia kerana kencing manis, Mak longnya telah menggunakan seluruh kudrat empat keratnya menoreh getah dan menjaja kuih di tepi jalan demi menyara kehidupan mereka berempat. Namun, Mak Longnya agak berat untuk melepaskan Athirah pergi.

“Mak Long bukan apa, Cuma mak long takut kamu tidak terjaga di sana. Maksud Mak long tiada yang akan peduli kamu di sana. Kamu tu ada penyakit…,” Mak Long serta merta menutup mulutnya. Athirah terkejut.

“Penyakit apa Mak Long?”

“Er…kamu kan selalu selesma?” Mak Long sedaya upaya menyembunyikan perkara yang sebenar. Dia tidak mahu Athirah susah hati.

Athirah tersenyum.

“Mak Long, Irah bukan anak kecil lagilah…pandailah Irah jaga diri Irah sendiri,” Athirah menggenggam tangan Mak Long erat. Mak Long mencium ubun-ubun Athirah. Athirah umpama anaknya sendiri.

***
Athirah baru menyelesaikan urusan perpindahannya di Pejabat Pengetua. Dia menarik nafas lega. Kini dia sudah bergelar bekas pelajar SMK Gunsanad , Keningau. Lalu, dia bergegas ke kantin seperti yang dijanjikan. Kawan-kawan sekelasnya ingin mengadakan jamuan perpisahan khas untuk dirinya. Dia tahu itu menyusahkan kawan-kawannya, namun apabila mereka berkeras, dia tidak mampu menolaknya.


" Haa… itupun Irah, kawan-kawan kita akan mulakan majlis sebentar lagi," Laungan suara Ketua Kelas Tingkatan 4 Cemerlang disambut oleh sorakan yang lain.


Athirah menghadiahkan senyman kepada muka-muka yang hadir, Athirah tidak menyangka, jamuan itu dihadiri oleh semua ahli kelasnya. Termasuk guru kelasnya, Cikgu Maria. Majlis perpisahan itu berjalan lancar. Bermula ucapan alu-aluan Ketua Kelas, Adham, diikuti ucapan Cikgu Maria, dan ucapan Athirah sendiri.

"Asalamualaikum dan salam sejahtera…" Athirah mengucapkan salam sejahtera buat pelajar yang bukan penganut Islam.

" Em… saya mengucapkan jutaan terima kasih atas majlis ini. Saya tidak menyangka yang kalian begitu bersungguh untuk mengadakan majlis ini. Terima kasih juga buat guru kelas tersayang , Cikgu Maria… terima kasih atas tunjuk ajar selama ini, kepada kawan-kawan , saya mohon maaf sekiranya pernah menyinggung perasaan kalian. Saya memang akan berpindah ke sekolah lain, tapi kenangan yang tecipta di sini tidak mungkin saya lupakan. Sama-samalah kita doakan kejayaan kita dalam SPM nanti…Apa pun saya harap kita akan terus berhubung melalui apa jua cara sekalipun," Athirah menyudahkan ucapan dengan salam .


Semua yang ada memberikan tepukan yang gemuruh. Majlis diteruskan dengan agenda yang ditunggu-tunggu oleh semua iaitu menjamu selera.

Athirah berasa sebak melihat gelagat rakan-rakannya yang cuba sedaya-upaya menyembunyikan kesedihan pada wajah masing-masing. Bagi mereka Athirah adalah pelajar yang selalu menjadi tempat rujukan mata pelajaran yang susah , selalu menjadi tempat mengadu apabila menghadapi masalah peribadi terutama pelajar perempuan pun begitu pelajar lelaki berasa sedih kerana tiada lagi pelajar secantik dan seayu Athirah dalam kelas mereka.


Cuaca kelihatan mendung, kebarangkalian untuk hujan agak tinggi. Athirah terpaksa meminta diri untuk pulang awal. Dia tahu Mak Longnya pelukan bantuan untuk menganggkat barang-barang daripada gerai yang terletak kira-kira satu kilometer dari rumah mereka.

Athirah tahu dia tidak akan memasuki kelas untuk mengikuti pembelajaran, justeru dia hanya membawa sebatang pen ketika datang ke sekolah hari ini. Sebelum dia dilepaskan pulang, semua kawan-kawannya, yang perempuan memeluknya sebagai tanda mereka sayang akan Athirah. Satu per satu mengeluarkan hadiah masing-masing menyebabkan Athirah pulang dengan tangan yang penuh. Penuh dengan hadiah.

Keesokan harinya, Athirah terpaksa mendaftar bersendirian. Bukan Mak Long tidak mahu mengiringinya, namun Athirah sendiri berkeras tidak mahu dihantar. Dia terpaksa berhati-hati semasa menyatakan pendiriannya kepada Mak Long.

" Mak Long, kali ni biarlah Irah uruskan pendaftaran ini. Yuran pendaftran pun Athirah dapat lunaskan, duit simpanan Athirah masih mencukupi. Mak Long usah risau ya.." Atirah sedaya upaya mencari kata-kata yang berhikmah. Hati wanita itu tidak boleh disinggung dengan apa keadaan sekalipun.

Mak Long hanya mengangguk, sambil terbatuk-batuk. Dia mengusap belakang Athirah. Dia bangga Athirah yang membesar di depan matanya kini boleh berdikari. Dia sudah berani menarik nafas kelegaan. Amanah yang dipikulnya hampir selesai.

Perjalanan yang mengambil masa selama 3 jam itu memaksanya bertolak seawal pukul 5.00 pagi. Jarak yang perlu dilalui oleh Athirah melebihi 2 marhalah. Jika dia bertolak pada waktu zuhur dia pasti boleh melakukan solat jamak ta'dim atau jamak ta'khir terhadap solat ZUHUR dan ASARnya. Itulah Islam. Rukhsah atau keringanan yang diberikan oleh Allah SWT kepada hamba-hambanya membuktikan ALLAH MAHA PENYAYANG. Dia Maha Mengetahui keperluan makhluk ciptaannya.


Athirah menggunakan perkhidmatan Pak Din, satu-satunya pengusaha teksi yang tinggal di kampung mereka. Hati Pak Din yang sememangnya baik itu tidak berani mengambil kesempatan mengenakan harga yang tinggi terhadap Athirah yang yatim piatu itu walaupun dia terpaksa bangun awal daripada biasa. Dia tahu memakan harta anak yatim adalah haram. Pak Din mahu pulang ke hadapan Penciptanya dengan hati yang bersih itulah tahap kesedarannya pada usia lewat ini.

Sepanjang perjalanan Athirah melelapkan matanya dalam keletihan. Waktu tidurnya hanya sebentar malam tadi atau lebih tepat, pagi tadi. Seusai menolong Mak Long membuat kuih muih yang bakal dijual esok tepat pukul 2.30pagi, dia terus mengemas barang-barang keperluannya sehingga pukul 3.15pagi. Pukil 4.00 pagi dia sudah bangun untuk bersiap. Kalau boleh dia mesti bertolak pada pukul 5.00 tepat. Itulah janjinya kepada Pak Din.

Sampai di pasar Inanam, Pak Din memberhetikan kereta kerana dia tidak tahu jalan ke sekolah yang dimaksudkan oleh Athirah. Dia tidak pernah ke sana. Ketika itu, Athirah yang sedang tidur terjaga sendiri. Athirah sempat melihat Pak Din mendapatkan seorang lelaki di sebuah restoran dan bertanya sesuatu. Kelihatan lelaki itu mengangkat tangannya tanda tidak tahu. Pak Din beralih kepada seorang perempuan muda. Dia kelihatan baru pulang daripada pasar. Di tangannya terdapat sebakul barang-barang dapur. Dia menunjuk ke arah timur sebagai respon kepada pertanyaan Pak Din . Pak Din mengucapkan terima kasih dan kembali ke kereta.


Athirah kelu. Tidak ada kata-kata yang mampu diucapkan selain membisu. Pak Din juga begitu. Athirah merasakan yang Pak Din sudah mendapat tahu arah perjalanan yang harus diambilnya untuk sampai ke sekolah Athirah.


Selepas 20 minit ,mereka akhirnya sampai ke perkarangan SMK(A) TUNAS. Ketibaannya di perkarangan sekolah itu menjadi perhatian kerana dia sahaja pelajar baru yang datang bersama teksi. Tanpa ditemani ibu atau ayah. Athirah sempat melihat bermacam-macam ragam pelajar baru sepertinya pagi itu. Ada yang menangis teresak-esak di pelukan ibu mereka, ada yang ketawa ceria dapat bersekolah di sekolah yang hebat itu. Tidak kurang ada yang bermuka selamba sepertinya.

Usai menurunkan barang, dua orang pelajar perempuan menuju ke arahnya. Mereka memakai pakaian sekolah biasa sebagai pelajar sekolah agama, Cuma kainnya sahaja berwarna lain,iaitu unggu. " Mungkin mereka itu pengawas…" hati Athirah bermonolog sendiri. Athirah lekas membayar tambang kepada Pak Din. Namun, Pak Din yang merasa empati pada Athirah menolak dengan baik. Dia berharap Athirah belajar bersungguh-sungguh dan kemudian meminta diri. Ada takungan air di matanya. Athirah terkesima dan kaget. Wang di tangannya masih digenggam erat pada saat Pak Din menghilang bersama teksi kesayangannya.

" Assalamualaikum…ini pelajar baru bukan?" sapaan itu mengejutkan Athirah.

"err…ya, saya."

"Datang dengan ayah ke?," gadis itu cuba meneka status Pak Din. Athirah menggeleng.

"Itu pemandu teksi." Athirah cuba tersenyum walau hatinya terasa dengan pertanyaan itu.

"Saudari daripada mana?" gadis yang kedua pula bersuara. Sementara gadis pertama sudah menganggkat sebahagian beg kepunyaan Athirah. Athirah cuba menolak namun, dia tetap mahu menolong.

"Saya dari sekolah biasa. SMK Gunsanad."

"Wo…dari keningau..Okey, mari ikut kami. Pendaftaran diadakan di Balairong Seri."
Athirah menurut langkah mereka. Hatinya terasa lucu sedikit. Perkataan 'Balairong Seri' itu membuatnya terbayang istana di zaman lampau.

Sepanjang menguruskan pendaftaran , Athirah tidak menghadapi kesulitan kerana dia diiringi oleh dua orang pengawas tadi, Azmina dan Syafikah. Mereka begitu ramah membuatkan Athirah berasa selesa dan teransang untuk membuka mulut untuk menyatakan pendapatnya..

SESSI TA'ARUF…

Pada hari pertama Athirah menjejakkan kaki di TUNAS, dia tahu dia pasti akan melalui sessi ta'aruf. Menurut kaunselor semua pelajar baru dan lama bagi tingkatan 4 akan dikumpulkan di dewan selepas solat Isyak.

Tepat pukul 8.45 malam, dewan sekolah yang terletak di hadapan asrama pelajar puteri(gelaran bagi pelajar perempuan di TUNAS). Terdapat sebuah dataran dan bengkel sebagai pemisah antara asrama itu dan dewan.

Athirah sudah berada di dewan sejak pukul 8.30 malam kerana dia tidak boleh menunaikan solat. Selain dia ada beberapa pelajar lain sepertinya sedang berbual-bual sesama mereka. Sementara menunggu pelajar lain. Dia melihat keadaan yang berlaku di dewan itu. Kelihatan beberapa orang urusetia sedang menyediakan PA System dan menyusun kerusi.

Bilangan pelajar baru yang ada tidak seramai yang Athirah jangka. Seperti biasa kaum adam semestinya yang minoriti. Hanya 7 orang berbanding pelajar perempuan 10 orang. Jumlah kerusi kosong yang lain adalah untuk pelajar lama.

“Assalamuaikum…”

Athirah menoleh. Seorang gadis bertudung biru tersenyum padanya.

“Boleh saya duduk kat sini?”

“Wa’alaikumussalam…er..silakan. Kebetulan tak ada orang,”

“ Saya Hafizah, Hafizah binti Zakaria. Pelajar lama kat sini.” Hafizah menghulurkan tangan untuk bersalaman. Athirah menyambutnya dan memperkenalkan dirinya.

“Pelajar baru?”

“Ha’ah.”

“Sekolah asal ?”

“SMK Gunsanad, Keningau.”

“ Perhatian kepada semua pelajar sila penuhkan kerusi di hadapan kerana majlis akan bermula sebentar sahaja lagi…”

Satu pegumuman bergema. Pengerusi majlis kelihatan serius di tempatnya.

Athirah sekali sekala melontarkan pandangannya ke arah Azmina dan Syafikah yang sedang sibuk di atas pentas. Mereka hanya melambai-lambai dan memberikan senyuman kepada Athirah dan meneruskan tugasan mereka.

Majlis ta'aruf di mulakan dengan penuh protokol. Dimulai dengan bacaan doa, ucapan pengetua dan apabila tiba slot bersama kaunselor, semua pelajar baru diarahkan untuk menyusun kerusi ke tepi dewan.

'Ice Breaking' itulah aktiviti yang mereka lalui. Mujur kelompok pelajar putera(gelaran untuk pelajar lelaki) dan puteri diasingkan. Kaunselor bertindak memberi arahan yang tidak terjangka

" Sila berkumpul mengikut tarikh lahir…", para pelajar masing-masing sibuk bertanya sesama mereka. Selepas itu berkumpul mengikut hobi utama, warna kegemaran, bilangan adik beradik dan cita-cita.

Di akhir sessi itu, barulah kaunselor menerangkan objektif mereka bermain permainan itu, iaitu untuk mewujudkan usaha mengenali orang lain. Agenda seterusnya, semua pelajar baru diarah untuk keluar ke hadapan semua pelajar dan memperkenalkan diri masing-masing.

Tiba giliran Athirah, tepukan yang diterimanya lebih hebat daripada pelajar-pelajar sebelumnya. Terutama tepukan dari pelajar putera. Athirah tidak berucap panjang dia hanya memperkenalkan namanya, asal dan misinya datang ke sekolah TUNAS. Selepas mengucapkan salam, satu tepukan yang lebih gemuruh diberikan. Hati kecilnya beristighfar dengan keadaan itu.


Majlis itu berakhir selepas pukul 10.30 malam. Pengerusi majlis mengumumkan bahawa esok pagi akan diadakan riadah ringan dan semua pelajar baru wajib menghadirinya. Selepas itu, semua pelajar baru perlu mengambil buku teks dan akan diberikan satu taklimat daripada badan disiplin. Athirah kagum dengan sistem pentadbiran sekolah itu. Baginya , tidak semua sekolah akan melayan pelajar baru seperti yang dialaminya sekarang.


Athirah berasa terlalu pantas masa berjalan, terdetik di hatinya untuk mempunyai seorang sahabat bagi menghilangkan sepinya yang dirasakan begitu menghimpit dirinya. Waktu makan sudah tiba. Athirah memanjangkan langkahnya ke dewan makan. Dia melihat suasana dewan makan yang terpisah antara putera dan puterinya itu begitu teratur dan senyap. Seperti tiada pelajar. Lantas dia mengambil tempat di barisan yang kian memanjang.


" Assalamualaikum…" satu suara dibelakangnya mengejutkan Athirah. Athirah menoleh serta merta. Sebujur wajah tersenyum kepadanya. Athirah membalas senyumannya.

" Awak Athirah kan?"

"Ya, err…kita pernah kenalkah?"

" Saya Hafizah. Kita berkenalan di Majlis Ta’aruf lepas. Mungkin awak tidak perasan. Kita banyak persamaan ketika ice breaking dulu. Hmm… saya tertarik dengan pesonaliti awak." Athirah menggeleng kepalanya.

"Owh..Saya hampir terlupa. Awak nak makan dengan saya tak?"

Tanpa disedari mereka telah memegang makanan masing-masing. Athirah mengajak Hafizah. Masing-masing bertukar-tukar cerita. Mereka semakin berasa serasi. Pertemuan mereka tidak berakhir di situ, mereka sepakat untuk ke masjid bersama-sama pada hari itu.


“Fiza, tunggu saya di bawah ya, Mungkin saya akan datang lambat sikit.”

“Baiklah. Tapi jangan lambat sangat tau…” mereka berpisah di anak tangga. Bilik Athirah terletak di tingkat 3, No. 6. Manakala bilik Hafizah di groundfloor.

***

Sebaik sahaja Athirah dan Hafizah kembali daripada masjid mereka sekali lagi berjanji untuk ke kelas persediaan bersama-sama.
Keesokan harinya, mereka sudah boleh masuk ke dalam kelas masing-masing. Athirah mendapat kelas pertama manakala Hafizah kelas kedua. Namun, itu bukan penghalang bagi mereka untuk bersahabat. Malah setiap kali waktu rehat, mereka akan ke kantin bersama-sama. Jika hari itu mereka berpuasa sunat kedua mereka akan menghabiskan masa rehat mereka di perpustakaan.


Semakin hari mereka semakin rapat dan boleh dikatakan di mana sahaja Hafizah berada di situ pasti ada Athirah, begitu juga sebaliknya.
Setelah 3 bulan berlalu…

Suatu hari, Hafizah mengajak Athirah berkongsi satu masalah peribadi. Bagi Hafizah, Athirah adalah sahabat yang paling sesuai untuk dia menceritakan masalah itu.

“Irah, saya sebenarnya sedang berperang dengan perasaan. Saya tak tahu nak mula dari mana. Beginilah..saya minat dengan Ketua Pelajar kita…dalam masa yang sama, saya tidak mahu siapa-siapa pun tahu apa lagi dia.”


“ Jadi, kenapa bagitahu saya?,” Irah tersenyum lebar. Dia faham perasaan sahabatnya itu, tapi dia perlu dengar penjelasan seterusnya barulah dia dapat bagi pendapat.


“Sekarang ini saya kebetulan dapat jadual bertugas yang sama dengan dia. Saya tidak dapat sembunyikan kekekokan saya pada dia. Saya tahu ini akan menjejaskan prestasi saya dalam bertugas sebagai pengawas. Sebab, masuk minggu ni, dah 3 kali saya tidak datang bertugas. Rasa bersalah pun ada. Apa yang patut saya buat?” Athirah menunjukkan riak terkejut. Tapi segera disembunyikan.


“Jadi, masalah sekarang awak perlu cari penyelesaian apa yang patut awak buat, betul tak?”

“Ya.”

“Pada saya, menyukai seseorang bukan salah seratus peratus. Tapi, emosi kena pandai jaga. Dan, itu adalah fitrah manusia betul tak?”

“Ya.”

“Beginilah saya harap awak betulkan niat awak dalam bertugas tu dulu. Selagi awak rasa awak bertugas kerana awak orang bawahan orang tu, semestinya awak akan rasa seperti itu, cuablah awak tajdidkan niat nak buat kerja kerana Allah. Insya Allah selesailah masalah…setuju tak?”

“Bolehkah dengan cara ini?”

“Kita tunggu dan lihat. Tapi tindakan itu terpulang pada awak!”
Mereka sama-sama tertawa.

Athirah terkenang akan Sofian, Ketua Pelajar yang dimaksudkan oleh Hafizah. Lelaki itu selalu bersikap pelik padanya. Senyum lebih-lebih. Selalu memandangnya dengan pandangan yang bermaksud. Sungguh Athirah rimas dengan keadaan itu.

Percaya atau tidak, Hazimah pernah menyampaikan salam Sofian padanya pada minggu Ta’aruf dulu. Namun , Athirah buat buat tidak tahu. Hazimah adalah seorang ahli biliknya yang yang terkenal dengan kelancangan mulut dan kekepohannya. Setiap hari, pasti ada berita baru yang dibawa oleh Hazimah.

Athirah tidak berkenan dengan Hazimah dan kerana itulah setiap kali Hazimah cuba membawa cerita mengenai mangsa-mangsa umpatannya Athirah pasti akan melarikan diri.


“Eh, Athirah awak tahu, tadi Sofian hampir nak beri coklat pada awak. Tapi dia tak jadi beri sebab ada penyibuk tu dia tidak mahu menyerahkan coklat itu bila Sofian nak minta tolong. Malah penyibuk itu menempelak Sofian kerana tingkahlaku Sofian tidak menunjukkan dia seorang ketua pelajar. Kalaulah saya ada di sana saya pasti akan membantunya,” Hazimah rupanya hanya mencedok cerita-ceerita dari orang lain. Entah betul entah tidak cerita kali ini.
Athirah maembisu sahaja.


“Eh, awak tak kesian ke dengan Sofian tu? Ala , awak terima sajalah Sofian tu…” Hazimah cuba mempengaruhi Athirah supaya terlibat dengan percintaan , maka dia aka nada lebih banyak modal untuk mengumpat. Athirah melihat jam tangannya. Sekajap lagi Azan Asar akan berkumandang. Dia perlu berada di Surau asrama puteri kerana dia bertugas hari ini.


“Eh, nak ke mana tu?!” Hazimah terkejut kerana Athirah terus bangun dan mahu meninggalkan dirinya.


“Surau. Jomlah pergi sama,”Athirah mengajak seikhlas hati walaupu dia betul-betul penat mendengar cerita-cerita begini. Dia berniat untuk berkongsi dengan Hafizah , tapi memandangkan Hafizah berminat dengan budak Sofian itu, dia memutuskan untuk berdiam diri sahaja. Peraturan sekolah itu, sesiapa yang terlibat dengan Ops Sayang maka buruk padahnya. Athirah tidak faham kenapa Sofian begitu berminat padanya sedangkan dia adalah Ketua Pelajar.


“Awak pergi dulu,” Hazimah terus berbaring. Athirah sudah lali dengan perangai Hazimah itu.


Sepanjang perjalanan ke Surau Al Baraqah, dia kembali terkenang pada Sofian. Sepatutnya Sofian lebih arif dengan selok-belok peraturan. Athirah beristighfar, bagaimana jika semua berita yang disampaikan oleh Hazimah selama ini hanya rekaan semata-mata?


Athirah teringat akan ayat Al quran yang dibacanya Subuh tadi…

-Al Hujurat 12-


Athirah melajukan langkah untuk ke Surau Al Baraqah. Dia bersyukur sebab, dia berpeluang untuk berbakti pada surau itu sebagai Imamah. Sedikit masa lagi pasti azan Asar akan berkumandang. Amalan kekalkan wudhuk yang diajar oleh Mak Longnya menyebabkan dia sentiasa berasa segar. Maka dia tidak perlu untuk berebut dengan pelajar lain mengambil wudhuk.


Seperti biasa , selepas menunaikan solat Asar berjamaah, satu halaqah untuk membaca Al Ma’thurat akan diadakan. Al Ma’thurat ini ada banyak fadhilatnya. Ia adalah wasiat Al Imam Hasan Al Banna kepada para pejuang Ikhwanul Muslimin. Doa-doa yang terkandung dalam Al ma’thurat itu adalah doa-doa yang ma’thur yang terkandung dalam hadis-hadis nabi.


Athirah tercari-cari kelibat Hafizah. Mereka berpisah selepas pulang daripada kelas. Terasa kehilangan walau hanya berpisah sejam yang lalu. Athirah merancang untuk mencari Hafizah di biliknya jika selepas bacaan ma’thurat ini, hafizah masih tidak kelihatan.


Sepatutnya, selepas solat berjemaah bersama, mereka pasti akan beriadhah bersama. Athirah dan Hafizah mempunyai hobi bersukan yang sama. Mereka gemar pada acara larian jarak jauh. Bulan depan majlis sukan peringkat sekolah, Athirah dan Hafizah sudah menempah nama untuk menjadi atlet wakil rumah sukan masing-masing. Walau berbeza rumah sukan, mereka tidak bersifat assobiah.
Usai membaca doa Rabitah, halaqah Al Ma’thuart pun bersurai. Athirah melangkah keluar dari pintu surau.


“Irah!”


Athirah dikejutkan satu suara. Ya itulah suara Hafizah.


“Awak ni fiza, kalau ya pun bagilah salam ke, ni buat orang terkejut saja. Kalau orang ada penyakit janttung memang dah KO depan ni juga, tau!” Athirah pura-pura mencubit pinggang hafizah, menyebabkan hafizah terkekeh-kekeh ketawa. Suasana kecoh tadi meyebabkan pelajar lain memandang mereka. Ada yang melemparkan senyuman, ada juga yang memandang tanpa riak. Athirah cepat-cepat menarik tangan Hafizah untuk meninggalkan surau itu. Dia khuatir mereka akan buat kecoh lebih dahsyat dari kekecohan tadi.

“Ha..Fiza, awak cuti ke?”


“Ha’ah, Baru saya perasan tadi. Jadi mulai hari ini, awak kena berdoa untuk saya. HE He..”

“Apa pula, bukannya orang uzur tak boleh berdoa. Eh, Cik Fiza, orang yang uzur syar’ie Cuma tidak boleh solat, baca ,sentuh, bawa dan menulis quran tahu. Doa ,berzikir dan munajat dia masih boleh buat.”

“Ialah Cik Irah, saya bergurau saja.”

“Ok, awak tunggu saya di tempat biasa tau, saya nak tukar pakaian sekejap. Kalau saya lambat. ‘mesej’ ya”

Athirah berlalu ke biliknya. Perkataan ‘mesej’ itu bukan menggunakan alat elektronik, tapi menggunakan orang. Maksudnya, jika Hafizah merasakan Athirah telah bersiap melebihi had masa yang ditetapkan maka dia akan meminta tolong sesiapa untuk membawa pesanan supaya cepat.

Sistem ini hanya mereka saja yang tahu. Kebetulan penggunaan telefon bimbit adalah dilarang sama sekali di dalam kawasan sekolah dan asrama SMK(A) TUNAS.
Sementara itu, Athirah bergegas menuju ke biliknya. Dia tidak mahu rakannya menunggu lama.

Tiba-tiba ada cecair merah mengalir dari hidungnya. Dia terpaksa membelok ke tandas untuk memberhentikan aliran darah tersebut. Darah mengalir dari hidungnya sememangnya telah kerap berlaku pada dirinya, namun, dia tidak pernah memberitahu sesiapa hatta Mak Long atau Hafizah sendiri.


Setelah berusaha selama sepuluh minit, dia berjaya memberhentikan darah tersebut. Sampai saja di bilik dia telah mendapat dua ‘mesej’ daripada Hafizah. Athirah tersenyum tapi tetap berasa bersalah. Dia tahu apa yang patut dia lakukan untuk meminta maaf pada sahabat baiknya itu. Memandangkan kelewatannya mencecah 30 minit.

_-------------------------------------------------------------------------------
"mengapa kamu perkatakan apa yang kamu tidak perbuat.."

Assaff..ayat :2

2 comments:

Hilal Asyraf said...

daripada tu gunanya untuk pemberian rasanya. Bukan guna untuk menunjukkan tempat.

Then.. cerita ni belum habis, atau memang tamat tergantung?

Macam tiada konflik...

pastu apa yang boleh saya cakap lagi... em...

teruskan usaha.

Bagus.

Kamu ni lebih berilmu dari saya sebenarnya. Sebab kamu pergi bengkel encik zakaria...(betul ke? he3)

Kamu la kena banyak ajar saya dan berkongsi ilmu dari bengkel itu.

Semoga ALLAH kuatkan kamu.

teruskan usaha, tajamkan pena!

~seorang biasa...

hilal Asyraf

sinar_islami said...

teringin nak tau cerita lanjut..
lagipun pasal muslimah & pershbtn..tertarik